queen-ing, washing then blogging

Thursday, January 14, 2010

Ujung Genteng#4

Sampe di Pondok Adi – UjungGenteng sekitar jam 4 sorean. Penginapan kita yang berkamar 2, dengan 1 kamar mandi, 1 ruang tamu & teras, 1 dapur. Biaya sewanya permalam Rp. 400rb. Dapurnya dapur kosong, tanpa ada alat masak, piring, kompor dsb. Bisa sih minjem, tapi harus naro deposit dulu.

Saya dan Lalas masih di kamar, itang itung duit2 yang kepake sementara yang lainnya lagi ngaso juga. Setelah selesai itung2an, transaksi debet kredit pun terjadi dan yang udah nalangin sudah mendapatkan duitnya kembali.

Angin barat bertiup lumayan kencang, saya kira akan turun hujan, tapi ternyata engga. Acara selanjutnya adalah acara pelepasan tukik di Pantai Pangumbahan. Untuk kesana, kita harus naik ojek dan kalo ga salah, bayar sewa ojeknya sebesar 30rb dengan rute : penginapan-pantai pengumbahan PP 2x. Dan berangkatlah 9 ojek ke sana. Hm... rute yang dilewati adalah pesisir pantai dengan sedikit semak2 yang memisahkan jalan setapak yang dilalui oleh para ojek dan tanah lapang yang luas tempat hewan2 ternak makan dengan nikmatnya. Awalnya, ojek2 itu mengambil rute melewati semak yang berbeda2, tentu ajah para wanita yang parno kalo2 terpisah dari rombongan dan ga ngerti ada di semak yang mana. Untungnya sih semuanya sampe dengan selamat dan pulangnya langsung dikomandokan untuk mengambil rute yang sama, ga boleh ada yang ngambil rute yang berbeda.

Sampe di pantai Pangumbahan, pas banget acara pelepasan tukik (anak2 penyu) akan berlangsung. Jadi ya kita sempet liat anak2 penyu berjalan ke arah laut, terkena air laut dan kemudian terbawa ombak yang datang. Puff... membutuhkan tingkat survival yang tinggi untuk menjadi seekor anak penyu :D. Setelah prosesi itu, waktunya kita poto2 di pantai ini.

Sayah dan temen2 yang lainnya jatuh cinta ama pantai ini. O em ji.. beneran buagussss!!! Pasirnya putih, airnya biru, ombaknya putih dan bersih. Pengen rasanya guling2an di pantai itu sepuasnya, makan pasirnya hm.. bukan saya loh dan terus2an di pantai ini. Kita berpoto dengan segala gaya :D.



Btw, di pantai ini lumayan ketat penjagaannya. Kalo ada pengunjung yang agak2 ‘niat bunuh diri’ dengan berdiri atau berada agak ketengah, pasti udah langsung diteriakin ama para petugas untuk segera menepi.
Oiya, biaya masuk ke pantai ini, 5rb per orang.

Kita pulang ke penginapan sekitar maghrib untuk dinner. Sampai di penginapan, ngaso dulu sebentar kemudian jalan kaki mencari warung makan. Nah dalam perjalanan ini, saya baru ngeh ada banyak gubuk di pinggir pantai yang kondisinya remang2 dan selalu ada perempuan yang nunggu di depan rumah (di sisi yang menghadap jalan). Ow? Apakah...?

Akhirnya sampe juga kita di warung makan yang ga remang2 dan segera memesan makanan & minuman. Semuanya pesan nasi goreng ayam, maksudnya supaya cepet karena dimasak berbarengan. Nah sementara menunggu itu, kita ada sesi ramah tamah ngobrol2 tentang resolusi di taun 2010. Hm... ada yang pengen nurunin berat badan & pengen backpacker-an ke luar negri, ada yang mau hubungan yang lebih serius, ada yang ingin jalan2 ke India, ada yang mau melanjutkan kuliah & regenerasi kepengurusan komunitas, ada yang mau mulai merintis usaha, ada yang mau pindah kerjaan.
Sampai sesi itu selesai, makanan tak kunjung tiba, sementara para ojek udah menjemput kita untuk kembali ke pangumbahan untuk melihat prosesi penyu bertelur.
Akhirnya datang juga dengan waktu yang dibutuhkan dari pemesanan adalah 1 jam. Errrgggghhh....

Lanjut, lagi ke pangumbahan sekitar jam 9.30 malem untuk melihat prosesi penyu bertelur. Prosesi ini dibagi menjadi 2 shift, dimana kita milih yang shift 1, yang ga terlalu malem. Daftar dan beli tiket kalo ga salah 5rb per orang. Masing2 diberi kartu yang menandakan kalau kita rombongan shift 1 dengan tulisan :
SIP 1.
Hihihihi... sunda pisan ya?!

Sempet nunggu sekitar 45 menit sebelum rombongan mulai bergerak menyusuri pantai. Selama menunggu, yang kita lakukan adalah pakai lotion anti nyamuk dan bermain2 dengan cahaya & kamera dan jadi tontonan orang.


Akhirnya rombongan SIP1 mulai bergerak menyusuri pantai. Duhhh jauh banget, kalo gak salah sekitar 2 km, jalan kaki pula. Btw, sudah diwanti2 ama petugas yang mendampingi kita kalo kita sama sekali ga boleh menggunakan lampu blitz ketika memotret. Setelah perjalanan jauuuuuuh, sampai lah kita di tempat si penyu bertelur.

Penyunya kira2 berukuran 120x90 cm. Orang2 membuat kerumunan melihat si penyu bertelur. Setelah si penyu bertelur di pasir, dia segera mengubur telurnya kemudian berjalan lagi ke arah laut. Kalo ga salah sih gitu :D, soalnya sayah duduk ngaso di luar kerumunan. Kita sempet ngeliat penyu lainnya yang mau akan bertelur, tapi tiba2 turun hujan dan buru2 pergi dari tempat itu. Duhhhh jauh banget soalnya dan kalo di pantai, mau berteduh dimanah?! Sebenernya sayah ga punya jas ujan dan beruntung si abang ojek berbaik hati mau meminjamkannya.

Kemudian, kita balik lagi ke penginapan sekitar jam 12an, kemudian pada mandi karena direncanakan besok pagi kita harus berangkat pagi2 (jam 6) ke pantai Ombak Tujuh. Kalo ga salah, prosesi mandi tengah malam ini baru selesai sekitar jam setengah 3 pagi. Ya eyalah, ada 9 orang gitu yang ngantri mandi. Kemudian kita tertidur....
Karena agenda besok adalah ke Pantai Ombak Tujuh.

...masih bersambung...

15 comments on "Ujung Genteng#4"
  1. (maaf) izin mengamankan PERTAMA dulu. Boleh kan?!
    Pasir pantainya putih banget. Bisa jadi kalau saya ke sana akan terasa kontras sekali. Hitam-kecil-kurus berjalan di atas hamparan yang putih.
    hehehehe

    ReplyDelete
  2. seru amat yee...

    1. Tuh pasirnya putih kali bah..?!
    2. foto lompatnya tetep... hahahah


    *kesana ah suatu saat... heheheh

    ReplyDelete
  3. seru amat yee...

    1. Tuh pasirnya putih kali bah..?!
    2. foto lompatnya tetep... hahahah


    *kesana ah suatu saat... heheheh

    ReplyDelete
  4. Ini genteng kapan sampe keujungnya ya..panjang bener !? wah..asyik banget tuh ngeliat penyu pede betelor...mantap dah ! tapi salut juga...pade kuat2 mandi malem2 di ujung genteng lagi.., saya aje pernah mandi jam 11 siang masih kedinginan

    ReplyDelete
  5. Sebagai penonton setia deretan serial mini posting jejalan ini saya jadi penasaran sama prosesi penyu bertelur. kasian sekali ya cape2 disimpan tuh telur akhirnya dicuri manusia ... hhhh ..

    Eh lha ini cerita kapan abisnya? masih bersambung terus (doh)

    Ya udah buruan sambungannya :))

    ReplyDelete
  6. pantainya indah ya mbak
    pasirnya bersih

    ReplyDelete
  7. huahhh pantainya bersih banget, itu ada anak penyu boleh di pegang2 kah ?! atau di ajakin main ^^

    ReplyDelete
  8. hehehehe ada ya pengunjung yang berniat bunuh diri gitu?
    hahahahahaa....

    ReplyDelete
  9. WAlaupun tidak mengitu dari Ujung 1 tapi saya bisa merasakan betapa menyenangkan perjalanan ini..

    ReplyDelete
  10. wah iya pantainya bagus dan bersih ya.. gak kalah ama pantai disini...

    lucu banget itu penyu2nya... :D

    ReplyDelete
  11. 5ribu untuk pantai keren? mantaappp ah.. why not banget :P

    ReplyDelete
  12. @ anindya : kapan2 main lah kesana
    @ arman : iya lutuuunaa
    @ laksamana : hihi.. makasih udah menikmati perjalanan
    @ aribicara : ho oh.. kok tau sih berulang2.. ?!
    @ elsa : entah mau bunuh diri atau menantang ombak.. hihih.. bunuh diri kok ditonton?
    @ pitshu : boleh dipegang, tapi ga bisa diajak main atuh.. kan mereka buru2 mo ke laut :D
    @ h45mi : kapan2 jalan2lah kesana
    @ clara : duhh jatuh cinta saya ama pantai ini
    @ iman : hihi... masih ada 2 lagi kayanya :D
    @ noor : pake air panas dong :p
    @ aron : males ah... gede banget dan ga boleh pake blitz sih
    @ aron : poto lompat itu kudu musti harus
    @ amri : you're welcome bapak eo
    @ alamendah : hihihi.. ga usah minder gitu dongs :D

    ReplyDelete
  13. @ dhodie : huahahha.. kan fokus tokohnya gua :p xixixi...

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)