queen-ing, washing then blogging

Friday, January 15, 2010

Ujung Genteng#5

Paginya, alarm sudah bersahut2an tapi sang empunya bangun, matiin, trus tidur lagi karena hujan deras. Puff.. jadi ke Ombak Tujuh ga ya?

Setelah semuanya bangun, barulah dirembukkan lagi gimana caranya kesana sambil sarapan.
Ada 2 opsi, yaitu lewat laut pake kapal nelayan dengan biaya 900rb atau naik ojek dengan biaya 130rb PP. Katanya sih perjalanan Cuma 1,5 jam, katanyaa.....
Okay.. dont say anything about ojek-fare, believe me it’s worthed bahkan seharusnya kita kudu bayar lebih.
Akhirnya setelah menimbang2 jumlah orang yang bisa & ga bisa berenang kalo naik perahu, kita berangkat ke pantai ombak tujuh naik ojek dengan kostum BAJU PUTIH. Kenapa perlu diperjelas dresscodenya? Karena ada di suatu daerah dimana kita semua ’komplain’ dengan dresscode ini.

Awalnya sih ngelewatin pemukiman warga. Okey. Aman terkendali.
Lalu mulai memasuki ke kebun kelapa yang jalanannya adalah jalan setapak yang pas sampe di persimpangan jalan setapak, si abang ojek berenti nungguin ojek yang lain untuk nanyain kemana lagi arahnya?! Gubrag.
Kebayang ga sih kalo nyasar di kebun kelapa dengan jalanan setapak yang sepertinya baru dibikin?! Dengan ojek yang berhamburan entah kemana, untungnya saya masih bareng2 ojek2 yang lain jadi sesekali melihat ke belakang. Medannya cukup licin. Berkali2 saya harus turun kaki untuk menjaga badan ojek supaya ga slip dan terjatuh.
Setengah perjalanan di kebun kelapa, kita sempet berkumpul untuk menanyakan kondisi, siapa2 ajah yang udah jatoh. Beberapa rekan, celana panjangnya udah mulai belepotan becek. Termasuk saya. Puff... Itu masih belum apa2.

Kemudian kita memasuki hutan dengan medan yang lebih parah. Jalan setapak murni tanah basah yang baru kesiram hujan dengan kelicinan luarbiasa. Dan di medan ini terpaksa beberapa kali saya dan teman2 turun dari ojek dan jalan kaki kurang lebih 50m karena medannya terlalu berat untuk dilewati oleh motor berpenumpang. Kebayang ga sih dengan medan seperti itu ditempuh dengan motor2 bebek yang seharusnya berada di jalanan mulus beraspal?! Yah silahkan dibayangkan. Jangan lupa sekalian bayangkan juga celana2 kita semuanya sudah semakin bertambah noda2 kotornya dan si abang ojek yang berjuang keras untuk bisa melewati medan itu.

Saat itu medannya masih jalan setapak yang rata, saya & temen2 udah mulai jalan kaki dikit2. Kondisi saya? Hm.. fine2 ajah masih kuat jalan dan ga pingsan tapi udah pengen berkali2 mau nyerah, minta balik ke penginapan dan nangis2 ajah tapi di jalan setapak yang rata dan licin itupun saya selalu kehilangan keseimbangan membawa badan sendiri, pengen jatoh terus... untunglah Lalas yang selalu bareng saya di lini belakang, berbaik hati menggandeng saya erat sehingga saya bisa lebih seimbang. Saat itu kondisi saya nyeker alias udah melepas sendal g-string yang emang ga matching untuk dipakai saat outbond itu karena kalo pun dipake, sayang sendalnya dan licin banget.

Lalu sampailah kita di sungai pertama yang harus disebrangi. Beneran... ga boong. Karena emang itu satu2nya rute ke Ombak Tujuh lewat darat yang harus kita lalui. Yang nyebrang ga Cuma kita, si abang ojek tapi juga motor2nya. Untungnya sesama tukang ojek itu saling bahu membahu menyebrangkan motor2 mereka dan juga penumpangnya. Beneran helpful banget!
Trus udah sampe?! Ya beluuuummmmm....
Perjalanan masih panjang, kisanak :D.

Ada turunan yang harus kita lalui dan saat itu saya beneran pucat pasi ngeliatin ada seorang teman yang mencoba menuruninya pelan2 kemudian karena licin jadi kaya naik perosotan. Glekh. Gimana caranya?! Saya Cuma bengong ajah. Sampe akhirnya salah satu abang ojek mengulurkan tangannya untuk membantu menuntun. Saya Cuma diem ajah sambil mengikuti semua instruksinya. Ya ga diem juga sih karena berkali2 saya kesakitan karena menginjak putri malu berduri dan si abang ojek kesian dan nolongin nyabutin duri2 yang nancep di kaki sayah :|
Kesian banget ya?! Ya tapi emang itu yang kita semua lalui bersama.

Pada saat ini lah temen2 mulai angkat bicara tentang kostum.
Okelah kalo ke pantai kostumnya pake kaos putih tapi JIKA DAN HANYA JIKA *kaya fungsi logika matematika ga sih?!* pantainya langsung di depan mata, tanpa harus berjuang outbond offroad gini. Huahahahahha... kesel? Engga kok, Cuma becandaan ajah untuk menghibur diri kita semua.

Ada juga tanjakan yang sekali lagi aseli tanah. Duh... jalanan yang rata ajah sayah rawan keseimbangan apalagi yang landai2 gitu?! Akhirnya saya merapat2 ke pinggir2 memegang daun-ranting-rumput atau apa ajah supaya saya bisa bertahan padanya dan tetep aw aw aw karena nginjek duri :(. Ada tukang ojek & Dodi yang ngebantuin para cewe di medan ini. Baru setengah tanjakan, loh loh loh.. kok sayah oleng dan bergerak turun ya? Akhirnya Lalas & Dodi ngedorong sayah dari belakang dan si abang ojek narik sayah dari arah depan. Puff... entah apa jadinya saya tanpa mereka.

Sampai di sungai kedua. Kali ini dengan muka udah ga punya ekspresi, Cuma bengong. Medannya turunan, sungai, trus tanjakan. Selangkah 2 langkah dan terus2an aw aw aw karena nginjek duri, akhirnya Amri berbaik hati menyuruh sayah memakai sendal gunungnya dan dia nyeker :D, kemudian menapakkan kakinya dalam2 di tanah sebagai pijakan untuk saya melangkah dan menuntun sayah. Duuuhhh baik banget kan si bapak EO?! Sampe?

Belommmm! Masih ada hutan lagi yang harus dilalui. Tapi ya medannya udah lebih mudah dibandingin ama yang sebelum2nya.
Mana poto2nya? Puff.. percayalah, menyelamatkan diri sendiri untuk tetap tegap berdiri ajah susah, apalagi saya sempet2in berpoto2 pake henpon?!

Melewati ilalang2 dan sayup2 terdengar suara ombak.
Amri : Eh eh.. suara apa tuh? Ombak ya?! Horee udah deket!
Sayah : Bukannnn.. itu ringtone *ngasal karena frustasi*

Tapi emang beneran kok, akhirnya terhampar juga pantai Ombak Tujuh dengan ombak yang bergulungan dengan indah sekali. Bener2 deh, pantai Ombak tujuh, paling perawan! Karena untuk kesana ajah kudu mendaki gunung turuni lembah! Cara kesana Cuma lewat rute yang kita lewatin tadi *jangan ngarep naik mobil* atau lewat jalur laut, naik perahu nelayan :p.

Melihat jam di pergelangan tangan entah-siapa, ternyata eh ternyata perjalanan kita 4 jam. Kebayang ga sih 4 jam terlunta2 di hutan dengan ojek pula. Pas sampe pantai, langsung kepikiran, ”Duhhh.. beneran pulangnya lewat medan yang berat tadi lagi?!”
Kutak sanggupppp....

Akhirnya sampe pantai puas2in menikmati keindahannya. Pantai ombak tujuh ini bener2 pantai berkarang, tapi karangnya ga setajam di Ranca Buaya atau Santolo – Garut. Pasirnya kasar2 karena banyak serpihan2 karang, kerang dll. Tapi bersih kok.
Puas2in poto2 dengan berbagai gaya, dari mulai poto candid, poto pemandangan, poto prewed, sampe poto rame2 lagi pake tripod :D.

Setelah puas, berembuk lagi tentang gimana caranya pulang dari situ?! Akhirnya kita sepakat ngambil jalur laut dengan sebelumnya melunasi biaya ojek 130rb karena kita mengejar waktu dan juga ga sanggup dengan medan seperti itu.



...not finished yet...
19 comments on "Ujung Genteng#5"
  1. udaaaaaaaaaahhh gilaaaaaaaaa...
    hahahaa... eh salut dah gua... niat banget kalian...

    gile ngebacanya aja gua udah ribet banget gitu... walaupun sebagus apapun pantainya kalo gua sih kagak mau dah. hahaha.

    hebat dah kalian semua.. gigih banget... :)

    kasian juga ojek nya ya dibayar 130rb doang. 130rb per ojek kan? atau total semua ojek tuh? huehehhee...

    ReplyDelete
  2. wuuuuah.... nih orang menikmati hidup banget ya? sukses membuat aku ngiler setengah mati...

    hahahaha
    dan sampe bagian kelima, ceritnya belom selesai??? wah wah wah
    KEREEEEEEEn

    ReplyDelete
  3. heh ? photo prewed, siapa tuh!? bentar lagi terima undangan donk ^^
    ih.. pantainya bagus2 yah~

    ReplyDelete
  4. hahaha... totally crazy, challenging, fun and you got a very nice experiences...

    perjalanan 2,5 km kami ke pantai koka dgn jalan kaki saja masih kalah seru... 4TU

    ReplyDelete
  5. sepakat ma arman, sayah justru kasian sama tukang ojeknya, pake bawa2 motor gituh...
    pulangnya ga kepake pulak.. :D

    ReplyDelete
  6. Astaga... repot banget gitu utk ngeliat pantai..?

    TApi salut dg usaha kerasnya.. :D

    ReplyDelete
  7. wow.. fotonya emang bagus2 rat, pasirnya putih banget ya.. trus itu kan dulu lu mau ngajarin gua gimana tuh bikin kata2 bersinar di foto..
    jadi lu menyarankan kalo mau ke pantai ombak tujuh lewat laut aja ya hihihi :P

    ReplyDelete
  8. kalau hoby main kepantai sekali-kali main pantai di natuna q...dijamin seru dan lebih menantang hee...hee...

    ReplyDelete
  9. @ arman : daripada gua bengong nungguin mereka 4 jam di penginapan?! mendingan berpetualang bersama :D
    @ firman : oww? ada tawaran ngeblog? mauuu... tapi.. tentang apaan lagih? yang lain pada ga keurus :D
    @ rusa bawean : keren sih, tapi perjalanannya itu loh
    @ elsa : oh? menikmati hidup? ya mumpung bisa :D
    @ pitshu : oww... itu prewed2-an poto2an dengan siapa aja yang ada disitu :p. tapi sayah ga ikutan, bis ga ada pasangannya.. huahaha
    @ irma : hm... coba2 atuh pergi kesana
    @ aron : seharusnya lu ikut!!! hihihi
    @ illa : lebih kesian lagi kalo pulangnya dia bawa kita, mereka stress tauuuu :(
    @ reni : kan berusahanya ga sendirian tapi rame2
    @ viol : hm.. gua sih menyarankannya lu nyewa helikopter ajah... lewat laut sama dahsyatnya...ihhhh gosong!
    @ rizal : ho oh.. pengen banget kesana.. kapan ya?

    ReplyDelete
  10. fotonya keren, mantap!
    sayang ga ada foto medan yg berat itu, jadi penasaran hehehe

    ReplyDelete
  11. Wah fotonya keren, langitnya biru banget.
    Mupeng pengen kesana ga jadi-jadi.
    Btw, iya nih medan beratnya ga difoto, kurang afdol hehe

    ReplyDelete
  12. Mo sampe berapa ujung genteng diceritain? Udha lah... bikin pengin aja...

    Ajak2 Gw kalo mo jalan2 lagi dong...

    **Gw gak baca ceritanya, takut ngiri...

    ReplyDelete
  13. seruuu

    sampe episode berapa ya? hehe

    ReplyDelete
  14. Ternyata penuh perjuangan juga menuju ke lokasi itu. Jadi pengen jalan-jalan ke sana.

    ReplyDelete
  15. Berasa sinetron tersanjung yang sampe banyak ntu, eh tau2 ini postingan udah yg ke-5 ajah.

    Wah perjuangannya jumpalitan segitunya untuk menuju ke pantai, capek plus berongkos pula (doh).

    Cuma bisa salut aja. Mencoba melihat kebesaran Tuhan melalui keindahan ciptaan-Nya.

    Sok atuh buruan lanjutannya hehehe

    ReplyDelete
  16. @ dhodie : hahaha.. pernah gitu gua ngungkit2 duit? ah kamyu sensi ajah :D
    @ iman : next time ikutan dongs
    @ mandor tempe : yuksss kapan2 jalan2 bareng
    @ julie : salam kenal juga. makasih udah mampir
    @ anyin : sampe 6 doang kok :D
    @ cerita inspirasi : hm..std sih.. udah sering liat pantai.. jadi ya terbiasa :D
    @ addiehf : huahaha.. itu mah sayah frustasi ajah :p
    @ gandi : huuuu alesan ajah itu mah
    @ desi : mana sempet moto? nyelamatin diri sendiri ajah susah :(
    @ clara : gag kepikiran.. lagian sayah ga potogenik dalam keadaan seperti itu :((
    @ aprillins : wow.. abis cukur jenggot? tambah guanteng ga?

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)