queen-ing, washing then blogging

Sunday, January 17, 2010

Ujung Genteng#6 - the end :D

Saatnya mengakhiri episode Ujung Genteng.. hihihi…

Akhirnya diputuskan untuk mengambil jalan laut pulang dari Pantai Ombak Tujuh. Katanya sih ga bakalan lewat laut lepas, dalam hal ini Samudera Hindia, tapi hanya lewat muara. Sambil mengontak pemilik perahu, kamipun menunggu dan cukup syok saat melihat dari kejauhan, sebuah perahu nelayan tak beratap dengan kayu penyeimbang di kanan kirinya dan dengan motor kecil di ekor, perlahan makin mendekat.
Sumpe lo? Perahunya seperti ini? Speechless...
Tapi mau gimana lagi, ga mungkin dan ga sanggup lewati medan berat naik ojek lagi deh :(.

Sesampainya perahu, satu persatu dari kami mulai menaiki perahu. Saya, Kiki, Ica & Lalas ada di geladak bagian belakang perahu bersama seorang ABK mas2. Sementara para Dodi, Aga, Dayat, Amri & Nopi berada di anjungan bagian depan bersama sang kapten mas2nya.

Duduk dengan takut manis, meneliti kondisi perahu mencari2 adakah pelampung atau ban karet atau apalah untuk alat keselamatan jikalau ada apa2 dan... yang kita temukan Cuma box gabus penyimpan ikan sajah. Errghhh... sumpe lo?! *yang kedua kali*. Akhirnya berkali2 bertanya ama si mas2nya, ”aman kan?! Kita ga lewat laut lepas kan tapi lewat muara?!”
Kayanya Cuma nyengir doang si abang2nya.

Akhirnya, perjalanan dimulai, mulai ke tengah lautan. Okeey... mungkin muaranya ada di balik bukit itu, jadi kita kudu ke tengah laut. Tapi... lama kelamaan kok ga minggir2 sih? Malahan makin ke tengah?!
Saya makin berpegangan erat pada pinggir perahu, sementara Icha mengaitkan tangannya dengan saya kemudian nyender dan tertidur... (doh)... cewe yang satu itu doyan banget tidur ya? Bahkan dalam keadaan terombang ambing di lautan lepas seperti ini?!

Ada yang bertanya gimana rasanya naik perahu nelayan di tengah lautan?
Well... yang jelas seluruh badan akan basah karena cipratan2 ombak pasti akan masuk. Beruntunglah yang pake jas ujan jadi ga lepek2 banget kaya sayah. Goncangan ketika membelah ombak hampir serupa seperti arung jeram ketika menuruni tempat2 yang lebih rendah, tapi lebih ’kerasa’. Goncangan yang lebih parah adalah ketika ombak berada di samping perahu kita. Bener2 bersyukur tuh ombak kaga menelan perahu kita.. Puff....
Ya pokoknya banyak2 berdoa ajahlah selama di perahu itu. Kebayangkan kalo jatoh di Samudera Hindia, siapa yang mau nyari?!

Akhirnya setelah selama 1,5 jam terombang ambing di Samudera Hindia, daratan pun mulai terlihat dan alhamdulillah kita semua sampai dengan lengkap pas banget di pantai depan pondok Adi. Itupun udah ditungguin & dipantau terus ama Bapak petugas yang kemaren ketemu di Pangumbahan. Baik ya?!
Ini dia potonya, fresh banget setelah turun dari perahu.

Btw, kita sampai di penginapan setikar jam setengah 4, lewat banyak banget dari waktu check out, tapi untungnya pihak penginapan tidak memberikan extracharge karena untungnya ga ada tamu yang akan ngisi tempat kita saat itu.
Sebelum berangkat, saya baru ngeh kok Dodi coklat kemerahan & lesu gitu ya?! Ow... he’s got sunburnt *dan saat itu saya ga nyadar kalo saya pun terbakar*. Angkot yang kemaren udah kita carter untuk nganter kesana kemari udah menanti dan kita segera berangkat. Tadinya mau mampir dulu di rumah makan Padang untuk take away dan kita makan diangkot karena kita ga sempet makan siang, tapi ternyata ga nemu & kita harus mengejar elf terakhir jam setengah 5.

Alhamdulillah masih kebagian elf. Segera nego dengan calo elf untuk nunggu kita karena mau beli makanan & nyari ATM dulu *krisis keuangan akut*. Si calo sih OK, tapi sayangnya si calo bukan si supir elf yang mengendarai. Pas lewat ATM, si supir ngasih ide kita untuk turun dulu, trus nanti nyusul pake Ojek. Maksudnya ?! Bikin naik darah !
Juga karena tadinya kita dijanjikan untuk boleh beli bungkus makanan tapi tidak terealisasi, akhirnya tiap menit si Amri nanya ke keneknya, ”mas jangan lupa, kita semua blom pada makan. Kita harus beli makan dulu. Masih jauh ga rumah makannya?!”

Huahaha.. si kenek bete juga kali ya tiap kali ditanya kaya gitu mulu. Akhirnya Elf berenti dan kita semua berhamburan untuk beli makanan di warung makan yang dituju. Ga pake pilih2 mau makan pake apa, lauk yang ada di warung itu langsung diambil, bungkus, bayar dan balik lagi ke elf. Saya, Amri, Dodi & Lalas makan popm*e.
Beneran seru banget. Sesampenya di Elf, langsung tanpa ba bi bu, langsung pada buka bungkusan makanannya dan memakannya dengan lahap. Sesudah itu minum Ant*mo dan kita semua tertidur.

Yang lucu lagi pas ditagih ongkos sama si kenek. Aga, Icha & Kiki keabisan duit cash untuk bayar ongkos sehingga si Aga yang duduk di bangku belakang menelpon Amri yang ada di bangku belakang supir bersama saya & Dodi, karena ga berhasil menghubungi Dodi untuk menyampaikan maksudnya.  Tapi karena berisik, ga kedengeran juga dia ngomong apa. Akhirnya saya teriak ke Aga, nanyain apa maksudnya. Oww... ada 3 orang yang belum bayar. Amri berinisiatip untuk ngebayarin dan saya disuruh ngambil langsung dari dompetnya.
Tadinya saya kira dia akan bayarin 3 orang, 27rb x 3 = 71rb, tapi pas saya liat dompetnya Cuma ada 20rb sekian, saya bengong.
”Amri, lu mo bayarin berapa orang? Cuma ada 20an...”

Akhirnya saya tanya ke Lalas yang ada di depannya Aga untuk nalangin 2orang lagi. Entahlah 2 orang itu siapa yang bayar, yang jelas lunas ajah. Hihihi... Lucu banget kalo inget ini.
Saya & Amri udah berjuta kali ganti gaya. Yang lebih kesian sih si Amri, yang ga ada senderannya. Sekeliling jalan udah gelap dan udah ga ngerti posisi kita udah dimana. Akhirnya sampe juga sekitar jam 8an di terminal entah-apa-namanya ngangkot lagi ke terminal sukabumi untuk mengejar Bis. Tapi sayanganya sampai disana, ga ada lagi bis yang beroperasi. Akhirnya kita semua naik Elf yang ke Ciawi sambil berpesan untuk mampir di ATM terdekat karena bener2 ga punya duit. Untung si supir baik dan memberhentikan kita di ATM untuk ngambil pundi2 penyambung hidup :D.
Melanjutkan perjalanan dan akhirnya sampe di Ciawi sekitar jam 11. Di ciawi, kita berpisah dengan Lalas, karena dia pulang ke Bogor.
Dan sekali lagi, ga ada bus lagi yang beroperasi, tapi ada banyak omprengan yang menawarkan mobilnya. Akhirnya kita naik omprengan Avanza yang mengantar kita semua dengan tujuan pertama ke Depok mengantar Dodi, Kiki, Aga, Amri dan Nopi. Kemudian menurunkan Icha di simpang Tanjung Barat, lanjut ke Bekasi mengantar saya dan ke Cikarang mengantar Dayat.

Saya bener2 amazing ama si supir Avanza ini, baik banget. Sempet promo tentang jasa rental mobil yang dia punya kalo seandainya kita mau bepergian. Saya dianter sampe dengan Bekasi Square dengan tarip 10rb dengan tarip tol ditanggung sepenuhnya ama si supir. Kebayang ga sih berapa kali lipat kalo naik taksi dari Ciawi ?!
Sampe rumah jam 12 dan ade saya bengong2 ajah liat saya dateng kemerah2an karena kebakar matahari. Hihi...

Hihihi... akhirnya tau kan kenapa untuk jalan2 kali ini perlu diceritakan delam banyak part? Ya karena emang banyak kejadian yang menarik untuk diceritakan dan untuk saya kenang suatu hari nanti..:)

Puff.. perjalanan & petualangan yang menyenangkan. Thanks to :
Amri, Dodi, Nopi, Kiki, Lalas, Icha, Aga & Dayat

Foto2 diambil dari Pesbuknya Aga, Dodi, dan file2 dari kamera Dodi, Nopi & Lalas.

The end
22 comments on "Ujung Genteng#6 - the end :D"
  1. Wah...akhirnya ntu genteng ade ujungnye...he...he, tapi payah juga nih si mpok...oleh2nya kaga diturunin di Lenteng, aye kan ude nungguin..he..he

    ReplyDelete
  2. wenaknya...cuma bisa ngiler nih liat foto2nya..kapan kesana ya? hehe..

    ReplyDelete
  3. Akhirnya cerita ini ada ujungnya juga hehehe.

    Huhuhu krisis keuangan yang berdampak sistemik nih kayaknya.

    Seru banget ngebayangin yang di tengah laut ya. Untungnya semua selamat :)

    Ditunggu cerita jejalan selanjutnya ya :)

    ReplyDelete
  4. akhirnya selesai jg ya queen kisah serunya.
    ayoo,...kita tunggu cerita2 seru gayanya bu ratu sya hehe,...selanjutnya ^_^

    ReplyDelete
  5. Seru banget yaa travelling nya... sy jd bener2 pengen deh... ngumpulin duit dulu deh....

    ReplyDelete
  6. wah bener2 menarik dah...
    gua salut ama kalian. niatnya itu lho... hehe.

    btw setelah menerjang hutan dan ombak, gak makan sampe sore, selain sunburnt, akhirnya tepar gak tuh? badannya pegel2 gak? hahaha.

    ReplyDelete
  7. asik bener dah jalan-jalannya mbak
    tapi kalo kebakar matahari itu yg susah ngilangin perihnya...hiahahah XD

    ReplyDelete
  8. walaupun perjalananya berakhir.. keseruan tetap tak terlupakan... pingin daaahhh jlan" begini sesama blogger.... hhehehehe

    khawatir gimana gtu ya pas gak ada pelampngnya... heheh.
    kami yg ke Pangabatang kemaren berperahu dari Daratpantai ke pUlau Pangabatang, 2 perahu.. yang saya tumpangi malah bocor dikit, trus sembari melaju, sembari ada yg nguras air" yg masuk... hahahah

    *pelampung gak ada yg bawa satupun... hahahah

    ReplyDelete
  9. Ujung genteng
    Surga yang belum banyak dikenal.

    nice sharing

    ReplyDelete
  10. Wah, bener-2 petualangan yg seru mbak... Asyik banget..!

    ReplyDelete
  11. akhirnya kelar juga, tapi dari fotonya gak keliaran kalo abis ketakutan naek perahu nelayan, keliatannya seger2.. atau tiap denger kata foto langsung deger? haha..
    seru rat, taon ini lu banyak jalan2 ya perasaan ama anak2 blogger :D

    ReplyDelete
  12. @ viol : huahaha.. itu saking leganya menginjak daratan. ho oh.. bareng temen2 aktipis online. Ga cuma blogger :)
    @ reni : iya mbak, seru kok petualangannya. kapan mau mencoba?
    @ elsa : yeesss... bisa bikin iri :D
    @ kabasaran : yup, tapi kesananya juga susah pak. kalo sarana jalannya udah ok, makin seru lagi. pakabar pak?
    @ aron : oh? emang gitu ya? berarti kita yang parno sendiri dong?!
    @ clara : kalo sayah bingung ngilangin itemnya T_T
    @ arman : ya tepar lah... hari senennya gua ga masuk :D
    @ h45mi : sok atuh dikumpulin dulu, trus jalan2 ama blogger :)
    @ irma : mau posting yang tentang blogshop besok, tapi masih belom sempet euy
    @ iman : besok2 kudu ikut dongs... biar seruuu
    @ isti : ayooo honeymoon kesana..:D
    @ ivan : alhamdulillah menyenangkan
    @ noor : yee si abang, ane udah nungguin di lenteng, eh si abang ga dateng2.. xixixi

    ReplyDelete
  13. Akhirnya selese juga, hihi...
    iya sayah jg baca di postingannya amri katanya sampe kelaparan bet yak di elf.. tapi keknya ceritanya amri lebih dramatis deh (baca : Lebay) huhuhu... semoga dy ga baca komen inih... (ninja)

    ReplyDelete
  14. waahh... asyik bener mbak. jangan lupa oleh2nya mbak. hehehehe...

    ReplyDelete
  15. eh,,,mbak ratu...piye kabare mbak ?
    seneng bisa mampir

    ReplyDelete
  16. Poin terpenting di sini, ini kali pertama kulit gua yang putih itu berubah jadi coklaattt T_T

    Dan sampe sekarang ni kulit baru mau terkelupas :-P

    ReplyDelete
  17. Harus kerja keras dari yang #1 neh. Ketinggalan banyak ternyata :D

    ReplyDelete
  18. jadi pengen naik perahuuu

    alhamdulillah.. the end juga hehe #ditabokmbakqueen

    ReplyDelete
  19. @ anyin : harus dikelarin karena sayah udah mulai ilfil nulisnya :D
    @ acep : then, where's your comment?
    @ dhodie : sering2 luluran, biar cepet ganti kulitnya :)
    @ herbal-bekam : baik mbaaa.. makasih udah mampir
    @ anggi : oleh2nya gosong :((
    @ illa : huahaha.. bener2 sayah juga ketawa inget makan di elf.. beneran keliatan kelaperannya

    ReplyDelete
  20. Bu....perasaan udah denger ceritanya dari dirimu langsung deh soal ojek 4 jam dan perahu tanpa pelampung ini xixixixixi...tapi waktu itu diriku membayangkan tukang ojek dengan motor besar *bukan bebek kwek kwek*..ternyata oh ternyata ^_^

    gimana sunburnnya? udah dicoba pake oriplem?? :D

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)