queen-ing, washing then blogging

Friday, December 21, 2012

Trip Untung Jawa Kepulauan 1000

alohaaa....

Beneran kan saya lagi rajin posting? Xixixixi....
Kali ini mau cerita tentang trip ke pulau yang MURAH MERIAH. Catet, beneran MURAH MERIAH, gag pake tepu2 :D.

Alkisah pas lebaran Idul Adha kemaren bulan Oktober kan ada libur lumayan panjang. Kamis malem sekitar jam 8malem, si Kaka Pertama *alias kaka ipar* tiba2 melempar ide untuk liburan bareng di Pulau. Masih gag peduli itu pulau apa, pokoknya pulau yang di tengah laut.
Saya baru denger wacana tersebut dari si Mama, ya belum bisa memutuskan apa2, secara si suami tercinta beyum pulang dari kantornya.

Ketika suami tercinta pulang dan disampaikan ide tersebut, beliau hayo2 aja. Mama dan pasukan krucil juga setuju dan menimbang2 moment ini sebagai perayaan ultah Kakak Pertama dan Si Adik bungsu, tercapailah kesepakatan bahwa kita akan pergi ke Pulau pas hari lebaran berangkat jam 9teng dari rumah.
Sempet minta contekan sama Kakak Pertama, tentang apa aja yang harus dipersiapkan. Sunblock, sunglass, baju renang, kacamata renang, selimut kain bali *katanya dingin, tapi biasa aja sih menurut saya*.

Saya baru packing besok paginya. Saya yang siapin kostum dan peralatannya, suami tercinta yang ngepack ke backpack. Dia lebih jago ngatur barang2 dibandingin saya yang sering banget frustasi kalo packing karena udah diuntel2 masih ajah gag cukup.

Berangkatlah kita dari Bekasi dengan mobil kijang menuju sunter menjemput si Kakak Pertama dan suaminya, lalu bablas masuk tol ke Bandara. Masuk ke Bandara --> Terminal 2F ---> Pintu M1 ---> Teluk Naga ---> Tanjung Pasir.

Kalo ngeteng/ngangkot, bisa juga. Naik damri yang ke bandara Soeta (sekitar 30-40rb/orang pake AC) turun di terminal 2F, terus lanjut pakai transportasi bandara (gag sampe 5rb kali ya) yang kijang/avanza silver (ber AC) sampai pintu M1, ganti angkot naik mobil Elf ke teluk naga sampai ujung (10rb kali ya?!), ganti angkot putih kecil sampai Tanjung pasir (gag sampe 5rb kayanya).

Kenapa ke tanjung pasir bukan ke Marina atau angke ? Karena di Tanjung pasir, kapalnya ada setiap saat, gak pake jam-jam an. Kapal terakhir dari Pulau itu jam 3 sore.
Bisa titip mobil (kalo gag salah gag sampai 50rb dibayar pas masuk dan aman kok), tempatnya gag becek kaya di angke dan jarak tempuhnya ke pulau lebih cepat, hanya 20menit naik kapal.

Kapalnya kapal motor berkapasitas 100orang *kata si kenek*. Kita bebas milih kapal yang mana, mendingan sih yang udah agak penuh, jadi cepet berangkat. Ingetin ya nama kapalnya, ada kok nama kapalnya dan no telpnya di kapal tersebut.
Untuk yang PP pada hari yang sama, berangkat naik kapal A, pulang juga harus naik kapal A, karena mereka menarik ongkosnya pas perjalanan pulang. Dan hebatnya mereka hapal muka penumpangnya loh. Untuk yang menginap di pulau, ongkos ditarik pas perjalanan. Ongkosnya 10rb/orang per sekali jalan (jadi kalo PP di hari yang sama 20rb/orang) . Gag usah pake nanya lagi ke keneknya, karena mereka suka marked up harga jadi 12500 malahan bisa sampe 15rb/orang.
Btw, walaupun semua penumpang gag dibekali dengan asuransi dan lifeguard vest, tapi aman kok :).

atas : suasana kapal, bawah : saya di kapal & kapal akan mendarat
Dan merapatlah kita di dermaga. Masih gag tau nih pulau apa. Sampe ada gapuranya dan ada ucapan selamat datang di Pulau Untung Jawa. Hohohoho... Untung Jawa toh namanya.
Menurut Kakak Pertama, pulau ini, pulau nelayan yang paling ramah dibandingkan pulau2 lain di kepulauan 1000 yang pernah dikunjunginya.
Penduduknya ramah dan helpful, kebersihannya dijaga setiap hari oleh penduduknya, dan harga akomodasinya gag mahal2 banget.
Disana penginapannya disebut HOMESTAY berkisar antara 100-300rb/malam/kamar udah pake AC. Di sepanjang pinggir pantai loh homestaynya. Oiya, semua penduduk dan pengelola homestay punya aturan sendiri untuk yang nginep. Kalo pasangan yang mau menginap, harus punya surat nikah. Kalo masih pacaran... hohohoho... DILARANG KERAS.
Kemaren untungnya, kita sekeluarga nyewa 1 kamar besar dengan 2 kingsize bed. Sebelumnya sempet si Mama sempet ditanya, apakah anak2nya yang pasang2an ini sudah nikah.

dermaga, homestay, ucapan selamat datang, tulisan asmaul husna di pinggir2 jalan

Sampai di sana, kelaparan sangat dan langsung cari rumah makan. Oiya, rekomendasi Kakak Pertama, rumah makan yang agak jelas rasa dan bumbunya adalah rumah makan Bu Sani yang letaknya dari gapura dermaga itu langsung ke kiri, ntar nemu deh warung makan bu Sani. Menunya so pasti berbahan dasar seafood segar yang bisa langsung di pilih ditempat. Kita tinggal bilang cuminya mau dibakar kah, udangnya mau di masak saos tiram lah, dsb dsb. Harganya? biasa aja, kemaren kita cuma abis 200an untuk makan sekampung eh sekeluarga maksudnya.
Oiya, si Bu Sani ini juga punya homestay, bangunannya baru, bagus, ada AC dan dispenser tapi ada di dalem gang. Kemarin kita nginep disitu, tapi lupa berapa harganya. Bisa loh kita mesen, trus nanti pesenannya di anter ke kamar, trus kita makan di kamar. Orangnya ramah dan helpful, boleh banget minjem gelas, sendok, garpu. Tapi kemaren si mama pengen makan kaya piknik, jadi gelar tiker gitu. Hehehe... seru juga kok :)

Setelah perut poll, si adik2 langsung nyebur ke laut. Hiiii... itu masih jam 2 siang, laut lagi berkilau2nya. Saya mah ogah takut gosyong :D. Oiya, tentang lautnya, jernih tapi banyak karang, jadi disarankan pakai alas kaki seperti sendal karet pas beraktipitas di laut. Tumpul2 tapi tajem2 euy.

piknik, si adek2 main, penampakan air laut dan model duta untung jawa :D

Trus saya ngapain? hm... saya sih lebih suka poto2 mengandalkan timer di camera. Ambil yang 3x shoot, saya yang ganti2 gaya. Poto2 sok siluet pas sunset :p.
Di pinggir pantai ada gerobag2 makanan & minuman, taman bermainnya, ayunan, jungkat jungkit. Batang pohon yang gag ada ayunannya ajah saya pake ngegelayut kok :D.
Harga makanan dan minuman normal2 aja, palingan beda seribu dua ribu ama di Jakarta. Gag mahal2 banget.
Agak sorean, barulah kita main banana boat. Harganya nego antara 20-40rb/orang. Puff... bingung, ngapain bayar kalo pengen di banting2 di laut? :D

poto bareng kekasih, gelayutan, sunset dan banana boat
Malem harinya si Kakak pertama dan suaminya pergi memancing di dermaga, saya dan suami ikut serta. Ombaknya biasa aja, lautnya gag pasang banget2.
Berhubung terang bulan, suami Kakak Pertama pulang memancing dengan tangan hampa.
Saya baru liat loh kalo kepiting itu jalannya nyamping. Hahahaha...
Oiya, keingetan pengalaman tak terlupakan. Pas lagi mancing, tiba2 perut mules, mau balik ke homestay jauh banget, nyarilah WC umum. Ternyata, WC umumnya cuma sampe jam 5sore. Akhirnya ngetok rumah si empunya WC umum, si empunya rumah dengan BT ngebukain salah satu WCnya untuk saya :D.
btw, WC umum itu biasanya nempel sama tempat bilas/mandi.


Hari berikutnya, bangun tidur ke Bale2 depan kamar dan menyaksikan para penduduk dengan sukarela bebersih laut dan seluruh area pulau. Huaaa keren banget.
Agenda hari ini adalah bersepeda, snorkling ke Pulau Rambut.
Sepeda disewakan loh, 5rb/jam. Ada sepeda dewasa, sepeda anak. Sempet main sepeda sebentar, minjem sepeda sewaannya si Mama.

Lanjut snorkling ke sekitar laut Pulau Rambut. Taripnya sekitar 40rb/orang. Pulau Rambut ini pulau tak berpenduduk. Pulau khusus untuk konservasi burung2, ular dll. Kalo mau ke sana harus ngurus ijinnya dulu di kantor belakang ucapan selamat datang tadi karena akan didampingi guide.
Saya sih gag bisa2 karena pasti panik begitu keinget ga bisa napas dari hidung, padahal mah napasnya dari mulut. Lautnya menurut saya agak butek, terumbu karangnya gag berkembang dan ikannya gag banyak.



sepedaan, snorkling, cari oleh2 kerang2an dan kaos :)

Setelah snorkling, berenang sebentar di pantai lalu ke kamar. Sepanjang perjalanan ketemu sama penjual cinderamata. Ya kaos, ya sunglasses, ya cinderamata kerang2an. Kaos sekitar 35rb an, sunglass biasalah harganya 15-30rb, cinderamata kerang2an beragam harganya dan semuanya bisa di tawar lohhh...
Suami saya naksir berat sama kerajinan kayu berbentuk lumba2, sedangkan saya beli beberapa kaos untuk oleh2.

Tadinya kita mau perpanjang liburannya sampe hari minggu, tapi ternyata si Ibu Sani ada hajatan dan semua kamar di homestaynya mau dipakai para tamunya. Si Mama udah males dan ilang moodnya untuk pindah kamar dan dicapai kesepakatan, kita pulang setelah makan siang dulu di KFC Terminal 2F.

Beneran deh, murah meriah kalo dibandingin ama pulau2 lainnya seperti Tidung, Bidadari, Umang, dll.
Si Mama aja jadi EO untuk outing sekolahnya si adik bungsu ke Pulau Untung Jawa.
Besok2 cerita tentang liburan ke Trans  Studio Bandung yaa.... *nyiapin poto2nya dulu*

PS. Kali ini banyak kan potonya?? hehehhe...

Have a nice long holiday :)
37 comments on "Trip Untung Jawa Kepulauan 1000"
  1. passs banget, emang mo ngajak para bocil jalan2, kayaknya ke sini gak nguras kantong banget ya Ratu :D

    baru tau klo bisa gak lewat marina ato angke. cobain aahhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah mbak nik, kesana aja. Tapi kalo high season gini, akomodasi homestay mungkin lebih muahaalll

      Delete
  2. Mba ratu ga ngajak ngajaaaak huhuhuuu....
    Betewei itu aku pikir liburan dimana gitu, soalnya via bandara pke masuk terminal 2F pulak hahahahaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu juga dadakan :). lain kali kita outing ke sana ya

      Delete
    2. bareng2 yuks... sekalian kopdar #lho :D

      Delete
  3. tapi tetap aja mba,kalau buat anak kuliahan kaya aku mending duit'a buat beli buku atau buat bayar kost dibanding jalan2 :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tergantung prioritas aja mas :).
      thx udah mampir :)

      Delete
  4. Asyiiiik ya, mbak. Biarpun murmer yang penting ke pantai! Ombaknya kenceng gak? Gua terakhir agak kapok ke Pulau Sepa, mabok banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ombaknya biasa aja sih. pulau sepa mah jauh.., kalo pulau untung jawa pan pulau terdekat dari jkt :D, jadi jarak tempuhnya cuma 20menitan say. gag kerasa, tiba2 sampe

      Delete
  5. cie ciee, skrg tmbh subur aja buuu abis punya suami hahaha. mana kompak bgt pake unguuuu :P

    di sulawesi juga pulau2nya cantik dan msh perawan gt. emaang biasanya org2 di pulau tuh ramah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah nih, bukannya makin langsung :D.
      iyah, kostum saya yang pilihin supaya kaliatan pasangan kompak gitu

      tapi pulau t*d*ng engga gitu tuh.
      apakabar say?

      Delete
  6. Wah yang liburan jalan-jalan itu menyenangkan

    ReplyDelete
  7. lam kenal yah Ratu...
    wihh pas lagi cari info ke untung jawa, jadi nyasar ke blog kamu deh...lumayan dapet informasi gratis plus foto2nya..hehehhee

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal mbak. aku ke blog mbak juga kerennn banget poto2nya.

      Delete
  8. Nice post..
    ku berkunjung sambil silaturahmi:)
    berkunjung juga ya ke blog ku sekali"
    rengga-tikus.blogspot.com

    ReplyDelete
  9. asik neh. kyak perjalanan di blog sy. yg penting kebersamaannya ya

    ReplyDelete
  10. enaknya yang bisa liburan, bikin keki aja apalagi liat foto-fotonya. bikin ngiler sama lautnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo dong liburan ke laut juga, biar gag ngiler lagi.. xixixixi

      Delete
  11. salam kenal mba, wih keren banget yak pulaunya.. jadi pengin juga nih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga bun, iyah sok dicoba ke pulau :)

      Delete
  12. wew...keren nih mba...salam kenal ya mba

    ReplyDelete
  13. sampe sekarang ane belum kesampain mau kesana

    belum ada bekal ni mbk, dari tasik ke sana cukup besar biayanya

    jadi berandai terus ni

    ReplyDelete
  14. Hihiii ini mah keluarga besar ya mak say...panggilan kakak pertama mengingatkanku pada film sun go kong kekekek


    Klo aku kebetulan nda nginep...klo nginep kayaknta villa byk yg dah booking y mak

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)