queen-ing, washing then blogging

Friday, March 15, 2013

mau diapakan?

Aloha...
Jumpa lagi.
Baru kali ini punya waktu luang untuk posting. 
Kali ini sih saya mau cerita2 tentang duit aka money aka uang.

Perhatian : Ini cuma share aja dan berbagi informasi ya, ga ada maksud mengumbar2 harta yang ga seberapa, ataupun mengajak ikutserta ke salah satu cara2 investasi yang saya sebutkan.

Saat ini sebenernya saya lagi pusing, duit udah cair untuk bayar Dp rumah dan biaya KPR namun proses KPR tiada selesai jua. Sebentar kurang berkas  ini, seminggu kemudian minta berkas itu lah. Ya kenapa ga dari awal kalo ada yang kurang langsung di list apa aja kekurangannya dan langsung diminta ke kita supaya ga bolak balik. Sebel banget ama urusan KPR. 

Skenario terburuknya adalah  harga rumah yang kita mau emang kemahalan sehingga si Bank gag mau approve dan kita gag mampu enggan bayar tunai, sehingga tuh rumah emang belum jodoh buat kita. Nah duit  yang tadinya bentuknya ini itu dan sekarang udah cair mau diapain?
Jadi sekarang pilihannya adalah :
1. Mau dibelanjakan barang (kebutuhan konsumtip)  *ungkapan halus dari menghamburkan dan menghabiskan*, atau....
2. Diinvestasikan kembali.

Ngomong2 tentang investasi, dulu waktu masih di kantor lama yang di bilangan Cikini, investasi (memutar duit) itu taunya baru sebatas nabung di bank atau ikut arisan. Dulu saya dan temen2 kantor main arisan mingguan. 
gambar diambil dari http://www.an-najah.net/

Kata orang2 dan mindset saya pun dulu mikirnya, arisan itu adalah nabung uang jajan berkala, gag bisa diambil (kalo nama kita belum keluar), ga berasa waktunya, ga ada pemotongan biaya. Itu nilai plus dari investasi arisan. 
Sampai akhirnya saya terhenyak sama perkataan salah satu Bapak tetangga saya di rumah.
Kalo arisan, ya rugilah yang dapet terakhir... nilai uangnya turun 
Bener banget. Gag percaya? coba aja bandingin. Misalnya beberapa waktu lalu harga bawang merah dan bawang putih *update beritanya emak2 tentang bumbu dapur* gag setinggi saat ini. Otomatis dengan jumlah uang yang sama kalo kita beli saat ini, kuantitas yang terbeli lebih sedikit.  Rugi tohhh?

gambar di ambil dari http://www.wafertango.com/

Tapi kan nanti pasti ada kemungkinan harga akan turun?
Bener, tapi kalo di negara kita jarang2 ada harga yang udah melambung tinggi trus turun ke harga semula, ya artinya inflasi jarang banget turun. Inflasi makin tinggi, harga semakin tinggi dan nilai uang semakin turun.
Lah, buat apa invest tapi nilainya makin turun? apa bedanya invest sama membelanjakannya? :D

Masih tentang arisan. Kalo menurut saya, waktunya ya kerasa banget, apalagi pas bayar trus kita gag dapet2. Tapi pas sekalinya dapet di awal atau di tengah2, mulai mikir masih lama juga ya bayarnya. hahaha.
No biaya administrasi? ah engga juga. Di kantor, kalo yg dapet arisan, ada aturan tidak tertulisnya untuk ngasih sesuatu ke peserta. Arisan di rumah juga gitu, kita bayar sejumlah uang untuk si bandar arisan yang tugasnya nagihin uang arisan ke semua pesertanya dan jumlahnya min 50rb.
Jadi, bener ga ada 'potongan'?

Nabung di bank dalam bentuk tabungan biasa ataupun deposito. Hm... berhubung sekarang bunga bank kecil banget dan lebih besar admin dan pajaknya, saya sih ga begitu interest nabung di bank. Apalagi naro uang di bawah kasur *primitif sekali :D*
Tapi sementara itu belum ada pilihan lain ya saya masih taro di tabungan biasa karena sangat likuid bisa diambil kapan aja dan dipake belanja kapan aja *tuh kan.. kepikirannya belanja, belanja dan belanja kalo ada duit nangkring di tabungan*

Sampai titik itu, saya yang 'ga terima' dengan keadaan. Trus saya mikir, gimana kalo diputer buat dagang.

Alkisah, ada warung di deket rumah. Dari hasil survey saya sih, barang2 dagangan yang cepet banget muternya adalah komoditi rokok dan mie instan. Saya nego lah dengan si yang punya warung untuk tanem modal disitu.
Saya yang belanja komoditas rokoknya, dia yang jualan, keuntungan 70% saya, 30% dia.
And, dalam 3 hari saya bisa dapet laba bersih 10% dari modal.
Hohohohoho...lebih menjanjikan... senenglah hatiku..
Tapi ga berlangsung lama, si pemilik warung pulang kampung.
Mau nyoba ke warung yang lain, ga yakin kalo ga kenal sama pemiliknya.
Bingung lagi dan penasaran. puter2 mikir2... mau diapakan ya?

Trus kenal sama invest emas. Tapi sejak dulu, yang terpatri di pikiran saya, kalo emas ya perhiasan. Ya gelang, ya kalung, ya cincin. Sedangkan saya, paling ga suka pakai gitu2an. Satu2nya yang saya pake cuma cincin kawin aja.
Eh anting juga pake deng, itu pun pemberian si Mama karena gag suka ngeliat anak mantunya 'polos'.

Ternyata ada emas batangan dan ada yang nawarin sistem online. Bagus!!! karena saya paling males blusukan ke toko emas apalagi ke antam nya, ngantri2. Belum lagi resiko diikutin orang trus dijambret. Hiiii

gambar diambil dari http://ranggarenz.blogspot.com/

Saya beli beberapa tapi gag langsung dikirim fisik emasnya, karena ongkirnya mahal *karena pake asuransi*. Jadi, saya beli, transfer, trus jumlah gram yang saya beli dimasukin ke sistem produksi, diputer lagi sama si penjual, tiap hari kita dapet untung dari hasil penjualan. Ya dikit sih untungnya, tapi seneng aja kalo ada pertambahan nilai tiap harinya.

Kok percaya beli online?
saya percaya karena temen saya percaya dan sering beli disitu.

Deg2an ? awalnya sih deg2an, apalagi pas butuh dan minta dikirim, barangnya kosong.
Nah lohh... jangan2 dibawa kabur...

Alhamdulillah engga, dan begitu stoknya udah ready, saya minta kirim dan bayar ongkirnya, besokannya udah saya terima kok. Emasnya asli, ada sertifikat dan diakui keasliannya dengan beberapa kali saya gadaikan di bank.

Dan saya beberapa kali beli di toko itu dan alhamdulillah sampai sekarang sih masih terpercaya.
Btw, ini bukan invest bodong Raihan Jewelry itu yooo...

Kekurangannya? kalo yang saya beli dari toko online tsb sih, agak kurang likuid karena kadang stoknya abis, jadi musti pending.
Kekurangan invest emas fisik (emas yang udah ada ditangan kita) ya kita harus sedia brankas atau sewa Safe Deposit Box di bank.
Dan pas jual, bisa sih ke toko emas mana aja, tapi ya itu dia, toko emas kan punya jam buka-jam tutup. Dan sekali lagi, saya paling males ke toko emas. Entah kenapa, gag begitu suka ngeliat kilau2 emas.

Ditengah kegalauan, sobat kental saya mengutarakan idenya.
Gimana kalo bisnis berlian?

Tewewewew...
kalo di telinga saya sih masih terdengar baru, jadi masih belum minat. Tapi selintas yang di pikiran saya, berlian itu harganya lumayan mahal, so kalo bisnis berlian mau gag mau modalnya juga besar tohh?
Ntar pikir2 dulu, angka saya cukup ga untuk ikutan bisnis berlian. Hahahahaha...

So, jadi apa bentuk investasi kalian?
19 comments on "mau diapakan?"
  1. ada sih mbak beberapa tapi gak usah dituis ya :)

    ReplyDelete
  2. boro2 mau investasi, tiap gajian selalu defisit mba hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha, mendingan investnya di travelling. buka travel agent :D

      Delete
  3. kepengin invest emas tapi saat ini lebih butuh uang liquidnya mbak
    begitulah menurut saya bunga adalah pengganti kerugian karena nilai uang kita berubah karena waktu
    asalkan nggak drastis aja.... hehe nggk enak juga akhirnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hohoho pendapat dari orang bank.
      tapi bunganya gag sebesar pajak dan adminnya :D

      Delete
  4. Skrg emas sih lg turun rat jd menurut gua bagus beli emas skrg..reksadana jg oke tp itu jangka panjang krn kita ga tau kapan naik turun..kl duitnya mo dipake dlm waktu dkt better jgn..kl pas turun bisa buntung hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah turun *ngelirik emas yang di beli pas harga tinggi*
      gua juga lagi nyoba reksadana.

      Delete
  5. iya jaman gini emang mendingan investasi online. asal di tempat yang terpercaya kredibilitasnya... lebih praktis soalnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget. menghemat waktu dan biaya.
      tapi hati2 juga kalo ternyata invest onlinenya bodong

      Delete
  6. Invest bawang putih aja kali ya, hahahaha

    anyway, sempet juga ikutan seminar investasi gitu, cukup menarik sih prospeknya, sayangnya duitnya belum prospektif sekarang, hahaha

    kebanyakan mikir katanya kalau kaya' gini, seharusnya action aja :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahahaha... bener... harusnya invest bawang2an ajah :D
      investasi bisa dilakukan kalo ada 'sisa uang lebih' dari post2 pengeluaran wajib :)

      Delete
  7. wkwk.. aku sih nggak invest dmn2 mbak. cuma nabung aja di celengan gambar jerapah. haha..

    ReplyDelete
  8. Mau sih investasi. tapi gajiannya cuman numpang lewat doank. boro2 lebih, yang ada nombok.... :)

    ReplyDelete
  9. kalo saya sih lebih inves amal ja buat bekal di akhirat

    ReplyDelete
  10. Kalo nggak salah ada cicilan emas batangan antam...gw nggak pernah beli sih, tapi temen gw emas batangannya ada 4 dan bersertifikat, 25 gram-an tapi...

    m(_ _)m

    ReplyDelete
  11. wah mbak quinie jago investasi ternyata :D ...
    saya kepikiran kalau untuk investasi emas sih :D kalau untuk berlian, dari yang saya tahu sih harus punya channel kalau berlian mah, soalnya peminatnya terbatas dan kalau salah peminat bisa turun drastis harganya, engga seperti emas yang universal.

    ReplyDelete
  12. wah, entrepreneur sejati nih mbak quinie :D ... oiya masalah berlian sih harus tahu channel mbak, masalahnya bisnis berlian harus dapet pelanggan yang tepat alias yang tahu juga tentang berlian kalau engga bisa-bisa engga balik modal hehehe.

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)