queen-ing, washing then blogging

Friday, April 12, 2013

Masa pencarian rumah idaman

Aloha semuanya...
Akhirnya tgl 8 April kemaren saya akad kredit KPR loh...
Lega rasanya... setelah sekian lama galau karena urusan KPR gag selesai2, ampir 3 bulan lohhh...
Jadi saya mau cerita2 nih tentang masa pencarian rumah idaman sampe ke urusan KPR, jadi ya bersambung2 gitu.... Hahahaha...

Jadi begini ceritanya...
Kalo gag salah sejak bulan November 2012, saat saya mulai ngitung2 'harta yang terpendam' *tsaaahhh*  sudah mulai menggeliat dan hasilnya lumayan, saya dan suami mulai survey2 cari rumah. 
Mekanismenya adalah saya browsing senin-jum'at ke komplek perumahan yang akan dikunjungi pas hari sabtu/minggu nya. 
Daerah yang kita jelajahi adalah Bekasi Utara yang katanya nembus2 bisa ke Marunda Jakarta Utara. Jauh? emangggg....
Tapi karena promosinya si mama yang sudah ngambil di daerah situ, pergilah kita survey ke daerah sana.
Patokannya dari Giant Wisma Asri, trus lewat jembatan besi.

Disana ada beberapa perumahan, diantaranya :

Dharmawangsa Residence. 
Cakep deh kawasannya, sistem cluster dan ada kolam renang/waterparknya gitu.
Ada tipe rumah yang disubsidi dan udah baja ringan. hohoho... Kalo dari arah giant wisma asri belok ke kanan, kompleks ini kompleks pertama yang akan dijumpai. Dulu saya dan suami sih ogah masuk ke situ, abisan gerbang kompleknya cakep banget, jiper harga rumahnya mahal. Setelah beberapa kali ke daerah itu, baru setelah kunjungan ke sekian mencoba mampir ke sana dan ternyata harganya ada yang terjangkau dan ada yang agak mahalnya. Saya sih suka dengan baja ringannya, walaupun rumahnya minimalis dengan sisa tanah belakang yang sangat minimalis, tapi suami saya ga begitu sreg. Jadi perumahan ini masih dalam pertimbangan.

Lanjut ke perumahan Grand Residence. Letaknya menurut saya strategis banget loh karena ga jauh dari jalan utama, di depan komplek itu ada sekolah negri dari SD-SMA, puskesmas yang udah lumayan bagus, lapangan olahraga lengkap dengan kursi penonton yang berundak2 itu dan deket sama kantor desa Sriamur. Ada tanah hook yang di deretan depan, cuma kita itung2 dananya dan gag masuk.

Maju lagi ke Villa Gading Harapan 5 (VGH 5), perumahan dengan tipe dan budget yang sangat minimalis. Kalo dilihat dari master plannya, komplek ini guede banged invasinya dan dibangun secara acak *menurut saya*, karena sebagian udah dibangun, sebagian masih sawah. Saya sudah menjelajah ke seluruh pojok2nya.  Jadi, tuh ada blok yang ditengah2 sawah, dikelilingi sawah. Ketika saya tanya ke 'kantor pemasaran' nya, kenapa begitu? jadi, sawah2 tersebut adalah tanah warga yang masih dalam tahap pembebasan. Nah, kalo ternyata gag mau dibebaskan, berarti rumah2nya di tengah sawah dong?! Ketika saya tanya ke kantor pemasarannya, apa aja yang bakalan didapet dengan harga rumah tsb ? jadi, rumah tersebut hanya di plester semen lantainya *means ngeramikin sendiri*, tembok yang diaci cuma tembok depan doang *berarti tembok dalam aciin dan plur sendiri*. 
Murah banget sih, cuma saya sih mikir bayar tukangnya berapa?? apalagi kalo di daerah tsb harus pake tukang dari daerah situ dan kabarnya harganya harga getok *suka2 si tukang aja*

Trus balik lagi ke pertigaan jembatan besi wisma asri, setelah tadi ke arah kiri, sekarang ke arah kanan. Yang saya temuin pertama adalah Villa Mutiara Gading 3 (grup ISPI)
Weitttssstaahhh.... didepan kompleknya udah ada ruko2 komersial, yang menandakan komplek tsb sudah dalam peradaban... hahahaha... 
Suami saya terkagum2 dengan kesan pertama, sudah sampe ngerencanain bakalan hangout malem minggu di ruko2 itu *cikal bakal kebangkrutan :p*. Sistem kluster juga. Masuk juga ke rumah contohnya... 
Huaaa suka banget dengan rumah contohnya. Bangunan rumah dibangun di tengah2 tanah, jadi masih ada tanah sisa depan, belakang, kanan, kiri. Keren deh pokoknya...
Pede sejuta nanya ke kantor pemasaran, hahahahaha...
sesuai dengan bentuknya yang cakep, harganya juga cakepppp :)

Kunjungan selanjutnya adalah ke daerah bekasi Timur dengan tujuan Bekasi Timur Regency yang letaknya ternyata dibelakang dukuh zambrud kota legenda. Tujuan kesana adalah mau melihat rumah yang dijual di kluster Kalimaya dan ternyata ada temen SD kita yang tinggalnya disana. Tata kompleknya rapih, tapi menimbang jaraknya, waduh kejauhan.

Kunjungan selanjutnya adalah ke komplek Turi Indah Regency, di deket pasar babelan. Komplek kecil dan rumah2nya gag begitu banyak sekitar 100an mungkin ya.  Tapi enaknya di komplek ini, pembangunan rumah menghabiskan tanah belakang untuk bikin dapur dan kamar mandi. Kamar tidur 3. Trus udah dibangunin pagar depan + fleksibilitas yang diberikan si depeloper. Kaya misalnya, si pembeli gag mau pake keramik 30x30, si depeloper kasi duit pengganti keramik ke pembeli, si pembeli bawa keramik sendiri, gratis ongkos pemasangan keramik. Cukup fleksibel sih, DP+kelebihan tanah (untuk yang hook) bisa di cicil kalo gag salah sampe 7x. Sekali lagi, faktor jarak yang bikin kita kurang sreg. 

Sekalian lewat mampir ke Villa Indah Permai, tadinya dengan maksud mau mengunjungi om di sana. Tapi ternyata si Om gag ada di rumah dan kantor pemasaran juga tutup karena sudah terlalu sore.

Di meja kerja saya ada setumpuk brosur perumahan hasil dari survey2 tersebut. 
Gag lama dari survey2 tersebut ada musibah banjir yang cukup membuat was2. Satu persatu kita telaah kembali, komplek2 mana yang kira2 aman dari banjir. 
Untuk daerah bekasi utara, menurut warga sekitar sih gag pernah banjir. Ya bener juga sih, karena masih banyak tanah kosong sebagai resapan air. Nah kalo tuh rumah2 udah pada dibangun, kira2 apa masih menjamin gag banjir ?! :D

Moral of the story adalah : nyari rumah itu sama kaya nyari jodoh. Pasti bakalan nemuin rumah yang klik untuk si suami DAN si istri. Kalo yang ngerasa klik hanya salah satu? Ya berarti belum jodoh. Karena, rumah tsb akan ditempatin si suami DAN istri jadi otomatis harus klik dan NYAMAN untuk keduanya. Juga, ada waktunya. Kalau memang sudah ada waktunya, pasti dibukakan jalannya dan dipermudah. Sama banged deh sama jodoh. 

Tips untuk membeli rumah :
  1. Letak komplek dan akses ke tempat tersebut (mudah dijangkau atau engga).
  2. Sarana transportasi terutama untuk komplek yang jauuuuuuuhhhhhh ke dalam, ya bangkrut aja kalo ngojek terus. 
  3. Terletak dalam jalur sutet ga? beberapa dari perumahan yang saya sebut di atas berada dalam lajur sutet.
  4. Jalur drainasenya kemana? Penting untuk bisa memperkirakan, apakah kita bisa kena banjir?
  5. Kebanyakan untuk kapling hook, sisa tanah dibayarkan ke developer sehingga tidak masuk ke dalam KPR. 
  6. Fasilitas umum terdekat seperti sekolah, RS, Bank.
  7. Browsing kredibilitas si developer, karena banyak developer yang nakal dan ga bertanggungjawab.
  8. Khusus untuk perumahan yang unitnya sedikit/cluster, cek lagi apakah sertifikat sudah pecah atau belum, harusnya sih sudah. Jadi gini, kadang kalo sistem cluster dengan unit yang sedikit itu kan kaya developer pribadi yang membeli sejumlah tanah besar. Kemudian dari tanah besar itu, dibangunlah sejumlah unit rumah2. Jika masing2 Sertifikat dari kavling tersebut sudah ada, berarti sudah pecah sertifikat. Karena kalau belum, kita juga yang nantinya ribet.
 PS. deskripsi komplek2 perumahan tsb adalah hasil deskripsi kunjungan saya akhir tahun 2012, untuk data lengkap dan pastinya bisa langsung ke kompleks perumahan tsb. 
22 comments on "Masa pencarian rumah idaman"
  1. Allhamdulillah kalau sudah nemu yang cocok ya mbak. Semoga betah

    ReplyDelete
    Replies
    1. aloha mbak lidya... iya, makasih... tapi rumahnya masih indent

      Delete
  2. congrats ratu!! kok gak ada fotonya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih man. aduhh males poto2 ntar disangkain promo perumahan tsb, pdhal pan gua kaga dibayar ama perumahan2 tsb

      Delete
    2. Halo mbak sari.
      Do cileungsi jonggol, citra indah

      Delete
  3. Bener banget, cari rumah tuh jodoh2 an. Kalau udah ketemu lgs ada perasaan this is it! Tapi akhirnya ketemu dong jodohnya, kan udah akad kpr hehe... Yg mana nih dr sekian byk?

    ReplyDelete
  4. eh ini baru part 1kan yah?! *nunggu cerita kelanjutannya* :)

    ReplyDelete
  5. mau bikin rumah, apa mau beli rumah ?
    ya pasti sukses terus gan...

    ReplyDelete
  6. wooowww kayaknya itu masalah yang juga akan kuhadapi dimasa depan mbak ratuu
    hv a good weekend :D

    ReplyDelete
  7. Kenapa nggak ada kriteria rumah yang dekat stasiun KRL :)

    ReplyDelete
  8. Waaah selamat ya mba ratu, akhirnya akad kredit kpr juga setelah pencarian yg panjang

    ReplyDelete
  9. iya mana foto nya mbak ratu ??? kasii liat dongs ? :D

    ReplyDelete
  10. selamat ya mbak,
    sampai skrg saya malah masih jadi kontraktor...

    ReplyDelete
  11. Selamat mbak.. akhirnya rumah idaman akan segera terwujud.
    Emang senang banget jika bisa nempati rumah sendiri. :)

    ReplyDelete
  12. ah syukurlah, kirain akad nikah #eh

    trus jadinya ambil rumah di mana?

    ReplyDelete
  13. ah syukurlah, kirain akad nikah #eh

    trus ngambil rumahnya di mana?

    ReplyDelete
  14. Menurutku sih kalo beli rumah itu paling enak di daerah hmmm....kasitau ga ya.... Hahahah engga ah. Nti teh queenie malah berubah pikiran :p. di daerah-yang-saya-gamau-bilang itu super strategis. Jalan tol, mal2 yang berlimpah hahaha (jangan2 langsung tau dah ane blg gini heheh) trus deket rumah sakit, deket kemana2 deh. Yang mahal dan elite juga ada, yg terjangkau jg ada asal jeli lihatnya ahahaha.

    ReplyDelete
  15. Wah congrats yah...dan salam kenal juga. Betul banget, cari rumah itu seperti cari jodoh yah, hehehe.

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)