queen-ing, washing then blogging

Saturday, May 4, 2013

KPR yang bikin dagdidug

Selamat siang semuanya.

Cerita ini lanjutan dari cerita ini dan itu ya. Kalo ga dibaca sekuel sebelumnya juga masih nyambung kok. hehehe.

Seteah nemu rumahnya, balik lagi ke kantor pemasaran buat bayar booking fee dan isi form aplikasi KPR. Jatuh tempo bayar DPnya kira2 sebulan dari tanggal booking.
Developer ini bekerjasama dengan 5 bank untuk KPRnya [BCA, Mandiri, BRI, BNI, Niaga]. Tapi, baiknya kita cuma disuruh isi satu aplikasi KPR. Yang lainnya tinggal tandatangan aja. Katanya si sales sih, kita isi 1 form aja, nanti orang admin di kantor pemasaran yang akan ngisiin sisanya. Dan yang kita isi adalah form dari BCA. Menurut si sales sih, proses KPR paling cepet 2 minggu atau maksimal sebulanan lah udah ada kepastian diapprove atau engga.
Waktu itu kita isi form sekitar tanggal 20an Januari 2013. Itungan kasarnya mah kan sekitar tanggal 20an feb udah ada jawaban. betul begitu?

kenyataannya...
Proses paling cepet emang bener BCA. Kira2 seminggu kemudian verifikasi by phone di suatu hari sabtu siang dimana ada banyak ketidaksesuaian data antara yang di aplikasi dan yg ditanyakan tim verifikasinya. Kok bisa beda? iya, ada beberapa field yang emang ga diisi, trus diisiin sama si sales KPR tanpa konfirm lagi ke saya dia ngisi apa. finalnya minggu selanjutnya dan hasilnya : REJECTED.
Saya mah ga pernah lucky mengajukan hutang dengan bank ini, dulu sempet ngajuin kartu kredit, ditolak juga. Padahal saya jadi nasabahnya dari jaman saya SMA loh:((.
Waktu itu bunga KPRnya cukup kompetitif. Hahahaha... tenang... masih ada 4 bank lagi toh?



4 bank lainnya bikin dagdigdug.
Bank A prosesnya dihentikan karena menurutnya defisit. Padahal ternyata, aplikasi bank A ini ada isian mengenai pengeluaran bulanan yang kayanya ga ada di isian form awal yang saya isi.

Bank B, nelpon saya bukan untuk verifikasi, tapi mau minta ulang nomor telpon referensi yg kita tulis di form. Tapi ga ada kabarnya juga, nelpon si referensi aja kaga.

Bank C, ga ada kabar sama sekali.

Bank D, akhirnya berbaik hati follow up kita tapi itu nyaris ke tanggal jatuh tempo bayar DP. Saya sih ga mau setor uang DP sebelum ada keputusan KPR diapprove atau direject. Kuatir ga bisa balik kalo ternyata plafon KPR yg disetujui jauh selisihnya dari yang kita ajukan.

Sales KPR Bank D ini bilang form kita ga lengkap, banyak yang ga diisi, jadi tolong dilengkapi kembali.
ow... ow... jangan2 aplikasi bank2 lainnya emang ga terisi/tersalin lengkap oleh si admin kantor pemasaran itu ya? jadi banyak missing info dan akhirnya ga diterusin proses verifikasinya? Ya sudahlah, mungkin memang bukan rejeki kita di bank2 itu.

Nah si sales KPR ini buanyaak banget kisahnya dan janji-janji manisnya, bolak-balik minta berkas di last minutes. Si sales KPR ini bilangnya prosesnya sekian hari dan dia janjiin kita untuk info finalnya tanggal segini. Nyatanya? H-1 sebelum tanggal itu, dia balik lagi  minta berkas ini itu.
Pas tanggal yang dijanjikan? ga ada kabar.
Untuk urusan KPR dengan Bank D ini, saya udah mulai ilfil, ga prof banget sih ya. Saya sama sekali ga ikut turun tangan follow up ini itu nih.

Kemudian kita push lagi dong, secara pembayaran DP udah jatuh tempo, otherwise kita kena denda karena keterlambatan itu. Siapa yang mau nanggung dendanya?
Si Sales KPR itu udah selesai survey dateng langsung loh ke kantor suami saya. Harusnya mah udah 90% kan?
Udah sampe mana prosesnya? kapan bisa final? apalagi yang kurang?
Dia bilang lagi verifikasi or something lah, minggu depan udah final. Ga ada yang kurang.

Sampe suatu hari dia minta no fax kantor suami saya untuk ngefax surat persetujuan permohonan kredit sore itu atau pagi keesokannya.
Nyatanya? ga ada kabar dan ga ada fax yang masuk. Ngerasa diboongin dan dipermainkan ga sih?
Di bbm ga dibales, di sms ga dijawab, di telpon ga diangkat. Apa sih maunya nih sales?!

Akhirnya saya turun tangan.
Saya telpon ke kantor Bank D tersebut, terus dikasi nomor hunting khusus bagian kredit KPR. Saya telpon kesitu, yang nerima orang lain bagian verifikasi. Saya minta disambungin ke bossnya untuk komplain masalah ini. Bayangin, ampir 3bulan proses ini ga selesai2. Menurut si bagian verifikasi, si sales dan si boss lagi ga ada di tempat dan nanti akan disampaikan pesannya. Marah2lah saya ke si bagian verifikasi dan si bagian verifikasi cuma pasrah aja dimarahin dan berjanji akan menyampaikan ke si sales 'komplain super urgent ini' dan menyuruh si sales untuk menghubungi saya secepatnya.

Abis itu, saya kirim imel puanjang ke sales developer perumahan untuk bantu push cc ke sales KPR mengenai masalah ini.
Beneran sampe ilfil dan niatnya mau cancel aja, biarin aja, mungkin belum jodoh. Ntar taun depan saya beli tunai! Kesel bangettt.

Akhirnya, dari murka saya semurka-murkanya, si sales langsung nelpon suami saya. Mohon maaf karena ada masalah teknis internal sehingga prosesnya tertunda dan dia ga berani bilang kabar penundaan itu ke kita. Dia ngaku kalo dia 'lari' karena dia tau penundaan ini dikarenakan kesalahan dari intern dia karena ada rolling, trus berkas KPR saya dilimpahkan ke temennya trus pas dia balik lagi ke posnya, tuh berkas masih tertumpuk manis alias belom diproses untuk diapprove.
Itu mah derita lo!

Suami saya dengan cool nya bilang, "sampean sih bikin masalah, sekarang istri saya yang turun tangan ngurusin ginian. Telpon langsung ke istri saya aja, ngomong sama dia aja"

Dia nelpon saya dan habislah dia. Dia janji sore itu mau kasih kabar.
Kali ini ditepati. Tapi masalah belum berakhir.

Keluarlah tuh surat persetujuan permohonan kredit dengan plafon full di akhir maret dan saya transfer dana DPnya. Agenda selanjutnya adalah penjadwalan Akad Kredit. Masalahnya adalah suku bunga yang dinyatakan dalam SPPK tersebut adalah suku bunga promo fix 3tahun sekitar 7% an lah dan hanya berlaku sampai dengan bulan Maret.
Si sales balik ngepush kita untuk akad maret supaya dapet bunga segitu, atau kita kena bunga 8%an.

Saya bilang, "Loh keterlambatan dari pihak siapa? Kenapa situ jadi balik ngepush? Ya kalo ada perubahan sukubunga, situ aja yang nanggung. kan saya udah follow up sejak dulu kala"

Menurut pihak developer, ga mungkin akad di bulan Maret dan dapetlah di awal April.
Si sales bilang, "8%an ga jauh kok pak bedanya paling cuma selisih berapa puluh ribu"
Situ aja yang bayar selisihnya. Ahh tau ah gelap.

Pas akad awal April kemaren, semuanya terjawab.
Alhamdulillah, suku bunga sesuai dengan yang tertulis di SPPK, 7%an selama 3 tahun.

oiya, ada satu lagi yang lucu dari pihak si Bank D ini.
Pas akad, si pihak bank D ini  ngasih tau jumlah biaya akad+notaris+KPR yang harus tersedia di rekening kita di bank D itu untuk di debet besok harinya. Dia ngasih selembar kertas berisi tabel 2 kolom, berisi keterangan dan besarnya biaya, kemudian totalnya di bawah dan kita tandatangani sebagai bukti kita mengetahuinya.

Kita mah ok2 aja dengan jumlahnya dan dananya udah siap.
You know what? rekening kita terdebet lebih 30rb an dari jumlah yang tertera di kertas itu. Terus dimana kesalahannya? Ternyata, dia buat tabel keterangan dan biaya di word atau pake program apalah, dan pas perhitungannya pake manual alias kalkulator alias dihitung terpisah, ga pake excel yang bisa autosummary.
Cem mana pula orang bank kaya gini *tepokjidat*

Leganya sudah selesai dan mulai menyicil bulan ini.
Have a nice day.
45 comments on "KPR yang bikin dagdidug"
  1. saya pertamax ga yaa? hehe, ngarep. sdh luaammaaa ga ke blog ini, pas mampir malah dpt certa2 udah hunting rumah :D (brp byk cerita yg saya tak ketahui?!)

    btw, aku bacanya sampe ikut ngerasain kessel bin emosi jugaa. tp akhirnya happy ending yaa, moga ga ada mslh lg di kemudian hr melihat ga profesnya bank itu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, pertamax.
      hehehe... iyah udah lama yak kita ga ber'sua'

      Delete
  2. Wuih istrinya sangar yak... Bwahahahaa *kabur sebelom di murkai

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa sih? istrinya baik hati loh... istrinya itu temennya situ loh.. wakakakaka

      Delete
  3. ruwet juga ya ternyata, kalo saya dulu gak sampai seminggu langsung disetujui, mungkin karena ngambilnya juga gak gitu gede kali ya. hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. beda2 sih mas case nya. BCA tuh cepet banget prosesnya, ga sampe seminggu. tapi ditolak. hehehe
      btw kok ga ada blognya ya? gimana saya mau visit back :D

      Delete
  4. haha ribet banget ya... untung akhirnya semua udah beres ya... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah man, gua aja pas baca juga baru ngeh, ribed nian.

      Delete
  5. ruwetnya mau dapet rumah...perjuangan banget ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, perjuangan banget mbak *elap keringet

      Delete
  6. Ane ga nyangka bakal super ribet gituh prosesnya. Ngga profesional ih. Kalo saya jadi mbak, saya mah langsung tinggalin aja. Sebodo.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tadinya juga mau gitu, cuma suami saya masih nyuruh sabar,secara bank ini doang yang mau ama kitah. ahahaha

      Delete
  7. kalau aku waktu itu pakai niaga mbak, seminggu selesai :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ama niaga, aku gag dipollow up mbak, jadi nya kita pikir kalo mereka butuh, ya follow up kita aja *belagu :D

      Delete
  8. eh .. bukannya kalau BCA mah lebih mudah bikin kartu kredit daripada buka rekening bank mbak? :D ...

    paling tidak akhirnya happy ending lah ... :D ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayah gag pernah berhasil ngutang dengan BCA mas :D

      Delete
  9. untung cair juga ya rat, laen kali kalo isi form kpr harus lengkap rat, kalo diisi orang kan dia asal2an.
    trus kalo udah pernah ditolak susah lu ajuin lagi.. kemungkinannya jadi lebih kecil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah viol, tadinya pas ga ada kabarnya, mau gua apply2in lagi, konsul sama si sales, katanya gua usah. dimaksimalin ajah yang udah pollow up

      Delete
  10. Pengalaman aku 2x KPR, paling cepat pake Mandiri.

    kalo BCA memang lebih ketat, sampai dilihat daerah rumah yang akan dibeli nya juga.

    akhirnya pake bank apa?

    ReplyDelete
  11. misi gan ada informasi kopetisi blog...sapa tau mau ikutan
    http://www.blibli.com/promo/tshirt-design-and-blog-competition/

    ReplyDelete
  12. Perlu hati-hati dalam memilih KPR maupun perumahan yang menyediakan KPR, ada baiknya banyak bertanya dahulu pada saudara/kenalan yang dipercaya apakah mengetahui adanya komplain mengenai KPR dan perumahan yang hendak dituju. Komentar balik dong ke blog saya myfamilylifestyle.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. hm... tadinya sih saya prefer pake BCA, tapi ternyata di tolak, jadi ya gimana ya?! :D
      makasih kunjungannya

      Delete
  13. Kapaaaaannnn gw ngurus yang kek ginian...Nomaden mulu >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih jaman nomaden kaya flinstone? ahahaha

      Delete
  14. ribet juga yah, mau ngutang aja ribetnya minta ampun, belum bayarnya hhihiih....

    ReplyDelete
  15. biasanya pd saat mw akan akad gt di cek BI ceking lg gag sih mb?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga, kalo ud mau akaf. Proses bu checking sudah selesai Dan hasilnya okeh

      Delete
    2. brarti gak ada BI ceking lg saat mw akad ya mb? trus brp lama sih mb proses acc nya itu dr bank?

      Delete
    3. Lamanya proses ACC tergantung banknya. Seperti yg saya sampaikan di atas, dari kelima bank tsb, BCA paling cepet proses verifikasinya Dan hasil akhirnya, Walau hasilnya ditolak. Hehehe

      Delete
    4. Lamanya proses ACC tergantung banknya. Seperti yg saya sampaikan di atas, dari kelima bank tsb, BCA paling cepet proses verifikasinya Dan hasil akhirnya, Walau hasilnya ditolak. Hehehe

      Delete
  16. Replies
    1. Semoga lancar kpr nya mak supaya dagdigdugnya berakhir. Heheh

      Delete
  17. duh, seribet itu ternyata kalo mau ngajuin KPR, jadi pikir pikir lagi kalo mau ngajuin KPR, tapi beli tunai di wilayah jabodetabek mahalnya minta ampun

    ReplyDelete
  18. Hi Mbak Ratu,

    Mbak... pake bank pelosok desa ini ada promo fixed rate nya gak waktu itu? Kalo iya, skrg masih masa promo gak? aku mau tanya floating rate nya mbak. karena setelah fixed rate kan floating yah. kebetulan aku pake bank yang sama, tp belum akad.

    makasih sebelumnya, Mbak Ratu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mbak. Makasih kunjungan Dan komentarnya.
      Waktu itu ada program fixed rate selamat 3tahun, sebesar 7,11% setelah itu floating mbak. Floating rate nya nunggu keputusan BI berapa floating nya di tahun tsb. Kalo tahun ini sih sekitar 13,50-14% mbak.

      Oh blom akad? Kalo mau akad bawa materai yg banyakkkk sekitar 30an, supaya ga rugi, beli di kantor pos ya.
      Kalo bisa juga siapin Dana lebih untuk langsung ningkatin HGB ke SHM (selain beli apartment ya). Waktu itu saya nambah 500rb unt langsung ningkatin sertifikat jadi SHM. Jadi nanti kalo ud lunas, sertifikat sdh atas nama kita :)

      Delete
  19. kalo saya sudah pengajuan kartu kredit belum juga di proses malah bank lain menawarkan, ujungnya hanya safa isi berkas-berkas saja sampai sekarang belum ada kelanjutannya hehehe...

    ReplyDelete
  20. kalo saya juga sama belum ada kelanjutan dari pembukaan kartu kredit, malah sudah banyak sales yang nawari tapi juga gak ada ujungnya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe sama mbak. Aku malahan bela2in ke kantor banknya unt apply to ga diapprove huahaha. Syukurlah sy ga jd ngutang lebih gampang ke bank ;p

      Delete
  21. pengen punya rumah itu perjuangannya mesti sabaaaaar ya sis.. kebetulan saya lagi ngajuin perumahan subsidi di bank btn, saya pengajuan dari bulan september'15 sampe sekarang bulan april'16 blm ada keputusan.. dari awalnya cerewet sampe saya pasrah nunggu gmn hasilnya.. 😔

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya proses kpr ga selama itu. Coba di follow up ke btn nya mbak.
      Atau pilih Rumah subsidi di tempat lain aja mbak.
      Masih banyak kok perumahan subsidi

      Delete
  22. saya dapat satu intisari bu dari tulisan ini, Pak Suami juga pasti takut kalo Bu Ratunya marah2, huahuahua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Intisarinya, kita memang mau ngutangin tapi jgn digantung ga jelas :p

      Delete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)