queen-ing, washing then blogging

Wednesday, June 26, 2013

bekasi-cileungsi-bekasi sebuah petualangan

Alohaa...
Selamat siang semuanya...
Hari ini akhirnya berkesempatan untuk update blog.

Jadi, ceritanya akhir minggu kemaren, pas hari sabtunya rencananya kita mau jenguk rumah, tapi ternyata hari Sabtu itu banyak tamu yang mau berkunjung, jadi ditunda aja dulu rencana menjenguk rumah.
Akhirnya hari minggu kemaren, rencana tersebut digulirkan.

Hari minggu, bangun pagi, beberes langsung ke dapur, bikin sarapan lalu cao. Start dari rumah sekitar jam 9 pagi, lewat rute biasa, kranggan-transyogi-cileungsi. Berangkat masih seneng2, nyanyi2, secara kan kita jalannya santai aja. Ternyata ya, di tengah rute kita, karena hari minggu, ngelewatin pasar kaget, bikin agak tersendat. Padahal kemaren malemnya, baruuu aja BBM naik, bawang-cabe-sembako-jengkol pada naik, tapi antusiasme orang2 untuk belanja di pasar kaget, masih cukup besar aja tuh.
Ngapain ya kemaren teriak2 BBM jangan naik, tapi ternyata setelah BBM naik, tetep aja masih ada 'spare' dana untuk belanja belanji barang yang lain. Kadang saya mikir, orang indonesa itu konsumtip ke arah yang gag jelas :|.

Lanjut, keluar kranggan, lewat transyogi. Mendadak perut mules, nyari SPBU terdekat. Suami saya mau ke SPBU logo kerang kuning, gag mau isi di SPBU PASTI 'NAIK'. Perasaan kita sih, SPBU kerang yang dituju itu gag jauh dari keluaran Kranggan. Antara was-was udah kelewat, akhirnya mampir sebentar ke SPBU PASTI NAIK terdekat, cuma mau numpang ke toilet. Oya, SPBU itu sepiiii banget, padahal di pinggir jalan gede dan daftar harganya Premium masih 4500 loh. Sempet bengong juga, apakah SPBU itu gag terkena dampak teknologi, sehingga harganya masih harga lama.
Lanjut lagi, gag lama kita ngeliat SPBU kerang kuning, dan isi bensin dulu disitu. Cao lagi, masih nyanyi2 tuh sampe akhirnya di  Flyover Pasar Cileungsi. Wow... kok macet? Puter balik, lewat bawah, sama juga macetnya. Ow.. ow..
Jalan sih dikit2, akhirnya sampe di depan harvest city baru ketauan penyebabnya. Jalanan arus sebaliknya lagi di cor! pantesan aja macet, karena yang dipake 1 jalur doang untuk 2 arah.

Setelah lewat mekarsari, kita mampir bentar untuk isi bensin si pengendara dan penumpangnya :D. Ada tempat makan favorit kalo jenguk rumah. Namanya Tenda ABG (Ayam Bakar Gurame). Sebenernya bukan tenda sih, tapi tempat permanen yang banyak menggunakan ornamen bambu & menyediakan makanan Ayam Bakar Gurame bukan ABG ya. Lumayan lah untuk mengisi perut.
nasi bakar porsi jumbo dan es campur di Tenda ABG

Melanjutkan perjalanan dan gak jauh dari situ sampelah kita di rumah. Lantainya bersih euy.. kayanya baru dibersihin deh sama si tukangnya. Oiya, agenda jenguk rumah ini adalah:
1. Ngukur tanah hook dan cekungannya.
2. Arah mata angin rumah dan WC

Jadi gini ceritanya, kadang kalo lagi di rumah bekasi, muncul lah mood untuk ngutak-atik apa aja yang mau di renov. Termasuk lah di dalam rencana tersebut untuk bikin pagar. Nah pas lagi mikir2 diskusi tentang pagar, baru keingetan kalo di depan tanah sisa itu ada lengkungan. Kita mau make sure lagi tuh berapa kira2 yang terbuang akibat lengkungan itu.

lengkungan di kiri depan rumah

O? Ada discrepancy nih, karena luas yang dinyatakan dalam akad kredit kok gag sesuai (aktualnya kurang beberapa meter persegi), waduh, musti lapor lagi ke kantor pemasaran, untuk diukur ulang. Tapi kemaren, karena lagi pengen menikmati semilir angin di rumah baru, kita cuma duduk2 aja di dalem rumah, kaga jadi ke kantor pemasaran.

Agenda survey selanjutnya adalah arah WC. Ini penting nih, saya sih gag mau nambah PR untuk renov gegara WC yang terpasang segaris/sejajar dengan arah kiblat/barat. Harus dibongkar. Akhirnya setelah kemaren2 download aplikasi kompas dan arah kiblat, langsung diobservasi kemana arah kiblatnya.
GOOD. Hilang PR pemindaharahan WC. Eh ini WC nya belom diisi dan dipergunakan loh, secara air PAM dan air tanah aja belom ada. Jadi, masih buatan pabrik dan bersih kok :)


Setelah selesai observasi yang kita komplen-in kemaren dan semuanya udah beres dikerjakan, kita beranjak pulang. Kali ini nyoba rute baru, gag lewatin rute tadi berangkat. Rute baru ini katanya tembus ke cikarang.
Saya yang bujuk2 suami untuk berpetualang dengan rute baru yang saya sendiri gag tau dimana tembusnya.

Jalannya awalnya bagus, standard jalanan, trus jalan cor nya abis, ganti jalan batu2, trus jalanan cor lagi tapi jalan tersebut ada di tengah2 sawah, ngelewatin kebon bambu, ngelewatin rumah penduduk yang di teras depannya ada bale2 dan saluran got seadanya-sealaminya, sama sekali gag ketemu jalan gede propinsi atau kabupaten. Gag ada di google map, kadang sinyal timbul tenggelam. Mampus deh. Panik. Ini dimana? Mau balik arah, tapi udah ga ngerti musti balik kemana. Akhirnya nerusin, nyasar2, nembus di somewhere on cikarang, buset malah tambah jauh. Tujuan saya kan ke KM 9 - Jatibening, sedangkan cikarang itu di KM 33 (itungannya KM nya jalan tol Cikampek)

Dan rute baru itu, bener2 bikin kapok abis. Saking paniknya, gag sempet deh poto2, bisa2 di kepret trus diturunin di daerah tak terjangkau google map ama suami kalo saya menikmati penyesatan tersebut :D
Moral of the story : jangan pernah nyoba rute jalan yang gag ada di google map ya :D,

DON'T TRY THIS ADVENTURE ON YOUR TRIP :p

Kayanya saya emang sering nyasar deh, kemaren nyasar gegara naik fly over summarecon bekasi, padahal saya bisa loh baca peta di google map. Suami saya kayanya kapok deh ngikut naluri petualangan saya, karena sering nyasar. Ahahaha...

Seperti saya kalo mau ke suatu tempat, saya tau daerahnya, saya tau patokannya, tapi saya gag pernah nanya sehingga ga tau alamat tujuan dengan pasti. Jadi ya, seinget2nya aja patokan2nya. Suami saya sering komplen tuh kalo saya ajak ke tempat yang berdasarkan memori saya itu :D.

Oiya, mau tanya, ada yang tau gag aplikasi android free yang bisa untuk navigasi dan kita bikin rute sendiri trus di save, supaya nanti gag lupa lagi kalo mau lewat rute itu. Pake google map, bingung bikin rutenya karena kadang dia balik ke arah yang google map rekomen lagi.

Have a nice day, temans :)
8 comments on "bekasi-cileungsi-bekasi sebuah petualangan"
  1. wah ternyata ada ya daerah yang gak terjangkau google map. mesti dikomplein tuh google map. hauahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada sih di google map. yang ga ada tuh jalan2nya itu. pusiiingg gua

      Delete
  2. huahaha... aku juga brp minggu lalu sempet sok tau nyoba2 jalan yg bukan rute yang ditunjukin di peta GPS, akhirnya kapok juga eksperimen2. tnyt lbh canggih GPS hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya dah, kayanya saya juga akan lebih percaya GPS :) dari pada nyasar lagi ke sekian kalinya

      Delete
  3. akuh jg pernah nyasar di alam sutera tapi itu gegara swami yang mau "berpetualang' ngga ngikutin gugle map. patokan paling gampang kl nyasar gitu adalah cari jalan tol terdekat, insyaallah menemukan jalan pulang :D
    *pengalaman pribadi*

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakaka.maunya juga gitu, cuma cileungsi kan belum ada tol :D

      Delete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)