queen-ing, washing then blogging

Sunday, June 30, 2013

membaca pikiran mereka

Alohaa...
Apakabarnya di hari minggu ini?

Seperti status ga jelas di FB, mari kita ngeblog :)

update status di fb :D

Tumben saya gag ada acara keluar?
Iya, biasanya kalo gag urgent2 banget seperti acara keluarga dan survey rumah :D, hari minggu adalah harinya istirahat untuk mempersiapkan energi dan good mood untuk menyambut weekday senin-jum'at.

Jadi, ide ini udah terpikirkan beberapa waktu lalu, dimana pikiran saya melayang jauh mengingat ketika hampir setahun yang lalu, ketika saya akan hamil.

Waktu itu tuh, ada memori tentang persiapan kehamilan. Ehmm bisa dibilang persiapan atau bukan ya?
eh gimana ya? sebenernya juga kita rada ga nyangka kehamilan tersebut, karena ya biasa aja gitu, rutinitasnya, ga ada seremonial atau moment tertentu dalam rangka making baby.
jadi sebenernya ada persiapan atau engga ya?
Jadi bingung :|.
Okay, begini, satu persatu kronologisnya :D

Kayanya bener banget kalo Allah SWT itu lebih tau yang lebih baik untuk saya dan suami.
Ketika saya mengundurkan diri dari kantor,
lalu kemudian saya di extend sebulan dengan ritme kerja yang lebih santai (masuk kerja seminggu 3x SAJA),
pulang teng-go,
pulang-pergi naik kereta.
Perlahan sepertinya pikiran mulai jauh dari stress,
dan saya ketika itu akhirnya positip hamil.

Tapi bukan cuma itu ternyata. Ada satu hal lagi yang memang diusahakan suami saya.

Menumbuhkan sense of motherhood.

Kok?
Iya, jadi saya tuh termasuk perempuan yang SUKA ngeliat anak2. Catet! SUKA liat doang, bukan trus main, berinteraksi sama anak2 kecil, ngemong dan semua hal lainnya yang pasti berhubungan dengan anak kecil.
Saat itu menurut saya, anak kecil itu ribut, bikin berantakan, rese, lari2an kesana kemari, bikin ortu ga fokus ngobrol ama lawan bicaranya kalo sambil ngawasin anaknya dll.
Jadi, saya bener2 no idea, gimana caranya berinteraksi dengan anak2 kecil dan mengikuti jalan pikiran mereka.

gambar dari sini

Nah untuk menumbuhkan sense of motherhood itulah, suami menyuruh ade nya yang saat itu masih kelas 1 SD untuk menemani saya setiap hari dan juga bermain dengan balita2/anak2 kecil lainnya.
Ya masa iya nolak main sama adek ipar? ya mau-gag-mau lah... ahahaha... gag terpaksa juga kok.
Karena si ade -cewe- yang seneng2 aja dengan pernak-pernik dan masalah dandan2an.

pel-an yang baru di beli, dia bilang rambut palsu *tepok jidat*
Main, bergaul, berkomunikasi dan berinteraksi sama anak kecil. Lumayan seru, seperti ketika dia kehabisan ide cerita untuk bermain barbie lalu mengambil beberapa helai tissue dan menutupi si barbie sambil mengucap  narasi : "la ilaha illallah...la ilaha illallah..." --> si barbie mati!
ahahahaha...

Perlahan, saya mulai mengerti dan memetakan cara berpikir & jalan pikiran anak2.
Kadang berkonsultasi dengan suami, saat tiba2 si ade itu melakukan suatu aksi dan saya ga tau gimana cara mengatasinya. Suami saya itu udah terbiasa dengan anak2 kecil dan lengket sama anak2 tanpa harus mengoleskan lem sedotan lalat di tubuhnya. Jadi, kalo ada kasus2 dengan anak kecil, dia handal banget mengatasinya.
Dan, percaya ga percaya, kemudian sikap keibuan mulai tumbuh dan saat itulah Tuhan mempercayakannya saya untuk hamil.

Sekarang, dalam rangka mau punya anak lagi, saya memulai lagi untuk kembali bergaul dengan anak2 kecil, kembali membangun naluri keibuan. Tapi, udah gag begitu intens juga ditemenin si ade, karena si ade sekarang udah punya abang (kaka sepupu laki2 yang lebih dekat umurnya) yang ngemong dia dan nemenin dia main.
Lagipula, sekarang topik pembicaraannya si ade adalah cowo ganteng, pacaran, coboy junior, lagu2 cinta2an, tontonannya pilm setan2an tapi takut kalo ke kamar mandi *tepok jidat*
udah bukan topik anak2 lagi. kurang seru.

Saat ini, saya lebih suka mengamati tingkah polah anak2 kecil dan belajar memahaminya. Seperti beberapa waktu lalu, ketemu ortu & anaknya.
Pertama, pasti dong yang disapa pertama emaknya, trus anaknya.

"apakabar cantik?" --> pertanyaan pembuka ke si anak perempuan yg saya temui. Kalau itu dijawab, barulah mencoba meng-eksplor dengan pertanyaan lainnya.

"...." (yang ditanya diem aja, kontak mata aja kaga, apalagi senyum). Pengen ngejitak rasanya. ahahaha...

Saya masih keki dan bete loh sama anak kecil yang kalo ditanya orang lain/asing ga jawab pertanyaan orang lain/asing tersebut.
Kesan yang saya tangkap, apakah anak tersebut gag diajarin ortunya untuk berkomunikasi dengan sopan dengan orang lain? Yaitu, kalo ditanya, ya dijawab.
Atau mungkin, diajarin juga untuk ga berbicara dengan orang asing seperti yang diterapkan di luar negri?

Dan kasus anak kurang komunikatif ini beberapa kali saya temui.
Saya masih mikir apa sih yang dipikirkan anak ini, sehingga ga perlu menjawab pertanyaan itu?
Gimana perasaan si ortu anak kecil tersebut memandang & menemui kasus seperti ini?
Ada yang ortu cuma cengar-cengir aja sama tingkah anaknya ini.
O? sesuatu yang lucu dan lazim kah?
Saya masih menggali apa artinya.

Kalo menurut saya pribadi -yang masih belajar mau jadi orang tua- kesempatan kita membentuk pribadi si anak ya saat dia kecil, sehingga dia terbiasa dan nilai2 itu terbawa sampai dia tumbuh besar dan dewasa.
Satu hal yang saya tahu dari suami saya, kalo anak kecil jangan diajak berpikir rumit karena mereka memang belum mampu.
Contoh kasus yang rumit : jangan melakukan hal A karena akan menyebabkan B lalu bisa berdampak ke si C melakukan D sehingga si E juga terpengaruh jadi tidak baik.

Dan pada point itu saya setuju, sehingga saya pikir membiasakan anak sedari kecil untuk hal2 yang baik itu bagus. Seiring dengan pertumbuhannya, jalan pikirannya perlahan akan mengerti alasan2 mengapa hal yang baik itu perlu dilakukan.

Kadang ada juga ortu yang beralesan melonggarkan/melazimkan tindakan yang kurang/tidak baik dengan alasan "ah gak papa, dia kan masih kecil"
Mom/dad, apakah nanti pas gedenya tuh anak tiba2 bisa menerapkan nilai yang ga pernah ditanamkan ortunya?

Saya akhir-akhir ini dekat dengan seorang sobat yang punya pengalaman sebagai guru TK. Dia menceritakan ceritanya sebagai guru TK, saya belajar banyak hal darinya bagaimana menghadapi anak TK.
Kalau anak kecil itu ga boleh ditegor dengan marah2, tapi ditegur dengan kalimat halus, "Itu tidak baik, bukan anak pintar. Nanti Allah marah"

Kalimat yang ga pernah kepikiran. Pantesan aja ngelamar jadi guru TK gag pernah dipanggil wawancara. Ahahaha...

Kemarin dulu, ada guru SD yang mampir bertamu ke rumah, seorang pengajar tetap kelas 1 yang bercerita banyak tentang pengalamannya mengajar anak kelas 1 SD. Menurut saya, ngajar anak kelas 1 SD itu pallllliiiiiingggg susah dan stok sabarnya harus selangit. Sekali lagi, karena saya ga ngerti gimana jalan pikiran anak kecil, maka saya masih ga ngerti gimana mekanisme mereka bisa mengerti pengetahuan dasar, membaca dan berhitung.
Jadi stress sendiri mikirin gimana cara memulai mengajar, kalo dapet murid kelas 1 yang belum bisa baca dan tulis.

Saya seneng baca blog2 tentang parenting gitu. Cerita2 tentang anaknya dan keluarganya. Menurut saya, cerita2 keseharian yang sebenernya sederhana itu, punya banyak arti didalamnya.

Belakangan ini, saya mulai mikir, ya semua ada suka dan dukanya. ada senengnya, ada sedihnya, ada susahnya. Kalo punya anak, ada saatnya, sangat nyebelin, nyusahin, tapi nanti ada saatnya juga nyenengin, ngebanggain dan kita metik buah dari hasil jerih payah kita sebelumnya.
Baru kepikiran, susahnya orangtua kita dulu ya ngedidik kita, para anak2nya :D.
Saya sih yakin, kalo saya pasti bakalan dipercaya jadi orang tua lagi.
Doakan ya...

Selamat menikmati hari dengan keluarga ya :)

PS. tulisan di atas bukan menegaskan sesuatu yang berkaitan dengan testpack ya :)
42 comments on "membaca pikiran mereka"
  1. Salam kenal mak :)

    Saat itu menurut saya, anak kecil itu ribut, bikin berantakan, rese, lari2an kesana kemari, bikin ortu ga fokus ngobrol ama lawan bicaranya kalo sambil ngawasin anaknya dll.

    Itu memang fakta ya mak :D

    Kemarin saya ketemu anak yang bikin saya geregetan. SAya lagi nemenin anak bungsu saya (3,5 thn) main ke tetangga. Ada anak orang (bukan anak tetangga yang saya kenal) lagi main sekitar situ juga. Anak saya naik di sepeda2an. Eh sama anak itu (perempuan, kira2 5-6 thn usianya) sepedaan itu digoyang2kannya maju mundur, agak keras sampai agak goyang dan bisa bikin anak saya jatuh. Anak perempuan itu pingin main sepedaaan itu. Dengan setengah melotot saya bilang, "Jangan ya. Jangan!". HEran, padahal saya ada di situ, anak itu setega itu. Bagaimana kalo saya tidak ada di situ, apa kira2 sudah didorongnya anak saya?

    Gemesnya, tak berapa lama anak kemudian anak saya meninggalkan sepedaan itu, eh nggak diapa2in sama dia ... hhhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah mak, itu dia bener kan kalo ada 'oknum' anak yang buandel buanget, bikin para ortu musti turun tangan juga ya.
      kalo saya ketemu anak nakal itu, pengeennn saya cubit aja. ahahaha

      salam kenal mak :)

      Delete
  2. SEmoga segera mendapat kabar baik lagi nih :)

    ReplyDelete
  3. "Saya sih yakin, kalo saya pasti bakalan dipercaya jadi orang tua lagi.
    Doakan ya..."



    AAMIIN....

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin...
      semoga juga jatah kursi yang 10 tahun itu bisa dipercepat.

      Delete
  4. Huahua ada psnya segala, jd gak boleh nanya dong rat hihi..

    Bener nih, jd ortu itu belajar terus parenting. Ilmu dan buku2 hanya memberi gambaran besarnya tp tiap anak unik. Btw anak2 kl ditanya gak jawab jgn lgs diidentikkan gak sopan lho, banyakan sih mereka maluuuu... Justru makin diomel2in makin pemalu dan gak pede.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah gag boleh nanya, karena daku juga beloman nge-teztpack. takut GR positip. ahahaha

      iya ya, jadi ortu itu ternyata ada pelajarannya juga dan betul banget tiap anak unik, karena percampuran sifat dari bapak ibunya. 1 orang aja unik, apalagi kalo 2orang dicampur :)

      owww gitu ya ternyata, mereka malu berinteraksi dengan orang yang baru. sip sip. terus gimana mengatasi rasa malu jadi pede, bu? jadi, jangan diomelin? trus diapain?

      Delete
    2. Diberi reward buu, jd misalnya kalu dia baru mau salam, kita puji Ooo adik pinter ya, sdh berani salaman, nanti lain kali berani juga ya jawab tante. Gitu kira2. Kl diomelin bisa2 makin merasa gak pede, gak berharga dan akan makin malulah ketemu org baru.

      Delete
    3. ow yayaya... sistem reward. hihihi... makasih ya pembelajarannya dari the real parent :)

      Delete
  5. pokoknya punya anak itu rasanya gado-gado mbak :)

    ReplyDelete
  6. semua ada saatnya dan akan indah pada waktuNYA.

    kita hanya perlu berusaha memantaskan diri, supaya SANG MAHA PEMBERI percaya bahwa kita pantas menerima amanahNYA.

    De bantu doa yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak retno, aku lagi berusaha memantaskan diri dengan menumbuhkan naluri keibuan dan belajar tentang parenting :)
      makasih ya mbak, doanya :)

      Delete
  7. Ayo attu, yang semangat, biar cepet hamil lagi, kalo perlu jadi pengajar guru TK wis

    ...Asli, guru tk sd gw, anaknya banyak banget...gara-gara sense of motherhood kali yak? banyak gaul sama anak-anak kecil?

    >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha... gua belum berani jadi guru TK :)

      hm.. kalo kaya gitu logikanya, gimana guru PAUD?
      anaknya segudang dong?
      hehehe...

      eh, cerita dong pengalaman lu. ribed gag?

      Delete
    2. Kalo gw sih perasaan nggak ribed dulu. Mungkin karena ex-wife gw ngidam-nya yang aktif2 kali yak, kayak pergi ke gunung etc2...

      Gw juga kadang heran, pas lagi hamil dia itu, malah makin aktif dari sebelum-sebelumnya...

      Pernah liat yang panjat dinding eh malah pengen nyobain hari itu juga...Kalo ngga ada mama mertua disitu...tahu deh. Amsyong >.<

      Delete
    3. beruntung tuh si ex-nyonya, karena masih bisa aktif beraktivitas and baby were well.
      good.
      trus yang nyonya wanna be sekarang, mana ceritanya dongs ? :D

      Delete
  8. halo mbak salam kenal yaa... aku juga sama nih kayak mbak, cuma suka liat anak kecil, cm gak mahir kalo disuruh ngajak main mrk hahahha... >.< aku juga dulunya pemalu mbak, suka takut kalo diajak ngomong org baru, dan bener, semakin dimarahin malah semakin takut akunya... tapi untungnya uda agak mendingan skrg, asal ketemu byk org baru, nanti muncul pede dgn sndrinya deh.. :) yg trakir, amin yaa mbak buat doanyaa hehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal kembali mak.
      ohh gitu ya ternyata.
      kalo pemalu, suka takut diajak ngobrol sama orang baru.
      hm... kalo mbak dengan makin ketemu banyak orang, makin PD.
      hmmm boleh juga tuh.
      thanks ya sharingnya :)

      Delete
    2. eh mak, mana link blognya? kok gag ada?

      Delete
  9. Sabar mbaa, pasti Tuhan punya rencana paling indah deh buat skenario keluarga mbak. Yang penting sekarang enjoy your life as long as you'll get :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mbak. iyaa.. menikmati masa pacaran :)

      Delete
  10. jadi kapan pindah rumah baru rat? :D
    hihi gak ada hubungan ama parenting sih ini :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum tau, viol. masih mau renov dulu :)
      ada dong, kan kalo 'shelter' nya udah ready to live in, makin sabar ngadepin anak kecil.
      kaliiii?!
      ahahahha

      Delete
  11. hahaha foto anaknya yg pake kain pel itu lucu banget xD jadi inget aku waktu kecil

    Aku undang kam untuk ikutan giveawayku
    http://luchluchcraft.blogspot.com/2013/06/international-giveaway-luch-luch-craft_27.html
    untuk menangkan satu buah baju pilihan kamu sendiri :)
    Ikutan ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah? waktu kecil seneng pake kain pel juga? :D

      oiya, ada GA nya, aku waktu itu udah mampir say, pengen ikutan jugaaaa

      Delete
  12. punya anak itu rasanya jadi warna-warni hidupnya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak myra, bikin rumah jadi lebih rame dan berantakan. ahahahaha

      Delete
  13. Si pacar yg lebih cepet bs nyambung sm anak kecil. Saya dari kecil mg diem,dan g pinter basa basi. :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi... masing2 orang unik ya mbak :)
      tapi, bisa dicoba kok :)

      Delete
  14. segala sesuatu itu sudah ada tempatnya dan sudah diatur oleh Yang Maha Kuasa, saat berhenti mengejar karir, maka rejeki kehamilan pun diperoleh,,,dan segala sesuatu itu selalu memiliki awal...menjadi ibu yang baik pun selalu di awali dengan mengenal dunia anak-anak dengan lebih bijak....salam :-)

    ReplyDelete
  15. semoga segera mendapat kabar baik lagi nih

    ReplyDelete
  16. Indahnya punya momongan, suka duka dinikmati semua, sampai akhirnya kita menua, kepada merekalah kita meminta do'a, do'a dari anak yang sholeh dan sholeha.. Salam kenal yaa mbak Ratu.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak ratna, betul banget.
      salam kenal juga mbak :)

      Delete
  17. Mba Ratu aku doa'in semoga makin komplit keluarga nya yah. udah punya rumah baru, supaya rame ada dedeknya hehehee

    ReplyDelete
  18. semoga habis ini +++++ yah mak Ratu, daku panggil langsung emak biar sense of motherhoodnya makin muncul hihihihi ^.~ nantikan keseruan anak-anakdi rumah, insya Allah tidak lama lagi yah mak ^.~ aamiin yra

    ReplyDelete
  19. woh :O saya jadi bertanyatanya apa sense of motherhood saya ada nggak ya?
    hehe mbak ratuuu jual buku bekasnya juga toh... kalau ada yang baru kabarkabar yak... time will tell udah ada sih soalnya :)

    ReplyDelete
  20. gitu ya... musti bangun sense of motherhood dulu ya...

    saya lg usaha "hamil" nih mbak, dah 4 bulan nikah tp blm hamil2 juga... apa mungkin juga karena faktor "motherhood" itu tadi ya..

    saya sih kerjaan ngelesi anak2 kecil di sekitar rumah, tapi ya gitu.. kalo anaknya bandel banget, disuruh belajar gak mau, jadi bingung deh mau ngapain, tapi gak sampek ngamuk2 juga heheheh

    doakan saya juga ya mbak biar cepet hamil ^_^

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)