queen-ing, washing then blogging

Wednesday, March 18, 2015

IRT tanpa ART

Kali ini mau cerita2 tentang pekerjaan Rumah *ya namanya juga ibu2 :D

Postingan ini terinspirasi dari lamunan saya yang bertema, mengapa saya tidak mempunyai ART.
Huahaha. Lamunan ga penting sembari ngerjain kerjaan Rumah.

Terus terang, sejak berhenti bekerja Dan jadi ibu Rumah tangga, sempet syok! Ishh kerjaan Rumah ga Ada abisnya, dari bangun tidur sampe tidur lagi. Beda ya sama kerjaan kantor yang Ada jam kerjanya misalnya 8-5.
Tapi lama kelamaan, kalo dikerjain terus2an pasti nemu ritmenya Dan bisa atur strategi 'Cara cepat' ngerjain segala sesuatunya. Ibaratnya, jam 12siang udah beres semuanya, dari mulai beberes sampai nyuci baju *emak2 tanpa ART bingit ya XD


Ga cape? Ya pasti cape lah.
Trus, kalo cape kenapa ga pake bantuan ART?
Nah, ini dia Ada beberapa kasus yang terjadi.

#1
Datenglah orang yang bebantu nyetrika, ga nginep. Doi bilang, udah BISA nyetrika. Saya anggap udah ngerti gimana caranya nyetrika, Jenis panas yg digunakan untuk masing2 bahan, Cara melipat, Cara menggantung, apa aja yg boleh Dan ga boleh disetrika. Oke sip.
Nyatanya? Doi nyetrika clana panjang polyester yg biasa dipake kerja oleh suami saya dengan panas pol, 3dot/titik di setrikaan Dan hasil nya, clananya jadi mengkilap dengan pola setrikaan dimana2.

Kalo Saya biasanya nyetrika bahan seperti itu dengan menggunakan lapisan. Jadi, clana tersebut diatur posisinya sedemikian rupa sehingga siap disetrika, kemudian dilapisi Kain, Dan saya menyetrikanya diatas Kain itu dengan panas poll. Jadi panas nya dan pola setrikaan ga langsung ke clana. Pakaian rapi tanpa bekas kilauan setrikaan.
Saya maunya dia nyetrika seperti Cara saya, tapi saya ga dikomunikasikan ke orang tersebut *salah saya

#2
Setelah baju selesai dicuci oleh mesin, langkah selanjutnya adalah menjemur. Saya ngambil baju yg selesai di cuci dari embernya, langsung saya jembreng atau saya gantung di hanger.

Kalo mertua saya, biasanya sebelum dijembreng atau digantung, Ada tahapan yg disebut dikibas dengan tujuan supaya ngejembrengnya/ngegantungnya jadi rapi.
Beliau berharap saya melakukan tahapan kibasan itu.  Tapi sayanya males, dengan asumsi : ngejemur ga perlu rapi2, toh ntar disetrika baru rapi *mantu males :D

#3
Suami saya sebenernya ga males ngerjain kerjaan Rumah. Cuma kadang saya yang keki Karena tahapannya beda seperti yg biasa saya lakukan. Kadang saya protes Karena harusnya tahapannya bla bla bla, bukan seperti itu.
Tapi kemudian saya pergi mengerjakan yang lain daripada keterusan keki, yang penting hasil nya sama. Ya itu kamar Mandi bersih, ya botol2nya si Arman bersih dsb.

Dari 3 kasus di atas, kira2 nemu korbannya garis merahnya? Garis bawahi kata : kalau saya, kalau mertua saya.

So, jawaban dari pertanyaan : "kenapa ga pake bantuan ART?"


Karena sebenernya saya bukan butuh ORANG LAIN untuk ngerjain tugas-yg-biasa-saya-kerjakan-tapi-ga-kepegang tapi saya butuh kloningan diri saya untuk melakukan semua hal dengan Cara saya.

Yang kayanya ga tega memaksakan cara itu ke orang lain. Sekarang susah Dan mahal juga nyari ART yang mau kerja, apalagi yang harus plek2 ngikutin Cara kita.

Ya kalo mau tahapan Cara kerja seperti yg kita mau, saya memilih untuk mengerjakannya sendiri. Hasil nya adalah kepuasan diri sendiri tanpa keki berkepanjangan.

Saya perfeksionis? Ga juga, tapi menurut saya si ratu yang empunya istana, Cara saya adalah Cara yang paling oke untuk semua hal pekerjaan istana (saya).

Tapi kembali lagi kepada penguasa istana masing2, Ada yg memang memerlukan ART lantaran suami istri bekerja di kantor.
Kadang ada juga yg butuh-ga butuh, tapi terpaksa pakai jasa orang lain dengan kondisi cara pemberi jasa apa adanya, wicis yang ga sesuai dengan Cara kita.

Setiap Rumah pasti punya aturan masing2, kalo emak2/bapak2 punya cerita lain tentang Cara mengurus istananya Dan ART?
44 comments on "IRT tanpa ART"
  1. Ada jg yg milih tdk pakai ART krn tdk suka ada org lain di rmh.. Ya, kembali ke pilihan msg2 ya..dan setiap pilihan punya konsekwensi msg2 juga..hehe.. Jempol buat Ratu dg pilihannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya, saya juga termasuk yg itu juga. Agak risih gitu kalo Ada org yang ga dikenal.
      Betul, semua Ada konsekuensinya Dan konsekuensinya dari pilihan saya, cape. Huahaha tapi puas

      Delete
  2. hahaha lo sih sama ama g, semenjak ada art semenjak jadi anak kost, kadang pengen nyuci sendiri, cuma yah apa daya g belajar pasrah, g beneran pengen lho ga kerja kantoran dan di rumah ngurusin anak dan suami, masak nyapu dan ngepel, tapi masalahnya lebih enak klo g menghasilkan juga.. tabungan gendutnya lebih cepet :) dan berasa masa depan anak dan keluarga lebih aman, makanya weekend g selalu bangun pagi ngurusin zio mandi, ngajakin jalan, angetin makanannya, trus yah klo isa masak buat suami juga bikinin sarapan dll :)
    ah.. ingin seperti dirimu + punya cloningan diri sendiri wkakakaka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kapan ya Mesin kloningan launching? Ahahaha

      Delete
  3. Samaaa mbak. Saya juga gak pake art. Salah satu alesannya ya karna saya gak pernah puas sama hasil kerjaan orang. Kurang ini lah itu lah, harus nya gini lah gitu lah. Haha. Daripada stres sendiri mending gak pake deh. Dan sekarang gak pake art.... teteup stres jugak. Wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahaha, sama2 stress dong ya. Stress cape atau stress pikiran. Hihihi

      Delete
  4. memang lebih puas kalau dikerjain sendiri ya mak.. hehe ..

    ReplyDelete
  5. Aku juga nggak punya ART tapi untuk urusan nyetrika tetep outsourching hehehe.. Paling benci yang namanya nyetrika

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga kalo kepepet lempar ke londri kiloan. Tapi ya gitu hasil nya ga seperti yang kumau :D
      Sama kaya suamiku mbak, doi enggan nyetrika. Hihihi

      Delete
  6. Aku pakai IRT sih, soalnya laki bini pada kerja. Tapi dia cuma bersih2 halaman, rumah, sama dapur aja. Soal cuci, masak, setrika yang ngerjain tetap laki bini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, efek psikologis terbantu juga ya mbak kalo pulang kerja, Rumah rapi. Jadi ga stress :)

      Delete
  7. Punya ART tapi gak sesuai? Ngeselin.
    Gak punya ART? Tapi kerjaan gak kepegang? PR bangeett. Susah ya emang nyari pembantu itu.
    Sudah 1 tahun aku gak punya ART juga. Pusiiing ya. Pengen bgt someday aku punya ART juga gitu...
    #curcol

    ReplyDelete
    Replies
    1. Art sekarang bnyk maunya. Ya mau gaji besar tapi kerjaan dikit, trus kudu disanguin, trus ini itu ahh banyak lah.
      Iya mak, Kayanya kalo mobile seperti dikau, bantuan art berarti banget :)

      Delete
  8. hmmm...aku suka salut ama org yg ga pake ART :D... tp kyknya ga mungkin dilakuin kalo di aku mba...secara aku kerja, dan kalopun si pembantu mudik, untungnya deket rumahku ada bnyk org2 yg biasanya nawarin kerja harian beres2 rumah..untuk pas lebaran di mana pembantu mudik smua, mrk itu btul2 malaikat penolong ^o^

    masalah kerjaan, nth aku beruntung ato apa, tp pembantu yg aku dapet slalu bgs... dan rapi kerjaannya..aku ga nuntut mrk kerjain sesuai caraku sih mba, krn aku toh lbh ga bisa ngerjain kerjaan RT bgitu :D. Jadi asal rumah udh bersih dan makanan ada saat aku pulang kntor, itu udh aku syukurin banget2 :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, alhamdulillah ya terbantu dengan jasa art. Mungkin kalo aku di posisi mbak akan mengambil keputusan yg sama :)

      Delete
  9. Replies
    1. Yo mas, blognya Ora Iso dikomen. Piye toh?

      Delete
    2. sakniki sampun saget, monggo mampir malih :)

      Delete
  10. Mamaku ngga punya ART semua dikerjain bareng sekeluarga sekarang aku jg ngga punya ART nungguin anakku bikin robot serba bisa yaa....

    ReplyDelete
  11. Mamaku jg gitu mbak. Heheheh kalo ud jadi robotnya, aku dikabari yooo ;)

    ReplyDelete
  12. Mba Ratu bisa pakai cara ART yang cuman sesekali dalam seminggu datangnya, dan itu cuman nyuci gosok aja, selain murah bayarnya juga ngga terlalu susah ngawasinnya kan hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh juga sarannya. Tapi, kekinya juga seminggu sekali juga ya ;)

      Delete
  13. emaaak, saya banget inih...saya juga ga punya ART selain efisiensi suka ga enak kalo nyuruh2 orang terus sesuai keinginan kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, bener Kayanya gimana gitu nyuruh2 org walaupun kita bayar org tsb

      Delete
  14. enak di kerjain sama sendiri, kalau ada ART mungkin kita jadi males serba suruh ART

    ReplyDelete
  15. Nemuin art itu gampang-gampang susah juga ya mba hehe

    ReplyDelete
  16. ini aku banget mb, hihii
    waktu 24 jam terasa kurang...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, bener banget *curcol emak2 wakakaak

      Delete
  17. kalo mau pake ART emang mesti banyak2 tutup mata lah. one, nobody's perfect. two, coba diliat aja gajinya dibanding kerjaannya. ya gak sih. jadi gak boleh too high expectation. hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Majikannya mah perfect dong. Huahaha
      Ya itu dia, kemaren pas diumumin mentri gaji ART sama kaya UMR, lah trus gaji majikan ga beda jauh sama gaji art, trus majikannya makan apa? Ahahaha
      Kita bayar murah, ya hasil nya begitulah. Kita bayar mahal, eh kok mahal banget?
      Ga Ada akhirnya :D

      Delete
  18. Setiap manusia punya kelebihan dan kekurangan, artikel ini cukup memberi bahan renungan sebelum memanfaatkan jasa ART...

    ReplyDelete
  19. Gua kalau punya kloningan, mau satu buat puk puk nidurin anak yang suka dugem ini haha.. Asyiknya kalau gua bisa tidur. Kalau art, gak pernah ada yang perfect lho sepanjang persejarahan, tapi mereeeem deh mereeem. Kalau gak tahan, palingan gua kerja sendiri, eh malah kalau gua turun tangan biasanya mereka malah gak enakan terus lebih rajin (beberapa waktu) haha.. Tapi kalau dikerjakan dengan senang hati, kerjaan seberat apapun enjoy ya... Salut pada dirimu:)

    ReplyDelete
  20. Aku sudah lama gak pake ART... meskipun aku juga bekerja... untungnya anak dan suamiku mau bantu juga ngurus kerjaan rumah, walau cuma sedikit2 sih hehehe

    ReplyDelete
  21. setiap orang kan punya cara masing2 , cara nyetrika juga bedabeda setiap ibu :D

    ReplyDelete
  22. Aku butuh ART...untuk nyuci, ngepel , nyetrika, cuci piring, nguras kmr mandi .. hihihiii

    ReplyDelete
  23. banyak ART yg masih tdk paham pekerjaan yg detil, jd saya tdk menggunakan ART kadang2 saja klo capek banget
    Humanity

    ReplyDelete
  24. Kunjungan balik mak...
    Baca ini jadi kebayang klu sy berumah tangga nnt gimana ya?

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)