queen-ing, washing then blogging

Wednesday, December 30, 2015

Ini obsesi saya



Aloha!
Sebenernya mau update dari beberapa hari lalu,
Lalu kemudian saya mabok seharian penuh,
Lalu kemudian Arman rewel,
Ya baru sempet pegang tablet lagi, ya saat Arman bobo :D.

Kali ini saya mau cerita tentang obsesi. Entah kenapa tiba2 muncul aja di pikiran tentang obsesi.
Ada yang pernah inget ga iklan di tivi, yang jargonnya, "apa obsesimu?"
Iklan rokok kalo ga salah.

Kalo ditanya, "apa obsesimu?"
Saya menjawab, "menjahit".

Saya pengen banget bisa menjahit, menggunakan Mesin jahit. Kalo cuma menjahit menggunakan tangan, dari mulai ngesom sampe sulam menyulam, saya bisa. Tapi kan, keliatan jahitan Mesin Dan tangan itu berbeda, jelas lebih kuat jahitan hasil Mesin jahit.

Jadi obsesi ini sebenernya mulai muncul saat saya masih bekerja di kantor lama.
Setiap hari produk garment berseliweran datang Dan pergi. Merk luar Negri sih kebanyakan, yang memang terkenal atau yg agak kurang terkenal karena saya nya ga tau ada merk itu.

Biasanya sih produk garment untuk season mendatang, yang artinya memang belum beredar di pasaran.
Produk garmen tersebut hanya mampir sebentar di divisi saya. Nah walau sebentar, kadang saya suka merhatiin kainnya maupun modelnya. Kadang ada menarik hati, kadang juga ada yang menurut saya anti mainstream, alias aneh, Dan bertanya2 gimana cara pake nya di badan.

Yang agak menggelikan sih kalo ada produk underwear lingerie, diliat, diputer-puter dengan kening berkernyit, trus masih Penasaran Dan langsung nanya ke teman sebelah, "ini apa namanya? Pakenya dimana Dan gimana?"
Saat pertama Kali nerima lingerie bernama garter yang saya pikir itu adalah bando/bandana.

Source : https://www.etsy.com/listing/244145225/unique-white-silver-beaded-sequined?ref=shop_home_active_11

Balik lagi ke obsesi, tentang menjahit.
Selain banyak nya garment berseliweran, banyak juga kain2 sisa yang tidak terpakai atau mungkin akan dipakai entah kapan. Kain sisa inilah yang bikin saya lebih Penasaran. Kayanya lucu deh kalo kain ini dibuat jadi ini, jadi itu. Dan kemudian imaginasi saya mulai liar, semua bisa jadi ini itu, kalo saya bisa jahit!

Setiap hari naik angkot, adalah saatnya berjodoh dengan angkot yang ditempelin stiker info kursus menjahit. Nama kursus menjahit itu sih menurut saya tenar, karena dari jaman SMP tuh kursus menjait ada di pikiran saya, La Wong tempatnya deket sama SMP saya. Jadi Sudah melekat dihati, kalo kursus menjahit ya Juliana Jaya.

Saya datang Dan mencari info, mencocokkan waktu luang saya. Dan kemudian saya mendaftar. Ga tanggung-tanggung, langsung ambil 1 paket dasar sampai mahir karena berhadiah Mesin jahit. Saya ikutan hari sabtu karena saya libur.
Kelas sabtu cuma setengah hari sampe jam 12. Ya mendinganlah daripada ga dapet ilmunya.

Dan terus belajar bikin pola, gunting2, kenalan sama Mesin jahit, mensinkronisasi badan dengan ritme Mesin jahit. Masih di kelas dasar, cuma sampe modul ke sekian, ketiga atau ke empat gitu, saya ga nerusin.
Kenapa?
Karena waktunya cuma sebentar dari jam 8-12, sedangkan saya nya ga sabaran pengen cepet bisa.
Karena trus sayanya males.
Ah kalo males mah udah faktor susah T_T.

Anyway, ada satu baju hasil modul ke sekian, hasil jahitan saya yang saya pake ke kantor. Ahahaha, pede aja.
Jaitannya agak rapih sih dibandingin baju2 hasil modul lainnya. Okeh jaitannya acak kadul pas saya jahit di tempat kursus, trus saya dedel lagi dong jaitannya, trus saya jahit lagi di rumah, pake Mesin jahit yang dapet sepaket itu.

Dari hasil belajar yang ga Seberapa lama itu, ya kalo mau jahit lurus musti 'kenalan' lagi sama Mesin jahitnya, ya minimal beberapa jam pake Mesin Dan kain sisa untuk bisa menghasilkan jahitan lurus.

Menyatukan armhole (kerung lengan) dengan potongan pola lengan masih belum mahir karena ada teknik tarik ulur, kerut2, kadang kelebihan, kadang kekurangan.
Ya namanya juga belajar cuma sebentar, blom tuntas, masih banyak ga bisanya.

Oiya, produk jahitan saya yang paling membanggakan Dan bisa bermanfaat di rumah adalah sarung bantal. Hahahahaha. Cuma lipet2, jahit lurus deh :D.
Anak TK juga bisa, huahaha.

Trus, tiba2 sekarang obsesi itu kembali membara! Karena produk fashion mahal2 euy! Kalo bisa cari kain sendiri, trus bikin sketsa sendiri, trus bisa jahit minimal jahit lurus, pastilah tiap minggu punya baju baru. Bukan begitu?!

Eh tapi nya, bener juga sih anggapan kalo baju jahit sendiri (ya entah jahit di tukang jahit langganan kah atau jahit sendiri) costnya lebih mahal dibanding beli baju hasil konveksian yang diproduksi bulk Dan massal.

Beli kain minimal 2meter, trus ngupah tukang jahit minimal 100rb. Atau kalo jahit sendiri, berapa lama kita harus total di depan Mesin jahit untuk menghasilkan satu baju. Memang lebih praktis beli jadi. Tapi ya kalo ukurannya bajunya agak beda memang lebih baik jahit sendiri.

Nah ditengah2 membaranya obsesi mau kembali ke dunia jahit menjahit, Dan kemudian saya Hamil.
Kalo kata mertua saya, orang Hamil itu dilarang keras menjahit untuk mencegah hal yang tidak diinginkan ke fisik bayinya kelak. Antara mitos percaya ga percaya sih ya, cuma karena saya bukan penjahit tulen ya ikutin aja lah.
Masalahnya, kalo tukang jahit beneran yang Hamil, apa bener dia harus stop aktivitas menjahitnya?
Hihihi.

Kalo kamu, apa obsesimu?
*minjem jargon iklan*
35 comments on "Ini obsesi saya"
  1. Kalau jahit pake mesin aku udah bisa dari SD, sekedar bisa aja tapi mba..dan cuma bikin baju buat barbie sama sarung bantal.

    Obsesiku saat ini adalah nikaaaaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaaa kerennnn!!! Aku kemaren nyoba bikin baju berbi bingung bikin ukurannya loh. Mana ga punya penggaris skala, jadi berbinya di ceplak aja ke kain. Huahahaha.
      Amin, semoga obsesi/resolusi dikau segera dikabulkan Allah ya. Aamin.
      Hm udah ada blom calonnya?

      Delete
  2. Mbak Ratu lagi hamil> wah aku baru tau nih. Selamat ya

    ReplyDelete
  3. enak ya mba kalo bisa jahit pakaian utk keluarga sendiri, hemat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, betul hemat untuk buat baju seragaman ;)

      Delete
  4. pas ngliat di gugle pleus sempet kaget, karena ada gambar paha, ternyaata tentang jahit menjahit ya mb hahhahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha sama ... saya juga kaget ada gambar paha

      Delete
    2. Huahahaha kupun syok. Kenapa yang tampil itu?! Tapi bagus ya garternya :)

      Delete
  5. oiyah aku juga samaa ni, ini obsesi juga tahun depan, malah misua pengen aku bisa jahit trus dia mau belikan aku mesinnya huahuaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayolah belajar jahit. Ntar napak tilasnya dibuat di blog baru ;)

      Delete
  6. aku juga pengen deh mbak bisa menjahit tapi beloman ada waktunya sih :/

    ReplyDelete
  7. aku coba pakai open id masuk gak ya mbak komentarnyaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masukk masukkk. Aku jarang pake open I'd, sering bermasalah gitu. Mending pasrah pake g+ atau akun wp

      Delete
  8. Mendingan Mak Ratu bisa jait sarung bantal. Lha saya, itu doang gak bisa wkwkwk. Tapi saya memanga gak minat dengan jait-menjait .... entah kenapa, sama sekali gak tertarik. Obsesi saya? Hmm .... cuma ngeblog saja yang kepikir :D

    Oya, kalo sempat, minta tolong komennya di link: http://www.mugniar.com/2015/12/meneropong-resolusi-ngeblog-dengan-oppo-r7s.html yah .. kayaknya belum memadai utk komentar2nya. Mak Ratu ikut gak? Kash linknya juga biar bisa komen saya.

    Trims sebelumnya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Good luck ya mak Niar.
      Wah bagus sekali obsesinya fokus ke satu poin yang memang Sudah mulai terlibat konsistensinya.
      Ayo lah tambah diperdalam.

      Aku ga ikutan mak. Ngos2an ini juga

      Delete
  9. kadang ada juga yang lebih murah jahit sendiri(ke tukang jait maksudnya) dengan membeli kain yang murah meriah hehe keuntungannya model bajunya limitied edistion :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi tukang jahit jg ud lumayan taripnya, mending beli jadi deh kayanya :-)

      Delete
  10. Wah seru kali ya mba bisa menjahit lagi. Dulu saya juga pernah ikut kelas menjahit.. tapi yah emang ga bakat kayaknya urusan detail.. jadinya ga lurusss dan ga rapihhhh... e tapi baju hasil jahitan itu lumayan lama saya pake.m bertahun-tahun... hihi...

    Semoga obsesinya tercapai ya mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi bisa lama mbak jahit lurus. Kadang pengen beli jadi aja di itc, tp sering ga punya waktu.
      Makasih mbak

      Delete
  11. *angkat tangan*
    Obsesi ku lenong lenongan bu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, iya ya mbak, dikau kayanya berbakat dibidang make up. Seneng deh baca tips dandan di dpn kamera. :-)

      Delete
    2. Hihihi, iya ya mbak, dikau kayanya berbakat dibidang make up. Seneng deh baca tips dandan di dpn kamera. :-)

      Delete
  12. Ibu saya pernah bilang, kalau kursus jahit harus serius, karena biayanya mahal. Beli pernak pernik jahit katanya mahal. Atas alasan itu, saya urungkan niat saya. Eh, emang saya pernah niat pengin kursus yak? Wkwkwkwkw...
    Aku obsesinya apa ya? Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha, iya mahal mbak. Apalagi mengandalkan mesin jahit.
      Hayo, coba diinget2 dulu obsesinya

      Delete
  13. Aku bisanya cuma pasang badge dan ngejait lipatan, itu pun kurang rapi, Mak hehehe. Duh, nyerah deh kalau disuruh ngejait.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha, itu mending kok mak, dprd ga bs jait sama sekali

      Delete
  14. Setiap perempuan hendak emang hrs punya keterampilan..menjahit salah satunya.
    Ijin..info investasi lahan pemakaman keluarga di San diego hills memorial park,klik managersandiegohills.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sosmed juga keahlian kok pak. Ahahaha.
      Makasih kunjungannya

      Delete
  15. Yang pasti obsesi saya bukan menjahit, mbak. Apalagi dengan mesin jahit :D

    Obsesi saya sederhana aja mbak, saya pengen sekolah. Udah itu aja. Saya mah gitu orangnya

    ReplyDelete
  16. Pengen bs jait, tp males buat pola2. Klo baju boneka bs lah

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)