queen-ing, washing then blogging

Friday, January 29, 2016

Kue kering favorit

Aloha!
Entah kenapa, tetiba pengen posting tentang makanan. Ya dimaklumi aja ya, namanya ngidamnya bumil. Wakakakak.


Nastar

Beberapa hari ini terbayang2, per kue kering an, yang biasanya khas cuma ada di lebaran atau hari besar lainnya.
Beberapa hari lalu sih kebayang2 nastar, huih kok kangen gitu sama nastar. Padahal kan katanya kalo lagi Hamil, ga boleh gitu ya makan Nanas?

Bumil punya pembelaan. Nanas emang agak terlarang kalo dikonsumsi dalam bentuk aslinya (buah) karena dia mengandung enzim bromelain yang memecah protein menjadi senyawa yg lebih mudah diserap tubuh. Ya contoh gampangnya, kalo  nanas dijadikan campuran dalam pembuatan puding/agar, tuh agar/puding ga bakalan keras/ ngegumpal. Cair aja terus gitu.

Analogi gampang nya juga ke kandungan, kalo dikasi nanas ya bakalan meluruh. Ya kira2 gitu gampang nya.
Katanya nanas itu juga bikin kontraksi di rahim, sehingga menyebabkan keguguran.

Lah kalo nastar kan tuh nanas udah dipanasin, dikasi gula trus dicampurin pula pake tepung, telur, mentega dsb dsb. Jadi kayanya udah ga begitu aktip enzimnya, bolehlah diicip2 bumil, asal jangan kebanyakan kaya makan nastar 1 pabrik kue. Ahahaha.

Saya suka segala macem nastar. Dari yang imut2 sampe yang bentuknya gede2 lebih besar Dari jempol tangan Dan berbentuk daun dengan detail tukang daun cantik yang dibuat pake pinset.
Dulu waktu ibu saya masih rajin bikin kue, sizenya maximalist! Ga minimalist macem kue2 di bakery yang mahal. Ya dibalik ke maximalist an nya, isian nastarnya juga banyak.

Saya suka nastar yang gembur. Yang pas sampe dimulut langsung byar ancur. Mungkin banyak an komponen mentega/butternya *sok tau.

Sejauh ini nastar yang paling enak ya nastar-ga-bermerk buatan temennya mama saya. Gembur, lembut Dan isian nanasnya pas. Tapi ya sizenya minimalist. Huahaha. Bangkrut kalo bikin kue gede2. Bagus juga sih ya bikin nastar ga gede2, jadi kalo nyicip banyak ga begitu keliatan laper/maruk. Coba kalo gede2, nyicipnya banyak pula, jelas banget kalo laper. Huahahaha.

Kastengel

Ah ini mah kue sejuta umat! Kue keju kalo Bahasa Indonesia nya mah. Dulu ibu saya bikinnya selalu pake keju edam, keju bulat itu loh. Ya karena udah sering bikin, makan rasanya saya udah apal, jadi kadang bosen.

Enak sih asinnya, melebihi asinnya garam. Tapi teksturnya gembur lantaran kejunya diparut dengan ukuran sedang, jadi ya krenyes2 di mulut Dan ga homogen adonannya, bikin cepet ancur. Ahahaha.

Kalo lebaran dulu, pas keliling ke Rumah sodara, yang saya cari adalah kue kastengel. Ya beda2 ya selera orang, ada yang asinnya rasa bumbu penyedap yang penting asin Dan gurih, ada yang asinnya aneh, ada yang asinnya keju cheddar yang memasyarakat, ada yang asinnya enak banget.

Kastengel terlezat itu buatan tante saya. Tante jauh sih sih silsilahnya, tapi doi emang tukang kue. Jaman2nya kastengel top2nya 30rb, doi udah jual 80rb!!!! Enak mampus itu mah.
Tapi kan saya ga beli, jadi makannya asik aja. Iya ga beli, karena saya makannya pas berkunjung ke Rumah alm. Opa di daerah Bintaro kalo pas lebaran. Enaakkk bangettt. Huahahaha tuh kan jadi ngeces. Kastengel nya itu yang jadi daya tarik silaturahim ke Rumah beliau meski jauh banget selalu pake nyasar2. Ya jaman dulu kan ga pake GPS yang tinggal nitikin di map trus routing :P.

Bakery kincir angin tetangga Rumah juga rasa kastengel Dan nastarnya masih so so sih menurut saya. Padahal harganya udah lumayan :(.

Ya kira2 gitulah cerita bumil ngidam kue kering.

Jadi, kue favorite kamu apa Dan biasanya beli dimana?


10 comments on "Kue kering favorit"
  1. suka banget sama kastengel, apalagi yg kejunya terasa banget :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mak, apalagi yang krenyes2 kejunya kecil2 :)

      Delete
  2. I loooveee kastengel too much mbakk :(

    ReplyDelete
  3. Sama. Gw juga suka nastar dan kastengel. Trus sama lidah kucing juga.

    ReplyDelete
  4. natar dan kastengel adalah dua jenis kue kering yang paling saya suka Mbak ratu, tapi sayang saya gak pintar membuatnya, hehe :D

    ReplyDelete
  5. Nastar emang yg paling enak.
    Ijin..info investasi lahan keluarga di San Diego Hills memorial Park bebas biaya perawatan dan kebersihan selamanya klik San Diego Hills

    ReplyDelete
  6. ih ngomongin kue, imlek kali ini nyokap g enggak bikin kue sedihh.. enggak ada nastar dan kue mentega kesukaan g, makan cuma setaon sekali hahaha... alesan nyokap cici ama adek g enggak polang, pada sibuk travelin jadi ga ada yang bantuin! lah g ? g sih jadi jaman dulu emang ga bakat bantuin bikin kue, bagian makan doank, jadi ga diarep pulang buat bantuin bikin apalagi sekarang lagi hamil gede aada anak segala yang ada rempong g pulang diacak2 zio wahahahaha...

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)