queen-ing, washing then blogging

Wednesday, February 24, 2016

Jadi, bawa Plastik atau beli Plastik atau...



Aloha!
Jumpa lagi! Sebenernya mau posting Dari kemaren2, eh tapi ternyata si bocah demam, gegara ketularan flu Dari emaknya. Untungnya hari ini udah turun, udah ceria lagi Dan udah inisiatip minta mandi. Horeee!!!
Dan selama dia sakit, tablet bentar2 dicariin, kalo tidur kebangun, nyariin tablet, nyariin talking tom -_-. Akhirnya emaknya kebagian bagian nge charge doang deh.

Okeh balik lagi ke topik. Plastik.
Peraturan Plastik seharga 200 rupiah, sempet bikin bingung.
Masalahnya, yang menggunakan Dan memberikan Plastik di setiap akhir kita selesai belanja itu, ga cuma minimarket, hypermarket maupun market2 lain yang ber AC Dan punya troli atau keranjang sendiri.

Tapi juga, para pedagang yang non kios, yang nomaden, kaya tukang sayur, warung2 kelontong, tukang gorengan, toko baju, dsb yang malahan mereka sama sekali ga pake Plastik yang katanya cepet terurai Dan gratis!

Kalo beli gorengan aja, 2rb dapet 3biji, dikasi Plastik kresek Bening.
Beli jajanan k*jucake, mom*gi Dan sejenisnya, 2rb dapet 2biji, itupun dikasi Plastik kresek item.
Beli nasi uduk, 3bungkus pake kertas nasi, dikasi Plastik gratis juga. Walau kadang plastiknya bekas apalah gitu.
Beli sayuran 5rb doang juga dapet Plastik kresek.
Beli es teh yang di mol2, tetep dapet Kantong Plastik juga plus gelas Plastik nya.

Jadi, kalo di minimarket Plastik disuruh beli, mending bawa Plastik sendiri, ya yang berasal Dari para pedagang non market2 itu.

Atau ada lagi kemungkinan, karena harga Plastik 200/pcs di supermarket, diluar supermarket bakalan ada pedagang Plastik yg nawarin Plastik yang lebih murah -_-.

Atau mungkin bawa tas belanja sendiri. Ya woven kah, ya yang Dari karung terigu itu kah, atau tas belanja bentuk lain.

Kalo Plastik ditiadakan di supermarket, kira2 apa ya penggantinya? Apakah kardus? Atau tas kertas kaya di film2 luar Negri?
Saya pernah belanja di supermarket, ga pake kendaraan pribadi, saya inisiatip minta dipack di kardus aja, supaya gampang naronya ke bagasi taksi.
Eh tapinya, kata si kasir, "semua bisa dimasukin ke kardus ya bu, kecuali diaper pospak nya"

Eh kok gitu? Kenapa ada pengecualian?
Katanya emang gitu peraturannya. Aneh ya?! Saya inisiatip hemat Plastik malah terbentur sama peraturannya. Padahal kan diaper2 tersebut pas diantar ke supermarket dikemas pake kardus toh? Kenapa kita konsumen ga boleh minta diapernya ikutan dikemas pake kardus juga?

Trus kalo mau hemat penggunaan Plastik, ya menurut saya diberlakukan ke seluruh pedagang karena kontribusi distribusi Plastik yang beredar itu justru dari pedagang2 selain market2 itu, juga pedagang booth2 itu juga kaya yang jual ayam fried chicken ataupun jenis makanan lain ataupun semua pedagang yang menggunakan Plastik. Itu menurut saya loh.

Trus untuk plastik2 yang udah terlanjur numpuk di Rumah diapain?
Ya dirapihin aja. Huahahaha.
Kalo saya dulu sering ditegor tuh sama pak suami, karena ga apik. Naro Plastik bekas belanjaan, diuntel2 trus ditaro aja gitu, trus menggunung dong? Ya iyalah.

Akhirnya sambil ngedumel2, atur2 schedule kapan ada waktu kosong, browsing2 Pinterest tentang storage polybag atau sejenisnya, baru deh eksekusi memilah2 Plastik berdasarkan ukuran. Berapa lama waktunya? Luama... Huahahaha.

Jadi, di Pinterest itu Plastik dilipet sehingga saling berkait, dimasukin ke dispenser tisu (tempat tisu maksudnya) trus diambil deh kalo perlu.

Penerapannya, ya males bingit beli tempat tisu cuma buat plastik2 gitu. Saya pake kardus bekas detergent matic, dikasi lobang atasnya supaya mirip tempat tisu, baru deh taro tuh plastik2 yg udah di lipet berkait di dalamnya. Begitu satu Plastik nya ditarik keluar, Plastik lainnya udah nyembul siap untuk ditarik lagi.

Plastikpun dikelompokkan berdasarkan size nya (S, M, L) bukan tanpa alasan. Keranjang sampah saya, agak2 unik ukurannya, muatnya sama Plastik gede yang ukuran kasur supermarket (L), Yg ukuran lebih kecilnya (M), nganggur aja ga kepake (trus gimana cara reuse nya?!).

Kalo Plastik yang paling kecil (S), kebanyakan plastik item kresek yg agak tebal dan bau itu dan plastik2 bekas beli obat di apotik rs kalo kontrol, sering dipake buat bungkus diaper bekas pup setelah pup nya dibuang ke toilet atau buat bungkus pembalut bekas. Ya ujung2nya dibuang juga sih tuh plastik2 :D
Tapi kan ya, maksudnya ga beli Plastik baru lagi buat sekedar buang sampah.

Balik lagi ke Plastik yang buat belanja an, jadi kalo kalian lebih milih beli Plastik, bawa Plastik, bawa tas blanjaan sendiri, atau...?!

Share yuk ah.







11 comments on "Jadi, bawa Plastik atau beli Plastik atau..."
  1. Aku sebel sebel sebel, kemarin juga baru belanja di Lotte. Plastiknya bayar 200 perak ihhhh, gemes banget deh. Yowes aku ambil kardusnya yang paling gede. Tapi sekarang ada penemuan kantong2 yg unik deh bun, bisa dijejerin gitu pas lg transaksi trus bisa digabung dan dipisah. Keren!

    ReplyDelete
  2. Inti dari peraturan ini sih menyadarkan hakekat ke jaman dulu bahwa kalo kemana2 mending bawa keranjang aja lebih vintage kan hehehe. Tapi nyatanya merubah mindset orang itu selalu ada pro dan kontra. Jadi tinggal kita mutusin mau jalanin untuk involve menjaga lingkungan atau tidak.

    Semangat Mba hehehee

    ReplyDelete
  3. bawa aja lah dari rumah, lumayan kan 200 perak kali brapa kali belanja

    ReplyDelete
  4. ahhh.. ini postingan pas banget sama postingan fb yang gw lupa namanya, intinya dia kesel gegara peraturan kantong plastik berbayar yang diterapkan disupermarket12 ituh, marah2 lah dia sama si petugas kasir, bilang2 pemerintah dzolim lah, secara katanya plastik yg di pakai oleh supermarket or minimarket itu tipe yg ramah lingkungan, trus dingebanding2in sama plastik minyak goreng, sabun cair dan mie instan yg menurut dia ngga ramah lingkungan.
    Lalu, gw baca komen dibawahnya...eh malah dia yg di bully, katanya ga mendukung program pemerintah lah.. dia yg dzolim sama petugas kasir yg hanya menjalankan perintah dan lain - lain yg gw lupa saking banyaknya yg komen hehehhe...

    Nah, klo menurut gw, kebijakan pemerintah soal kantong plastik, it's a good sign ya.. akan lebih baik lagi jika didukung dengan fasilitas dan sistem yang menunjang, seperti pembagian tempat sampah antara sampah yg bisa didaur ulang dan yang tidak. Tersedianya angkutan sampah yang menjangkau sampai ke sudut gang terkecil. Duhh, gw jadi keingetan kampung nenek gw di jawabarat sanah, ituuhh warganya pada buang sampah disungai T.T hiiikss...lingkungan sekitar tempat gw kerja pun masih begitu, kadang main buang aja di tanah kosong, atau main lempar disisi jalan...ohhh my, gw syedih.

    btw, ini komen panjang lebar gw kira2 sesuai topik postingan lo ngga sih hehehehe...

    ReplyDelete
  5. Bayar kantong plastik kalo di rumah kantong plastik sudah habis. Trus kantong plastiknya dikoleksi lagi :)
    Soalnya pernah beli kantong belanja tapi kecewa karena cepat rusak. Beli mahal2 koq cepat rusak yah.

    ReplyDelete
  6. berguna banget si kantong buat buang sampak mbak
    selama ini sik

    ReplyDelete
  7. kalo dulu aku malahan beli kantong plastik gede buat buang sampah,sekarang udah nggak lagi. untungnya truk sampah tiap hari lewat depan rumah, jd ga ada sampah numpuk. trus kalo soal di swalayan pernah tuh,,aku ditawarin bayar 200 perak buat kantong plastiknya, ya aku tolak dong. toh belanjaan cuma sebiji :D

    lain kali kalo belanja lagi kayaknya aku bakal bawa kantong kanvas aja deh, cuma ya masih mikir kalo belanja lauk pauk di pasar/di warung gimana caranya menghindari si plastik itu ^^

    ReplyDelete
  8. Inget dulu, ibu saya belanja di supermarket di Pamekasan Madura, belanjaannya (kalau banyak) dikemas pakai kardus...sudah mulai dulu bgt, sebelum booming plastik berbayar, Mbak :D

    ReplyDelete
  9. wah, emang semakin lama semakin mudah untuk bawa belanjaan, mungkin tahun depan robot lagi yang bawa belanjaan mbak satujam

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)