queen-ing, washing then blogging

Friday, February 26, 2016

Jemur batre, pernah ngalamin ga?


Aloha!
Jumpa lagi.
Pengen rajin posting tapi kok ya bingung mau nulis apa. Ditambah beberapa hari ini, hujan sepanjang hari, jadi ya di Rumah aja gitu.
Kalo ga nonton tipi, main gadget. Hihihihi.

Ya berimbas juga ke si Arman, yang biasanya sering main di luar, walau hanya lelarian di teras dan garasi, kalo ujan, jadi becek Dan kuatir jatuh. Jadi ya kalo ga main di dalem Rumah kita, ya di dalem Rumah eyangnya. Kalo mau main di Rumah eyangnya, digendong dulu ke sana. Kalo emaknya yang disuruh gendong, lama2 gempor, ga kuat! Makanya salut sama bumil yang Hamil gede tapi masih tetep gendong anaknya.

Si Arman juga sama, kalo di dalem Rumah ya kalo ga nonton, main Tom talking cat atau main mainannya yang beberapa dibeli dekade ini, beberapa lainnya lungsuran, ya entah Dari generasi tantenya, atau generasi mamanya.

Kalo mainan jaman sekarang nya sih, banyak an mobil2an yah, macem hot wheel gitu *banyak an juga dikasi* atau mobil2an plastic lainnya yang ga pake batre.
Nah kalo mainan vintage nya, banyak an yang make batre. Alias yang bisa bunyi2. Dan ga tanggung2 lagi, ada yang 1 mainan, batrenya bisa sampe 6!!!

Ya lagi masanya, anak kecil doyan bebunyian. Yang jadi masalah itu, kalo batre2nya abis. Ya tinggal beli aja kan?! Huahahaha
Ya iya sih.... Cuma kadang kelupaan beli, trus ga bunyi2 lagi, trus tetiba eyangnya dateng Dan inspeksi mendadak mengenai kondisi mainan cucunya trus nanya, "ini batrenya udah abis kok ga diganti?!"
Iya, nanti beli.
Paling gitu aja jawabnya sih.

Eyangnya sayang bingit sama cucunya, jadi ya kalo bisa semua mainannya berfungsi baik. Cucu senang, eyang senang. Hihihihi.

Tapi kemudian, mikir lah, kalo tiap Kali abis batre trus beli batre yang sekali pake, trus disposal nya sama kaya sampah biasa, hmm apa ga menambah polusi?
Karena setau saya sih, dulu waktu dikantor, kalo sampah macem batre gitu, disposal nya bareng sama sampah B3. Hmmm kalo di pemukiman gitu, kayanya sih disposalnya masuk ke Kantong sampah Plastik aja biasa, bareng sama sisa makanan, diaper, sampah kertas dsb dsb.

Sayanya juga bingung. Mau misahin sampah macem batre gitu, dikumpul2in sampe banyak tapi ga tau mau dibuang kemana, trus gimana? Saya kena tegor nyimpen2 sampah di Rumah -_-.

Mainan vintage gitu, sayangnya masih pake batre sih ya, Kali aja bisa pake power bank, tinggal Colok beberapa jam, penuh lagi. Hihihihi. Mainan jaman sekarang juga masih banyak sih yang pake batre :D.

Ya trus saya akhirnya mikir2, berapa banyak batre yang dibutuhkan untuk semua mainannya Arman, sekaligus perabotan yang pake batre. Seinget saya dulu pernah beli charger untuk rechargeable battery deh. Walau, slotnya cuma untuk 3batre. Tapi ya lumayan lah, daripada beli mulu.

Akhirnya, saya inventaris aja berapa total batre yang diperlukan, trus beli deh rechargeable battery. Hihihihi. Mayan kan buat penghematan beli batre?
Iyain aja deh. Hihihihi.

Oiya, jadi inget, dulu waktu jaman rechargeable battery masih muahal harganya, pernah ga sih ngalamin batre yang udah ampir abis itu dijemur di sinar matahari supaya punya daya lebih *walau cuma dikitttt* untuk kembali beroperasi?
Huahahaha, saya ngalamin tuh. Apalagi dulu cuma kenal sama satu merk batre yang alphabet 3hurup itu. Huahahahaha.

Ada yang punya pengalaman tentang batre?



20 comments on "Jemur batre, pernah ngalamin ga?"
  1. Haha iya, Mbak...kayaknya gak afdol kalau baterai habis tapi belum dijemur terus dipakai lagi, baru dah habis itu dibuang :D

    ReplyDelete
  2. Jadi inget filmnya laskar pelangi yang bawa bawa batre ke genteng biar radionya nyala.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihihi, saya malahan lupa ada scene itu

      Delete
  3. iya mbak, aku pernah jemur batre, selain hemat duit, tenaga matahari itu emang oke banget ya.. :))

    ReplyDelete
  4. Iya, dulu banget juga ngalamin jemur baterai buat radio. Lumayan bisa buat denger serial arya kamandanu :)

    Si Alfi juga banyak mainannya yang pakai baterai. Rata2 cuma 2 kecuali sepeda roda 3 nya baterai 6 kayaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbakkkk itu saur sepuh serial radio yaa???
      Hihihi

      Delete
  5. batere yg bisa di charge itu lebih oke sih tapi aku nggak punya juga hahaha
    remote ac tv pake yg konvesional

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga pake yg conventional. Batre recharge able cuma punya 2 :D

      Delete
  6. Aku pernah ngalami waktu dulu tinggal di Jombang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang Jakarta juga pada jemur batre kok mas :D

      Delete
  7. pernah juga, waktu itu buat walkman yang masih pakai kaset pita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya yah, dulu in banget Walkman Dan boros batre gitu

      Delete
  8. aku pernaaah hahahahaha..jaman masih kecil..terus terulang waktu KKN di desa yang belum ada listrik hehehe. Seruuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe toss mbak, kita mengalami fenomenal yg sama :D

      Delete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)