queen-ing, washing then blogging

Tuesday, April 12, 2016

Geng ala ala



Aloha!
Akhirnya setelah lama dormant, saya punya ide posting lagi!!!
Ya ada sih beberapa ide buat post, kopi paste placement article tapi trus ga jodoh karena inilah itulah ya sudah lah. *eh kok prolog udah curhat?!*

Ternyata nyari ide itu sulit, temans.
Setelah kemaren seharian bw ke blog temen sma, akhirnya sampe di postingnya ttg geng cewe, iya maksudnya geng berisikan para cewe. FYI, temen SMA saya itu cewe juga, sekarang jadi blogger lumayan kondang juga.
Jadi terinspirasi Dari doski lah daku posting ini.

Jadi, ini sih cerita masa lalu, jaman2 nya masih imut, berisik, single and kinda di happy2in aja. Huahaha.

Kembali refresh Dan recall memory nih.
Dulu saya mah anak sekolah Negri biasa aja, yang artinya kalo sekolah Negri ya beragam muridnya. Dari yang kurang mampu sampe yang mampu banget juga ada, tapi kan jaman dulu seragam anak sekolah sama semua, jadi mau kaya atau kismin ya tetep anak sekolah (Negri), pake baju seragam yang sama.
Palingan ya bedanya di pernak pernik si murid, ya tasnya, alat tulisnya, uang jajannya Dan pergi pulang naik apa. Huahahaha.

Waktu SD kayanya mah saya temenan sama siapa aja. Main karet, main bekel, main tuker2an kertas Surat yang Wangi itu loh, main galasin. Ga pernah sih, ga mau kenal sama si A karena nakal dsb dsb. Ya yang kurang bagus pengaruhnya, ya ditetep ditemenin meski ga akrab. Jadi kayanya SD ga punya geng eksklusif.

Pas SMP, kelasnya mulai banyak, pun muridnya makin banyak Dan beragam. Saya punya geng kelompok belajar. Tsahhh keren kan dalam rangka menyambut Ebtanas (sekarang UN). Geng ini terdiri Dari 3 cewe, 2 cowo. Alhamdulillah visi misi geng ini sih terwujud, kita lulus dan masuk sma negri. Kecuali 2 cowo yang pengen masuk stm dan pesantren. Kita masih keep in touch sampe sekarang.

Pas SMA, pun muridnya lebih beragam. Saya punya geng pulang bareng. Ya geng yang berbentuk lantaran kedekatan area tempat tinggal kita. Ya ga deket2 amat sih, maksudnya bisa ditempuh sekali dengan angkot yg sama, BERSAMA2. Anggotanya ber 7, cewe semua, berisik semua kalo di mikrolet. Sampe supir angkot kalo ditanyain, ngeh sama kita2 yg berisik ini naik dimana turun dimana.

Geng ini agak2 sok eksklusif. Kalo mau naik angkot, ya harus 77nya naik, kalo engga cukup, ya ga jadi. Bayangin kalo pulang sekolahnya siang, sih masih mungkin, nah kalo sore yang waktu itu mikrolet kalo sore penuh sama orang pulang kerja juga, yang bayarnya 2x anak sekolah, ya kadang anak sekolah ga diangkut -_-. Ya nasib anak sekolah gitu deh. Pernah juga saking ga dapet2 mikrolet kita jalan kaki, menyusuri kalimalang. Pas ada mikrolet, eh kok udah deket, ga jadi naik deh. Huahahaha.

Waktu kerjapun, punya geng gerombolan si berat, karena kita ngumpul pas makan siang. Makan bareng2, bokek bareng2. Huahahaha.

Ngomong2 tentang geng ala-ala ini, sebenernya sih bukan maksud hati mau ngegeng, cuma kadang kan kita berteman itu ada faktor nyaman ga nyaman. Kebetulan sama geng2 itu saya sih ngerasa nyaman. Saking nyamannya jadi takabur Dan mengagung2kan geng itu.

Sampe suatu saat, saya ngeh. Teman itu harus ada timbal baliknya, take and give nya. Ga melulu kita yang terus2an ikut ke acara mereka, tapi pas kita kena musibah, boro2 ada yang mau dateng, cuma dateng loh untuk menyatakan perhatiannya bukan untuk menegaskan dia bisa kasi berapa buat kita.

Ada suatu waktu juga, saya yg doyan bikin kumpul2 ketemuan antusias ngadain arisan. Okeh2 ajalah pesertanya. Awal2nya smooth, tapi terus setelah dapet arisan, dateng sekedar say hi, bahkan nitip uang arisannya aja engga. Jadi, balik lagi, take and give. Ketika kita antusias, apakah si teman itu juga antusias? Apa kita se frekuensi, se visi misi? Hubungan itu kan harus ada tektoknya.
Kalo ga ada tektoknya, ya sudahlah mungkin kita berharap terlalu banyak atau kita yang terlalu mengganggap dia teman?!
Ahahaha. Postingan baper nih.

Pernah temen saya Dari salah satu geng itu bilang gini, "kenapa sih lu terlalu mengganggap eksklusif geng itu? Padahal gua juga ga kalah kontribusi dan antusiasnya untuk ikut acara2 bareng geng itu"
Saya tertohok bukan ter-ahok loh ya. Dan saya cuma diam. Saya tau saya salah Dan ga punya alasan untuk mengelak.

Dan kata2nya kembali mengiang2 ditelinga saya, ketika saya sadar Dari operasi beberapa tahun lalu. Dia yang protest itu yang bersedia datang ke RS menemani saya berlinangan airmata dengan bersusahpayah menenteng anaknya yang masih balita. Boooooo repotnya ibu dengan membawa balita ke RS dadakan pagi2 pula!!!

Anyway, ini mungkin hanya saya yang baper nulis postingan ini. Sekalinya posting kok baper yak?!

Balik lagi ke geng2 ala ala ini. Waktu berlalu Dan semua berubah, yang tadinya kompak solid, prioritasnya pertemanan pun bergeser. Khususnya ibu2 yang tadinya bisa hang out kesana kemari, sekarang kudu mikir anak2nya, blom urusan beberes rumahnya etc etc.

Pun kodratnya ibu2 sholehah, kalo mau ada apa2 kudu ijin dulu ama suaminya. Kalo ga keluar ijinnya, mau bilang apa? Situ mau tanggung nemenin masuk neraka? Huahahahaha.

Kalo sering2 ketemuan kayanya juga repot Dan ongkosnya gede. Ibu2 boooo!!!! Pasti kalo bepeegian ngangkut anaknya juga, iya kalo satu bisa pake ojek online, coba kalo anaknya 3?!
Ya yang irit, ya keep in touch di sosmed Dan japri lainnya.

Trus Dari postingan semi-baper ini, kira2 apa pesan moralnya?
Pesan moralnya,
1. Stop ngerasa eksklusif, ngerasa geng nya yang paling solid, kompak, keren, dsb dsb. Semua ada masanya. Ada masanya solid, ada masanya pada hilang Dari peredaran, ya kaya roda aja yang selalu berputar. Tetap terbuka untuk menerima tawaran pertemanan Dari orang baru.

2. Setiap hubungan yang mendekati ideal harus ada tektoknya, seimbang take and give nya (bukan melulu ttg materi ya), tapi setidaknya bentuk perhatian. Ya bisa via apa aja, apalagi jaman sekarang udah banyak banget kemudahan, bisa fb, ig, wa, gojek dsb dsb.
Oiya itu yang mendekati ideal, kalo ga ideal? Ya berarti kalian ga cocok frekuensinya, ga cocok lebih akrab. Cukup sekedar kenal aja. Cari orang lain aja, banyak kok.

3. Kesibukan orang Dan prioritasnya mau ga mau harus dihargai. Jadi ketika kita yang dulu sohib akrabnya banget butuh dia Dan dia unavailable, ya sudahlah. Relakan saja, lampiaskan ke hal yang positip. Seperti ngeblog, nyoba resep baru, atau belanja online. Huahahahaha. Anjuran sesat ya?!
Ga usah baper, tapi tetep ikutin kata hati. Kalo kata hati bilang sebaliknya, ya komunikasi in aja sama ybs, daripada menerka2.

Anyway, yang ngebaca ini Dan ngerasa, ga usah baper juga ya. Namanya juga curhat Dari sudut pandang saya pribadi.

Kayanya itu aja sih. Ada yang punya pengalaman lain tentang pertemanan ala-ala ? Ala-ala maksudnya ya berdasarkan pengalaman, karena saya Dan mungkin kamu cuma pelaku, bukan ahli relationship yang tersertifikasi.




26 comments on "Geng ala ala"
  1. mbaaak apa banget ih harus 7 - 7 nya naikk muakakakkaaa
    aku ngakakkk
    soalnya sama banget kayak aku jaman SMP punya sejenis clique naik angkot ala ala gituuu hahahhaa gabungan sama kakak kelas pokok kalo angkot gamuat semuanya kita ganaik nah itu sambil nunggu angkot ngobrol ngalor ngidul hihi

    yaampun seru deh menertawakan masa labilku haha

    ReplyDelete
  2. Ya dulu pan setiakawan di atas segalanya.
    Iya sama, sembari nunggu angkot ya ngobrol ngalor ngidul aja. Itu hiburan Dan pelepas jenuh abis sekolah sih, kan jaman dulu ga ada gadget, jadi talking face to face amat menghibur. Huahahaha.

    Jadi, jadi, maksudku masa laluku juga labil? Huahahaha

    ReplyDelete
  3. Bener itu, mba. Bukan maksud mau ngegeng, cuma kadang emang lebih nyaman dengan orang yang bisa ngerti kita banget, hehe. Dan ternyata ya orangnya itu-itu juga. wekeke

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, perasaan nyaman. Kan temen buat tempat curhat yak. Tapi jangan sampe merasa eksklusif ya :)

      Delete
  4. dari dulu sampe sekarang gua kalo temenan gak suka cuma ikutan eksklusif 1 geng. ikut banyak geng lebih enak jadi temennya banyak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak geng, hm ngerasa nyaman kah dengan berbaur dengan banyak orang?

      Delete
  5. hihi,, waktu smp dan sma rasanya hidup ga lengkap ya mba tanpa gang ala-ala. saya dulu juga punya tapi berlima. bahkan kita kasih nama tuh MGU, Mamoy Girls United, ekslusif banget nih gang bahkan klo dipikir2 sekarang sering bully juga. dulu kan belum kenal istilah bully ya mba, hahaa.... ada2 aja kelakuan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaayyy sampe ada namanya. Ya gpplah hehehe.
      Ternyata ngegeng dulu pernah happening ya. Eh sekarang masih ga ya?

      Delete
  6. Geng angkot ada..
    Geng jaman SD paling labil sih..
    Sekarang geng jomblo..wkwkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita bikin geng blogger gang geng gong apa ya?
      Hihihihi

      Delete
  7. lebih tepatnya klik sama suatu kelompok ya mbak bukan bermaksud ngegeng

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hm kalo Dari kalimat mbak Lid mah aku nangkepnya, mbak Lid gabung ke kelompok yg udah berbentuk.
      Kalo maksudku, bbrp individu bergabung Dan berbentuk geng/kelompok dgn sendiri nya atas dasar nyaman.

      Delete
  8. saya juga punya geng ala-ala waktu sma Mba, nama gengnya fool colours terinspirasi dari boyband jaman dulu cool colours LOL

    tapi pada kemana yah anggota cool colours yang dulu sempat booming?? personilnya cakep-cakep euy (ketahuan deh angkatan tua LOL)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe he cool colors emang cakep bangettt. Udah jadi bapak2 ganteng Kali mbak.
      Sibuk ngurusin anak2nya :p

      Delete
  9. Pada akhirnya orang - orang akan datang dan pergi ya mbak. Ulasannya sangat menarik. Senang sekali dapat berkunjung ke laman web yang satu ini. Ayo kita upgrade ilmu internet marketing, SEO dan berbagai macam optimasi sosial media pelejit omset. Langsung saja kunjungi laman web kami ya. Ada kelas online nya juga lho. Terimakasih ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mas. Iya, people come, people go. Tinggal gimana kita menyikapinya

      Delete
  10. Iyaa... Semakinn tua semakin babyak urusan sendiri2, pa lagi kalo dah bersuami dan beranak, ngaruh banget. Jadi.. Meskipun dulu saling hutang gak malu, sekarang, mau nyapa di medsos aja pake mikir ehehehs

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak khusnul, terutama yg perempuan punya tanggungjawab yg lebih dalam ke keluarga ya mbak.
      Ngutangin? Huahaha temen saya masih ada yg kadang butuh pinjeman. Hahahaj

      Delete
  11. kalau saya kayaknya mulai ngegeng sejak SMA. Telat banget saya, ya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihihi kayanya ga ada istilahnya telat saat nemu temen/kelompok yg nyaman dalam berteman. Hihihi

      Delete
  12. Ih.. sama bgt.. zaman skolah naik angkot.. ketawa ketiwi.. sampe supirnya bingung.. "neng.. ga cape neng ketawa mulu?" Huahahahha... memory zaman skolah memang indah bgt.. :)

    Mak.. mampir dung.. udh bs komen kok.. hihihi... ini ya blogku yg aktif :
    Http//lovelyristin.com. makaci yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahahaha lucu amat supirnya. Mungkin karena ga diajakin ketawa juga.
      Iya mbak, akhirnya bisa dikomen lagi. Aku ud mampir ya

      Delete
  13. wuiiih...mba ratu sya, bikin saya inget ttg masa lalu, hihihihi..kalau sekarang mah bener2 sekedarnya karena memang prioritasnya udah beda sama zaman single, sekarang mah kalo ke maa2 mesti bawa geng sendiri alias anak2 sama bapaknya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Ran, sekarang gengnya beda ya. Sepaket hemat :D

      Delete
  14. Aku kalo di geng ibarat kata kayak yang paling bullyable, secara anaknya mah polos hahhahahha
    Tapi sekarang uda mencar dan pada beda2 aktivitas
    Kadang ngobrolpun atmosfernya uda beda

    ReplyDelete
  15. dan ketika itu tukang angkot pun nagih ongkos. nggak bakal gue lupa tuh kejadian, 7 cewek reseh diangkot hahahaha

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)