queen-ing, washing then blogging

Monday, April 4, 2016

Libby merk lokal berstandar Oecotex100 Dan SNI

Aloha!
Posting lagi *rajin amat*
Huahahaha.



Kali ini cerita2 tentang baju bayi Dan kerjaan saya jaman dahulu kala, saat masih single sampai awal2 menikah.
Oiya, saya waktu itu kerja di kantor lab independent untuk bagian textile di kawasan Jakarta pusat. Ya yang namanya lab, ya gitu deh pasti ada test2nya Dan objeknya textile. Jadi, tanya aja untuk test ini itu untuk tau ini itu nya textile itu test apa, mudah2an sayanya masih inget. Amin.
.
Huahahaha.

Dan kemudian saya resign, trus saya Hamil pertama. Trus keguguran, trus Hamil kedua, lahirlah Arman. Dan sekarang Hamil ketiga.
Menjadi newly mom itu beneran pengalaman berharga banget.
Pas Hamil Arman, kerjaan saya cuma bedrest, jadi semua perlengkapan bayi dihandle sama mama mertua. Saya ga perlu repot2 bikin list (yang saya sendiri ga tau apa aja listnya), tiba2 alhamdulillah ada aja. Ya entah itu warisan Dan kekurangannya baru beli ke ITC. Jadi ya si Arman pake baju apa aja, merk apa aja, yang gimana aja, pokoknya tau beres aja lah.

Baru setelah si newly mom ini mulai kembali menapak ke kehidupan nyata, mulai ngeh, seharusnya baju bayi tuh yang begini begitu, harus memenuhi syarat ini itu. Untungnya si Arman pake merk lokal ataupun merk jaman dulu kala, ga ada masalah di kulitnya, jadi ya sayanya juga santai.
Ya iyalah merk lokal aja, juga cakep2 kok bahannya motipnya, hand feelnya. Kalo dengan feeling saya, oh ini katun, nyerap keringat, okeh sip. Lulus Dan layak dipakai si Arman.

Sampe kemaren, saya ter we-ow-we (baca : wow) sama produk lokal yang merknya udah ga asing di telinga saya Dan juga saya pakai untuk si Arman.

Libby (sponsored - lihat disclosure)

Ga asing kan? Ya iyalah. Merk ini mah udah lama, lokal pula Dari  Bandung.

Trus apa yang bikin saya wow?
Ternyata eh ternyata Libby ini udah tersertifikasi oecotex100!!!
Hm...  Pada tau ga apa oecotex100?
Sini sini saya jelasin.



Jadi sertifikasi oecotex100 itu dikeluarkan oleh lembaga testing independent khusus, testex, secara ekslusif. Cuma testex yang punya wewenang ngeluarin sertifikasi oecotex100, bahkan kantor saya dulu pun harus menyesal menolak permintaan klien karena emang ga ada authority untuk ngeluarin sertifikasi tersebut, walau mungkin jenis testing nya bisa disamain Dan requirement nya bisa nyontek.

Oecotex100 itu adalah sertifikasi kelulusan produk tertentu yang mana produk yang diuji Dari tahap raw material (seperti benang, kancing, bahan kainnya, dsb) sampai dengan end use (garment jadinya) dengan tahapan 100 testing. Kalo ada failed di tahap raw material nya, ya ga bisa dapet sertifikasi oecotex100.
Persyaratan/testing/ujinya udah pasti ketat banget, karena biasanya sertifikasi ini diminta oleh produk2 yang akan dijual di Europa. Lebih ketatnya lagi, karena diperuntukkan bayi, yang mana kulitnya lebih sensitip daripada orang biasa.

Trus testnya apa aja?
Testnya banyak, kira2 100 macam. Beberapa diantaranya, test formaldehyde, test azo dyes, test carcinogenic, test pH, test fastness saliva.
Bingung? Pelan2 bacanya.

Test formaldehyde. 

Kalo istilahnya kimianya, formaldehyde adalah senyawa blablabla dengan rumus molekul blablabla.
Kalo istilahnya awamnya, formalin!
Iya, textile kebanyakan harus dipakein formalin, supaya awet. Ga gampang jamuran karena kan proses shipping Dan storage nya butuh waktu lama. Jadi, karena kulit bayi yang sensitif, kadar formalin ini ada batasnya, kalo lewat batasnya, ya failed, ya ga boleh diproduksi Dan dijual ke khalayak ramai di Europa.
Eh iya, siapa yang pernah ke tanah abang? Pernah nyium2 bau2 menusuk gitu Dan bikin mata perih? Nah itu bau formalin. Ya kan kalo di eropah ga boleh dijual, kalo di kita mah.... (Isi sendiri)

Test azo dyes. 

Kalo istilahnya kimianya, senyawa azo adalah senyawa berwarna dengan rumus umum blablabla.
Kalo istilahnya awamnya, zat warna, umumnya masuk ke kategori azo.
Bosen kan liat baju warnanya putih doang? Makanya dikasi pewarnalah supaya lebih menarik, pewarnanya kebanyakan senyawa azo. Terakhir Kali saya di kantor yg dulu, senyawa azo yang dibanned itu sekitar 24 senyawa, ya nama kimianya gitu Dan saya ga pernah hapal. Huahahaha.
Azo ini diperbolehkan dengan kadar konsentrasi tertentu, ga boleh nego lewat dikitttt aja, langsung failed.

Test carcinogenic.
Jadi beberapa turunan senyawa azo itu ada yang karsinogenic alias menyebabkan kanker. Syerem ya?! Iya, seserem itu Dan se concern itu orang2 eropa sana.

Test ph.
Ah istilahnya ini mah udah awam. Dari mulai sabun muka, sabun kewanitaan sampe ke air yang Dari jepang itu, pake istilahnya pH. Iya, pH yang sama, derajat keasaman. Karena kulit bayi yang sensitif, pH nya juga harus dijaga supaya ga membuat kulit bayi iritasi. Ga sesuai requirement? Say goodbye sama konsumen di eropah.

Test fastness saliva. 

Semacam test colorfastness to saliva (yang artinya test ketahanan warna terhadap air liur). Ya yang masih ileran mah kebanyakan bayi toh? Kalo orang dewasa, tidur masih ileran, kayanya ga masuk scope testing ini. Hihihihi.
Jadi, anak bayi kan suka ngemut2 baju, tangan, sapu tangan, segala macem lah. Nah khusus perlengkapan bayi, khususnya nih perlengkapan bayi yang Dari tekstil itu warnanya luntur ga kalo kena air liur? Kan bahaya toh kalo si bayi ngemut2 sarung tinjunya trus dimukanya berceceran warna sarung tinjunya atau malah zat warnanya kebawa air liur si bayi Dan masuk ke tubuh. Ohhhhhhh syeremmm...

Selain test2 diatas, adalagi test pestisida, test logam berat terekstrasi, dsb dsb. Banyak banget testnya. Jadi udah dipastikan untuk lulus serentetan test ini, ga mudah pun ga murah, harus yang berkualitas tinggi.

Jadi.... Intinya.... Si Libby ini udah safe, udah lulus oecotex100! Horeee!!!! Kita patut berbangga dong, produk lokal lulus standard international.
Berarti sudah jaminan bahwa produk Libby aman, nyaman untuk anak sehingga mendukung tumbuh kembang optimal si anak.

Eh tapi itukan standard untuk dijual di eropa? Kalo dijual di Indonesia udah sesuai blom sama Standard National Indonesia?
Tentu sudah sis!
Keren kan? Libby sesuai standard Eropa Dan Indonesia?!

Libby juga mengerti banget sama bayi dengan label free inside nya yaitu meniadakan aksesoris label di bagian dalam pakaian. Sepele ya? Ternyata engga! Si Arman pasti komplain kalo ada bajunya yang terjahit label di bagian kerjanya. "Gunting! Gunting!" Katanya. Karena ternyata, gatel, sodara2!!!

Juga pertimbangan expandable neck opening (bukaan leher) pada pakaian bayi 6-9 bulan sehingga memudahkan kepala keluar masuk saat melepas/memakai baju tersebut.

Pun, pertimbangan easy button and Nicole free kancing jepret (snap button) untuk memudahkan pemakaian Dan melepaskan baju.  Umur 0-6 bulan sleepsuit dibuat dengan kancing depan, sedangjan 6 bulan ke atas, kebanyakan bayi sudah bisa tengkurep sehingga sleepsuit dibuat tanpa kancing depan.

BTW, pengalaman saya pake Libby sleepsuit yang baju kodok, kancing hanya sampai perut saja, agak sulit saat mau ganti popok, harus dicopotin Dari atas, berbeda dengan sleepsuit merk luar yang kancing jepretnya sampe ke kaki, sehingga kalau mau ganti popok hanya perlu membuka bagian paha ke bawah saja. Mudah2an produk baru ini kancing jepretnya sampe ke kaki ya.

Sarung tangan perlu ga sih? Perlu ga perlu. Tergantung mahzab mana yang dianut si ibu. Kalo saya kan tinggal dengan pengaruh eyang yang besar terhadap cucunya beserta tradisinya, ga boleh tuh kuku bayi dipotong sampe 40hari gitu kalo ga salah. Padahal panjang2. Jadi, sarung tangan itu perlu. Cuma kadang sarung tangan sering lepas2 trus kececer entah dimana. Ya entah kececer di kamar atau di mesin cuci *salah sendiri nyuci ga pake laundry bag*

Nah Libby ini keunggulannya mengintegrasikan sarung tangan dengan sleepsuit yang digunakan pada pakaian bayi 0-6 bulan. Inovasi ini membuat sarung tangan tidak mudah lepas, nyaman Dan mencegah goresan karena kuku bayi.
Jangan dianggap sepele loh, muka bayi sering beset2 gegara kuku.

Siapa yang ga ngerti cara ngebedain yang mana baju untuk bayi cewe Dan yang mana baju untuk cowo? Saya!!!
Eh tau Deng, biasanya bayi cowo dominasi biru, bayi cewe dominasi pink. Tapi makin kemari, saya mau Arman punya baju semua warna, kecuali pink. Ahahaha.

Nah daripada pusing, semua produk Libby baby didesain khusus untuk tiap jenis kelamin. Tinggal bilang ke SPG toko bayi, mau desain cowo atau cewe. Mudah kan? Ga perlu galau.

Jadi, kalo merk lokal ada yang high quality, masih mau ngelirik merk luar yang harganya selangit?
Hihihihi


10 comments on "Libby merk lokal berstandar Oecotex100 Dan SNI"
  1. noted mbak mayan juga ini sbg referensi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sipp deh. Semoga cepat diberikan amanah ya

      Delete
  2. Wuih..baca ini membawa kenangan belanja baju baby di Ambas mak, wehehe... Dan Libby ada di list-ku :):) test nya susah juga ya Mak. Keren deh Libby, bahannya emg lembut, plus super aman utk baby pula ya

    ReplyDelete
  3. jeung masih bangun jeung? :D
    aku suka produk lokal tapi kadang suka pindah hati juga aih haha

    ReplyDelete
  4. g klo beli baju baby pasti merk ini, suka ama bahannya hahaha :D

    ReplyDelete
  5. Wah banyak banget testnya untuk menghasilkan baju yg bagus, tp keren pas bngt mo pnyababy. Ntar coba cari ah

    ReplyDelete
  6. noted..
    kalo punya anak lagi akan saya pakaikan merek ini :)

    ReplyDelete
  7. aih jadi tau deh tg beginian. Dari anak saya yg pertama sampe yg kedua, saya pake libby. Suka pake banget sama produk ini. Walaupun harganya sdikit mahal dari merk yg lain, tapi puas banget makenya. Apalagi kalo buat anak, harga mahal tapi kualitas oke mah harga no problem :D

    ReplyDelete
  8. Wah okeh juga nih mbak sepertinya muantappp nih produknya.

    ReplyDelete
  9. wow, merek lokal banyak yang bagus juga yah kualitasnya, belum pernah beli libby padahal dr Bandung yaah

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)