queen-ing, washing then blogging

Wednesday, April 20, 2016

Never ending task


Aloha!
Jumpa lagi.

Jadi alkisah, ada seorang biuti blogger baru pulang Dari event. Sampe Rumah, abis temu kangen peluk2an, untel2an sama bocah lalu dia tertidur, biasalah si blogger itu Cek sosmed. Ya fb doang sih.
Eh blogger itu, maksudnya saya :D.

Trus ngeliat postingan Dari salah satu member group ASI MPasi. Ya group ttg ASI MPasi Dan semua hal yang berkaitan, ya ttg anak, tentang ibu Dan banyak lagi lah pokoknya.



Ada curhatan tentang kerjaan Rumah yang ga selesai karena keaktifan si anak. Ya namanya anak2, kadang ada saatnya nurut Dan mau ditinggal sambil kita ngerjain yang lain, kadang ada saatnya manja, maunya ditemenin.
Eh eh, bentar saya dilema juga nih, topik ini mendingan di post disini atau di blog sebelah ya? Yang blog family saya?!
Ya disini aja lah. Disana udah banyak scheduled postnya. Huahaha.
Lanjut, pemirsa...

Eh sebelum lanjut, saya kasih warning dulu ya.
Warning :Postingan ini dikisahkan berdasarkan kisah nyata ibu Rumah tangga tanpa asisten ya. Jadi, kalo ada hal yang mungkin agak2 lebai menurut pembacanya, ya dimaklumi aja, ga usah dibaperin lagi trus dinyinyirin trus trus trus trus...Huahahahaha

I've been there!
Saya pernah ngerasa desperado juga, bahkan saya pernah ngerasain sejak resign. *sapa suruh resign?!*
Kalo Dari wanita kantoran jadi wanita rumahan, emang enak! Awalnya doang, seminggu dua minggu pertama. Istilahnya masih refreshing jeda Dari rutinitas sebelumnya : pergi pagi pulang malem, tidur, bangun pagi lagi, pergi kerja lagi, pulang malem, repeat.

Minggu2 selanjutnya, mulai ngelirik2 sudut2 Rumah, mulai mikir apa yang perlu ditata, apa yang perlu dibersihin, yang sebelumnya luput Dari inspeksi kebersihan harian.
Lalu...

Mulai membuat ritme Dan jadwal Dari pagi sampe... Hm sampe tidur lagi?! Batas waktu akhir-nya yang abstrak. Abstrak dalam artian ga jelas, karena rutinitas sebelumnya yang udah ada peraturan nya (jam kerja, waktu tempuh perjalanan) ada dalam time frame yang jelas, yaitu beraktivitas Dari jam 5pagi sampe jam 9malem. Selesai.

Nah pas di Rumah, bangun agak siangan karena kantor pak suami deket, doi berangkat jam setengah 8. Buka mata jam setengah 6, masih keburu nyiapin segalanya.
Setelah pak suami berangkat, barulah memulai aktivitas baru. Beberes ini itu, nyuci ini itu, lap lap ini itu, pokoknya serba ini itu, sampe akhirnya pak suami balik lagi ke Rumah, eh trus kerjaan rumahnya belom selesai. Huahahaha.
Kzl loh!!!!

Padahal pas ngerjain ini itu tadi, ngebatinnya : mumpung ga ada pak suami jadi bisa ngerjain ini, ngerjain itu. Main game solitaire nya ntaran aja ah kalo udah selesai semua.
Abis ngerjain A, trus ngerjain B, en de bre en de bre *kata tukul*
Eh kerjaannya ga selesai2 juga. Huahaha.

Udah cape, blom sempet me-time sebentar main solitaire pula. Huahahaha. Gondok deh akhirnya.
Dan sampe saat itu, saya berpikir, "Gila! Kerjaan Rumah ga ada abisnya!!!! Mau sehari 100jam juga ga bakalan abis"
Itu saya masih berdua aja loh sama suami, belum termasuk ngurus bocah.

Ya tapi emang sih ya, saya bukan tipe yang suka sama pekerjaan Rumah. Bisa ngerjain nya, tapi ya gitu, ga suka-suka amat.
Soalnya ada wanita yang emang hobi kletak kletik, cinta mati sama kerjaan Rumah. Ada yg berantakan dikit, sakit kepala, sakit mata *kiasan aja*

Balik lagi, ke thread fb itu.
I've been there!
Waktu baru lahiran Arman, sempet nyaris baby blues. Si Arman tipenya nen sepanjang waktu, ga berlaku tuh nyusuin 2jam sekali. Dia nempel sepanjang hari, pas dilepas eh bangun.
Boro2 beberes Rumah, Makan Mandi aja ga ada waktunya.

Sekalinya bisa dilepas, trus tidur, saya buru2 Mandi trus makan. Eh bangun lagi. Jadi, ga kepegang deh kerjaan Rumah.
Awalnya stress lah, Rumah berantakan, awal2 lahiran banyak pula yg berkunjung.

Akhirnya saya pasrah aja, tetep ga ngerjain kerjaan Rumah. Untungnya pak suami yang ambil alih, bantu2 beres2 sapu2 pel2.
Jadi, ya agak berkurang stress nya.

Makin kesini, tantangannya makin beda. Apalagi pas Hamil lagi Dan si Arman kadang juga nempel mulu.
Ya udah, pasrah aja.
Pak suami akhirnya membantu.

Akhirnya, saya pake skala prioritas.
Kalo Arman bangun, ya prioritasnya si Arman. Main sama dia, fokus sama dia. Biarin aja Rumah kaya kapal pecah, sepedanya Malang melintang dimana2, asal ga membahayakan ruang geraknya.

Kalo Arman tidur, Dan sayanya ga cape, ya saya kerjain sebisanya kerjaan Rumah. Kalo cape, ya ikutan istirahat aja sama si Arman.

Kalo ga kepegang? Coba saran ala-ala saya ini deh.
Asumsi keadaan kondisi Rumah tangga :
Suami, istri, anak balita.

Tentukan prioritas!
Mau Rumah bersih, cling cling, rapih setiap saat *itu mah Rumah contoh developer perumahan yg Dari pagi sampe sore sampe pembukaan cluster baru tetep rapih :D*

Atau,

Fokus ke pengasuhan anak?!

Si suami istri yg menentukan. Kita mah penontonnya (yang bukan pelaku utama), ngikutin aja.

Bisa aja mereka sepakat untuk masukin anaknya ke daycare demi Rumah yang selalu rapih kalo ada tamu. Ya ga salah juga sih, kan tergantung kesepakatan pelaku. Mungkin itu yang terbaik.

Atau mungkin, sepakat kalo urusan Rumah dipegang si istri, trus si anak dipegang baby sitter. Ya ga salah juga.

Bener salah itu kan relatip.

Tentukan pembagian tugas sejak awal kesepakatan.
Si istri misalnya ngasuh anak Dan ngurus segala keperluan anak Dari a-z. Si suami cari nafkah, pergi pagi pulang malem, tiap hari bawa segepok uang *eh terus masuk tipi gegera ketangkep tangan KPK :p* amit2 jabang bayi

Trus kerjaan Rumah?

Ya kalo suami istri ga kepegang sama suami-istri itu?!
Ya sewa orang sekitar untuk bebantu, tapi  pasti kan ada budget ekstra untuk ini ya.
Ya kalo ga ada budgetnya, ya mau ga mau kerjain sendiri, either suami atau istri. Mana2 aja yang ga ngerasa terbebani.

Jangan sampe, si suami high expectations ke istri bakalan jadi super woman yg bisa multi tasking membelah diri sementara si istri exhausted sangat! Akhirnya kecantikan, kecintaan Dan kewarasan sang istri pudar. Huahahaha.
Ya dikomunikasiin sih.

Atau, jangan juga, si suami KATANYA niat mau Bantu kerjaan Rumah yg jadi bagiannya, tapi terus manggil go-clean dateng atau inisiatip ngirim cucian ke londri.

Itu mah ngelimpahin tanggungjawab. Udah aja Dari awal disepakati beberes Rumah tanggungjawabnya go-clean, cucian numpuk tanggungjawabnya londri kiloan.
Istilahnya, situ ga mau ngerjain trus bayar orang, tapi Bini sendiri lu peras sampe kering, kudu ngerjain sendiri.
Situ suami sholeh atau penjajah?! Hahahaha
Itu suami durhaka. Huahahahaha
Ada ga istilahnya itu?!

Ya gitu aja sih tips Dan saran saya.

Trus kalo saya?
Ya seperti yg saya ceritain di atas.
Kalo ga kepegang sama saya, yo wis lapang Dada aja sementara berantakan, nungguin suami berinisiatip.
Ya dibawa asik aja, supaya tetep waras.

Ada yang bilang juga kalo kerjaan Rumah itukan kewajiban istri sholehah blablabla.
Siapa yang bilang? Coba dijalanin dulu baru dikomentarin.
Saya sih ga bilang pernyataan itu salah, tapi coba dijalanin dulu baru komen.

BTW, mungkin ada yg bilang lebay ya bawa2 kewarasan, tapi percaya deh, kewarasan bener2 perlu diperhitungan sebagai dampak Dari over exhausted. Ga percaya? Coba aja...

Share dong untuk para pengantin baru maupun yang lama untuk never ending task ini.





21 comments on "Never ending task"
  1. saya tertarik baca di blog-nya mbak Santi Dewi yg blg krn yg punya blog udah blogging dr thn 2004... Wah, beda tipizzz kita....
    Saya setuju banget, kerjaan ibu RT siapa yg bilang dikit and gampang... Hadoooh, mesti ada pembagian yg jelas dari awal atuuuh... Tega amat semua dikerjain sendirian sm ibu RT

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mbak Ria. Iya tadi saya barusan ke blognya mbak Santi Dan ikutan ngereply di Rumah orang. Huahahaha.
      Benerrr mbak, kerjaan ibu RT itu never ending task. Huahahaha
      Kadang beda tipis ya antara ibu RT sama art. Hahaha

      Delete
  2. salut ama ibu rumah tangga yang mampu membagi waktu dengan baik. apalagi kalau punya anak yang aktif. hebat mom

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga mas dodon jadi bapak Rumah tangga yang baik juga ya ;)

      Delete
  3. selalu salut sama ibu rumah tangga :)
    mengerjakan semua kerjaan yang gak ada habisnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya perlu bantuan mbak. Ya Dari suami sendiri atau Dari art. Hehehe

      Delete
  4. Saya bapak rumah tangga karena sejak anak pertama lahir sudah mengikrarkan diri untuk terlibat aktif dalam mengurus rumah dan anak-anak. Kebetulan pula waktu itu istri masih pengabdian, berharap jadi PNS begitu. Jadi selama hampir setahunan saya ambil alih sebagian peran istri (nyuci baju, nyuci piring, ngasuh anak dari pagi buta sampe istri pulang ngajar, dll.) Lalu lahirlah anak kedua yang jaraknya hanya 11 bulan dari anak pertama.

    Duerr! Kapal pecah deh. Jadi sehari-hari kami berdua ngasuh anak satu-satu. Kalo pas anak-anak akur, salah satu ngerjain yang lain sedangkan satunya lagi ngasuh dua anak sekaligus. Seru! Emang kerjaan jadi keteteran, saya harus begadang sampe jam 1-2 malam karena cuma punya waktu malam hari setelah anak-anak tidur untuk ngurusin kerjaan. Capek, tapi alhamdulillah merasa seneng. Apalagi kalau ada teman yang harus ninggalin anak seharian penuh karena tuntutan pekerjaan, bilang iri pengen nungguin perkembangan anak kaya kami.

    I've been there. :D

    Btw, salam kenal dari Pemalang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wowwww mas eko seru juga ya pengalaman nya. Ya gitulah, balik lagi ke prioritasnya kan?
      Tapi seru ya menikmati hari demi hari mengasuh anak sendiri.
      Salut sama mas eko :)

      Delete
  5. Hmm bagus mbak tulisannya jadi pengen nih bisa kaya begini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo mas, bikin blog baru yang isinya random alias untuk latihan menulis. Tapi jgn ada gambar2 seremnya ya :D

      Delete
  6. percaya! Perempuan makhluk sempurna Tuhan ciptakan untuk laki-laki, karena ya gitu bisa multi tasking :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm trus kalo punya istri, di bantuin ga istrinya? :D

      Delete
  7. nah benerr hahahaha tapi kalo maless ngettt juga bisa mbak gak ngapa2in samsek selain masak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo aku males ya tidur2an aja. Ya namanya juga bumil *ngeles :D

      Delete
  8. Saya jadi malu baca ini, mbak Ratu. Saya dan suami bekerja, anak satu dan ada orang tua dirumah yang jaga anak. Enak sekali ya hidup saya, aamiin. *Eh tapi nggak juga deng, disyukuri aja :)

    Tapi memang benar, pekerjaan RT kalau dikerjain nggak akan ada habisnya. Kadang saya biarkan sejenak untuk melakukan urusan lain di luar rumah, hehe

    Untung suami sangat pengertian, tanpa kode-kodean udah bantu-2, asyik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe iya mbak, disyukuri aja ya :)
      Alhamdulillah suaminya pengertian

      Delete
  9. Salut sm IRT tanpa ART... semoga setiap lelahnya penuh berkah ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amal sholeh katanya... Kalo ikhlas. Hahahah

      Delete
  10. Iyes, setujuh Mak Ratu...intinya mah rumah tangga memang harus bahu membahu antara suami istri. Bahkan klo dikaitkan ke agama, ngga ada tuh keharusan seorang istri untuk mengerjakan pekerjaan rumah tangga.
    Tapi gw masih ga habis pikir sama orang yang sukaaa banget posting status keluhan gitu, nyari temen curhat, solusi atau... is it really solved the problem?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin nih mungkin maksudnya kalo ngeluh di sosmed trus pasangannya baca trus mau ngertiin.
      Tapi mah kalo emang pasangannya serumah, ya diomongin aja langsung. Iya toh? Lebih tepat sasaran yak?

      Delete
  11. Syungkem dulu ah
    Aku baru tau blog yang ini bisa dikomen ahhahahha
    Selama ini aku sering mampirnya yang bensya
    Akakkakak

    Iya iya bener banget yang mb ratu jabarin
    Tiap hari aku juga inspeksi kebersihan tapi tetep ngerasa ada sudut yang kotor
    Palagi klo misua dah pulang, walah kotor lagi tu rumah ahahhaha

    Aku galak banget kalo soal kebersihan
    Ampe sibilang kayak supervisor ahhahhah

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)