queen-ing, washing then blogging

Saturday, July 16, 2016

Lebaran 1437 H



Aloha!
Apakabar?
Postingan pertama setelah lebaran. Mohon Maaf lahir Bathin ya temans.
Baru update blog lagi, ya kesibukan lebaran ditambah kesibukan bumil menjelang HPL (alias nunggu mules, mager aja di rumah)

Lebaran kali ini sama seperti lebaran2 sebelumnya setelah saya menikah. Dimana, hari pertama sampai kira2 hari ketiga, saya ga kemana2 bebantu ibu mertua yang tamunya tiada henti mengalir bak air. Kakak ipar beserta suaminya datang sejak H-2 sampai H+2. Kehadiran para wanita cukup diperlukan dalam event seperti ini, mengingat tamu datang silih berganti.

Dari keluarga suami, yang anak lelaki, ya Cuma suami saya doang. Anak perempuan yang ‘cukup umur’ yang stand by dan bebantu di rumah, ya Cuma saya aja. Ada sih si adek ipar yang masih SD, tapi kan ya masih anak bawang :D. Jadi, Alhamdulillah kehadiran kakak ipar yang datang cukup membantu, mengingat kadang saya mendadak harus menghilang dari peredaran saat si Arman udah ngantuk dan minta di kelonin atau saat dia harus makan/mandi.

Lebaran kali ini saya sih ngarepnya jatuh hari Selasa. Ahahaha, yang ternyata jatuh hari Rabu. Alasannya simple, karena saya terakhir kali mencuci baju itu hari Minggu (yang seharusnya jadwal mencuci selanjutnya jatuh pada hari Rabu) dan H-2 memang hari terakhir untuk boleh melakukan rutinitas mencuci, karena space jemuran akan segera di sterilisasi dan dibersihkan untuk menerima tamu di hari H. Kalo Lebaran jatuhnya hari Rabu, minimal banget baru bisa kembali melakukan rutinitas mencuci ya hari Jumat. Lumayan ngaret 2 hari, yang artinya bakalan kekurangan suplai baju bersih. Ahahaha. Penting sih, secara nyuci 2 kali seminggu ini memang dijadwalkan untuk mengejar suplai bajunya si Arman yang rutin mandi 2x sehari. 

Hari pertama Lebaran, jatuh hari Rabu tanggal 6 Juli 2016. Tema kostum Lebaran hari pertama kali ini adalah Orange. Kenapa Orange? Ya karena, si Arman udah duluan dibeliin baju lebaran koko warna Orange dari eyangnya, yang kudu musti harus dipake pas hari pertama. Otomatis, kita semua trus menyesuaikan temanya dengan si Arman. Kebetulan saya sudah koordinasi dengan kakak ipar dan suami, plus dengan si eyang (bu mertua) dan si tante (adek ipar) untuk bertemakan orange. Rencananya kalo udah lengkap pasukan orange nya, kita mau poto keluarga bersama.

Namun rencana tinggallah rencana, ahahahaha. Tamu datang tiada henti, Arman keburu kusut dan kucel karena lari kesana kemari, seneng ngeliat banyak tamu yang silih berganti. Kebanyakan sih emang tetangga sekitar yang berkunjung datang salaman sebentar lalu lanjut ke rumah lain. Lalu kakak ipar dan suaminya yang kita tunggu untuk event foto bersama datang siang banget lantaran kena macet diperjalanan. Lalu kemudian Arman teller minta bobo siang, begitu pula saya yang bersamanya biasanya dapet jatah bobo siang juga. Singkat kata, pasukan orange batal untuk poto bersama. Hahahaha. Ya sudahlah.

Saat bobo siang pun lalu datang si adek ipar beserta keluarga suaminya. Eaaa, batal deh bobo siang. Ya pokoknya hari pertama itu lumayan padat merayap dan tidak terdokumentasi.

Hari Kedua, sudah tanpa tema kostum. Pake aja yang nyaman di badan dan sesuai dengan cuaca yang ternyata emang puanas banget. Tamu juga berdatangan, tapi ga seheboh hari pertama. Hari kedua ini, Mama dan adik saya datang berkunjung, juga keluarga mertuanya si kakak ipar. Tradisi tiap tahun, keluarga mertua si kakak ipar pasti datang pas hari kedua. 

Dan yang serunya lagi, tahun ini Kakaknya suami Kakak Ipar adalah dubber sinetron India yang lagi booming saat ini. Siapa yang ga tau Uttaran, Anandhi dan sejenisnya? Beliaulah pengisi suara salah satu tokohnya, spesialis suara ibu tua dan anak laki2. Langsung lah seru pembicaraan, saat mama mertua minta spoiler episode terakhir Uttaran. Huahahaha.  

Baru deh hari ketiga, kosong. Alhamdulillah. Saya pagi2 langsung mencuci baju, ahahahah. Bahagianya bisa mencuci lagi. Nyucinya juga tinggal plung2 masukin ke mesin cuci, ditinggal, trus tunggu nyanyi, trus dijemur. Hehehe.

Hari keempat dan kelima, damai sekali. Hahahaha. Rutinitas sudah kembali normal, tiada lagi tamu datang bertubi2.  Ada beberapa tamu datang, tapi ya ga lama2 banget. Ngobrol sebentar, sedurasi 1 gelas kopi, trus pulang.
Mama mertua yang udah hapal dengan pola kedatangan tamu sampai hari ketiga aja, pun mengusulkan kita untuk jalan2 bertamasya. Tapi bukan ke tempat rekreasi yang pasti padat pengunjung. Beliau sih mengusulkan ke suatu daerah di Bekasi, yang katanya deket waduk atau laut gitu, yang terkenal dengan hasil lautnya. Kalo ga salah, nama daerahnya Pakis di daerah deket Tambelang. Nah loh?! Dimana itu?

Saya yang tinggal nunggu hari, agak2 kuatir dengan usul ini, karena takutnya daerah tersebut agak sulit di akses, trus kalo tiba2 saya mules, gimana coba?! RS saya ga jauh dari rumah, sekitar 4-5km.
Akhirnya wacana itu batal. Maafkan saya, mama mertua.

Tapi, sebenernya sih, saya juga pengen jalan2 berrekreasi ke tempat yang adem, kaya Bogor. Ya gak papa ke Kebon Raya Bogor, trus gelar tiker, bawa makanan dan piknik disitu. Kayanya enak gitu, kalo ga tiba2 hujan deras. Hahahaha. Tapi, mah sebenernya Bogor lebih jauh jaraknya dibandingin ke Tambelang itu. Bumil galau.

Ya berhubung jauh, kan enak kalo barang semalem kita sekeluarga bermalam di penginapan. Tapi setelah cek harga penginapan hotel di Bogor, rencana ini jadi wacana saya doang, yang akhirnya sampe hari ini, H+ sekian, saya ga kemana2, lantaran minggu depannya harus siap2in berkas BPJS lagi untuk control selanjutnya. Hahahaha.

Itu cerita lebaran saya kali ini, bagaimana dengan cerita lebaranmu?


24 comments on "Lebaran 1437 H"
  1. selamat lebaran ya..
    seru temanya orange orange... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih man.
      Sebenernya sih tema lebaran itu mengikuti kostum anak gua, udah dibeliin kostum warna apa. Huahahaha

      Delete
  2. hai mbak salam kenal ya...aku biasanya kalo mau dresscode sama anak2 suka nyediain stok baju 1 lagi dengan warna senada. buat jaga2 kalo baju utamanya kena kotoran, noda dsb��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaiiii... bener juga ya. Tapi para ortu yg ga punya baju cadangan. Begitublepek kena keringet, ya sudah ganti sama baju yang ada. Ahahahha

      Delete
  3. mb ratu....jadwal mencucinya saklek dong ahahahah
    *salim dulu ah...maap maapan dulu
    iya ya, klo abiz nikah ternyata sebagian besar tenaga kita dibutuhkan untuk bantu2 bumer
    *baru nyadar ternyata akuh sudah menua ahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kewajiban mantu perempuan emang kaya gitu. Sayangnya, cuma saya mantu perempuan, jadi ya lumayan hectic juga. Ahaha.
      Syukurlah sudah lewat

      Delete
  4. wahaaa...ada dubber uttaran dari keluarga mb juga...keren
    btw oranye emang cerah sih...secerah warna sirup abc squash deligh ehhhhhh
    *udah bumil bobo aja di rumah..bobo tjantik
    embul dikeplak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya keluarganya suami kakak ipar dubber semua say.

      Maunya sih bobo syantik di rumah tapi kesian juga bumer ga ada yg bantuin

      Delete
  5. Wah semoga lancar ya mba raty persalinannya nanti

    ReplyDelete
  6. Replies
    1. Iyah kulihat dari poto2 ig mu. Senangnyaaaa

      Delete
  7. Waaaaah... Seru mbak walau nggak kemana-mana, kadang makin banyak direncanakan entah kenapa akhirnya hanya jadi rencana saja... Hihi saya sering ngalamin begitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ud nikah, banyak rencana jadi sekedar wacana ya mbak?

      Delete
  8. mbakkk mohon maaf lahir dan batin yaa (lagi)
    moga lancar persalinannyaa
    laffyuhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasiiii. Lafyutu. Sampai jumpa di wa ;)

      Delete
  9. AKu juga ga kemana kemana pas lebaran kemarin. Aku di Cibubur aja, menikmati Cibubur yang sepi dan menjadi member Sport Club Kota Wisata yang taat (dengan mengunjungi kolam renang tiap hari).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga pulkam ke rumah ortu dan mertua, cip?
      Olahraganya makin kenceng aja nih. Minder saya sama atlit :D

      Delete
  10. Mohon maaf lahir batin mba ratu, hahaha kok sama sih kayak aku kemarin ngarep lebaran hari selasa karena cucian hahahaha terakir nyuci hari sabtu malah, jadi aku nyuci deh itu hari selasa jadinya biar pas halal bihalal dan rekreasi nanti bajunya udah pada bersih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahahaha cuci mencuci jadi masalah serius kan?
      Maunya sih h-1 nyuci tapi apa daya, udah ada larangannya. Wkwkwkkw

      Delete
  11. orange bikin segeeer :)...maaf lahir batin ya mbaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf lahir bathin juga mbak insav.
      Iya seger, tapi kemaren lebaran cuacanya sumuk gitu mbak

      Delete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)