queen-ing, washing then blogging

Wednesday, September 21, 2016

Demi apa?

Latimes.com

Aloha!

Jumpa lagi.
Kali ini saya mau cerita2 tentang mobil pribadi dan transportasi online.

Akhir2 ini sepertinya para produsen mobil mulai mencoba mengambil hati para konsumen yang kastanya ya kasta2 saya gitu.
Ahahaha.
Maksudnya ya gitulah.
Makin banyak yang punya kesempatan beli mobil murah yang dipasarkan, dan kemudian saya mupeng.
Tapi, tetep belum bisa belinya. Huahahahaha.

Ternyata anak udah dua, belum menjadi salah satu syarat utama suratan takdir untuk punya mobil karena ya syarat utamanya aja belom terpenuhi. Atau mungkin karena sayanya lebih suka gonta ganti mobil dibanding beli mobil baru yang murah.

Gonta ganti mobil, beneran secara harfiah. Berangkat ke Bekasi Cyber Park naik mobil masal alias mikrolet, pulang naik mobil Uber. Huahahahaha.
Iyalah, yang penting enjoy aja menjalani hidup.
Kalo ada uangnya, ya beli. Kalo ga ada uangnya, ya gonta ganti mobil aja dulu, macem saya.
Ini random banget ya. Sebenernya saya mau cerita apa ya?

Oiya, sebenernya saya mau cerita2 tentang pengemudi transportasi online, ya semacam uber, grab car, go car gitulah.

Pada suatu hari, saya pulang dari kesmas untuk imunisasi si bayi. Karena males repot naik angkot yang entah kemana trayek jurusannya,
Ga cukup juga duitnya buat naik taksi beneran,
Mau netein juga,
Saya order uber x. Dan ga lama kemudian, sampelah mobil yang saya order.
Btw, jangan lost fokus ya dengan korelasi kesmas tapi mesen uber.

Datenglah mobil semacam CRV atau Pajero gitu. Dan saya ngobrol2 sama pengemudinya sepanjang jalan.
Dari pertanyaan standard macem :
Udah brapa lama pak?
Pegang berapa aplikasi pak?
Rumahnya dimana pak?

Sampe pertanyaan spesifik yang muncul dari jawaban2 si pengemudi.

Jadi, ringkasan dari pembicaraan itu adalah si Bapak pengemudi ini masih muda perawakannya, mungkin sekitar 20 akhir atau 30 awal tahunan lah.
Dia minta ijin sebentar untuk BAK di pom bensin Pertamina yang sejalan dengan rute arah pulang saya.
Dia santai aja gitu, ninggalin saya di dalem mobil dengan kondisi mobil dalam keadaan hidup. Ga takut kalo ternyata saya adalah penjahat curanmor berkedok ibu2 lugu nan cantik dengan properti bayi sewaan. Lebay ga sih perumpamaannya? Huahahaha.
Ga lama dia balik lagi ke mobil, dan mendapati saya masih duduk manis menggendong bayi saya dalam kain jarik.

Sembari bilang,
"Saya lupa. Kalo di pertamina, toilet tuh bayar! Saya biasanya numpang toilet di Shell, ga bayar. Makanya saya ga kepikiran bawa uang receh. Eh saya dikatain jangan pura2 lupa sama penjaga toiletnya. Saya bilang aja, eh saya ga tau kalo bayar. Tunggu saya ambil receh dulu, ga usah nyindir2 gitu"
Lalu dia ambil beberapa koin dan kembali ke toilet sebentar, lalu balik lagi ke mobil dan melanjutkan perjalanan.
Dia bilang dia bukan tipe orang bisa sembarangan buang hajat dipinggir jalan. Mendingan dia bayar parkir 5000 atau berapalah untuk buang hajat yang layak. Good manner pak!
Dia pernah ke Plaza Indonesia cuma buat numpang BAK doang!

Mahal bayar parkirnya dan cape nyari parkirnya. Ya ga sih?

Trus juga si Bapak ini ga suka sama salah satu aplikasi yang mengiming2i dapet bonus sekian juta kalo bisa dapet sejumlah trip target. Menurutnya, dia ikut aplikasi online ini karena dia yang bisa ngatur kerja kapan aja dia mau, bukan diatur2 aplikasi harus dapet target berapa demi insentip sekian.

Krik krik.
Oh okey, berarti si Bapak ini bukan yang kerja nyupir demi uang, tapi mengisi waktu luang. Ahahaha.

Lalu, dia nanya lah ujung jalan lurus kalimalang ini dimana ujungnya dan berapa lama jarak tempuhnya. Saya bilang itu ujungnya di Halim Cawang sekitar 10km dengan jarak tempuh sekitar 30menit.
Dan komentarnya :
Harusnya sih 10km bisa ditempuh dalam waktu 10-15menit. Lama amat ya 30menit. Ada jalan tol kan ya?
Nanti saya pulangnya lewat tol aja deh.

Hihihi. Saya sih senyam senyum aja. Baguslah kalo si Bapak ini tujuannya bukan cari duit, jadi kalo saya cuma bayar argo cuma 20rb an, sepertinya itu cuma receh buat dia. Ahahaha.
Ya saya sih sama sekali ga ada masalah dengan driver transportasi online yang cuma ngisi waktu luang atau yang emang bener2 cari uang. Mana2 aja. Yang penting sih orderan saya jangan dicancel :D.

Hmm ada yang punya pengalaman yang sama?
6 comments on "Demi apa?"
  1. mungkin bapaknya kayak nenekku dulu apa aja yang penting ada yang dikerjain. nenekku dulu buka toko kelontong gapenting brp banyak untungnya pokoknya ada rutinitas dan ada pembeli yang bisa diajakin ngobrol2 hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kayanya, iseng2 berhadiah aja dia nyetir :D

      Delete
  2. hehe, bener juga, mb. yang penting ga dicancel aja. dan harganya masih terjangkau *eaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kzl banget kalo dicancel mulu. Mau buru2 tapi malahan jadi lama, lantaran sebentar2 ganti nama supir

      Delete
  3. kalo dapat sipirnya seperti bapak itu pasti penupangnya senang yah Mba karena gak bakalan minta bayaran yang tinggi :)

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)