queen-ing, washing then blogging

Wednesday, September 7, 2016

Putih itu Sesuatu, tapi...


Aloha!!!

Niat hati tadi mah mau ngelonin si abang Arman, apadaya emaknya kecapean, ketiduran duluan, anaknya tidurnya belakangan. Hahaha.
Dan sekarang emaknya kebangun deh, lalu ga bisa tidur lagi, nanggung nungguin jadwal pompa.

Hmmm... siapa yang lebih suka berkulit cerah? Dalam artian, kulit cerah = putih, bukan seeksotis kulit wanita Indonesia yang originalnya sawo matang atau kuning langsat.

SAYA! *tunjuk jari*

Iyes, saya mah emang dari sananya begitu warna kulitnya. Bukan hasil usaha pake produk skincare apalah apalah. Jadi, ya saya suka kulit saya, apa adanya, se ada apa warnanya.
Makanya saya ga suka ke pantai lalu berjemur kemudian gosyong!!!

Ternyata, sejak beberapa dekade terakhir ini, kulit cerah menjadi goal sebagian besar perempuan2 Indonesia yang saya kenal. Ya perempuan2 itu sih temen2 saya yang pasti punya koleksi skincare/kosmetik yang ada label whiteningnya.

Jaman dulu saya masih kecil imut2, menjelang remaja unyu2, saya inget ada krim yang lambangnya gunung dengan salju di puncaknya, yang mengklaim bisa memutihkan wajah. Saya penasaran dong sama produk itu dan minta sama si mama untuk approve saya pake krim itu.
Tapi si mama yang anti mainstream, ga ngijinin. Malahan beliau cerita katanya katanya ada teman sekampung halamannya lama memakai krim itu dan efek jangka panjangnya malah ga bagus. *lupa juga ga bagusnya itu kaya gimana*
Lalu saya pun lupa sama krim itu.

Makin ke sini, makin banyak produk2 yang menjanjikan pemutihan wajah dalam tempo yang lebih cepat dan diiklankan di seluruh stasiun tivi. Ya dampaknya, makin banyak wanita Indonesia yang mau tampil lebih putih pake produk2 itu.

Hm... sebenernya sih ga salah ya mau tampil lebih cerah, lebih putih, toh duitnya dia juga untuk ngebeli produk2 itu.
Trus apa yg menurut saya salah? Ya asumsi kalau kulit putih itu lebih daripada warna kulit lainnya. Lebih laku lah, lebih banyak dilirik lah, lebih kekinian lah.
Padahal banyak juga yang suka warna original orang Indonesia loh.

Tapi ya balik lagi ke pelakunya. Kalo dia merasa nyaman untuk tampil dengan kulit putihnya, ya monggo. Kalo saya, sekali lagi, ya apa adanya aja. Ga pengen diubah2 jadi warna original orang Indonesia ataupun memutihkannya sehingga ga beda warna kulit sama warna tepung.

Masalahnya yang mau putih ini, dari segala lapisan masyarakat dengan beragam status sosial dan ekonomi.

Yang mampu, pastilah beli produk skincare/kosmetik yang terpercaya atau bahkan yang import biar sekalian efeknya longlasting dan cetar membahana.

Yang kurang mampu, ga mau kalah dong, mau tampil putih juga, belilah produk2 kosmetik yang kw atau yang katanya katanya banyak testi di sosmed kalo pake krim 'syahrini' lah bikin putih2 baby pink, atau pake krim racikan dokter entah siapa yang dijual secara online. Padahal ga jelas produk2 itu udah aman menurut BPOM atau belum, ataupun beneran krim untuk wajah atau enggak. Sempet nonton acara rutin di tivi tentang makanan atau bahan2 berbahaya lainnya, kalo ternyata banyak kosmetik2 yang dioplos pake minyak rem lah, pake merkurilah, pake hidrokuinon dengan kadar sesuka produsennya dsb dsb.
Syerem kan?

Trus postingan ini apa intinya?
Intinya mah
syukuri apa yang ada, hidup adalah anugerah
*kata dmassive*

Kalo mau tampil lebih putih, cari cara yang aman ya, pilih yang BPOM atau konsultasikan dengan dokter. Jangan pake produk2 ga jelas ya.

Yak. Sudah waktunya pompa lagi.
Kalo kamu suka warna kulit apa?
54 comments on "Putih itu Sesuatu, tapi..."
  1. Saya? kadang itam kadang putih...hihi..kadang merah atau pink. Aiiih, emang bunglon apa yak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha mbak Levina, kamyu punya kekuatan penyamaran ya :p

      Delete
    2. Halo mbak Herva, akupun ngakak. Hahahah

      Delete
  2. Saya suka warna kulit yg sehat :)) mau kuning langsat atau sawo matang kalo terawat bagus aja gitu diliatnya. Saya pake produk pencerah supaya warna wajahnya rata dan buat mudarin noda bekas jerawat juga mba hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ohh itu ya salah satu krim pencerah wajah. Makasih pencerahannya mbak

      Delete
  3. Salah pilih produk kosmetik, bukannya bikin cantik, malah rusak mukanya :D

    ReplyDelete
  4. saya warna apapun asal bersih mba dan ga jerawatan hehe, sejak gadis masalah saya jerawat yg suka kambuhan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaabak. Aku dari dulu juga jerawatan, tapi setelah nikah, hilang tuh

      Delete
  5. suka kulitku apa adanya asal kagak belang mbak hahaha repot kan kayak renbow cake

    ReplyDelete
  6. Kalo aku dulu katanya sih sawo mateng... Nggak tau lagi itu warna yang gimana... Skr pinginnya pokok bersih aja mah kulit itu dan kalo wajah bebas jerawat huhu

    ReplyDelete
  7. Suka yg asli dari sononya aja deh. Biarpun kalo lama di bawah terik matahari gampang merah dan mengelupas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah sama. Kalo aku di bawah matahari memerah kaya kepiting :D

      Delete
  8. pilih produk mesti hati2 yah mba, apalagi buat wajah :) aku ndak putih hihii

    ReplyDelete
  9. Aku malah iri sama wanita indonesia yang kulitnya gelap tapi PD sama kulitnya maaak. Jadinya keliatan cantiiikkk. Hihihii. Kalo ku mah yang penting lebih putih dari suami aja udah bersyukur kok mak.. Hueheheheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya, lebih putih dari suami. Penting bangeds. Hahahaha

      Delete
  10. Krim pemutih dengan gambar gunung dengan salju di puncaknya itu sudah lama ya, Mbak, apa kira-kira sekarang masih diproduksi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih kayanya sih. Dulu sih happening banget

      Delete
  11. saya kulitnya kuning langsat Mba Ratu, dulu sempat tergiur pengen pake produk yang mengandung pemutih tapi kemudian gak jadi karena ada teman yang pake produk seperti itu kulitnya malah jadi merah-merah seperti udang rebus :(

    kalo sekarang sih, pilih kosmetik yang aman-aman saja, asal gak muncul jerawat mah udah senang ini hati :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga harus putih ya mbak, yang pentung sehat

      Delete
  12. Aku udah pakai serum seruman whitening tetep kulit jawa nih hahahah

    ReplyDelete
  13. Pemutihan memang bagus, tapi lebih bagus apa adanya

    ReplyDelete
  14. Hahahahah kan, saya jadi ikutan nyanyi dmasiv...
    Iya tau itu krim yang gambar gunung tetangga aku pake jaman aku kecil.
    Aku juga sempet ikutan pakek kelly jaman smp awalnya kinclong, lama-lama parah. Mukak ku jerawatan ntah ya jerawatan karena hormon atau kosmetik.
    Aku termasuk penyuka kulit kuning langsat, karena keliatan bersih aja gitu atau sawo matang yang penting bersih dan malah glowing glowing kayak Jlo atau Agnesmo kan :D
    Sekarang jadinya aku pakek skincare yang jelas-jelas aja lah :D gak usah bikin putih yang penting mukak ku gak buluk mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kelly itu syerem banget. Efek awalnya cakep abis itu ga jelas :(.
      Iya pake skincare yang jelas aja supaya kulit bersinar dan ga buluk

      Delete
  15. yes, harus hati2 banget ya mba sama pemutih. Jadi inget waktu jaman kuliah pernah pake krim dari cina yang katanya manjur banget tapi gak lama kemudian keluar larangan menggunakan kosmetik tsb karena mengandung merkuri :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak yg pemutih2 itu kalo ga mengandung merkuri ya hidrokuinon :(

      Delete
  16. Dulu pernah jg ikutan suntik serum biar ptih yg ada mlh deman

    ReplyDelete
  17. Selama standar cantik masih kulit putih, kayaknya masih banyak yang tergiur produk-produk yang di klaim mencerahkan, padahal isinya ngga jelas..

    ReplyDelete
  18. Aku pengen putih, soalnya warna kulitku nda rata ahahahha, e maksudnya pengen kulitnya rata gitu denk,..
    Dulu pernah banget kejebak iklan beli prodak temen, tapi munhkin ga cocok yang ada malah ngelupas kayak uler kobra, ngeri banget, abis itu aku ati2 banget milih cream wajah hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Produk temen? Bikin sendiri maksudnya? Atau dia bantu jual?

      Delete
  19. Saya pengen banget deh mba putih, tapi sekarang saya mensyukuri saja yang penting wajah berseri tak kalah bersinar dengan lampu neon dan ga ada jerawat. Alhamdulilah wajah saya kenceng sekencang ikat pinggang klo menjelang akhir bulan wkwkwk...
    Btw mba, di kantor lama saya ada loh bu manager yang belain suntik putih dan klo saya ketemu blio saya dah kayak kopi basi yang jelas bersinar banget mba piring pake s*nlight aza kalah bersinar xixixi *tp ini serius*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haaaa kopi basi tapi bersinar itu yang kaya gimana

      Delete
  20. yang penting sehat sih buat saya, soalnya pernah ngalamin kulit alergi karena makanan, jadi doanya yang penting sehat aja tak apalah tak putih. Yang gelap juga eksotis

    ReplyDelete
  21. Aku putih pucet mbak, pengen nya bisa tan tang dikit gitu..hahahha..
    emang manusia ga puas ya, yg sawo mateng pengen putih, yg kayak aku berasa kelewat pucet maunya sawo mateng dikit.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe yang putih malahan mau agak eksotik ya :)

      Delete
  22. putih itu memang sesuatu, apalagi putihnya menggelantung di atas pohon di malam yang gelap di sertai rintik gerimis :D

    ReplyDelete
  23. Oh... setelah baca sampe selesai baru paham artinya... Emang kdg manusia itu jarang sekali bersyukur...

    Thanks dah diingetin mbak n salam kenal ya :)

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)