queen-ing, washing then blogging

Thursday, October 13, 2016

Pengalaman Memulai Berhijab

Aloha!

Selamat hari Kamis! Sebentar lagi Jumat, lalu Sabtu lalu minggu. Wikennn segera datang. Iyey!

Kali ini mau cerita-cerita tentang pengalaman memulai berhijab/jilbaban/pake kerudung. Hahahaha tema yang religius.

Saya agak lupa kapan saya pertama kali pakai hijab. Kalo ga salah sekitar tahun 2001 kayanya.

Kalo ditanya, apa yang mengilhami saya berhijab, hm apa ya? mungkin agak gimana gitu.

Saat itu libur tahun baru hijriah, sobat kental saya meminta untuk ditemani berbelanja hijab ke Tanah Abang. Saya mah hayo aja. Masa muda, masa bertenaga, asyik-asyik aja kita naik patas ke Tanah Abang. Saya belum familiar banget sama Tanah Abang pokoknya kita sampe trus nyari hijab di kaki lima yang pake terpal biru. Hijab-hijab dihampar aja gitu, kita suruh milih sendiri. Saya ikutan milih.

Saya pilih hijab segiempat yang gradasi. Saya beli 2, gradasi hijau dan gradasi coklat.
Lalu kita ke penjual selanjutnya, teman saya mau mencari bergo (jilbab langsung pake). Saat itu bergo masih model anak sekolah madrasah. Yang putih trus diiket di belakang kepala supaya lubang untuk wajah proposional dan tampak oke. Saya pun ikutan beli satu biji.
Total saya cuma beli 2 jilbab warna, 1 bergo putih.

Pulang dari Tanah Abang, saya tetiba niat nih besok mau berhijab. Temen saya yang saya anterin aja ga tau tentang niat ini. Niat aja. Maksudnya niat doang tapi ga mikir GIMANA BAJUNYA?

Bongkar2 lemari, ternyata ada 1 lagi jilbab segiempat pink yang pinggirannya neci dan sedikit bordiran di salah satu ujungnya.

Nah trus bajunya gimana? Saya liat kemeja si papa warna warni. Semua warna ada, hahaha, udah ngetekin warna ini, itu, itu. Si papa oke aja bajunya mau saya pakai.
Kalo dipikir2, nekad banget ya mau jilbaban tapi ga modal. Tapi mah ya saya nya dari sananya santaian. Maju terus pantang mundur. Hahahaha.

Saya masih pemakai baju tipe konvensional kalo padu padan baju. Kalo pake baju merah, ya hijabnya harus ada nuansa merahnya juga.

Nooralhuda.nl

Kalo baju atau jilbabnya udah bermotif bunga-bunga, element lainnya harus polos. Badan saya yang maksimalis akan merusak bikin sakit mata kalo saya pakai banyak motip bersamaan. Ahahaha.
Alhamdulillah proses berhijabnya masih sampe sekarang dan masih dengan aturan padu padan yang sama.

Cuma, bedanya dulu pas mempersiapkan berhijab saya harus bertenaga ngangkot ke Tanah Abang, sekarang bisa klik klik pesen bayar liat koleksi baju muslimah di www.muslimarket.com

Dulu koleksi hijab saya cuma jilbab segiempat, sekarang saya mulai suka pakai pashmina. Walau belum mahir menatanya supaya berpenampilan seperti selebhijab macem Zaskia Mecca atau Zahratul Jannah.
Eh tapinya saya suka gaya pashminanya Zahratul Jannah, simple.

Kemarin saya bongkar lemari menyortir baju2 yang ga terpakai, tersisa baju2 layak pakai, tapi kok ya ga ada pasangan jilbab warna yang senada. Akhirnya saat kedua bocah masih tidur, saya cek di sini

Aiiihhhh koleksinya kece2. Banyak yang bermotif sih pas dengan koleksi baju2 saya yang polos.



Jadi, yang masih mikir2 gimana caranya memulai berhijab, ya mulai aja dulu dengan niat. Siapa tahu kemudian dilancarkan :)
Amin.

6 comments on "Pengalaman Memulai Berhijab"
  1. aku dulu juga pake tunik2nya mamiku mbak... karena baju bokap yg lengan panjang tuh cuma baju batik
    masa udah g4ul gitu pake bajunya bapak2 kondangan haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Batik kondangan jg gaul kok, kalo dipake kondangan XD

      Delete
  2. bajuku dulu sering colorblock, tapi menurut teman2 untungnya lucu2 aja kalo daku yang make

    syukurlah :p

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)