queen-ing, washing then blogging

Thursday, February 21, 2019

Ketika Bocah Keluar Kota Tanpa Orangtuanya


Aloha!

Apakabar semuanya?
Semoga baik-baik saja di bulan penuh cinta ini. Hahahaha.
Di bulan Februari ini lumayan banyak libur, eh meliburkan diri sepertinya :D
Kaya kemaren, libur imlek. Suami saya ngambil cuti di harpitnas. Lalu kita halan-halan kemana?
DI RUMAH SAJA. HAHAHAHA.

Alasannya simpel, karena wiken-wiken sebelumnya, jadwal padat merayap ke sana kemari, sehingga taman rumah terbengkalai. Taman pekarangan rumah itu, adalah hobi, stress healing, dan eye-mental-mind theraphy-nya pak suami. Jadi kalo seminggu aja ga berkebun, doi keki sendiri.
Sedangkan saya? Saya di dalem rumah aja. Hahahahaha.
Saya suka bercocok tanam, tapi kalo urusan main tanah, saya delegasikan ke suami saya. Hahahaha.
Mungkin kalo misalnya kita staycation di hotel, suami saya lebih suka jalan-jalan ke taman atau area hijaunya dan saya lebih suka diem aja di kamar.

Bulan Januari 2019 kemarin, ada 3x saya mudik bolak-balik ke Bekasi. Oiya, sekarang saya tinggal di Jonggol, Kab. Bogor, di rumah sendiri. Iyeyyyy.
Biasanya dalam sebulan, saya hanya sekali mudik ke Bekasi. Nah bulan Januari kemarin, 3x!!! Suatu pencapaian yang luar biasa dan bikin bangkrut. Salah satunya adalah karena anak saya 'dipinjem' pergi keluar kota, bahkan keluar propinsi!!! Anak saya, Arman (4 tahun) diajak plesir ke Kudus, Malang dan Semarang. Huiiiii.... Asyik kan?
Situ asyik yang ngebayangin, sini yang ditinggal, nelangsa banget. Hahaha.

Keadaan yang terbalik, kan biasanya orangtua yang menitipkan anaknya untuk keluar kota, nah kalo saya, anak yang ninggalin saya pergi ke luar kota.
KOK BISA?
Ya bisa aja, karena Si Arman pergi sama eyangnya. Sedekat itu dia sama eyangnya, sampe rela ninggalin emaknya. Hahahaha.
Trus gimana perasaan emaknya? HAMPA, sepi, sunyi ah biasa aja sih. Tapi boong.

Ngomong-ngomong tentang melepas anak bepergian keluar kota tanpa saya sebagai orangtuanya untuk kali pertama, berikut hal yang saya persiapkan kepada anak saya :

1. Lebih Penurut & Tetap Berada Dekat

Sebelum pergi, saya sudah wanti-wanti untuk lebih penurut ke eyangnya, dalam hal ini orang yang menyertainya dalam perjalanan ini. Eyangnya sih sudah terpercaya menjaga anak, terutama anak kecil. Cuma kan kadang anak-anak, suka lupa kalo ga diulang-ulang dan ga diinget-ingetin. Kadang suka ga inget kalo dia bukan di rumah, tapi di tempat orang yang ga boleh ngambek, rewel, tantrum lama-lama. Ya minimal kalo bad mood, dia langsung inget harus mau nurut sama eyangnya. 
Harus selalu bersama eyangnya, ga boleh kemana-mana sendiri tanpa pengawasan. Jangankan di daerah orang, di sekitaran rumah sendiri aja tetap dalam pandangan saya. 

2. Makan Yang Banyak

Namanya anak kecil, apalagi seumur Arman, huiiii kaya gasing. Sebentar lari ke sana, sebentar lari ke sini, sebentar jungkir balik, sebentar naik turun. Kalau ga diiringi dengan intake yang cukup, bisa bisa defisit. Lebih banyak energi yang keluar dari pada sumber energi yang masuk. Saya ga pernah ngebatasin, ga boleh makan ini itu selama perjalanan mereka. Apa aja yang mau dia makan, silahkan. Seperti ciki-cikian, biskuit, susu, roti. Ya kurang lebih standar saya dan si eyang hampir sama. Kalau makan harus ketemu nasi. Ya namanya juga anak Indonesia, dibilang belum makan, kalau belum makan nasi. Hahahha.

3. Istirahat Yang Cukup

Anak kecil bener-bener apa adanya. Dia laper ya pasti minta makan, dia cape ya pasti otomatis tidur tanpa di aba-aba. Hanya saja, kita yang harus jeli lihat tanda-tandanya. Berhubung dalam perjalanan, tentu saja rutinitas istirahatnya ga sama seperti rutinitas di rumah. Satu yang pasti adalah mandi setelah lelah beraktifitas dan dalam keadaan kenyang cukup manjur mengisyaratkan untuk beristirahat. 

4. Tidak Menahan BAB dan BAK

Dimanapun, kapanpun, saya selalu membiasakan untuk menanyakan apakah anak ingin BAB (Buang Air Besar) atau BAK (Buang Air Kecil). Bahkan sebelum mulai perjalanan, saya pastikan mereka BAK dulu di rumah. Jikalau anak ingin BAB/BAK di luar rumah, biasanya saya memilih minimarket atau pom bensin saat memang kebelet. 

5. Selalu Memberi Kabar

Jangan lupa telpon mama loh. Hahahaha. Kira-kira begitu pesan ibu posesif. Ya ga salah dong, sayanya kan juga kangen. Duhhhh gimana kalo ini anak nanti nikah? Segimana besar kerinduan saya ya?! 

Itu kan pesan-pesan saya ke Arman, anak saya yang dibawa eyangnya bepergian jauh tanpa saya. Nah kalo sayanya sendiri gimana? Hahahahaha.
Sebenernya sih saya ga rela, ga mau dipisahkan dari anak saya yang bikin rame rumah dengan segala celoteh, keberisikan, keberantakan dan chaos lainnya sehari-hari. Cuma, selama dipikir-pikir dan pak suami juga meyakinkan, dengan berat hati saya iya-in dan setuju bahwa Arman boleh dibawa bepergian jauh dengan eyangnya tanpa saya.

Menurut suami saya, ini sebagai latihan dia mandiri juga, lagipula dia pergi dengan orang yang kita percaya (yang 5 tahun tinggal bersama) yang sudah tau kebiasaan dan tabiatnya si Arman. 

Sebenernya sih ini request kedua kali dari eyangnya. Dimana, request pertama si Arman berencana diajak ke Padang tahun lalu, dan saya ga setuju. Ketidaksetujuan saya ya karena saya pikir Padang itu jauhhhhhh banget, kalo naik bus AKAP dari Palembang aja hampir 24 jam dengan biaya sekitar 225 ribu. Iya bener segitu, klik di sini
Padahal ternyata eyangnya janjiin naik pesawat. Wkwkwkwkw, sayanya yang sudah kepalang ga setuju sampe ga denger kata kunci pesawat.  

Melepas anak pergi dengan jauh selama beberapa waktu itu bikin ada ruang kosong di hati, membuat rumah menjadi terlalu sunyi meskipun itu sebenernya sunyi yang saya dambakan untuk bisa nulis lebih banyak. Nyatanya? Kesunyian itu ga bikin saya nyaman dan ga bikin saya lebih produktif.

Lalu apa yang saya lakukan untuk tetap ada di hatinya selama perjalanan itu? Gak rela terlupakan.


1. Selalu minta dikirimin foto ter-update

Karena mereka yang lebih tahu kapan waktu yang tepat untuk melakukan komunikasi telepon atau panggilan video (Video call), maka saya minta kepada si tante (adek ipar) untuk selalu kasi update foto anak saya sebagai pengobat rindu. Tsaaaahhhh.
Walaupun ternyata, si tante lebih sering sibuk membalas chat-chat para fansnya dibandingin motoin ponakannya -_-

2. Selalu Bertanya Apa Kabar?

Sebenernya karena saya ga tau kapan waktu yang tepat untuk berkomunikasi langsung via telepon, biasanya saya sms eyang/tante duluan. Lalu kalau waktunya tepat, saya melakukan video call/voice call.
Emang ga malu dibilang kepo??
Lah kangen sama anak sendiri, emang salah ya?! Hahahaha.

3. Menjawab Video Call/Voice Call

Duhhh kalo jauh, begitu ada video call, buru-buru langsung jawab untuk lihat penampakan anak saya. Meski dengan pertanyaan template orang pacaran : 
"Lagi ngapain?"
"Udah makan blom?"
"Makan sama apa?"
"Udah mandi?"
"Bobo siang ga?"

Pertanyaan yang dulu waktu pacaran saya anggap annoying, tapi ternyata menyimpan sejuta perhatian di baliknya. 
Kadang di video-call/voice call, Arman yang inisiatip bersemangat menceritakan kegiatannya. Itu aja sudah cukup mengobati kerinduan dan pengen dia cepet-cepet pulang dan memeluknya. 
Iya, seperti itu perasaan saya ke anak cowo kesayangan yang kalo di rumah sebentar-sebentar minta peluk ke saya. 



Dibilang ibu lebay? Ya biarin aja. Menurut saya ga ada yang salah dengan menunjukkan kerinduan, kekasihsayangan, kecintaan kita ke orang yang kita sayang agar dia merasakan juga energi positif bahwa dia sangat berharga, dicinta dan disayang. Kalau bukan dimulai dari orangtuanya, siapa lagi?

Salam curhat dari ibu posesif.  
xoxo.
Be First to Post Comment !
Post a Comment

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)