queen-ing, washing then blogging

Wednesday, July 31, 2019

Pengalaman Jerawat Meradang, Seandainya Dulu Ada Skincare Organik!


Aloha!

Apakabar semua?
Semoga dalam keadaan sehat di musim kemarau ini.
Panasnya cetar. 

Lama tak jumpo ya. Iya, maap ritme berubah lagi. Dari influencer, jadi broker, jadi macan ternak (Mamak Cantik Antar Jemput Anak). Nantilah saya cerita di post lain mengenai masa transisi ini. 

Beberapa hari lalu, ada jerawat di tulang hidung di bawah mata, karena posisinya di atas tulang, jadi jendolannya/benjolannya terlihat nyata. Ya kayanya sih hormon menjelang menstruasi. Eh bulan ini saya blom mens toh *panik. 

Sebenernya saya sih ga masalah sama jerawat yang bisa dibilang gini doang. Saya pernah ngalamin yang lebih parah waktu jaman SMA. Coba itu, jaman seru-serunya, eh jerawatan penuh semuka, merahnya mateng pula. 

Saya masih inget masa-masa itu. Dibilang kelam sih engga, cuma krisis PEDE aja dan ga laku. huahahahaha. 
Dulu sebenernya sih jerawatan, hanya normal. Ya jerawat warisan gen, dimana mama papa saya dulu cerita kalo mukanya penuh sama jerawat. Ya kalo ternyata gen itu diturunkan, mau bilang apa? Diperparah dengan saya ga ngerti gimana cara ngerawat wajah. Ya kalo abis kemana-mana, trus ngerasa muka kotor ya berarti harus dicuci/basuh aja sama air. 
Malahan sodara pada bilang, "obat jerawat itu cuma air wudhu"

MAKSUD NGANA GUA SHOLATNYA TAYAMUM GITU???? 
Atau maksud ngana, alih-alih ngasi tau obat jerawat yang ampuh, ngana mau nyinyir kalo torang ga pernah sholat?
Ga nyambung. 

Kata primadona SMA yang juga temen SMP, dia bilang obatnya ya ke dokter kulit, ntar dikasi krim blablabla, lalu muka jadi kinclong. 
Sarannya pernah saya coba. Namun, dokter kulit mintanya saya balik ke dia 2 minggu sekali, dimana sekali konsul 300rb jaman tahun 90an akhir. Ya mahal lah karena papa saya ga gajian tiap hari, apalagi 2 minggu sekali saldo langsung full tapi tiap bulan yang jumlahnya ga setara dengan beberapa kali konsul ke dokter kulit. 

Trus? Ya saya mah santai aja. Hahahaha.  Sampai akhirnya meradang merah-merah. 
Ya abisan mau diapain? Saya juga ga ngerti. Mungkin ada produk yang komposisinya merupakan alergen (yang menyebabkan alergi) kemudian memperparah. 
Jaman dulu, mana ngerti ada skincare organic
Emang ada?

Udah yang paling bener ya obat racikan dokter karena dia ngerti formula blablabla, yang sudah pasti semuanya chemical.  Ya HANYA, mahal dan adiktif. Begitu kita lepas obat dokter, muka rusak lagi. 

Ya balik lagi sih kalo menurut saya, kita mau menjalani proses jerawat adalah genetik ya silahkan dijalani. Karena pada akhirnya, semua ada masanya. 
Tapi jaman now mah, kalo jerawat satu aja, mau genetik/hormonal, kok kayanya mengganggu sekali di depan kamera untuk sekedar selfie atau bikin vlog. Hahahaha.

Lalu, beberapa hari lalu, salah seorang teman ngasih tau saya tentang skincare organic Skin Dewi.
Tadinya mah menurut saya, ah paling sama seperti brand lain yang katanya organik tapi yang dipakai bahan-bahan kimia.

Iseng-iseng saya lihat webnya skindewi.com 
Ternyata skincare ini lahir karena kepedulian seorang ibu (Dewi Kauw) atas kondisi anak keduanya karena alergi dan dermatitis atropik. Kesulitannya mencari produk perawatan untuk kulit sensitif dan penolakannya terhadap produk steroid yang hampir selalu diresepkan dokter, mendorong beliau mencari cara untuk produk perawatan yang aman, alami dan organik untuk anaknya. 

Kemudian beliau memutuskan untuk mempelajari bagaimana membuat formulasi untuk produk yang diinginkan dan mengambil pendidikan spesialisasi yang berhubungan dengan produk organik sehingga menghasilkan produk skincare Skin Dewi berdasarkan pendekatan metode penelitian dan sains. 

Skin Dewi tidak hanya menyediakan produk skincare, namun juga menyediakan jasa edukasi (workshop), solusi (konsultasi pribadi ataupun diskusi mengenai formulasi produk), dan eksplorasi (DIY menggunakan bahan alami berkualitas).

Mungkin kalo aja dulu brand ini sudah ada, saya bisa cicip-cicip dikit. 
Namanya skincare, pasti harus ada jaminan dong. Nah produk skincare skin dewi ini sudah ber BPOM dan dalam proses sertifikasi Halal MUI. 

Oiya, yang bermasalah jerawat ada produk rekomendasi loh (saya lihat berdasarkan testimonialnya), produk Clear Up Kit  for Oily skin (Mini Size) hanya 350 ribu saja yang terdiri dari : 
Hazelnut Cleansing Milk
Calendula soothing gel
Temulawak balancing facial emulsion



Untuk mini size, menurut saya sih harganya cukup worthed. Ini Organik loh.
Selain webnya, Skin Dewi juga mudah diakses melalui sosial medianya kalo masih ada pertanyaan mengganjal tentang Skin dewi ini.

Seandainya produk skincare organik ini ada lebih awal, mungkin jerawat saya akan teratasi lebih cepat. 
Ada yang punya pengalaman sama?

Gambar dari Skin Dewi.


Be First to Post Comment !
Post a Comment

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)