queen-ing, washing then blogging

Thursday, July 2, 2020

Gaun.id Praktis Banget Untuk Hunting Gaun Pengantin Sesuai Budget



Aloha!
Apakabarnya Hari ini?
Semoga selalu sehat di masa pandemik ini ya.

Lelah juga tiap hari lihat dan dengar berita covid19, bahkan anak saya yg paling besar aja sekarang nyebut korona dengan "Kovit Naintin" etdah bocah.

Kita cerita-cerita ringan aja ya.
Dimasa gabut gini, saking gabutnya (meski piring kotor numpuk, pakaian bersih juga numpuk) tetiba pikiran merefresh semua impian-impian masa lalu. 

Tetiba saya inget dengan keinginan saya dulu, mau foto prewedding pake baju bridal. Itu keinginan yang terlambat sih sebenernya. Hahahaha. Keinginan itu baru hadir sesaat setelah saya resmi menikah. Kenapa ga dari sebelum menikah? Mepet banget waktu dan dompetnya, ga ada setahun dari acara lamaran ke acara ijab Qabul. 

Akhirnya abis resmi ganti status tetiba kok saya punya keinginan itu, eh ga lama saya hamil dong. Ya kali foto pake baju bridal pas saya hamil, apa kata netizen? Dikata hamil duluan baru nikah? Mau ditaro dimana muka ini? Wkwkwkwk. 

Lalu, melahirkan, ngasuh anak, hamil lagi, ngasuh lagi, gitu aja terus sampe Upin Ipin kuliah. Lama-lama pupus juga keinginan itu, karena lama2 body pun menyesuaikan dengan kondisi hati yang selalu happy, timbangan pun happy. Tak elok pake baju bridal lagi. Apalagi baju bridal kan warnanya putih, mengexpose body banget. 
Ya sudahlah.

Ga lama, saya mendengar teman saya akan menikah di masa pandemik gini. Senangnya. Ya masa pandemik gini ga tau sampe kapan kan? Ya kalo mau nikah ya nikah aja, yang penting sah dan ga bikin kerumunan sampai kaya acara konser. 

Menurut saya, menikah di masa pandemik ini lumayan low cost ya, karena :

1. Acara intinya saja
Akad nikah/pemberkatan, pesertanya pengantin, orang tua dan keluarga beserta beberapa tetangga dekat/pengurus lingkungan. 
    
2. Dekorasi & Make up
Cukup pelaminan minimalis, mini studio foto untuk keperluan dokumentasi. Make up pun cukup untuk acara yang beberapa jam. 
Temen saya menikahkan anaknya dan pelaminan minimalis tapi tetap cantik di garasi rumahnya, yang lebarnya sekitar 3m panjang 4m. Kalau masa pandemik gini, kayanya ga perlu juga tenda heboh kaya pesta non pandemik.

3. Undangan/Pemberitahuan Acara Pernikahan
Undangan bisa dikirimkan secara online melalui sosial media seperti grup WA. Alhamdulillah banget bisa bikin sendiri, kalau ga bisa pun sekarang banyak jasa desain undangan yang mengakomodir undangan soft copy seperti ini. Ya maksud undangan ini sih sebagai pemberitahuan bahwa calon pengantin akan menikah. 

4. Konsumsi
Konsumsi acara hanya menyediakan untuk keluarga, petugas pernikahan dan beberapa saksi, ya sekitar 50-100 porsi an lah ya. Sisanya tetangga-tetangga sekitar bisa dikirimkan nasi box/paket sembako sebagai pemberitahuan acara pernikahan dan mohon doa restu. 
Ya ikhlas aja kalo ga balik modal, karena saya rasa syukuran pernikahan bukan suatu moment investasi kita untuk bisa balik modal dengan modal yang sudah kita keluarkan. Syukur-syukur mereka bisa mendoakan kebaikan dan kelanggengan pernikahan kita dan transfer angpao. Tapi, sekali lagi, anggap aja sedekah. 

5.  Gaun dan Jas Penikahan
Biasanya sih MUA akan memberikan paket rias dan dekorasi berikut penyewaan gaun dan pakaian mempelai prianya. 
Kalau ternyata koleksi gaun pengantin yang dipunyai perias tidak ada yang sreg di hati, kenapa ga coba beli aja?

Ngomong-ngomong tentang Gaun, terutama gaun pengantin, ternyata saya baru tau ada yang namanya sebuah web agregator gaun.id
Web ini menampilkan semua Macam gaun berdasarkan kategorinya, seperti Bodycon dress, dress brokat, gaun pengantin, gaun pesta brokat, dress batik, gaun dan gaun pesta. 

Gaun.id ini selain mengumpulkan semua item gaun/dress juga menampilkan harganya, sehingga bisa langsung kita bandingkan harganya dan memudahkan kita untuk mencari gaun sesuai budget.

Ya tapi kan aku cuma mau nikah sekali, berarti cuma dipake 1 kali?
Ya abis nikah, disewain aja ke periasnya dengan sistem bagi hasil. Gampang toh? Daripada udah dibeli, diem aja di dalem lemari, menuh-menuhin lemari doang. Ahahaha. 

Baiklah mari kita coba liat-liat di gaun.id ini. Entah kenapaa kok saya tertarik dengan kategori Gaun pengantin. Hihihi. Ya mungkin berkaitan dengan foto bridal itu kali ya. 

Tebak berapa harga gaun pengantin yang ada di pikiran kamu?
Kalo saya estimasi yang namanya gaun pengantin itu start dari 5 jutaan. Lalu pas saya buka di gaun.id saya langsung syok, mamennnn 500rb an aja ada. 

Lalu saya lihat-lihat foto gaun pengantinnya, sampailah ke salah satu foto gaunnya. Saya klik dan langsung redirect ke bukalapak.com ishhh gampang banget. Kirain yang jual gaun pengantin cuma di bridal-bridal mall yang harganya 5jutaan itu. 
Ini asyiknya gaun.id dia bukan toko di atas toko, hanya mencoba menghubungkan kebutuhan gaun berdasarkan kategori ke e-commerce yang lazim kita gunakan di sini. Seperti Lazada, Tokopedia, Berrybenka dll. Yang e-commerce luar juga ada sih, cuma biasanya kan orang Indonesia maunya yang simple dan familiar dengan yang kita pakai sehari-hari, lebih praktis penggunaan dan alur pembayarannya, ye kan??

Masih ga kebayang ya, nih saya kasi tau caranya. 

Nah gampang kan? Di jaman pandemik gini keluar rumah aja udah ribet, makanya saya kasi tau yang praktis-praktis aja. Cobain deh cari gaun pakai gaun.id pasti hidup akan semakin mudah.
Be First to Post Comment !
Post a Comment

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)