Ratu de Blog

queen-ing, washing then blogging

Friday, October 19, 2018

ASUS Zenfone Selfie Saya Black Screen!



Aloha!

Apakabar?
Apakabar HPnya? masih sehat juga kah atau minta di lem biru ? hihihi.

Ngetik postingan ini, saya jadi inget beberapa waktu lalu saya datang ke event di Cikarang dengan berbekal HP yang batrenya saya hemat-hemat. Ga bawa powerbank? Ya bawa sih, cuma kadang powerbanknya duluan abis sebelum HP saya penuh. Syukurnya batre saya pas, sempet live IG, sempet ngetwit, sempet poto-poto juga pake HP itu bahkan sempet pesen ojol pas turun di tol Jatibening. Ketemu sama blogger-blogger yang cuma saya folback di sosmed, dan ada juga yang senasib HPnya sama HP saya. Disitu aku merasa tak sendiri. Hahaha. Tapi dia bawa kamera cadangan, kamera DSLR, sementara saya...

Baca juga : Kunjungan Ke SAVASA Deltamas Cikarang

Lalu, tibalah pada suatu hari, 2 hari yang lalu kalo ga salah, saya baca dongeng sebelum tidur di HP (baca : scroll-scroll timeline sosmed di HP) lalu ketiduran, lalu anak saya yang belum tidur mengambil HP saya untuk nonton youtube. Loh kok emaknya bisa tidur sementara anaknya masih berkeliaran? Ya bisalah, ada yang jagain anaknya. hahaha.

Pas sorenya, pas saya mau liat HP eh kok Black Screen, ada garis vertikal putih semacam prompt tapi ga kedip di kiri atas layar. Lampu LED masih nyala merah (low bat) kadang vibrate layaknya ada notifikasi baru, tapi mana saya tau ada notif apa? la wong layarnya item doang. Ya udahlah saya restart aja. Booting masih lancar, logo ASUS tetep jalan tapi pas di home screen (ngira2 juga sih) black screen aja gitu. Matiin lagi, keluarin batrenya, ulang lagi. Masih juga sama. Apa ya yang salah. Karena sudah sore, saya males ngutak-atik, ya sutrahlah, saya charge aja semaleman sampe lampunya hijau tanda full bateray.

Menurut saya ada beberapa kemungkinan black screen ini:

1. Layarnya emang bener rusak.
Eh tapi pas booting, logo ASUSnya masih sempurna dan booting juga sempurna. Berarti sebenernya layarnya masih bisa berfungsi.

2. Aplikasi ada yang crash.
Beberapa hari ini muncul notifikasi aplikasi Ojol karya anak bangsa bikin drained battery, padahal dibuka/digunakan aja engga. Juga IG, baru liat beberapa IG story langsung hang. Ketika hang, saya pencet home, back, folder-folder, stuck lalu pas bisa, tampilan layar ke mode one hand operation (mengecil).


Semaleman cuma mikir, haduh kalo HP saya ini rusak, belinya lagi pake apaan. HP yang RAMnya gede kaya gini, harganya lumayan bikin lumanyun. Oiya ini HP saya adalah Zenfone Selfie generasi pertama (zenfone berapa ya? 2 mungkin?!) diperoleh dari launching ASUS Zenfone 2015 karena menang blog contest. O em ji, 3 tahun lalu ya. Ya emang sih HP biasanya umurnya sekitar 3 tahunan ya?

Baca juga : Launching Zenfone Zenfestival 2015

Lalu, saya biarin aja tuh seharian. Ngerjain kerjaan rumah dari nyuapin makan pagi, mandiin, nyuci, sapu pel, sampai nyuapin makan siang, ngelonin anak bobo siang, baru boyong leptop ke area yang terkena WIFI tetangga. Hahaha. Sepanjang hari itu, saya ga kuatir apa-apa sih, maksudnya kuatir bakalan ga eksis, ga bisa cek flash sale, ga bisa cek ini itu. Ya santai aja, siapin mental kalo ternyata HP saya rusak dan belum ada gantinya.

Boyong leptop searching di google dan youtube dan semua menyarankan untuk factory reset. oiya, sebelum itu, update status dulu di fb kalo HP saya rusak, yang mau menghubungi bisa via imel dan telepati. Ya abisan saya juga ga ngerti harus gimana?!

Sebelum factory reset, pastikan udah backup data yang ada di HP. ITU TEORINYA. Siapa yang tau bakalan crash sebelum di back up dan saya salah satu korbannya. Sama halnya kaya mati, ga ada yang tau kapan bakalan mati. Efek nonton Bekal Sebelum Ajal di ANTEVE tiap siang. BERFAEDAH SEKALI NONTON ORANG HIDUP DIMASUKIN KE LIANG KUBUR DAN KATANYA MENCICIPI AZAB ALAM KUBUR SEBAGAI SHOCK THERAPY.

Kembali ke laptop.
Iya sih salah saya juga, ada wifi di rumah bukannya otomatis back up.
Back up atuh di laptop. Sudah dicoba di laptop sis, tapi apa daya, mungkin karena crash itu, PC linknya ga terinstall dengan sempurna. Ya udahlah, dengan mengucap bismillah dan siap mental bahwa semua data akan kehapus karena kembali ke factory reset, saya mulai factory reset dengan menekan tombol volume up + power.
Factory resetnya mah cepet banget, ga ada 1 menit. Padahal fotonya ada 500, videonya 20an. Huhuhuhuhu. Aku sedih, ada foto lahiran Andini, ultah Arman, Andini.

Dan setelah factory reset, voila. Kembali seperti awal HP ini sampai di tangan saya.
Oiya, pada saat factory reset, pastikan ada wifi ya. Kalo bisa juga semua kartu SIM sudah terpasang berikut memory card.
Lalu?
Ya alhamdulillah HPnya masih bisa dipake buat komunikasi, sosmed dan nonton youtube.

Moral of the storynya :


1. Cek berkala storage HP dan aplikasi yang terinstall.
Untuk aplikasi yang kira-kira "wah bakal dibutuhin kalo mau pesen tiket" padahal naik pesawat aja 30 tahun sekali, HAPUS aja.
Begitu juga game, kalo HPnya dipake bareng anak, keep game yang dia mainin aja, game kita hapus aja. Kenapa? Ya karena HP bakalan dipake dia main, lalu dibalikin pas batrenya habis. Pas kita pake, ngerjain hal-hal penting seperti bayar tagihan ini itu dsb dsb.

2. Hidupkan auto back up.
Apalagi kalo di rumah ada wifi, bikin auto back up ke cloud tiap hari. Biar ga nyesel kaya saya. Hahaha

3. Gunakan kartu memory kapasitas besar.
Memory card saya cuma 2gb coba!! Mau beli yang lebih besar kok males. Jangan ditiru ya. Apalagi pas saya nyadar, foto2 kemaren udah saya folder2in masing-masing eh tapi disimpennya di internal storage. WASSALAM. Coba kalo di SD Card, pasti masih bisa terselamatkan.

4. Atau pakai USB OTG.
Minimal seminggu sekali dipindahin ke situ, terutama sih video dan foto. Karena kalo file-file dokumen biarlah terhapus.

Okay?
Intinya, solusi untuk BLACK SCREEN adalah FACTORY RESET.
Semoga HP kalian baik2 saja ya.
Amin.

PS. Jangan ngarep saya motoin keadaan black screen HP saya, soalnya HP saya satu satunya doang. Hahahaha
Friday, September 21, 2018

Meningkatkan Kepercayaan Diri & Produktifitas IRT Jaman Now Dengan Laptop ASUS X555


Aloha!
Apakabar semua? Sudah selesai nyucinya? Hihihi. Alhamdulillah ya hari ini hujan deras sesaat. Mayan lah bikin kamar adem hanya dengan kipas angin tanpa AC. Iyeyyy ACnya bisa libur dulu selama bobo siang ini. Lalu, kalo anak-anak pada tidur, emaknya ngapain?
Krik…krik…krik.
Semua kerjaan rumah udah rebes. Hebatnyaaa. Hahahaha *proud*
Marilah kita ngeblog saja. Sebenernya mah ide ada banyak di kepala, Cuma pas mau eksekusi… hffftttt. Mengapa?

Saya biasa curhat (baca : ngeblog) di HP. Lah…. HP saya lowbat? Charge dulu. Pasti gegara bocah main My Talking Tom, my Talking angela, my talking Hank dan my talking lainnya yang sejenis macem Pou, Moy. HP sih boleh RAMnya gede, tapi kalo terus-terusan diinstall game, aplikasi kerja emaknya, file-file dokumen kerjaan, poto-poto event, ya lemot juga. Sering hang. Sadarlah wahai mamak, HP itu fungsi utamanya untuk berkomunikasi, bukan nyimpen dokumen. Hahahaha.

Kok ga curhat lewat laptop? Hahahaha. Saya takut diketawain. Soalnya laptop saya itu laptop yang kalo dibawa ke toko laptop untuk dijual Cuma dihargain 100 ribu. Lah? Harganya sama kaya harga charger HP? Iya sih laptop jadul, selain jadul, keyboardnya juga udah pada gompal dicongkelin bocah. Hahahaha. Jadi, sudahlah daripada males nerka-nerka itu keypad untuk hurup apa, mendingan kita tunda dulu curhat tak berdeadline itu.

Sembari mojok di deket colokan, buka HP yang lagi di charge, buka WhatsApp group khusus emak-emak IRT murni macem saya. Maksudnya yang beneran di rumah, ngurus anak, ga kerja. Lalu saya terpukau oleh chat salah satu temen saya, sebut saja Bu Mawar.

Jadi ceritanya udah lama banget ga megang computer, laptop, printer dkk. Lalu si Kakak ada tugas sekolah yang harus di ketik lalu di print. Biasanya sih minta tolong omnya atau papanya. Berhubung om dan papanya lagi di luar pulau, terpaksalah saya (Bu Mawar) pegang computer lagi. Dan saya (Bu Mawar) syok, tampilannya jauh beda dari 5 tahun yang lalu terakhir kali pegang laptop. Ketikan 4 lembar yang seharusnya bisa diselesaikan dengan cepat kok jadi berasa lama banget, alhasil ketikan 4 lembar itu ngerjainnya lebih dari 5 jam, itupun untuk ngeprint harus dibimbing paksu dari telepon. IRT oh IRT, biasa Cuma pegang HP dan kompor doang, pas megang computer, langsung keder. Saya harus upgrade otak, berasa malu sama diri sendiri, berasa ga pernah jadi anak kuliahan dan merasa gagal jadi ibu.
Mungkin ada yang bilang, “Halah. Remeh amat, kaya gitu aja kok ngerasa malu dan gagal jadi Ibu”
Menurut saya? 
Engga remeh lah.

Saya juga IRT. Namanya IRT, menurut pengalaman saya, kepercayaan diri nya IRT adalah bisa ngurus anak dengan bener, rumahnya rapi, suami rapi jali, wangi terurus, mengembang sempurna (hahahaha kata lain untuk menggemuk) yang artinya harus jadi SUPER MOM, serba bisa apa aja. Walaupun, kenyataannya, saya sih ga sesempurna itu. Saya masih lebih milih rumah berantakan dulu, tapi saya masih bisa me-time menyapa di WAG. 
Produktip? Produktip dong, saya ngintip sosmed sebentar untuk tahu keadaan dunia, kali-kali ada job dan menjaga kadar kewarasan.  

Balik lagi ke Ibu Mawar, saya merasa si Ibu Mawar kok jadi kehilangan kepercayaan dirinya. Dulu Ibu Mawar itu super duper single multitalented. Segala macem kerjaan yang menggunakan Microsoft Office, beuhhh di luar kepala fasih dan lancarnya. Sekarang, hanya karena udah lama ga megang laptop dan mengikuti perkembangan OS dan software, langsung ngerasa insecure. 
Bahaya ga?
Bahaya kalo terus berlarut-larut, disertai PMS dan suasana rumah yang lagi amburadul.

Maka dari itu, dari kasus Ibu Mawar saya rasa ga ada salahnya, kalau IRT itu sah-sah aja punya wishlist pengen punya laptop. Demi apa? Demi meraih kembali kepercayaan dirinya sebagai SUPER MOM,  kemaslahatan keluarga dan generasi penerus. Happy mom, happy family. Smart mom, smart nation. Kata siapa? Kata saya. Hahaha.

IRT jaman now, mau ga mau, suka ga suka, harus melek teknologi. Sebagai orang tua, harus seribu langkah di depan dari anak-anaknya, sehingga anak tahu tempat bertanya yang tepat dan benar tentang segala informasi yang ingin dia ketahui. Saat orang tua, terutama si ibu percaya diri dengan kemampuan mengatasi segala hal, maka tidak ada yang mampu mengalahkan the power of Emak-emak.

Agar IRT yang sehari-hari cuma sibuk sama urusan anak dan rumah bisa lebih percaya diri gimana? Ya tentu aja dong dengan upgrade knowledge terus-menerus. Ya anak-anak aja harus terus sekolah dan kurikulum selalu silih berganti, masa ibunya knowledgenya gitu-gitu aja?
Sini saya bisikin cara lebih produktif.

1. Mulai gunakan teknologi untuk hal-hal kecil
Contoh, buat daftar pelajaran anak, atau daftar menu mingguan, atau to do list, atau deskpad (kalender besar) secara digital, di ketik lalu di print. Atau coba gunakan software bantuan untuk menghitung arus kas bulanan. Khusus yang berhubungan dengan angka-angka krusial, memang lebih enak diolah di layar laptop/komputer dibandingkan menggunakan aplikasi di HP.

2. Ciptakan cara bermain dan belajar yang baru
Jika biasanya dengan cara menonton video seharian, print beberapa worksheet kemudian warnai bersama. Bisa juga dengan menerapkan permainan baru sambil belajar.

3. Mulai bergabung dengan komunitas dan berani tampil
Sebenernya sih ini aktualisasi diri, seberapa PD kita yang biasanya ketemu anak dan tetangga aja sehari-hari lalu tetiba harus bersosialisasi dengan orang lain yang karakternya berbeda. Komunitas apa? Yang mudah aja dulu, seperti Komite Orang Tua Murid di sekolah. Ya tau sendiri, anak sekolah banyak aja agendanya yang melibatkan orang tua dan murid. Biasanya dengan bergabung di komunitas, kita kembali belajar membentuk sistem, administrasi dan managemennya. Biasanya kalau berhubungan dengan administrasi pasti banyak bikin surat edaran ini, surat himbauan itu, surat undangan rapat ini, surat pemberitahuan itu dan sebagainya.

4. Lakukan hal-hal yang baru
Seperti biasanya ibu-ibu kalau sudah punya anak, yang diapdet di sosmednya ya anaknya beginilah, ya begitulah. Lalu hal barunya apa?
Misalnya kalau ibu-ibu rajin motoin anaknya, coba fotonya diedit. Kalau rajin buat video, coba diseriusin ngedit videonya. Siapa tahu begitu di aplot, jadi inspirasi ibu lainnya. Ya gak?

5. Sesekali mengintip dan tahu hal baru terutama yang viral
Untuk apa? Ya untuk kepercayaan diri dong. Misalnya, si anak nanya tentang si A yang berprestasi lalu direspon oleh ibunya dengan informasi yang lebih lengkap, apa ga tambah kagum anaknya ke ibunya? yes kan mom? hihihi.

Ada yang mau nambahin? Sok aja di kolom komentar yes.

Nah... untuk meningkatkan kepercayaan diri dan produktifitas IRT Jaman Now macem saya, saya sih ngerasa laptop itu perlu ada di daftar wishlist. Ya laptop kan banyak ya dari sekian merk dan tipe, lalu yang gimana?
Dari pengalaman laptop saya sebelumnya, so pasti beberapa hal di bawah ini penting banget sebagai bahan pertimbangan.

1. Baterai yang tahan lama.
Iyes saya BT kalau ngopi cantik ikut workshop ala-ala ibu sosialita di coffee shop bawa laptop, tapi harus deket colokan karena batrenya ga tahan lama alias bocor atau laptop harus selalu tersambung arus listrik. Kan ga portable dan removeable banget ya?!

2. Laptop yang ga nyetrum gegara tangan kepanasan kelamaan di atas keyboard.
Laptop saya yang lama itu karena mesinnya cepet panas, otomatis tangan saya cepet keringetan, lalu keringet mengikis lapisan laptop sehingga kadang saya kesetrum-setrum kecil. Kadang biasa, kadang kaget. Masa iya kalo laptop-an saya harus duduk di atas lapisan karet pake sendal jepit karet pula?

3. Prosesor handal
Prosesor itu kan ibarat otaknya laptop. Kalau prosesornya ga up to date, ya gimana kita bisa dapet informasi up to date? Ya bisa sih, tapi pasti jadi sering nge-hang. Dan laptop nge-hang itu menyebalkan banget.

Saya butuh Laptop dengan fitur kekinian seperti ilustrasi di bawah ini. 




Setelah saya browsing dan melihat pengalaman beberapa teman, saya tertarik dengan fitur dan spek Laptop ASUS X555. Tipe yang mudah diingat karena angka cantik yang berulang. Hahaha. Belinya dimana?
ASUS X555 juga dijual di Tokopedia kok. Harganya mulai 5 Jutaan saja, bun.

Ibu Rumah Tangga lain yang mau tetap PD dan produktif, coba deh disayang-sayang dan dirayu-rayu suaminya, siapa tahu Laptop ASUS X555 ini memang jodoh kita semua. Aminnn.

SAVASA Smart Lifestyle di Kota Industri Deltamas


Aloha!

Apakabar semua? Semua dalam keadaan sehat wal afiat.
Beberapa waktu lalu, tepatnya tanggal 15 September 2018, saya berkesempatan menghadiri Acara Opening Ceremony Marketing Gallery dan Show Unit SAVASA Smart Lifestyle di Kota Deltamas, Cikarang – Bekasi, seharian loh. Hahahaha. Lalu, saya ngapain aja di sana? Ini dia ceritanya…

Opening Ceremony

Acara ini merupakan acara peresmian Kantor Pemasaran dan Show Unit SAVASA Kota Deltamas Cikarang Bekasi. Untuk unit perumahannya masih dalam bentuk lahan yang masih dipersiapkan untuk mulai pembangunan.

Acara dibuka dengan persembahan Angklung SMK Mitra Industri dengan apik dan mempesona membawakan lagu-lagu daerah dan lagu pop yang sedang hits saat ini. Selain itu, sekolah ini juga menghadirkan siswa bernama Afrisal untuk memberikan speech dalam bahasa Jepang dengan fasih dan lancar tentang tips mempelajari bahasa asing. 


Foto : Jon


Hadir juga atraksi tabuh genderang, BENTENG TAIKO. Menurut keterangan dari Host sekaligus pengisi acara Hiroaki Kato, Taiko ini lazim dipertunjukkan di acara pembukaan sebagai symbol permulaan hal yang baru. 
Foto : Jon


Hiroaki Kato sebagai MC sekaligus pengisi acara. Beliau adalah warga Negara Jepang yang sudah 4 tahun tinggal di Indonesia dan menuntut ilmu di UGM jurusan Sastra Indonesia, sehingga pelafalan Bahasa Indonesia maupun Bahasa Jepang nya sudah sangat fasih. 
Acara dilanjutkan dengan sambutan.

Hongky Jeffry Nantung, President Director PT. Puradelta Lestari, Tbk (PDL) sekaligus CEO Commercial Sinar Mas Land menyatakan, “Melihat perkembangan pesat kawasan Cikarang dan sekitarnya belakangan ini, terutama dengan ditunjuknya Kota Deltmas secara resmi sebagai lokasi Cikarang Japanese School, memberikan keyakinan kepada kami pentingnya menyediakan perumahan yang berkualitas dengan standar Jepang di wilayah ini. Untuk mencapai itu semua, kami bekerjasama dengan Panasonic Homes, yang telah memiliki pengalaman luas dalam mengembangkan kota  pintar seperti Fujisawa SST yang sangat sukses di Jepang untuk membangun 37 hektar produk hunian premium di lahan kami. Sinar Mas Land selalu berkomitmen untuk terus berinovasi, menyediakan pilihan hunian terbaik dengan harga terjangkau bagi masyarakat Indonesia."

Kazuhiko Tanaka, President Director PT PanaHome Deltamas Indonesia (PHDI), yang juga menjabat sebagai President Director PT Panasonic Homes Gobel Indonesia, menambahkan “Panasonic Homes memiliki  54 tahun pengalaman dalam membangun lebih dari 490.000 rumah di Jepang, dan kami telah menerapkan teknologi perumahan kami di Taiwan, Malaysia dan sekarang di Indonesia. Kami percaya teknologi Wall-Precast Concrete (W-PC) kami yang khas dapat membantu memberikan solusi untuk backlog 13 juta rumah di Indonesia, karena kami dapat mempersingkat masa konstruksi setidaknya tiga bulan sambil mempertahankan kualitas yang terbaik. Bersama dengan Sinar Mas Land, kami bertujuan untuk mencapai pembangunan kota yang berkelanjutan yang mempertimbangkan kelestarian dan keselamatan lingkungan, serta menyediakan perumahan klaster berkualitas tinggi untuk masyarakat Indonesia."

Acara sambutan dan kata pengantar dari masing-masing perwakilan kemudian dilanjutkan dengan peresmian pengguntingan pita dan penanaman pohon secara simbolis. 


Foto : Instagram @Savasa.deltamas


Acara dilanjutkan dengan makan siang dan tour ke Marketing Gallery dan Show Unit. Show unit untuk 2 tipe (tipe A dan B) full furnished untuk contoh dan inspirasi penataan interior sudah tersedia. Adapun show unit ini dimaksudkan untuk para calon penghuni dapat melihat secara visual dan actual bentuk bangunan, layout, teknologi yang ditawarkan oleh SAVASA. 

Acara tour ini dibarengi dengan acara santap siang yang disediakan pihak SAVASA untuk para tamu undangan sembari dihibur kembali oleh persembahan Angklung SMK Mitra Mandiri, Benteng TAIKO, Hiroaki Kato dan Ica Zahra.  

Hiroaki Kato bahkan sempat membawakan lagu Ruang Rindu – Letto dalam Bahasa Indonesia dan Jepang. Hiroaki Kato juga menyanyikan Cover Meraih Bintang – Via Vallen dalam bahasa Jepang. Penampilannya cukup bersemangat mengusir kantuk setelah bersantap siang.
Selain Hiroaki Kato, juga hadir Ica Zahra, seorang youtuber pemenang Lomba Karaoke dunia NODO JIMAN THE WORLD 2015 (Lomba Karaoke Untuk Orang Asing di Jepang) menyanyikan beberapa lagu Jepang termasuk lagu Sayang – Via Vallen versi jepang (Kiroro Mirae). 


Foto : dok. Pribadi


Setelah coffee break sore, sebagai acara penutup, saya dan teman-teman blogger diajak touring ke Kota Deltamas, ke daerah Industri, pemukiman dan commercial centre. Hahaha, sebagai ibu yang biasanya berkutat dengan pekerjaan rumah, tour seperti ini begitu menyenangkan. Pak Romi sebagai guide menjelaskan bahwa Kota Deltamas memang dibangun sebagai Kota Industri Internasional. Perbedaan antara Kota Satelit dan Kota Industri adalah Kota Industri membangun sector perindustriannya terlebih dahulu, baru membangun sector pemukiman, sedangkan Kota Satelit sebaliknya. 

Kelebihan membangun infrastruktur industri di Kota Deltamas adalah Kota Deltamas memiliki kemudahan KLIK, yaitu ketika pelaku industry membeli lahan, pembangunan infrastruktur industry tersebut bisa langsung dilakukan secara parallel bersamaan dengan perijinannya. 

Industri yang telah hadir di GIIC (Green International Industrial Centre) antara lain AHM, Wuling, Mitshubhisi, Kalbe, Suzuki, Kewpie, dan beberapa perusahaan Jepang lainnya. Hampir 70% pelaku industry adalah Industri yang berasal dari Jepang. 

Kelebihan lain dari Kota Deltamas adalah hampir keseluruhan pemerintahan Kabupaten Bekasi hadir di Kota Deltamas, sehingga menjadi keuntungan strategis untuk pelaku industry untuk melakukan perijinan dan hal terkait lainnya.

Untuk mendukung para pekerja industri Deltamas, Kota Deltamas juga telah memiliki sarana pendidikan seperti Sekolah Khusus Warga Jepang, Korean Education Complex,  SMK Ananda Mitra Industri, Pangudi Luhur Bernardus School dan ITSB (Institut Teknologi Sains Bandung yang merupakan kerjasama ITB dengan Sinarmas) yang para dosennya adalah dosen ITB dan bahan ajaran akademisnya disesuaikan dengan kebutuhan Industri yang ada di Kota Deltamas. 

Juga ada beberapa bangunan khusus yang disediakan untuk para tenaga kerja dari Jepang seperti Le Premier Hotel dan Apartemen. 

Setelah melewati kawasan industry dan kawasan komersial berupa ruko di sepanjang jalan utama dan Deltamas Sport Centre,  kami diajak berkeliling melihat lahan yang sedang dipersiapkan untuk Panasonic Home yang show unitnya terdapat di dekat marketing gallery. Selain itu, juga ditunjukan lahan yang dipersiapkan untuk fasilitas pendukung lainnya seperti AEON Mall yang direncanakan menjadi Mall terbesar se Asia Tenggara dengan lahan sebesar 20 Ha, RS Mitra Keluarga, Posisi Pemberhentian Kereta Cepat High Speed Rail Karawang Station (KCIC) dan Tol Layang Cikampek. 



Foto : brosur


Tentang SAVASA

SAVASA adalah sebuah kota pintar  dengan kualitas Jepang di Kota Deltamas – Cikarang yang dikembangkan oleh Sinarmas Land dan Panasonic Home. Konsep Smart Living dengan teknologi Jepang yang canggih dan visi yang futuristic untuk kehidupan urban yang modern, dikembangkan atas 4 konsep dasar.

Foto : brosur


1. Smart Township
Sebagai Smart Township pertama di kota Bekasi, fasilitas dan kelengkapan SAVASA didesain khusus secara seksama untuk kenyamanan para penghuninya. Pembangunan setiap bangunannya dirancang menghadap Utara/Selatan untuk menghindari panas langsung dari matahari serta menyediakan sirkulasi udara silang sehingga mengurangi penggunaan listrik dan AC. 

Jalanan utama Bulevard akan didesain menggunakan pohon yang membentuk kanopi yang memberikan efek bayangan bagi pejalan kaki, landscaping berlapis, bioswale untuk managemen air hujan, menahan air hujan dan mempercepat penyerapan air ke dalam tanah memberikan iklim mikro yang nyaman. Jalanan kluster dirancang khusus sehingga menyediakan efek  mendinginkan secara pasif dan menciptakan aliran angin lokal. 
SAVASA juga menggunakan desain konsep energi matahari (solar) yang tersentralisasi untuk menerangi jalanan menggunakan lampu LED dan fasilitas umum. 



2. Smart Security
Menggunakan system keamanan berlapis yang memberikan kepastian keamanan kepada penghuninya. Sistem 1 gerbang (one gate system) dimana sekeliling dinding perimeter dimonitor dan diawasi oleh CCTV dan sensor infrared untuk menghindari adanya penyusup dari luar. Setiap rumah dilengkapi dengan Panasonic Home Network System menjadikan rumah menjadi tempat yang lebih aman untuk penghuninya. 

Foto : brosur



3. Smart Home
Teknologi yang ditawarkan SAVASA lebih dari sekedar teman akrab yang memberikan kenyamanan, fungsional dan keamanan maksimal.  Tipe rumah yang ditawarkan adalah Tipe A dan Tipe B. Tipe A dengan luas tanah 66m persegi (6x11) dengan luas bangunan 64 meter persegi dengan 2 kamar tidur. Sedangkan tipe B dengan luas tanah 84 (7x12) meter persegi dan luas bangunan 80 meter persegi. 
Bangunan rumah dibangun menggunakan teknologi Wall Precast Concrete yang mempercepat masa pembangunan minimum 3 bulan, kualitas yang konsisten dan akurat serta lebih kuat dan tahan gempa. 
Setiap rumah juga dilengkapi Puretech, yaitu system penyaringan udara dari luar dan mengeluarkan udara dari dalam rumah karena akivitas memasak atau merokok. System ini menjamin kualitas udara di dalam rumah. 
Hunian ditawarkan mulai harga 970 jutaan dengan NUP 5 juta. Benar-benar diluar dugaan, karena ketika menyimak semua kelebihan dan teknologi yang disematkan di setiap unitnya, saya memperkirakan harganya mulai dari 2 Milyar. 
Update : Saat ini dalam proses NUP, dimana calon customer bisa ambil nomor dengan setoran 5 juta (refundable), yang pada saat launching, calon customer tersebut memiliki prioritas untuk memilih unit dan membayar tambanhan NUP sebesar 5 juta. 
UNTUK 50 PEMBELI PERTAMA mendapatkan AC, Kulkas, TV dan Mesin Cuci.  


Foto : brosur

   
4. Smart Community
Untuk mendukung kehidupan yang berkelanjutan dan berkesinambungan, SAVASA menyediakan pusat aktivitas penghuni seperti Delivery Drop Box, Parkir Sepeda, Laundry Coin, Minimarket, Daycare Centre, Cuci Mobil, Kantin/Kedai Kopi. SAVASA juga bekerjasama dengan Bekasi Berkebun untuk menumbuhkan kebiasaan menanam bagi para penghuninya. SAVASA memanjakan calon penghuninya dengan meminimalisir beban penghuni untuk semua fasilitas yang ditawarkan dengan sentralisasi keamanan di Gate Utama dan Sentral Aktivitas warga di satu tempat BUKAN di setiap kluster. Beban penghuni untuk biaya pemeliharaan antara lain biaya pemeliharaan keamanan (jumlah security yang bertugas dsb) dan pemeliharaan fasilitas.

Kesan-kesan saya seharian di Kota Deltamas : Kota Deltamas adalah kota yang modern berbasis industry namun tetap hijau dan terjangkau baik dari segi jarak maupun signal telekomunikasi. Saya senang sekali, sinyal provider telekomunikasi semuanya bagus dan tidak mengalami kendala. Hal itu penting sebagai salah satu indikator bahwa semua provider telekomunikasi mendukung kemajuan kota Deltamas. Harapan saya untuk SAVASA, semoga SAVASA bisa menjadi contoh dan inspirasi untuk pengembang lainnya untuk menciptakan hunian yang pintar untuk skala kota, penghuni hingga komunitas. 
Sukses selalu untuk SAVASA dan terimakasih sudah mengundang saya untuk hadir di acara ini. 


Dari kiri atas searah jarum jam. Foto : pribadi, foto : Hendra, foto : Chris, foto : pribadi


Temukan SAVASA di :
Web : Savasa.id
Instagram : @Savasa.deltamas
Facebook : Savasa.deltamas
Youtube : SAVASA Deltamas (https://www.youtube.com/c/savasadeltamas)