Thursday, February 4, 2016

Review Buku : Embun di atas daun maple

6 comments:
Aloha!
Posting pertama di bulan February!


Alhamdulillah dapet kiriman buku Dari mas Hadis Mevlana, bertandatangan pula! Sesuatu ya! Mayan buat bacaan bumil di Rumah biar ga bete di masa mabok.


Buku ini kece bagian covernya, ya meskipun kata pepatah don't judge a book from its cover, tapi menurut saya kalo covernya ga lebay Dan menarik, jadi menambah antusiasme pembaca untuk melanjutkan membaca ke halamannya selanjutnya. Serunya lagi, bukunya disertai dengan pembatas buku! Iyeyyy!!!!

Tebal bukunya 286 halaman Dan layoutnya juga bagus, ga bikin sakit mata, jeda spasinya pas! Makanya saya membaca buku ini cepet banget, ga ada 2 jam lah. Banyak istilah2 asing, tapi si penulis amat baik hati membuat footnote di setiap halamannya Dan glossary di bagian belakang buku. Kadang kan ada penulis yang PD nya sejuta ngira pembacanya ngerti selain Bahasa Indonesia.

Saya agak bingung kalo ditanya genre bukunya. Hm... novel perjalanan hidup seorang mahasiswa Indonesia selama menuntut ilmu di Canada.
Oh saya baru tau, daun yang ada di bendera Canada itu daun Maple!

Si penulis pemuja puisi, ada banyak menuangkan bait2 puitis yang kental dengan nuansa religi, cukup memanjakan para pembaca penggemar puisi.
Bait2 yang cukup bisa dimengerti maknanya untuk ukuran saya yang bukan pujangga.

Kalo menurut saya pribadi sih, buku ini mungkin agak tidak cocok untuk semua kalangan karena hampir sebagian besar berisi percakapan mengenai pertanyaan2 lintas agama. Agak2 sensitif ya kalo membahas SARA.
Mengapa begini, mengapa begitu. Tapi, bagusnya semua pertanyaan2 dijawab dengan cukup santun.

Buku ini bercerita tentang Sofyan, pemuda Muslim Teluk Kuantan (Riau) yang menuntut ilmu di Canada yang memendam rindu kepada ibu Dan adiknya.
Setting tempat nya di kota Saskatoon, Kanada.

Ada Kiara, gadis orthodox cantik Rusia-Aceh. Zahra, Olivia, Eva adalah tokoh wanita lainnya yang juga mengagumi Sofyan.

Ada Felix, Mario, Fritz sebagai tokoh figuran pria.

Inti cerita selain tentang kehidupan Sofyan di negeri Kanada adalah tentang pengagum rahasia Sofyan yang kerap kali meninggalkan mawar beserta bait2 puisi yang berakhiran dengan inisial YSA.
Sosok Sofyan yang dianggap 'lebih paham' mengenai agama Islam Dan tercermin dalam segala tingkah lakunya merupakan daya tarik khusus untuk lawan jenisnya. Sosoknya terdeskripsikan nyaris sempurna, tanpa cela. Perempuan mana yang ga berlomba2 menarik hatinya?!

Jadi, selanjutnya diantara para wanita tersebut, siapakah yang akan menjadi tulang tusuk Kiri Sofyan?

Hihihihi, silahkan baca sendiri ya.
Terima kasih mas Hadis atas kiriman novelnya. Semoga sukses selalu :)

Saturday, January 30, 2016

Membangun bukit koin

12 comments:
Aloha!
Akhirnya posting lagi.
Posting terakhir bulan Januari. Horeee akhirnya bisa posting minimal 8. *tepuk tangan buat diri sendiri



Mari ngomong in tentang menabung.
Anak kecil sampe artist nenek2 macem Titiek Puspa juga tau, kalo Nabung di bank :D.
Iya, Nabung di bank kalo nabungnya nominalnya besar, ya minimal 50rb an. Trus kalo uang2 koin? Buang aja? Huahahaha kaya banget.
Eh ga tau juga sih ya kalo yg hartanya udah sampe M M an itu uang koin diapain.

Kalo macem rakyat jelata kaya saya, masih sering terima uang koin dari minimarket, bahkan warung2 kelontong terdekat. Iya lah, masih ada yg harganya gopek an *macem permen jelly merk y*pi.
Jadi ya banyak aja gitu koin seribuan, gopek an, bahkan 100an! Yang saya juga mikir, ini koin 100/200 masih laku ga sih? Abisan udah kaya Plastik, ringan beut, udah gitu jarang ada yg transaksi pake join 100-200 ini.

BTW, sebelum lupa, saya suka dendam loh sama salah satu franchise donat terkenal yang harganya masih ada mulai pecahan sekian ratus rupiah, (seperti 45700) tapi pas dikasi uang besar, kaga punya kembalian logam.
Ya jangan bikin price list yang ada nilai recehnya lah. Kzl!!! Dan itu disemua cabang counternya memberlakukan rules itu. Males banget ya kasirnya mecahin ke pecahan uang logam?

Bahkan tukang jualan pulsa terdekat, malahan nanyain, apa saya punya uang logam 500 atau 1000 an sebanyak 100rb atau 50rb ga? Kalo ada, doi mau tuker, buat kembalian orang beli pulsa.
Hmm ada ga ya?

Ibu mertua saya sering komplain kalo uang koin berhamburan di lantai. Ya bukan maksud mau buang2 uang, tapi kadang ditaro di meja, eh dimainin sama si Arman, tersebarlah dimana2, Dan trus sebelum saya sempet ngeberesin, eh si mama udah dateng, ya gitulah kira2 cerita2nya.

Jadi kalo Arman tidur, saya mulai beberes lah, ya mungutin koin, ya beresin main dsb dsb, ya standard lah kerjaan nya ibu RT tanpa ART.

Kadang setelah dipungutin, ada beberapa koin 500an. Awalnya saya cuma taro sembarang di tempat yg tinggi yg ga terjangkau sama si Arman, tapi ga terlokalisasi, alhasil berantakan di rak sini situ. Trus kepikiran beli celengan kaleng, yang cuma 5000 itu harganya, ah tapi sayang, trus saya ngelirik ada banyak toples Plastik yang  kosong, yang bekas sosis langsung makan. Ahahaha cukup nih. Ga besar, ga kecil, pas!

Saya kumpulin lah semua koin yang tersebut di banyak lokasi Dan dilokalisasi di toples itu. Toplesnya saya taro dapur, tempat terakhir kalo sapu2, jadi sebelum debu lantai di buang di tempat sampah, saya liatin, ada koinnya ga, kalo ada, tinggal ditaro di toples yg ga jauh Dari tempat sampah.
Seminggu sekali, hartanya karun itu di itung2 trus di kelompokkan menjadi per 10 koin. Mayan kan 500 aja 10 udah 5000, kalo udah 10 bendel, jadi 50rb. Huahahaha.
Mayan buat jajan2, itu juga kalo inget. Kalo ga inget, numpuk aja gitu, tiba2 150rb aja.

Tapi kadang ada perasaan gimana gitu, bilang aja malu bawa uang koin buat belanja. Ya akhirnya ke tukang pulsa dulu deh nukerin sekalian beli pulsa, atau ke minimarket.
BTW, jangan kaget loh, minimarket itu tiap sore kedatengan pengemis, pemulung, pengamen buat nukerin duit koin mereka, bisa 50-150rb per hari per orang, mamen!!!! Bisa dibayangkan berapa penghasilan mereka sebulan?!

Lima puluh ribu itu masih bisa buat makan 3x sehari buat seorang loh disini. Malahan kadang, tukang2 makanan sekitar rela ngasih seporsi gratis buat mereka.
Jadi, pikir2 lagi deh kalo mau ngasih ke pengemis. Mereka luarnya aja sih yang memprihatinkan. Tapi ya balik lagi ke masing2 individu.

Agak susah ngebedain yang bener2 memerlukan bantuan, sama yang mengandalkan belas kasihan sebagai pekerjaan. Kadang di sekolah Negri sekitar, kondisi nya memprihatinkan, sampe baju sekolah seminggu itu aja yg di pake, tapi ternyata punya hape dong :(.
Ya balik lagi sih ya ke si pemberi, mau sedekah ke siapa. Suka2 dia yg punya harta berlebih gitu.

Ya balik lagi ke menabung, bisa kok kita Nabung sampe 10juta pertahunnya, dengan perhitungan sekian rupiah per harinya. Tergantung target nabungnya selama berapa lama Dan sejumlah berapa, bisa dihitung berapa Nabung per hari nya.
Masalah nya kalo Nabung per hari, yang nilainya secimit2 koin itu, hmmm mampu menahan napsu jajan beli ini itu ga? sementara sejam sekali ada tukang jajanan lewat. Ahahaha.
Balik lagi ke individunya.

Kalo kalian, uang koin diapain?
Have a nice weekend.

Friday, January 29, 2016

Kue kering favorit

9 comments:
Aloha!
Entah kenapa, tetiba pengen posting tentang makanan. Ya dimaklumi aja ya, namanya ngidamnya bumil. Wakakakak.


Nastar

Beberapa hari ini terbayang2, per kue kering an, yang biasanya khas cuma ada di lebaran atau hari besar lainnya.
Beberapa hari lalu sih kebayang2 nastar, huih kok kangen gitu sama nastar. Padahal kan katanya kalo lagi Hamil, ga boleh gitu ya makan Nanas?

Bumil punya pembelaan. Nanas emang agak terlarang kalo dikonsumsi dalam bentuk aslinya (buah) karena dia mengandung enzim bromelain yang memecah protein menjadi senyawa yg lebih mudah diserap tubuh. Ya contoh gampangnya, kalo  nanas dijadikan campuran dalam pembuatan puding/agar, tuh agar/puding ga bakalan keras/ ngegumpal. Cair aja terus gitu.

Analogi gampang nya juga ke kandungan, kalo dikasi nanas ya bakalan meluruh. Ya kira2 gitu gampang nya.
Katanya nanas itu juga bikin kontraksi di rahim, sehingga menyebabkan keguguran.

Lah kalo nastar kan tuh nanas udah dipanasin, dikasi gula trus dicampurin pula pake tepung, telur, mentega dsb dsb. Jadi kayanya udah ga begitu aktip enzimnya, bolehlah diicip2 bumil, asal jangan kebanyakan kaya makan nastar 1 pabrik kue. Ahahaha.

Saya suka segala macem nastar. Dari yang imut2 sampe yang bentuknya gede2 lebih besar Dari jempol tangan Dan berbentuk daun dengan detail tukang daun cantik yang dibuat pake pinset.
Dulu waktu ibu saya masih rajin bikin kue, sizenya maximalist! Ga minimalist macem kue2 di bakery yang mahal. Ya dibalik ke maximalist an nya, isian nastarnya juga banyak.

Saya suka nastar yang gembur. Yang pas sampe dimulut langsung byar ancur. Mungkin banyak an komponen mentega/butternya *sok tau.

Sejauh ini nastar yang paling enak ya nastar-ga-bermerk buatan temennya mama saya. Gembur, lembut Dan isian nanasnya pas. Tapi ya sizenya minimalist. Huahaha. Bangkrut kalo bikin kue gede2. Bagus juga sih ya bikin nastar ga gede2, jadi kalo nyicip banyak ga begitu keliatan laper/maruk. Coba kalo gede2, nyicipnya banyak pula, jelas banget kalo laper. Huahahaha.

Kastengel

Ah ini mah kue sejuta umat! Kue keju kalo Bahasa Indonesia nya mah. Dulu ibu saya bikinnya selalu pake keju edam, keju bulat itu loh. Ya karena udah sering bikin, makan rasanya saya udah apal, jadi kadang bosen.

Enak sih asinnya, melebihi asinnya garam. Tapi teksturnya gembur lantaran kejunya diparut dengan ukuran sedang, jadi ya krenyes2 di mulut Dan ga homogen adonannya, bikin cepet ancur. Ahahaha.

Kalo lebaran dulu, pas keliling ke Rumah sodara, yang saya cari adalah kue kastengel. Ya beda2 ya selera orang, ada yang asinnya rasa bumbu penyedap yang penting asin Dan gurih, ada yang asinnya aneh, ada yang asinnya keju cheddar yang memasyarakat, ada yang asinnya enak banget.

Kastengel terlezat itu buatan tante saya. Tante jauh sih sih silsilahnya, tapi doi emang tukang kue. Jaman2nya kastengel top2nya 30rb, doi udah jual 80rb!!!! Enak mampus itu mah.
Tapi kan saya ga beli, jadi makannya asik aja. Iya ga beli, karena saya makannya pas berkunjung ke Rumah alm. Opa di daerah Bintaro kalo pas lebaran. Enaakkk bangettt. Huahahaha tuh kan jadi ngeces. Kastengel nya itu yang jadi daya tarik silaturahim ke Rumah beliau meski jauh banget selalu pake nyasar2. Ya jaman dulu kan ga pake GPS yang tinggal nitikin di map trus routing :P.

Bakery kincir angin tetangga Rumah juga rasa kastengel Dan nastarnya masih so so sih menurut saya. Padahal harganya udah lumayan :(.

Ya kira2 gitulah cerita bumil ngidam kue kering.

Jadi, kue favorite kamu apa Dan biasanya beli dimana?