Sunday, July 24, 2016

Cuci baju, Bonus Bersih Bersih Lainnya

1 comment:


Aloha!

Jumpa lagi!
Baru inget, eh sebenernya mah udah lama sih, kalo tagline blog ini : "queen-ing, washing and blogging"

Ada kata WASHINGnya!!!
Tapi mana postingan tentang per-washing-an???

Udah lama sih mau publish post tentang ngebersihin mesin cuci uploading. Udah di poto2 mesin cucinya, eh keburu males. Hahahaha
Akhirnya cuma jadi draft di kepala aja dan foto2nya udah keburu diapus lantaran memory card hp ud keburu penuh.

Gimana mau dapet sponsorship sabun cuci kalo 'washing' nya sekedar jargon? Hahahaha.

Jadi, kali ini saya mau cerita2 tentang cuci mencuci baju.

Saat ini saya mencuci menggunakan mesin cuci up loading full otomatis, yang kalo udah dipencet2, dia nyuci sendiri, trus kalo udah selesai setengah kering bakalan 'nyanyi'. Tinggal jemur deh.
Program cuci yg saya pilih pun selalu yg quick, untuk menghemat waktu, air, listrik dan detergent.

Tips mencuci baju bonus bersih-bersih lainnya.

1. Pisahkan baju kotor berdasarkan warna. 

Kalo saya, biasanya dipisahin antara : putih+pastel, berwarna, gelap.
Kadang baju2 putih emang ga seberapa banyak, palingan baju kutangnya paksu dan si Arman. Makanya trus dicampur sama warna2 pastel yang soft dan ga ada kemungkinan luntur.

Yang kemungkinan luntur biasanya yg intensitas warnanya lumayan pekat, kaya warna orange, merah, kuning, hijau, biru tua.
Makanya kalo baju2 baru yg warnanya agak tua, saya campur aja sama yg warnanya hitam, coklat tua, bahkan sama jeans.

2. Rendam masing2 kelompok warna dengan detergen biasa atau cairan anti noda (yang non chlorine bleach)

Cairan anti noda yang non chlorine bleach maksudnya yang ga mengandung klorin, karena kalau mengandung klorin, dipastikan baju2 berwarna bakalan berganti warna.
Contoh yg mengandung klorin itu biasanya baunya menusuk hidung. Perih pula di tangan dan di hidung.
Rendam kira2 15menit.

Selama 15 menit nunggu, bisa sembari sapu2, lap2. Atau cuci2 piring, manasin nasi di dandang. Kalo masak kayanya butuh waktu lebih dari 15 menit.

3. Cuci di dalam mesin cuci.

Yang rendaman tadi, bisa dimasukin lagi ke mesin cuci. Sebelum dimasukkin, boleh juga di kucek2 dan sikat2 cantik (maksudnya di kucek/sikat dengan lembut seperlunya di bagian yg dirasa banyak nodanya) lalu diperas.
Perhatikan load maksimal mesin cuci ya. Mesin cuci bukaan atas menentukan program banyak air yg dibutuhkan berdasarkan berat pakaian yg dimasukkan. Makin berat/basah, makin high/tinggi air nya.
Mangkanya diperas dulu setelah di rendam, trus pencet2 supaya si mesin mendeteksi program yg sesuai dengan beratnya. Setelah itu biasanya baru deh si mesin ngisi air.

Nah kalo udah mulai ngisi air, bolehlah air rendamannya dimasukin ke mesin cuci, untuk mempercepat dan menghemat penggunaan air bersih.

4. Gunakan detergent yang sesuai untuk mesin cuci

Dulu... saya mah suka asal aja pake detergent untuk mesin ini. Ternyata ada detergent khusus untuk mesin uploading dan frontloading. Khususnya karena kadar konsentrat, detergensi dan busanya ga sama kaya detergen biasa non matik. Saya pake rinso matik.
Kalo harga sih ga beda jauh sama detergen non matik (tergantung sih beli dimana), pun saya sekali beli yang kemasan 3kg kira2 untuk pemakaian 1,5bulan, nyuci seminggu 2x dan sekali nyuci 3-5 cycles.

5. Gunakan air buangan cucian untuk hal lainnya.

Emang bisa? Ya bisa2 aja. Hahahha
Dulu jaman saya masih di rumah ortu, air bekas cucian dipake buat nyirem jalanan depan rumah sama si mama. Jalan depan rumah saya lumayan jalan utama kompleks, jadi banyak kendaraan termasuk angkot lalu lalang. Kalo udah gitu mah pasti banyak abu, makanya jalanannya disiram pake air sabun, biar wangi. Hihihi. Doi pengirit air sejati. Ga mau ada air yang terbuang sia-sia. Dan kemudian, gen itu menurun ke saya. Hahahhaha.

Air buangan pertama yang keluar dari selang mesin cuci yang lumayan berbusa, saya tampung di ember. Buat rendam kain pel, keset kain dan semacamnya. Mayan, buat ngilangin minyak2 gitu.
Baru nanti dikucek2 dikit, trus direndam lagi pake air buangan selanjutnya. Daripada nampung air bersih lagi, pake detergent lagi cuma buat nyuci kain pel dan keset. Ya toh?

Nah air buangan kedua biasanya sih adalah air yang udah ga banyak kadar detergennya. Saya tampung juga dong, kasi pembersih lantai dikit, trus buat pel2 lantai deh.

Atau kadang air buangan mesin cuci saya pake buat cuci2 sendal dan sepatu. Kadang buat ngepel2 dapur, sikat2 lantai kamar mandi atau sikat2 lantai teras. Enak tuh, ada sabunnya dikit, jadi keset.

Asyik kan? Selesai nyuci, baju bersih, lantai bersih, sendal dan sepatu bersih, tinggal makan deh.
Eh, tapi emang udah masak?
Huahahahaha.

Ada yang punya tips mencuci lainnya?
Share yuk ah.