Sunday, September 25, 2016

Pelaku dan Obyek Jam Karet

2 comments:

Aloha!
Entah mengapa beberapa hari ini saya tuh pengen banget ngomongin tentang jam karet, tapi masih timbul tenggelam tentang alurnya. Ibarat bikin kerangka karangan pelajaran Bahasa Indonesia, baru sampe pikiran utama aja, point2 pikiran pendukung belom mateng gitu. Eh itu mah pelajaran Bahasa Indonesia jaman saya, dimana diawali dengan i be u bu ibu.
 Ini budi, ini wati, ini iwan. Yah itulah keluarga Budi :D.

Lanjut.
Jadi, jam karet itu kayanya udah jadi budaya general orang Indonesia. General maksudnya udah bisa digeneralisasikan, orang Indonesia pasti ngaret. Atau orang Indonesia sebagian besar pada ngaret. Itu menurut saya.
Hmmm budaya yang ga bagus sih. Eh udah dianggap budaya atau masih diangap kebiasaan?!

Saya pernah jadi pelaku dan obyek Jam Karet ini.

Saya, pelaku Jam Karet.
Iya saya ngaku sering ngaret kalo janjian. Kenapa?
Ya karena berdasarkan pengalaman sebelumnya, kalo janjian sama banyak orang pasti ada aja yg ngaret sehingga acara nunggu anggota lengkap dulu baru bisa berlangsung.
Kenapa ga berangkat lebih awal? Entah mengapa kalo udah jadi pelaku jam karet, semesta kemudian mendukung (atau mengutuk) untuk jadi pelaku jam karet sejati.
Udah berangkat 1,5jam lebih awal dari jam dimulainya acara, eh macetlah, eh keretanya datengnya ga sesuai jadwal, eh ini lah itulah. Telat deh! Banyak unexpected things.
Kayanya emang 1,5jam itu bukan jeda waktu yg cukup untuk menghadiri suatu acara. Minimal 2 jam atau mungkin 2,5 jam sebelumnya.
Btw, perhatiin deh, biasanya pelaku jam karet itu karena dia ga punya jam tangan. Saya dulu gitu. Alesannya, kan jam bisa diliat di hape. Nah kalo hp nya mati total kira2 liat jam dimana?
Lagian kalo cuma mo liat jam mah mending punya jam tangan daripada harus ngeluarin hempon mahal demi liat jam. Iyes kalo kondisi sekitar kondusif?! Kalo engga, Demi ngeliat jam, hempon raib!
Kasitau pelaku jam karet untuk punya jam tangan. Jam tangan wanita kekinian banyak kok di ecommerce.

Saya, korban Jam Karet
Kzl? PASTI.
Tapi kadang saya anggap karma. Huahahaha. Tapi emang lebih banyak kzl nya. Udah dibela2in insyaf ngaret, eh orang lain yg janjian sama kita malahan ngaret!!! Jadi kita yang kelamaan nungguin dia.
Saran janjian sama si jam karet? Hm majukan waktu ketemuannya. Misalnya harusnya ketemuan jam 10, bilang ke dia jam 9.
Tapi saya juga sering jadi korban ngaret gegara orang majuin jadwal ketemuan sejam sebelumnya, kayanya mungkin karena saya ngaret juga. Ahahaha.

Moral of the story :
Ayolah hapuskan budaya ngaret, mulai dari diri sendiri.

Kalo kamu pelaku atau korban jam karet?