Ratu de Blog

queen-ing, washing then blogging

Wednesday, January 18, 2017

Outdated atau updated?


Aloha!

Beberapa hari terakhir ini, ga di rumah, ga di group wa, lagi ngomongin kekinian sama vintage. Maksudnya modern dan kuno. Hmm kuno mungkin terlalu ekstrim ya, tapi maksudnya sih ga mengikuti perkembangan zaman alias outdated.

Di rumah, si mama paling anti lah sama modernisasi apalagi internet2an. Ya pengaruh usia juga kali ya, ga begitu demen lama2 main henpon yang layarnya sekitar 5-6". Ya kalo pegang hp ya untuk nelpon dan sms. Kalo mau liat berita, ada tipi yang 32". Kalo mau main game ya pake tablet 7", itu juga mainan solitaire.
Pun sama perekonomian *tsaahhh bahasanya. Maksudnya sama transaksi jual beli. Ada uang di depan mata, ada barang. Ga ada sistem cashless seperti pakai layanan dompetku indosat, atau gesek kartu debit, atau gesek kartu kredit. Prinsipnya, kalo ada uang, ya beli. Kalo ga ada uang, ya ga usah.
Sebisa mungkin juga jangan sampe ngutang.
Kalo ada urusan yang melibatkan uang di pesantren sukabumi, beliau lebih afdol nganterin kesana meski menempuh jarak jauh dengan kemacetan yang udah menjadi suatu kewajaran. Padahal mah kan bisa transfer antar bank aja ke pengurus pesantren sana. Bukan karena ga percaya, tapi ya karena mungkin sekalian silaturahim.
Jadi kalo ada hal2 yang berkaitan dengan internet tinggal manggil saya untuk menerjemahkannya ke google. Huahahaha. Maksudnya, pesenin tiket online, bikinin bpjs, jualin barang second di iklan baris terkenal. Ya semacam itulah.
Ya ga salah juga sih ya memutuskan untuk tetap ga modern, stay outdated.

Di group WA ibu bunga2an (nama samarannya pake nama2 bunga).
Topiknya random dan dinamis. Cepet banget beralihnya. Dari urusan cuci mencuci, sabun, softener, eh kok ya ke rahasia awet mudanya MC acara debat paslon gubernur DKI.

Sesekali ada commercial break nawarin dagangan selai coklat yang kekinian dengan harga miring. Sekalinya ibu2 yang lain ga minat beli, malahan dibilang ga kekinian sama yang jual. Hahahaha.

Untungnya temen2 saya ini, meski ibu bunga2an, mereka agak tersentuh modernisasi. Kenal imel, ym, bbm, wa, fb. Coba kalo engga?! Ya ampun nunggu ayam makan kentaki (ayam kentaki maksudnya :D) baru bisa ketemuan, kali.

Meski ada juga ga mau install segala macem aplikasi ojek online untuk alasan keamanan no hp nya.

Ada juga yang segala macem sosmed punya, tapi ga diisi. Cuma buat memantau, trus komen2 aja.

Kalo saya?
Sosmed, punya.
Suka yang praktis, ga masalah dengan cashless asal ga ngutang. Makanya ga punya kartu kredit eh tapi punya cicilan panci KPR.
Beras aja saya beli online. Huahahaha (diketawain juga sama ibu bunga2an).

Ya semua buatan manusia itu pasti ada plus minusnya, ya balik lagi ke usernya, mau dipake untuk apa.

Anyway, kamu termasuk yang mana? Outdated atau updated?
Tuesday, January 17, 2017

Pernah Se-lebay Itu

Bintang.com

Aloha!
Demi apa hayo tanggal 1 januari 2017 bangun pagi2, jam setengah 7 pagi nyetel SCTV untuk nonton AADC?
AADC 1.
AADC yang 3 kali saya tonton di bioskop saking happeningnya saat itu. Saat itu sih saya udah kuliah.
Huahahaha.

Suami saya syok pas mendapati saya udah di depan tivi nonton AADC, tapi kemudian menemani saya menonton. Sembari sesekali tertawa dengan ke-lebay-an dialog2 AADC dan protes ada beberapa scene yang dipotong entah karena sensor atau durasinya kepake buat iklan.

Kalo kita menonton di usia yang ga ABG lagi, pasti bakalan senyum2 sendiri dan bakalan membatin, "LEBAY".
Tapi coba, nonton pas usia sebayaan sama Cinta dkk. Bakalan komen, "ya ampunnn bagus banget filmnya, gua rela nonton lagi, lagi dan lagi"
Huahahahahaha. That's me yg bilang gitu.
Hm... berarti... saya dulu selebay Cinta dkk dong yak. Hahahaha. BIARIN.

Saat kembali bernostalgia nonton AADC, ga lupa saya halo halo ke temen SMA  via WA group supaya nonton juga. HAHAHAHA. penting amat sih si ibu lebay satu ini.

Oiya, kenapa sih lebay?
Karena banyak dialog yang tanya jawab, dimana jawabannya ga menjawab pertanyaan dengan tepat.

Tuduhan tidak prinsipil yang dikatakan Rangga pada Cinta karena selalu bersama teman-temannya.
"Nah, sekarang kalo elo ngerasa aneh di tempat-tempat ramai kayak gini, tu salah siapa? Sekarang gue Tanya, salah gue? Terus, kalao elo sekarang nggak punya temen sama sekali kayak sekarang tu, salah siapa? Salah gue? Salah temen-temen gue, salah gue, gue Tanya?," 

Ya tinggal jawab aja, prinsipil itu kan relatip. Belum tentu prinsip kita sama.

Ga usah pake nanya salah siapa. Ya ga salah siapa2 juga.
Hahahaha.
Itu jawaban ibu lebay. Tapi kalo Cinta nya jawab gitu kayanya ga seru dan ga dramatis pun tidak bernilai jual tinggi sehingga saya mau nonton filmnya sampe 3x deh.

Sama halnya seperti ibu lebay ditanya kenapa bayinya garuk badan mulu. Ga perlulah ibu lebay jawabnya,

"salah gue? Salah suami gue yang selalu pulang malem dan ga pernah pegang bayi?"

Eh, terlalu lebay ya? Hahahaha.
Padahal mah maksudnya mau jawab,
"iyalah biasa itu, biang keringat pada bayi".
Ga perlu pake curhat.

Anyway, diantara ke-lebay-an saya mengidolakan AADC sebagai film yang gue banget, saya juga pernah ala-ala Cinta-wanna-be yang nulis diary dengan tulisan tangan yang dimirip2in sama tulisan Cinta,
trus sempet juga bikin burung kertas origami (eh itu ada ga sih di AADC ?) lalu kemudian saya buang sambil bilang, "buat apaan sih ini? Nyampah aja". Hahahahaha.

Iyes. Saya ngaku saya pun pernah se-lebay itu.
Kamu, pernah se-lebay itu juga ga?

Monday, January 16, 2017

Pengalaman Mencuci Dengan Mesin Cuci Top Loading


Aloha!

Postingan pertama di tahun 2017!
Ish ish ish mendadak kehilangan semangat ngeblog. Padahal mah blogger lain kayanya pada bersemangat banget ngeblog di tahun 2017 ini.
Ayo kencangkan ikat kepala dan mulai ngeblog!

Jadi sesuai tagline blog ini, washing.
Saya mau ngomongin tentang cuci mencuci. Sebenernya mah berawal dari threadnya salah satu friend blogger femes di fb yang nanyain tentang mesin cuci. Saya mah sumbang saran aja dan kepikiran bikin postingan.

Saya selama ini pake mesin cuci uploading (bukaan atas) merk Samsung tipe WA80VA.
Mesin cuci ini mesin cuci otomatis. Tinggal cemplung2, pencet, mesinnya nyanyi, jemur.
Saya bahas satu persatu ya dari pelak pencuci aktip yang nyuci 2x seminggu.

Kapasitasnya 8kg. 

Gimana taunya udah 8kg atau belum? Pake perasaan. Huahahaha. Ya kayanya sih pake timbangan. Kalo saya, masukin aja yang mau dicuci, biasanya 10-15 kaos dewasa trus tunggu si mesin mengestimasi load air yg diperlukan. Nah disaat itu tabung akan bergerak2 sesaat untuk menentukan load air. Kalo gerakannnya masih enak dilihat (masih bergerak dengan "semangat" powerful) berarti bolehlah ditambah 1-2baju dewasa lagi. Tapi kalo gerakannya lemah gemulai, nampaknya udah agak overload. Kurangi load pakaian kotornya.

Operasional.

Operasionalnya gancil! Masukin baju kotornya ke dalam tabung dalam keadaan minim air (maksudnya kalo abis direndam, diperas dulu sebelum masuk mesin cuci), pencet On, pilih mode pencucian (saya biasa pilih quick supaya lebih cepat dan lebih hemat air), lalu pencet Start. Masukin detergent. Udah, tinggalin aja, ntar kalo udah selesai si mesin bakalan nyanyi sendiri. Kadar kering sekitar 70%, diangin2in seharian di terik panas atau di deket kondensor AC juga kering kok.

Detergent.

Berhubung ini mesin cuci full automatic, katanya harusnya pake detergent matic. Saya pernah pake detergent tenar yg warna hijau dari yang bubuk sampe yang cair, pun udah nyoba detergent matic yang bubuk. Kesimpulannya? Sama aja. Mana2 aja boleh dipake, disesuaikan aja sama budget.

Softener.

Hm... saya sebenernya males pake2 softener, buang2 uang sih dan males nunggunya. Karena pengalaman pake softener hanya wangi saat dicuci aja, pas dijemur perlahan hilang. Nah, dimesin cuci ini ada tempat naro softener, tapi ga pernah saya taro disitu karena nampaknya softenernya mulai dituang saat pengisian air awal bersama sabun. Bisa sih wangi, asal kita tuang di pengisian air akhir, tapilah namanya mesin cuci otomatis kan idealnya boleh ditinggal sembari ngerjain kerjaan lain. Lah kalo kita nungguin kapan pengisian air terakhirnya, ya buang2 waktu. Kalo saya, kalo pas ketemu pengisian air terakhir, ya pake softener. Ya kalo tiba2 pas balik lagi ke mesin cuci pas mesinnya nyanyi, ya sudah relakan saja baju wangi detergent.

Tingkat kebersihan.

Hm... kalo untuk ujung2 pakaian kaya ujung lengan, ujung celana panjang, kerah, tetep aja butuh bantuan kucek2 sikat2 di tempat terpisah sebelum dimasukin ke mesin. Saya pasti tetep rendam-kucek-sikat bagian2 rentan kotor seperti ujung2 pakaian itu. Lah kok? Ya namanya mesin cuci kan tujuannya mempermudah pekerjaan. Ya at least kita ga squad jump bilas cucian, atau mengerahkan otot bisep trisep untuk meras pakaian. Sungguh praktis untuk ibu2 sibuk macem saya, apalagi untuk ibu hamil tua mulai dari usia kehamilan 7 bulan dan selanjutnya, tinggal formalitas kucek2, cemplung2 ke mesin cuci trus ngemil syantik deh.

Maintanance.

Yang perlu dikontrol adalah filter yang di tabung. Tiap selesai cuci, filternya dicuci dan sikat2 pake sikat gigi bekas. Juga filter selang air yang pas masuk ke mesin, kadang kotoran bikin aliran air jadi kecil. Biasanya saya bersihin sebulan sekali.
Selama 5tahun ini 2x panggil teknisi Samsungnya untuk memperbaiki. Yang pertama, sensornya ga berfungsi sehingga air terus aja ngisi ke tabung sampe nyaris luber dan baju ngapung2.
Yang kedua, eror DE (door error). Idealnya mesin ga beroperasi kalau pintunya terbuka. Tapi sama teknisinya, dilangsungin aja, ga pake sensor pintu lagi. Jadi pintu tetap kebukapun mesin tetap jalan. Ga masalah sih, malahan enak bisa nambah2 baju kalo ketinggalan. Hahahaha.

Listrik dan Air.

Untuk listrik ya standarlah, ga gede2 amat, tapi lupa berapa watt nya. Hahahaha. Kalo ga salah dibawah 400watt.
Makin lama waktu program pencucian, kemungkinan besar makin banyak air yang diperlukan. Saya pake program quick yang estimasinya sekitar 28menit, 1cycle cuma 2x ngisi air. Pernah pake program fuzzy sekitar 46menit, 1 cycle 3x isi air.

Alasan.

Oh iya alasan pakai top loading? Ya karena ga sanggup handwash,
gempor bilas meras pake twin tub,
gak mampu beli mesin cuci front loading yang listriknya juga aduhai gede. Hahahaha.

Ya gitu aja sih. Ada yang mau nambahin?