Ratu de Blog

queen-ing, washing then blogging

Saturday, February 18, 2017

Swasembada Pangan Dan Fengshui

Weheartit

Aloha!

Tumben2an wiken gini apdet. Hahaha. Iya nih, banyak utang tulisan. Jadi marilah kita update.

Ibu2 pasti tau kalo harga cabe melambung tinggi. Cabe rawit merah (bukan yang buat abang gorengan) mendadak langka di tukang sayur. Ya karena harganya yang mahal itu.
Maka si tukang sayur lebih milih ga jual cabe rawit merah dibandingin harus menghadapi hardikan ibu2 afgan yang sering komen :
beliiii... beli rawit merah 2rb.
Hah, ga dapet?
Ya udah, goceng.
Hah, masa goceng cuma dapet 5 biji?

*monolog.

Iya begitu kondisi tukang sayur ditempat saya kalo pagi2. Saya juga ga ngerti ibu2 afgan itu ga punya tipi atau ga pernah denger radio RRI yang tiap hari ngasi tau harga cabe keriting, kol gepeng dan teman2nya,
atau,
ga punya hp untuk join di fb group cabemania *ya kali ada?!!* untuk tau pergerakan harga cabe,
Atau,
Emang segitu budgetnya. Yg artinya, belanja sayur ini itu, sisanya dibeliin cabe.

Sekarang cabe ga bisa dijadiin komoditi sisaan receh uang belanja, secara dia lebih mahal daripada jengkol. Hahahaha.
Apal banget neng, jengkol mania ya?
Engga, bang. Neng ga suka jengkol dan pete. Titik.

Sejak MPASI ini, saya mulai nyetok bumbu dapur. Macem daun salam, sereh, kunyit, laos, daun jeruk, bawang putih, bawang merah.
Lalu? Apa hubungannya dengan cabe, neng?

Hubungannya, bang, adalah.... cabe dan bumbu dapur sama2 komoditi yang dijual di tukang sayur, yang dipake ke setiap masakan (kalo mama saya sih gitu, saya ikutan aja), yang artinya cepet abis kalo sering2 dipake dan harus dibeli lagi lagi dan lagi. Ya meski belinya seribuan juga dapetnya serauk, tapi tetep aja... kok aneh.

Kenapa harus beli, kalo kita punya sendiri?

Punya sendiri, maksudnya nanem ya bang. Abang sering liat pinterest kan? Nah banyak tuh yang di dapurnya ada toples2 isinya herbs dan taneman lainnya yg sering dipake masak2an.
Juga di acaranya Jamie si chef ganteng yang punya kebun raya bogor segala macem yang sering dia masak. Dari mulai herbs sampai kentang.

Lalu mulailah saya inisiatip untuk mulai urban gardening. Tsaaahhh.
Abis beli semua bumbu dapur, kecuali cabe, saya mulai mau ditunasin dengan media air (direndam air secukupnya). Hasilnya :
Sereh : ok.
Jahe : failed
Kunyit : failed
Laos : failed
Daun jeruk : failed
Daun salam : failed
Wortel : failed
Daun bawang : failed
Bawang merah : failed

YANG SURVIVE DENGAN TANGAN SAYA YANG CUMA BISA KETAK KETIK HEMPON, HANYA SEREH. LAINNYA ISDED.

trus kenapa di kapslok? Ya karena ternyata urban gardening itu ga segampang yang ada di pinterest. Hahahahha.
Pun cabe, saya udah pernah coba dari bijinya eh sampe kuda makan ayam kentaki, tetep aja berwujud biji. Piye toh? Gimana mau swasembada pangan kaya programnya Pak Harto.

Sebenernya yang urgent banget sih nanem cabe (rawit merah) karena harganya ga turun2. Yang kata blogger2 yang udah berhasil urban gardening, gampang kok. Tinggal sebar aja bijinya ditanah, numbuh deh.

Kakak blogger, tolonglah ajarin saya nanem cabe dengan metode sebar lalu tumbuh, supaya saya ga beli cabe mulu kalo mau bikin sambel.
Soalnya segala macem biji udah saya lempar di tanah, dari srikaya-alpukat-duren-duit kaga ada yg numbuh jadi pohon. Huahahahaha.

Ditengah kegalauan ini, lalu temen SMA saya di group wa bunga2an, bilang :
Serahkan saja urusan bercocoktanam sama pak tani, kita yang bagian beli hasil panen mereka lalu travelling ke Ubud Bali.
*mematahkan semangat*
Hahaha, beli cabe aja ga mampu, kok mau travelling. Huahahahah.

Lalu, pas mau ke posyandu kemaren, ngelewatin rumah yang depannya punya pohon cabe di pot, mama saya bilang gini :
Cabe itu panas, jadi sebisa mungkin jangan nanem cabe karena bakalan sering banyak pertengkaran rumah tangga. 

Pun, menurut fengshui begitu.
Eh tapi, kalo petani cabe apakah semuanya rumahtangganya berantakan?!

Lalu... jadi ga nanem cabe nih? Ada yang pernah denger mitos atau ulasan fengshui tentang taneman bumbu dapur?

Happy wiken.
Wednesday, February 15, 2017

ASI Booster Tea Untuk Busui Kekinian


Aloha!

Saya busui (ibu menyusui) aktif sejak 2014 sampai sekarang. 3 tahun? Iyalah, anaknya 2x brojol. Hahahaha.

Si Arman tetep maunya nen sampe akhirnya disapih paksa saat adeknya lahir. Pas saya hamil Andin, dia tetep nen, makanya dulu si Arman penurut dan manis banget. Ya karena efek kedekatan yg sangat kali ya sama saya. Pas disapih dan adeknya lahir, wuiiiihhh ampyun. Nakalnya minta ampun. Kadang bisa dibilangin, kadang engga. Ya efek cemburu juga sih ya.

Si Andin pun sekarang ASI, makanya saya masih menyusui aktif sampai saat ini. Kemana2 bawa apron. Atau kalo lagi jalan2 tanpa Andin, saya bawa breastpump dan apron. Loh ga bawa cooler bag? Kaga bun, soalnya ga punya. Huahahaha. Lagian saya perginya ga jauh2, kepikiran si Arman udah disuapin makan blom? Si Andin terakhir minum susu kapan. Ya begitulah nasib ibu2. Teriak2 minta me time, pas dikasi waktu, pengen cepet2 pulang lantaran kepikiran anaknya. Hahaha.

Kalo menyusui gini, udah pasti akrab sama booster2 ASI. Kalo digroup FB Sharing MPASI-ASI sempet berdiskusi tentang booster ASI. Ada yang minum susu kedelai yang lagi diskon di convinience store kekinian,
ada yg minum jus pare,
Ada yang makan sayur bening katuk, ada yang makan martabak, dsb dsb.

Macem2 bun, asal sebelum mengkonsumsi booster ASI itu, mindsetnya disetting dulu bahwa booster ASInya bakalan cocok, bakalan bikin happy, sehingga ASI mengucur deras.
Kalo ga niat setting mindset, lupakan semua usaha. Karena ASI itu harus keras kepala, harus kekeuh, harus hepi, harus yaqin.

Iya menyusui itu harus hepi. Karena menyusui adalah waktu me time untuk saya, untuk anak saya. Bukan we time? Bukan. Hahahaha.
Me time saya untuk bisa santai duduk2 ga ngapa2in, lupakan piring kotor, baju jemuran yang belom dilipetin, sembari pegang henpon. Ngapain? Eksis dong di fb, ig dan wa. Ya sembari nenin. Tapi kesian juga sih si Arman, kadang terabaikan. Anak bayi kalo nen, suka lama.

Me time juga buat anak saya, dia mendapatkan apa yang dia mau. SUSU! AKU MAU SUSU! hahahaha.

Saya hepi, anak saya juga hepi. Our happy time. Dan ASI bakalan lancar. Gitu aja sih.
Tapi atas nama kekinian, teteplah harus updated, penasaran sama orang2 yang ngomongin Booster ASI ini itu *sembari ngunyah katuk yang ga abis2 itu.

Salah satu booster ASI yang pernah saya coba adalah ASI Booster Tea. Eh kok teh?!
Sebenernya bukan teh beneran, cuma cara penyajiannya sama kaya teh, diseduh gitu loh. ASI Booster Tea adalah sebuah suplemen penambah ASI yang terbuat dari bahan alami (herbal) dengan komposisi Fenugreek seed, fenugreek powder, FENNEL SEEDS, Fennel powder, ANISE, cinnam venum, alpinia powder, dan habbatussauda.



ASI Booster Tea merupakan minuman teh pelancar ASI alami pertama di Indonesia yang diklaim bisa meningkatkan jumlah ASI hingga 900% hanya dalam waktu 24 Jam.

Keunggulan ASI Booster Tea : 
melancarkan ASI hingga 900% dalam waktu 24 Jam – 72 jam (siap2 breastpad ya),
100% herbal yang aman untuk ibu & bayi, Lebih ekonomis tanpa konsumsi susu formula, 
Sudah dikonsumsi jutaan ibu menyusui

Saya udah nyoba konsumsi ASI Booster Tea ini. Hasilnya? Lumayannn, walau ga over sampe menuhin 3freezer. Ya Allah juga tau kalo saya ga mampu sewa apalagi beli 3 freezer, jadi ya saya sih yakin cukup ASI yang ada digentongnya. Kalo ga cukup? Balik lagi ke mindset, bun.
Ahahaha.
Bahasanya udah kaya bahasa onlen babyshop, semua dipanggil bun. XD

Jadi, busui coba deh booster ASI Tea ini, siapa tau cocok.
Breastfeeding mom, be happy and be busy ;)



Thursday, February 9, 2017

Beda Anak, Beda Treatment


Aloha!

Kemarin hari posyandu agenda bulan vitamin A. Andin dan Arman sama2 dapet vitamin A tetes.
Arman ditimbang naik 2 kg jadi 13kg, iyeyyyy. Naik 2kg itu perjuangan banget. SUSAHNYAAA.
Andini naik 400g saja jadi 6,8kg. Syedih aku. Padahal udah mulai makan semingguan yang lalu dan makannya minggu2 ini lumayan banyak. 1 centong nasi bisa untuk makan 2x, pagi dan siang. Ya tergantung menunya sih ya kadang suka kadang engga.
Kaya hari ini harusnya mah masih menu tunggal, tapi sayanya tetiba nyeleneh mengkombinasikan nasi+toge+dori. Hasilnya... anaknya ga doyan -_-.

Ya kadang makanan ga abis karena dia keburu ngantuk, atau baru aja nyusu, atau emang dia ga suka atau porsinya sebakul. Hahaha

Emang ya tumbuh kembang anak itu beda2. Dulu seinget saya, si Arman itu pas mpasi kerjaannya makan tidur makan tidur aja. Jadi abis makan langsung kenyang, ngantuk, tidur. Bangun dikasi makan lagi tidur lagi. Hahahah

Si andin, beda! Bangun, becanda2, dikasi makan, nyusu, main, kadang tidur kadang engga. Trus rewel ngantuk, padahal udah mau jam makannya. Terpaksa ditidurin dulu, nunggu bangun baru makan.
Si andin sekarang MPASInya pake aturan 4 bintang (Karbo-Sayur-protein nabati-protein hewani), kalo Arman pake aturan 4 hari (menu tunggal yg sama selama 4 hari untuk melihat reaksi tubuh terhadap alergi bahan makanan). Hahahaha ya gitulah seluk beluk perkembangan MPASI yang beredar di kalangan ibu2 latah kekinian macem saya.

Mama mertua cuma bengong2 aja saya masak ga pake gula garem. Pake dibilang ga enak lagi ke Andin -_-.

Mama saya juga terheran2 mengapa 6 bulan udah makan udang dan ikan. Katanya duluuu saya dikasi makan pisang kerok dulu baru bubur saring campur2 (ati ayam, tomat, wortel) trus disaring. Ikan2an mah nanti setelah setaun.
Pantesan aja saya ga gitu suka ikan. Hahaha

Ya buibu, kan jaman udah berubah, itu 30tahun yang lalu. Windows aja sekarang udah windows 10 atuhlah, masa mau pake kurikulum lama aja?!

Makanya MPASI Andin ini agak menguras energi. Stress sih sebenernya. Dikasi ini itu kok ga abis. WHY OH WHY.
Abaikan emak blogger lebay ini.

Ga sampe disitu, urusan popok sekali pakai pun juga bikin galau. Si Arman kalo ga salah sih lama banget pake diaper perekat (tape) size M. Sementara Andin, sekarang udah pake yang pant (celana) size M. Lebih enak sih karena dia sekarang udah mulai merangkak sana sini. Hmmm harus di box in lagi kayanya.

Eh iya, AC inverter saya juga menyebalkan banget. Ga dingin. AC kalo ga dingin mah kipas angin atuh namanya. Padahal udah 18C 1/2 pk di kamar 9 meter persegi. Sementara mama mertua saya pake AC konvensional 1/2 pk di ruangan 30m persegi hanya 27C itu duinginnnnn banged. Nyesel deh beli AC inverter. Padahal kemaren baru isi freon, dicuci 3 bulan sekali pula, namun mengapa tak dingin. Ah kezel lah aku.

Oiya kalo AC itu kaitannya sama Arman. Arman itu bisa dibilang anak mahal dari hamilnya yang harus bedrest, diikat dan lahir pake asuransi swasta yang sekian belas juta. Tidur ga bisa kalo gapake AC.
Bedalah sama Andini, yang hamil dan lahiran pake BPJS. Ga dikasi AC juga oke oke aja. Hahahaha.

Ya emang sih ya, beda anak beda rejeki, neda juga tumbuh kembangnya.

Hmm jadi sekarang saya lagi sibuk dan seneng bereksperimen bikin MPASInya Andin. Hihihi.

Kamu lagi sibuk apa?