queen-ing, washing then blogging

Sunday, September 18, 2011

hidangan khusus untuk sang menantu

Selamat Malam semuanya...
Apakabar semuanya?
Semoga semuanya dalam keadaan sehat selalu...

Kali ini saya mau cerita2 tentang kejadian beberapa waktu lalu, yang mana ini behubungan dengan status saya sekarang.
Jadi begini ceritanya...
Sekarang, saya adalah seorang istri dari seorang suami yang keturunan Ambon-Jawa-Padang.
Ceritanya, pada suatu hari Papa mertua saya yang menurunkan gen Ambon ke suami saya mengundang kami ke rumahnya untuk menikmati hidangan khusus sebagai 'pengukuhan' para menantunya.
Hm... acara ini sempat menjadi wacana beberapa waktu lalu sebelumnya, kalo si Papa bakalan menghidangkan hidangan spesial untuk para menantunya (saya & suami kakak ipar saya), Papeda.

Undangan melalui sms, waktunya dari jam 3 sore sampai jam 7 malem. Hari itu acara padat merayap. Ada kondangan, ada sodara mau datang, barulah rencananya sore kita mau ke rumah Papa Mertua. Namun ternyata sodara yang kita kira dateng siang, baru dateng menjelang maghrib, saat kita mau berangkat. Jadilah rada molor dan ada malem baru bisa berangkat.
Saya sih berbesar hati aja, asikkkk ga kebagian Papeda karena saya & suami dateng rada maleman. Karena saya banyak mendengar rumor2 tentang hidangan ini, tapi sempet bikin penasaran juga sih.

Sesampainya disana, bener saja dugaan saya karena Papeda sudah habis. IYYYEEESSSS... tapi kesenangan itu tidak berlangsung lama karena ternyata Papeda bisa dibuat lagi dengan segera. Tewewewew.. saya kira bikin papeda itu perlu waktu pembuatan yang lama *kaya masak rendang, ketupat dsb dsb*. Dan saya pun melihat langsung dan terjun langsung cara pembuatannya. Niat hati awalnya mau mendokumentasikan, tapi daripada nanti dibilang ga bantuin ibu mertua, mendingan saya ikutan proses pembuatannya. Jadi harap maklum kalo ga ada dokumentasi yang bisa disaksikan untuk pembuatan hidangan khas ini.

Setelah jadi, saya bengong gimana cara makannya? karena menurut para 'audience', ga bisa pake sendok. Harus disedot. Saya melihat ke arah suami saya dan beliau memperagakan cara makannya. Setelah papeda disiram kuah kuning, beneran disedot langsung, tanpa dikunyah, glek telan aja langsung. Suami saya lahap banget menelannya, dalam waktu yang singkat udah sekian meter panjang papeda yang melewati kerongkongannya...
Saya coba sekali dan berhasil... tapi ga sepanjang dan secepat suami saya.
Setelah penelanan perdana, para 'audience' (papa mertua, mama mertua, tetangga mertua) berbondong2 masuk ke dapur mau meyaksikan cara memakan papeda ini. Horeee... lulus test menantu....
Ya kalo cuma sebatas nyobain makanan khas sih, menantu yang satu ini jagonya :D

Baru kali ini saya menyantap hidangan dengan cara menyantap yang agak luar biasa. Ternyata ga seburuk yang saya kira, rasanya ueeennnaakk kok. Walau ga habis dan terpaksa dibantu suami saya. Kok? Iya... akhir2 ini saya ga begitu bisa lagi makan makanan terlalu pedas. Kuah sup ikan yang dibuat mama mertua itu lumayan pedas rasanya dan membuat saya lumayan ber-huuu--hahhh--huuuu-hahh kepedesan.

Oiya, untuk yang kesekian kalinya, saya tau kalo postingan tanpa picture itu hoak.
Ya mohon maaf, blum sempet dipoto hasil papedanya, udah keburu abis sama suami saya. Doyan banget euy beliau.
Jadi, saya sudah resmi dong jadi menantu keluarga Ambon :D...

Hm... besok udah senen lagi ya? Hm... selamat berakivitas kembali temans :)
35 comments on "hidangan khusus untuk sang menantu"
  1. rasanya apa mbak? aku belumpernah mencobanya tuh

    ReplyDelete
  2. baru gua liat dari link wiki yang lu kasih. unik banget ya. gak pernah tau gua.. :D

    ReplyDelete
  3. jadi yang disedot itu papedanya? kaya cendol, apa rasanya manis rat?

    ReplyDelete
  4. Hahahaha, di Makassar ada kembarannya papeda namanya Kapurung..... Bahan dasarnya sama, cuman kapurung sering dimasak bareng ikan :). Enak banget....

    ReplyDelete
  5. yaaaahhh ga bisa mbayangin dong klo ga ada gambarnya :(
    tapi ya udah deh, selamat aja yah udah sah jadi menantu di keluarga Ambon manise :D

    ReplyDelete
  6. hehehe.. saya orang ambon dan malangnya belum pernah makan papeda... welcome to keluarga ambon

    ReplyDelete
  7. Menarik juga ya, pengen nyoba tp kalau di Jakarta di jualnya di mana ya? Habis lulus ini ada babak laen, mbak yakni tes nyanyi secara suara orang Ambon amboii:)

    ReplyDelete
  8. Permisi, mau share info yaa:
    Mau hadiah Ipad 2 16GB , Galaxy tab 2 , Camera Canon DSLR EOS 1000D , Samsung galaxy mini , Domain dan hosting?
    ilahkan ikutan Lomba Nulis Blog bertema Mudik Lebaran di:
    http://temanhattarajasa.com/
    Paling lambat 25 September 2011
    Be inspiration for others!! Goodluck!!

    ReplyDelete
  9. cocok tuh brarti makanan buat yg lagi sakit gigi, kan ga pke dikunyah hihihiii...

    ReplyDelete
  10. Jadi penasaran lihat papeda

    Selamat telah menjadi anak menantu orang Ambom :)

    ReplyDelete
  11. salam kenal mbak, kalo bisa jangan foto nya doang..hasil nya juga di kirim2..wkwk

    ReplyDelete
  12. Mana fotonya...? Gak puas kalau gak ada fotonya mbak...

    ReplyDelete
  13. semoga menantunya menjadi menantu yang baik dan bertanggung jawab, mantap sharenya

    ReplyDelete
  14. cieee...udah berubah status jd istri skarang yaa....koq duluan ratu padahal dapetnya duluan akyu heheh....

    ReplyDelete
  15. aikh,,jadi pengen lihat papeda itu kaya gimana? kok di sedot,,hehe
    rasanya enak ga mbak..hehe

    ReplyDelete
  16. Blog dan artikelnya bagus, komentar juga ya di blog saya http://ceritaserudewasa.blogspot.com

    ReplyDelete
  17. ingat papeda jadi pengen papeda,hehe...
    walaupun cuma cerita tapi artikel seru juga, :)


    jika berkenan ditunggu kunjungan baliknya di blog saya!
    http://arie-triyadi.blogspot.com

    ReplyDelete
  18. papeda makanan apa itu.
    di tempatku jogja da gak ya.

    ReplyDelete
  19. Salam kenal dari Agro Buah
    Aku senang bisa komentar di sini, suatu kehormatan bagi kami jika di perkenankan membaca dan mendapatkan ilmu dari anda.
    terima kasih

    ReplyDelete
  20. ummm,,, makasih yah info-infonya, keep to share GAN

    ReplyDelete
  21. wahh kebetulan saya belum pernah merasakannya tuh... :( salam kenal.. kunjungan perdana saya di sini..

    ReplyDelete
  22. Ternyata sudah ada yang update status dari available alias single menjadi not available anymore, hehehe .
    Selamat ya Ratu..maaf kalo telat banget, hehehe.

    Salam

    ReplyDelete
  23. mbak ratu apa kabaaaaaarrrrr
    ah lama ngga kelihatan
    sekarang desain blognya juga berubah :)

    ReplyDelete
  24. Salam kenal ratu go blog,,he..he
    by http://www.bisniscaribisnis.blogspot.com

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)