Ratu de Blog

queen-ing, washing then blogging

Wednesday, July 31, 2019

Pengalaman Jerawat Meradang, Seandainya Dulu Ada Skincare Organik!


Aloha!

Apakabar semua?
Semoga dalam keadaan sehat di musim kemarau ini.
Panasnya cetar. 

Lama tak jumpo ya. Iya, maap ritme berubah lagi. Dari influencer, jadi broker, jadi macan ternak (Mamak Cantik Antar Jemput Anak). Nantilah saya cerita di post lain mengenai masa transisi ini. 

Beberapa hari lalu, ada jerawat di tulang hidung di bawah mata, karena posisinya di atas tulang, jadi jendolannya/benjolannya terlihat nyata. Ya kayanya sih hormon menjelang menstruasi. Eh bulan ini saya blom mens toh *panik. 

Sebenernya saya sih ga masalah sama jerawat yang bisa dibilang gini doang. Saya pernah ngalamin yang lebih parah waktu jaman SMA. Coba itu, jaman seru-serunya, eh jerawatan penuh semuka, merahnya mateng pula. 

Saya masih inget masa-masa itu. Dibilang kelam sih engga, cuma krisis PEDE aja dan ga laku. huahahahaha. 
Dulu sebenernya sih jerawatan, hanya normal. Ya jerawat warisan gen, dimana mama papa saya dulu cerita kalo mukanya penuh sama jerawat. Ya kalo ternyata gen itu diturunkan, mau bilang apa? Diperparah dengan saya ga ngerti gimana cara ngerawat wajah. Ya kalo abis kemana-mana, trus ngerasa muka kotor ya berarti harus dicuci/basuh aja sama air. 
Malahan sodara pada bilang, "obat jerawat itu cuma air wudhu"

MAKSUD NGANA GUA SHOLATNYA TAYAMUM GITU???? 
Atau maksud ngana, alih-alih ngasi tau obat jerawat yang ampuh, ngana mau nyinyir kalo torang ga pernah sholat?
Ga nyambung. 

Kata primadona SMA yang juga temen SMP, dia bilang obatnya ya ke dokter kulit, ntar dikasi krim blablabla, lalu muka jadi kinclong. 
Sarannya pernah saya coba. Namun, dokter kulit mintanya saya balik ke dia 2 minggu sekali, dimana sekali konsul 300rb jaman tahun 90an akhir. Ya mahal lah karena papa saya ga gajian tiap hari, apalagi 2 minggu sekali saldo langsung full tapi tiap bulan yang jumlahnya ga setara dengan beberapa kali konsul ke dokter kulit. 

Trus? Ya saya mah santai aja. Hahahaha.  Sampai akhirnya meradang merah-merah. 
Ya abisan mau diapain? Saya juga ga ngerti. Mungkin ada produk yang komposisinya merupakan alergen (yang menyebabkan alergi) kemudian memperparah. 
Jaman dulu, mana ngerti ada skincare organic
Emang ada?

Udah yang paling bener ya obat racikan dokter karena dia ngerti formula blablabla, yang sudah pasti semuanya chemical.  Ya HANYA, mahal dan adiktif. Begitu kita lepas obat dokter, muka rusak lagi. 

Ya balik lagi sih kalo menurut saya, kita mau menjalani proses jerawat adalah genetik ya silahkan dijalani. Karena pada akhirnya, semua ada masanya. 
Tapi jaman now mah, kalo jerawat satu aja, mau genetik/hormonal, kok kayanya mengganggu sekali di depan kamera untuk sekedar selfie atau bikin vlog. Hahahaha.

Lalu, beberapa hari lalu, salah seorang teman ngasih tau saya tentang skincare organic Skin Dewi.
Tadinya mah menurut saya, ah paling sama seperti brand lain yang katanya organik tapi yang dipakai bahan-bahan kimia.

Iseng-iseng saya lihat webnya skindewi.com 
Ternyata skincare ini lahir karena kepedulian seorang ibu (Dewi Kauw) atas kondisi anak keduanya karena alergi dan dermatitis atropik. Kesulitannya mencari produk perawatan untuk kulit sensitif dan penolakannya terhadap produk steroid yang hampir selalu diresepkan dokter, mendorong beliau mencari cara untuk produk perawatan yang aman, alami dan organik untuk anaknya. 

Kemudian beliau memutuskan untuk mempelajari bagaimana membuat formulasi untuk produk yang diinginkan dan mengambil pendidikan spesialisasi yang berhubungan dengan produk organik sehingga menghasilkan produk skincare Skin Dewi berdasarkan pendekatan metode penelitian dan sains. 

Skin Dewi tidak hanya menyediakan produk skincare, namun juga menyediakan jasa edukasi (workshop), solusi (konsultasi pribadi ataupun diskusi mengenai formulasi produk), dan eksplorasi (DIY menggunakan bahan alami berkualitas).

Mungkin kalo aja dulu brand ini sudah ada, saya bisa cicip-cicip dikit. 
Namanya skincare, pasti harus ada jaminan dong. Nah produk skincare skin dewi ini sudah ber BPOM dan dalam proses sertifikasi Halal MUI. 

Oiya, yang bermasalah jerawat ada produk rekomendasi loh (saya lihat berdasarkan testimonialnya), produk Clear Up Kit  for Oily skin (Mini Size) hanya 350 ribu saja yang terdiri dari : 
Hazelnut Cleansing Milk
Calendula soothing gel
Temulawak balancing facial emulsion



Untuk mini size, menurut saya sih harganya cukup worthed. Ini Organik loh.
Selain webnya, Skin Dewi juga mudah diakses melalui sosial medianya kalo masih ada pertanyaan mengganjal tentang Skin dewi ini.

Seandainya produk skincare organik ini ada lebih awal, mungkin jerawat saya akan teratasi lebih cepat. 
Ada yang punya pengalaman sama?

Gambar dari Skin Dewi.


Wednesday, June 19, 2019

[SP] BeliMobilGue.co.id Pembesar Hati Calon Penjual Mobil Vintage


Aloha!
Apakabarnya semua?
Mohon maaf lahir bathin ya gaes.

Gimana mudiknya? Seru?
Alhamdulillah ya pemudik tahun ini diberikan banyak kemudahan berupa sarana infrastruktur jalan bebas hambatan di Pulau Jawa dan Sumatera. Bertambah baiknya sarana yang disediakan pemerintah dan swasta ikut menurunkan kecelakaan lalu lintas. Didukung pula oleh peningkatan kesadaran pemudik akan keselamatan perjalanan berupa perbekalan mental, kendaraan yang digunakan dan persiapan lainnya.
Kendaraan yang dipergunakan untuk mudik pun terdiri dari kendaraan baru -gres- ataupun kendaraan second yang dibeli melalui jual beli konvensional atau jual mobil bekas online, selama selalu dipelihara dengan baik pasti tidak ada masalah.
Kecelakaan lalu lintas pun turun sebanyak 65% dibandingkan arus mudik 2018 berdasarkan data Korlantas.
Saya? Ga mudik dong. Hanya memantau arus mudik via televisi dan sosial media.

Beberapa waktu lalu, mertua saya galau tingkat tinggi. Beliau punya mobil vintage tapi masih terpelihara dengan baik dan fungsional. Seberapa vintage? Se-vintage dan sebandel Toyota Kijang keluaran tahun 90an atau tepatnya tahun 1994. Saya menyebutnya Kijang Kencana. Vintage dan bandel bukan sekedar promosi kok. Silahkan tanya aja, apa aja tentang mobil ini.



Trus galaunya kenapa? Karena kapasitas peumpangnya kurang banyak meski ada space untuk lesehan orang ataupun barang.
Pengen jalan-jalan pas lebaran kemaren, pas keluarga pada kumpul, at least :
Saya sekeluarga (2 dewasa + 2 balita)
Bumer & adik ipar (2 dewasa)
Kakak ipar & suami (2 dewasa)
Ga cukup nyaman, karena ada yang lesehan >_<.

Dulu beliau pernah berangan-angan punya kendaraan besar yang muat banyak supaya bisa jalan-jalan bareng-bareng dalam 1 mobil yang sama, sebut saja Elf, Metromini, RV, Hiace, bus 3/4 modifikasi, sampai kontainer. Tapi kan, kalopun iya, mobil gede gitu mau ditaro di parkir dimana mak??? Ya berangan-angan kan gratis, ya toh?

Lalu, kalopun ada mobil lain, si kijang kencana ini mau ditaro dimana?
Beliaupun kepikiran sama si kijang kencana ini. Meski beliau ga pernah mengendarainya, tapi beliau sayang. Dua hari sekali dipanasin dan dicuci. Setelah dipakai selalu dibersihkan sehingga cling lagi, bensin pun selalu full ga pernah mepet empty. Pokoknya terlanjur sayanglah.

Ketika ada usulan kijang kencana untuk dijual untuk nambahin beli mobil yang lebih besar kapasitasnya, beliau masih bimbang. Jual, engga, jual, engga. Maju mundur syantik.

Opsi cara jual mobil pun dipertimbangkan.

1. Jual ke individu.
Ini harus tepat sasaran, para pencinta mobil kijang lawas. Harus ikut kopdar dulu dong. Wasting time, kata si eyang (bumer).

2. Jual ke showroom.
Ini dag dig dug der juga. Karena ga banyak showroom kasi harga tinggi, namanya juga buat stok kan? Bikin sakit hati denger penawarannya.

3. Iklanin
Ngiklanin di olx? Agak ribet sih, ngiklaninnya gampang, kalo ada yang follow up yang susah, karena bumer ga ngerti detail mesin.

4. Jual online?
Di marketplace?! Bebas ongkir?

Sampai akhirnya di titik, GA MAU DIJUAL KARENA GA AKAN LAKU MOBIL VINTAGE GINI.
Ya kalo ditawarin dari orang ke orang yang ada di sekitar, ya belum tentu laku. Karena kan belum tentu selera orang sekitar memiliki selera yang sama. Ga bisa kalo pake cara nawarin langsung.

Tapi, yowis, gakpapa mak. Haknya beliau. Saya mah kan mantu, jadi ikut aja gimana baiknya menurut beliau.
Lalu, saya pulang kembali ke rumah Jonggol naik Kijang Kencana, melewati kawasan perumahan Metland. Ga jauh dari Giant Metland, saya melihat spanduk besar "BeliMobilGue.co.id". Apaan sih itu?
Mumpung memang bukan saya sang supirnya, saya bertanya-tanya sembari googling.



BeliMobilGue.co.id ternyata adalah situs online khusus untuk membeli mobil. Kita sebagai penjual mobilnya. Ga usah rancu dengan kata "BeliMobilGue.co.id" nya.

Pihak BeliMobilGue.co.id adalah pembeli, kita penjual alias mobil kita minta dibeli orang. Jadi, BeliMobilGue.co.id adalah teriakan hati penjual mobil. Hahahaha.

Sama halnya seperti money changer. Kalo kita lihat harga JUAL berarti kita yang mau beli mata uang asing.
Semacam oksidator reduktor kalo di reaksi kimia redox. Eh?!
BeliMobilGue.co.id ini sistemnya online, bukan konvensional macem kita datengin

Cara kerja BeliMobilGue.co.id

Saya ikutin aja tuh langkah-langkahnya,
1. Input semua info tentang kendaraan sejelas mungkin, berikut alamat email kita. Ga ngerti? Liat aja STNKnya. Ga ngerti juga? Tanya aja sama yang sering pake (suami saya, maksudnya). Emang perempuan ga ngerti, jg gak papa kok. Hahaha.

2. Setelah itu akan muncul range harga untuk si kijang kencana. Tau berapa??? 36 jutaan - 48 juta.
Wow. Masih laku kan kan kan? Alhamdulillah. Saya yang ga ngerti harga mobil bekasi, mengestimasi hanya sekitar 20 jutaan. Makanya kalo ga tau, diem aja. Hahaha




3. Atur jadwal inspeksi kondisi kendaraan dengan lokasi terdekat.

4. Setelah inspeksi selesai, maksimal 1 jam mobil terjual dengan harga yang disepakati.
Hemat waktu banget dan praktis ya?

5. Ini yang bikin sekali dayung, dua tiga ribu pulau terlampaui. BeliMobilGue.co.id bermitra dengan olx sehingga mobil kita berkesempatan lebih cepat berjumpa dengan pemilik barunya. So sweet kan?
Ibarat kita main instagram, begitu post sekalian otomatis muncul juga di sosmed lain.

Ga perlu buang waktu, biaya, tenaga untuk survey dari showroom ke showroom.
Nanti saya mau kasitau mertua mengenai jual mobil bekas jaman now ah. Siapa tau, angannya untuk ganti mobil yang lebih besar cepat terwujud sehingga kita bisa segera jalan-jalan bareng sekeluarga besar.
Tolong bantu aminkan ya.


Amin.
Saturday, May 25, 2019

Kaos Polos Berkualitas Tuh Yang Seperti Ini!


Aloha!

Apakabar semuanya?
Udah lama ga update, ga terasa udah mau lebaran aja ya gaes. 
Gimana? THR udah turun? Udah belanja baju lebaran blom? 

Ngomong-ngomong tentang baju lebaran, selain busana muslim berupa gamis dan baju koko, ternyata kaos tetap diminati sebagai busana di hari raya. 
Masa sih? Iyo ih.

Bapak, ibu mungkin masihlah ya pake baju dinas berupa gamis dan baju koko. Coba liat anak-anaknya, tetep dong kaos dengan berbagai variasi sablon jadi pilihan fashion anak muda. 

Baca juga : Kaos Kekinian Ya Kaos Custom Design Sendiri

Kalo saya kebayangnya, hari H lebaran tuh cerah tapi panas terik. Jarang banget lebaran lalu hujan sepanjang hari. Lagian juga kan ga semua rumah sanak saudara yang kita kunjungi ber AC sedingin di pegunungan swiss, teteplah kaos polos yang nyaman tetep jadi pilihan fashion di hari lebaran. 
Eh bener, saya aja gitu. Saya selalu bawa kaos ganti untuk suami di hari H. Anak-anak pasti kudu wajib dibawain kaos ganti. 

Baca juga : Solusi Gaya Ga Pasaran? Sablon Kaos Satuan Dong

Tapi, kaos polos yang gimana sih yang berkualitas dan nyaman ? Ya gampang sih, tinggal tanya langsung ke penjual kaos polosnya, via face to face atau via chat di ecommerce atau via japri kalo udah sohib banget sama penjual kaos polosnya. 

Kalo mau mendalaminya sendiri juga gampang kok. 
Boleh disontek berdasarkan pengalaman saya sebagai pemakai maupun penguji QC kaos. 


1. Kaos Polos dengan bahan yang menyerap keringat.

Kaos yang terbuat dari bahan yang mudah menyerap keringat adalah pilihan terbaik bagi orang yang tinggal di daerah beriklim tropis seperti Indonesia. Cuaca panas, suhu udara yang tinggi dan sinar matahari yang terik membuat kita mudah berkeringat. Oleh karena itu, menggunakan pakaian, seperti kaos, yang mudah menyerap keringat menjadi pilihan terbaik. Bahan kaos seperti ini biasanya terasa ringan dan mampu memberikan rasa sejuk saat dipakai. 
Untuk komposisi seratnya (fiber content), saya merekomendasikan Katun (Cotton) atau Rayon (Viscose). Boleh juga campuran katun atau campuran rayon, yang penting katun/rayonnya lebih dominan. Selain bisa dilihat dari labelnya, serat ini mudah dikenali dengan handfeel yang halus dan mudah kusut. Rayon memberikan impresi seperti "dingin karena lembab".

Untuk jenis rajutannya (knitted type), saya merekomendasikan jersey, interlock, rib. A big no : PIQUE (atau yang dikenal LACOSTE). Konstruksi rajut ini banyak dijumpai di POLO SHIRT.
Pengalaman saya selalu buruk dengan pique ini, konstruksinya yang rapat dan rumit seperti menyimpan keringat lebih lama dan lebih rapat dibandingkan konstruksi lainnya, sehingga lebih panas di badan. 


2. Kaos polos dengan pewarna yang baik.

Pernah ngerasa kaos polos kok murah banget, warnanya santer mentereng. Eh tapi pas dipake, berasa panas banget? Ternyata bukan pewarna tekstil yang dipakai, tapi pewarna dinding :|. Yang kaya gini, adaaaaa.

Kaos polos berkualitas memakai pewarna pakaian yang baik tidak akan mudah kusam atau luntur saat dicuci. Mencirikannya gimana? Ya dicuci sebelum pakai, gaes. Kaos dengan bahan pewarna yang baik akan tetap tampak cerah meski telah dicuci berkali-kali dan digunakan dalam waktu yang lama. 

Warna yang rentan luntur adalah : warna biru tua, merah tua, coklat tua, hijau tua, orange, hitam. Kebanyakan sih warna yang 'deep'. Pastikan kalau mencuci, dikelompokkan berdasarkan warna ya dan gunakan hanya air dingin untuk mencegah penyusutan/pemuluran (melar). 


3. Kaos polos yang tidak mudah melar

Kalo ini hanya Tuhan dan pembuat kain yang tau, batch mana yang stabil sehingga tidak berubah setelah dicuci/disetrika.
Lalu?

Tapi kita bisa mencirikannya saat membeli dengan melihat jahitan tepi/pinggir yang melintang vertikal dari ketiak sampai ke pinggang di kedua sisi. Apakah tepat atau bergeser (SKEWNESS) ke arah badan depan/belakang?

Kalau jahitan hanya bergeser sedikit, masih okelah. Tapi kalau jahitan tepi sudah bergeser hampir 1 panjang jari tangan, no no no. Kaos itu bakalan melar tak terkontrol. 


4. Kaos polos berbahan halus dan mudah dirapikan

Syukur-syukur bisa dapet kaos yang kaya gini. Kaos kan umumnya berserat katun, jadi pasti lecek-lecek dikit. Kalo mau ga gampang lecek ya cari yang berbahan katun campuran dengan polyester seperti CVC (lebih banyak katun daripada polyester untuk tetap menyeral keringat).

Atau, cari yang berlabel : WASH AND WEAR. Itu sudah pasti anti kusut karena saat finishing sudah diberikan treatment khusus, sehingga memungkinkan abis cuci langsung pake. 

Atau, saat menjemur pakaian, usahakan mengibaskan sebelum digantung dengan hanger kemudian dirapihkan sehingga ketika kering dalam keadaan tidak kusut. 

Gitu aja sih, tips dari saya tadi bisa juga kok diterapkan untuk kaos kaos lama yang masih layak pakai, supaya makin lama usia pakainya.

Siap Lebaran pake kaos? Hayo atuhlah.