Ratu de Blog

queen-ing, washing then blogging

Tuesday, April 13, 2021

Brighter And Glowing With Scarlett Brightly Ever After Cream


 

Aloha!

Apakabar?

Semoga sehat selalu di masa pancaroba ini. 

Puasa hari pertama ini, aman?

Semoga lancar sampai Maghrib. Amin.


Cuaca lagi ga menentu banget. Siangnya panas cetar, sorenya hujan lebat Pake petir dan mati lampu. 

Saya kira tadinya sekarang udah masuk musim kemarau. Kalau di tempat saya, musim kemarau itu ditandai oleh panas cetar di siang hari (yaiyalah panas namanya juga kemarau), trus malemnya udaranya dingin banget. 

Tapi ternyata belum masuk musim kemarau karena cuaca ekstrim banget dalam sehari. 


Ngerasa ga sih kalo siang panas banget banget banget, sampe harus berkali-kali ngerefil gelas isi air minum dalam waktu yang sama. Biasanya kalo siang, sekali minum, saya minum 3 gelas ukuran 200ml. 

Ya Allah kerasa dehidrasi banget. Kerasanya tuh pas menjelang malam, ya ampun cape banget banget. Lemes banget. 


Itu yang saya rasakan untuk keseluruhan badan, ternyata kulit wajah pun juga kena efeknya. 

Kalo siang itu cepet banget kerasa kering kerontang. Padahal paginya saya Pake moisturizer + spf 25. 

Wah ga banget ini, kayanya kulit muka harus ekstra perawatan bukan extra diedit Pake filter. 


Lalu mulailah saya seperti biasa, browsing-browsing liat face care yang lagi happening. Scroll scroll timeline, eh baru ngeh. Ternyata Scarlett whitening ngeluarin face carenya, setelah ngeluarin produk serum. Produk face care nya : rangkaian krim siang dan malam. Ada 2 Macam seperti serumnya : Acne dan Brightly Ever After.

Sama seperti serumnya, kita bisa memilih produk yang mana berdasarkan kondisi wajah kita, apakah berjerawat? Jika iya, gunakan Rangkaian Acne cream. Jika tidak, gunakan Rangkaian Brightly Ever After cream.


Saya agak bingung, pilih yang mana ya? Secara kulit saya sebenernya acne prone tapi saat ini lagi ga berjerawat. Dengan percaya diri, saya pilih rangkaian krim Brightly Ever After. 


Eh ternyata saya lupa. Hahahaha. Pas paket krimnya dateng, sayanya lagi PMS. Muncullah beberapa jerawat hormonal. Trus? 

Ya gapapa, bisa disupport sama serum Acne dari Scarlett juga kok.  Baca dulu dong review saya tentang scarlett serum  

Saya penasaran banget sama produk baru Scarlett Face care ini, karena kan awalnya Scarlett whitening memproduksi body care yang memanjakan kulit banget. Sudah pernah saya review juga loh scarlett body care 

Ekspektasi saya sih biasa aja, ya palingan ingredients face carenya ya standar lah kaya yang udah ada. Ternyata... saya salah.


UNBOXING

Lalu unboxing dong.

Visual packaging untuk rangkaian krim BRIGHTLY EVER AFTER ini simple kombinasi pink putih hitam dan abu. Sedangkan untuk rangkaian krim ACNE didominasi warna ungu. 


Wow... Dari packagingnya aja cakep banget. Dikemas dengan dus dan mika penyangga, yang menjamin jar krimnya bakalan lari-lari kemana-mana (bunyi klotak klotek kalo digoyang-goyang dusnya) ataupun luber saat proses pengiriman.


Krimnya sendiri dikemas dalam jar kaca. Huiii ga kaleng-kaleng ini mah packagingnya.  Bener-bener elegan. 

Dalam jarnya, ada lid nya lagi, sehingga ga akan luber tumpah. 

Isinya pun banyak, 20 g dan cukup untuk pemakaian kurang lebih 1 bulan. Saya Pake nyaris 1 bulan dan baru berkurang setengahnya. 


INGREDIENTS

Produk yang diproduksi Scarlett whitening identik dengan pencerah. Pasti kita kuatir dong, jangan-jangan ada kandungan Merkuri dan Hidroquinon?! Karena kedua kandungan ini paling cepat mencerahkan warna kulit. 

Aduh deg-degan. Eh tapi ternyata terbukti dari hasil laboratorium, rangkaian krim ini bebas Merkuri dan Hidroquinon. Aman banget bahkan didukung terdaftar BPOM. 

Untuk originalitasnya sendiri, ada kode hologram di tiap produknya yang bisa dicek keasliannya. 


Lalu kalo bukan merkuri dan hydroquinone, apa aja ya kandungannya?

Ternyata : Niacinamide, Hexapeptide-8, Glutathione, Rainbow Algae, Aqua Peptide Glow, Rosehip Oil, Poreaway, Triceramide, Natural  vit C, dan Green Caviar.


Merupakan bahan-bahan yang berfungsi meningkatkan kelembaban dan elastisitas kulit, membantu mencerahkan kulit dan memudarkan bekas bekas jerawat, menyamarkan pori-pori, garis halus, serta mengencangkan kulit wajah.  



APPEARANCE

Penampakan kedua rangkaian krim BRIGHTLY EVER AFTER berwarna putih. 

Beraroma wangi halus, tidak menyengat dan tidak mengganggu. 


Bila tekstur keduanya dibandingkan, tekstur Night cream lebih thick daripada Day Cream. 

Daya serap keduanya, sama. Cepat menyerap ke kulit, tidak lengket dan meninggalkan kesan lembab dan kenyal di kulit. 


DAILY USAGE

Sebenernya baru kali ini saya mulai rangkaian day dan night cream. Jadi untuk waktu pemakaiannya melalui trial dan eror sehingga akhirnya di Minggu kedua saya mendapatkan ritme yang pas untuk best time menggunakan keduanya. 


Day cream biasanya saya pakai pagi hari. Bangun tidur, cuci muka, wudhu, sholat, lalu pakai toner lalu mengoleskan BRIGHTLY EVER AFTER DAY CREAM lalu beraktivitas pagi seperti memasak dan mempersiapkan keperluan suami bekerja dan anak sekolah. 


Kenapa ga dipake abis mandi? Huahaha karena saya mandi dirapel ke siang atau sore. 



Sedangkan BRIGHTLY EVER AFTER NIGHT CREAM, saya pakai menjelang tidur. Di saat semua aktivitas sudah selesai, pokoknya udah tinggal tidur lah. 

Biasanya saya membersihkan wajah setelah saya lap badan+sikat gigi anak sebelum menggiring mereka untuk beristirahat malam. 

Jadi intinya, krim malam saya pakai dan dibawa tidur agar lebih maksimal. 


Saya pernah mencoba mengaplikasikan krim malam setelah mandi sore, eh tapi kok sayang. Karena ga lama, saya harus wudhu lagi untuk sholat Maghrib dan isya. Sayang karena hanya beberapa jam menempel di wajah eh kebilas lagi. Jadi saya merasa waktu yang paling tepat untuk pakai krim malam ya menjelang tidur, supaya ga dibilas-bilas lagi dalam waktu dekat. 



Oiya, untuk pengaplikasiannya cukup dioleskan tipis-tipis, karena wajah kita bukan adonan martabak Bangka yang harus dioles margarin berkali-kali seukuran sendok munjung. 


TESTIMONI

Setelah pemakaian rangkaian krim BRIGHTLY EVER AFTER ini, setiap kali saya menyentuh wajah, wajah selalu dalam keadaan lembab dan kenyal. 


Yang lebih menyenangkan adalah saat bangun pagi, saat mau cuci muka, usap dulu sebentar... Wowwww halus, kenyal dan licin. 

Ya walau halusnya dalam skala acne prone, tapi kerasa halusnya.


Jadi sering-sering ngaca gitu. Seneng banget ngeliatin tekstur dan kondisi kulit wajah. 


Selain itu, wajah jadi lebih cerah berseri, kerutan berkurang. Tentulah berseri, karena kekenyalan itu bikin hati hepi.


Kalo menurut saya sih, wajah lumayan berangsur-angsur glowing walau ga secetar sinar matahari. Tapi kalo ngaca dan andai bisa terekam di foto, glowing itu mulai nampak. Dan tentu saja bikin seneng bercermin. 



KESIMPULAN


Rangkaian Krim Scarlett BRIGHTLY EVER AFTER ini cocok banget untuk kulit wajah saya, terbukti dengan hasil yang cukup menyenangkan. Tidak ada reaksi alergi ataupun ketidakcocokan selama pemakaian krim ini.


Saya masih terus berharap pada rangkaian krim BRIGHTLY EVER AFTER ini sampai olesan terakhir. Kalau hasilnya melebihi ekspektasi, pasti pengen repurchase lagi. 


Krim ini akan lebih maksimal jika dikombinasikan dengan serum BRIGHTLY EVER AFTER. Cocok deh itu, 1 rangkaian klop. 


Harga tetap terjangkau kok, hanya 75K IDR untuk masing-masing itemnya. Dengan ingredient yang happening dan ga kalah dengan skincare luar, menurut saya sih scarlett face care masih lebih terjangkau. 


Cara ordernya pun mudah kok, tersedia di semua channel favorit kamu. 



Ayo buruan order, supaya di hari raya besok meski cuma zoom atau video call, wajah glowing udah bisa dilihat sanak saudara atau malah gebetan. Ehm. 


Friday, January 29, 2021

Scarlett Acne Serum dan Brightly Ever After Serum Solusi Tepat Untuk Mengatasi Maskne

 


Aloha!

Apakabar semuanya? semoga dalam keadaan sehat walafiat.


Alhamdulillah kabar saya dan sekeluarga juga sehat. Ya tahan-tahanin di rumah aja demi keselamatan kita semua.


Ga terasa ya udah mau setahun aja kita dalam masa pandemi, pastinya perlahan kitapun udah bisa menyesuaikan diri dengan keadaan. Penyesuaian signifikan yang terjadi ada gaya hidup adalah Gerakan 3M (Mencuci Tangan, Memakai Masker, Menjaga jarak).


Mencuci tangan sering-sering mengakibatkan konsumsi penggunaaan sabun dan hand sanitizer naik drastis, bahkan kerasa juga dikala pandemi baru mulai, semua hand sanitizer hilang dari peredaran. Alahmdulillah sekarang hand sanitizer udah ditemui dimana saja dengan harga yang terjangkau.


Memakai masker membuat kita memperhitungkan masker sebagai salah satu perlengkapan wajib saat keluar rumah. Ga cuma itu sih, masker menjadi fashion sehingga bertebaran beragam jenis dan ragam masker karena tuntutan fashion dan juga karena permintaan pasar yang tinggi akibat kelangkaan masker disposable di awal pandemi. 


Menjaga jarak tetap menjadi cara aman kita untuk tetap sehat dan glowing (eh!?) di rumah aja daripada berkumpul di suatu tempat dengan banayk orang yang kita sendiri ga tau riwayat perjalanan mereka darimana saja.


DAMPAK PANDEMI KE GAYA HIDUP


Dari kebiasaan 3M itu juga berefek kepada gaya hidup saya. Yang tadinya ngeliat flash sale make up (kosmetik) dari lipstick, beda, blush on endebre endebre, mulai beralih ke skincare. Mulai ngeliatin flash sale sunblock walau hanya dipake untuk jemur sesaat di pekarangan rumah. Mulai ngereview lagi tahap-tahapan merawat wajah yang sudah mendekati 4.0 dan mencoba melengkapi.


Ya lipstick sih tetep punya, walau kalo dipikir-pikir pake lipstick mau keluar rumah eh warnanya nempel di masker. kzl!! Pensil alis tetep wajib punya, karena kalopun pake masker, mata tetep kelihatan dong. Lama-lama saya bisa mengenali wajah orang hanya dari melihat matanya saja. Iya kan? Pasti kemampuan kita ini bertambah dari yang ga ngeh orang hanya liat matanya aja, lama-lama hapal. 


Saya ga pernah bedakkan, jadi ya keluar rumah cuma modal cuci muka pake toner dan sunblock, udah. Kalo sempet baru dan pergi agak jauhan baru deh saya pake pensil alis. Lagian baru pake suncblock aja udah ditanyain bocah, "mau kemana ma?". JEMUR BAJUUUUU NAK!


MASKER DAN MASKNE


Dulu, pake masker itu kok pengap banget ya. Lama-lama ya udahlah emang pengap dan keadaan yang memaksa begitu, terima aja. Bahkan saya sempet tergila-gila develop masker (bikin masker sendiri) yang trendy dan engga engap. Sebenernya sih terdorong dari suami yang sejak pandemi ga bisa WFH dan ga relevan make masker scuba. Padahal saya udah beli setengah lusin demi menyamakan dengan kostumnya, pas masker scuba dilarang, langsung panik dong. Saya beli kain kiloan, jahit masker sesuai dengan kostum kerja suami dan sampe sekarang emang masih kepake (HARUS DIPAKE!! :D).


Saya develop masker yang biasa (bukan yang 3D) dari yang 2 lapis sampe yang 3 lapis, sampai akhirnya menemukan jodoh pasnya di 2 lapis karena yang 3 lapis sungguh engap. Hahahaha. Saya sendiri masih pake masker yang persegi dan diikat yang saya beli jauh sebelum pandemi.


Saya suka dengan masker warna warni. Setiap hari ya pasti ganti masker walaupun cuma dipake sebentar ke indomaret. Ternyata, kok baru nyadar kok muncul jerawat sih di daerah yang tertutup masker? Ternyata masker kita yang terkena uap hawa mulut kita sedemikian kotornya sehingga menyebabkan jerawat, istilahnya Maskne.


Maskne atau mask acne merupakan jerawat yang terbentuk di area yang tertutup oleh masker, seperti dagu, hidung, atau pipi bagian bawah. Sama seperti jerawat pada umumnya, maskne dapat mengganggu penampilan dan bisa meninggalkan bekas jerawat yang menjengkelkan ~alodokter~


SAYA DAN MASKNE


Maskne ini lumayan bikin kesel juga. Udahlah saya sering cuci tangan, kuku pendek, eh kok jerawatan juga. Akhirnya, saya mulai mereview kembali perawatan kulit wajah untuk mengatasi masalah jerawat. Ya ampun, macem anak ABG, jerawatan. Hahahaha.


Kulit saya termasuk jenis Berminyak dan Acne Prone karena dulu pernah break out parah. Saya mulai mencari referensi skincare karena saya kehilangan arah darimana saya harus memulai. Beruntung follow instagramnya temen blogger WidyDarma, dia kasi beberapa step memulai skincare beginner lalu intermediate, yang salah satunya menganjurkan memakai serum setelah toner.

oiya, skincare yang saya pakai :

  • Facial Wash : Hadalabo Gokugyun
  • Toner : Wardah Acnederm
  • Pelembab : Mama's choice dan Hadalabo
  • Face oil : Kleveru Grape seed

Menurut Widy, coba tambahin serum setelah toner. Nahhhhhh pencarian serum ini nih yang bikin semedi lama. Tentu aja banyak variabel yang harus diperhatian, antara lain : Harga, Testimoni dan terakhir harus cocok di kulit kita sendiri. Percuma kalo cocok di kulit orang tapi break uot di kulit kite, ya ga?

Sampai akhirnya, saya menentukan pilihan pada Scarlett Acne Serum.


SCARLETT ACNE SERUM


Seharga Rp. 75000 saja untuk kemasan netto 15ml. Cucok lah ya untuk trial 15ml. Ga cucok ya sudah, Cocok ya lanjut. Harga juga bersahabat. 15ml itu jangan dikira dikit loh. Tentu aja jangan dibandingin sama minuman kemasan susu UHT yang 250ml (ya ibu-ibu pengandaiannya jajanan anaknya :D), tapi dibandingkan dengan serum-serum brand lain yang dijual kisaran 60ml. Pas lah, setinggi jarak antara jempol dan telunjuk membentuk hurup L, ya gede itu. 



Klaim dari serum ini adalah serum yang bebas minyak dan mengurangi pembentukan jerawat dan juga breakout. 


Cairan serum ini putih jernih, ga terlalu cair dan ga terlalu kental. pas lah. Dan ketika diaplikasikan ke wajah, beraroma 'asam' lembut tapi tidak terlalu mengganggu/menyengat dan cepat meresap. Ga sampe 5 menit sudah meresap sempurna. Dikemasannya, tertulis bisa digunakan pagi dan malem hari dan dianjurkan untuk meneteskan 2-3 tetes setiap penggunaan, tapi saya menggunakannya start dari 1/3 pipet lalu dicrottt (tekan pipet sampai habis di bagian tertentu). Seperti di bagian kening, di atas mulut, bibir, bawah bibir dan garis rambut. 



Awalnya 1 minggu pertama, saya pakai seminggu 3x di malam hari untuk penyesuaian. Alhamdulillah tidak ada reaksi penolakan dari kulit. Di minggu kedua saya pakai setiap hari di malam hari.


Menginjak minggu ketiga, saya pakai serum acne ini setiap hari, di pagi hari dengan meneteskan 1-2 tetes di spot jerawat saja. 


Hasilnya selama pemakaian Scarlett Serum Acne hampir 3 minggu :

  • Jerawat di daerah bawah bibir, btuh waktu sekitar 2-3 hari untuk kempes
  • Jerawat di area beruntusan di kening, sampai saat ini masih berproses
  • Jerawat di garis rambut butuh waktu sekitar 4-5 hari untuk kempes

ya tentu aja hasil di setiap kulit orang berbeda ya :)


SCARLETT BRIGHTLY EVER AFTER SERUM

Habis jerawat, timbullah flek :(. 


E tapi jangan kuatir, saya sudah mempersiapkan diri dengan SCARLETT BRIGHTLY EVER AFTER SERUM yang mengklaim mencerahkan kulit dan meminimalisasi pembesaran pori wajah.


Serum SCARLETT BRIGHTLY EVER AFTER SERUM ini seharga Rp. 75000 dengan kemasan 15ml. Saya suka kemasan mungil seperti ini karena menurut saya efisien untuk trial. 



Dari informasi yang saya dapat dari instagram Scarlett, SCARLETT BRIGHTLY EVER AFTER SERUM dipakai untuk mengatasi bekas/flek jerawat, yang artinya setelah jerawat selesai. Di minggu ketiga, saya mulai mengombinasikan serum ini bersama dengan SCARLETT ACNE SERUM.


Menurut petunjuk di box, SCARLETT BRIGHTLY EVER AFTER SERUM  ini bisa dipakai pagi dan malam sebanyak 2-3 tetes dan ditunggu hingga meresap.



Dengan cara pengambilan isi serum yang sama seperti SCARLETT ACNE SERUM, saya aplikasikan SCARLETT BRIGHTLY EVER AFTER SERUM  di daerah yang tidak berjerawat (hampir ke seluruh permukaan wajah) di malam hari sebelum tidur. 


Cairan SCARLETT BRIGHTLY EVER AFTER SERUM berwarna putih agak keruh dengan aroma  mirip bawang/kacang, tapi tidak terlalu mengganggu untuk saya pribadi karena segera meresap. SCARLETT BRIGHTLY EVER AFTER SERUM ini memberi efek licin ke wajah bahkan saat saya mencuci wajah sebangun tidur di pagi hari. 


Selama 1 minggu terakhir, wajah mulai terlihat lebih cerah dan pori terasa mengeceil. Bekas jerawat mulai memudar. Jadi sering ngaca :'D


KESIMPULAN


SCARLETT ACNE SERUM

Plus :

  • COCOK DENGAN KULIT SAYA
  • Berkhasiat mengatasi (mengempeskan) jerawat dalam waktu 2-5 hari dengan frekuensi pemakaian 1x sehari.
  • Harga affordable
  • Kemasan mungil dan mudah dibawa
  • Beruntusan mulai berkurang walau belum terlalu signifikan

Minus : Aroma 'asam' namun tidak terlalu menyengat

OVERALL : 8/10 Satisfactory!!! Recommended for others? Banget!



SCARLETT BRIGHTLY EVER AFTER SERUM 

Plus : 

  • COCOK UNTUK KULIT SAYA
  • harga pas di kantong
  • Wajah mulai terlihat lebih cerah
  • Bekas jerawat memudar
  • Pori sekitar pipi mulai mengecil

Minus : Aroma 'bawang/kacang'

OVERALL : 7/10 Satisfactory!!! Kenapa cuma 7/10 ya karena saya baru coba 1 minggu. Hahahaha.


KEDUA SERUM SCARLETT INI SOLUSI TEPAT UNTUK MASKNE




REPURCHASE


Gengs, setelah baca review saya ini, kalo berminat, bisa langsung cek instagramnya Scarlett, klik bionya  , kamu bisa milih belanja produk Scarlett dimana aja. Kalo saya sih lebih rekomen di marketplace ya, karena kan sistemnya otomatis, jadi cepat diproses. Eitttsss, jangan lupa ada paketan promo beli 5 item cuma Rp. 300.000, bebas apa aja itemnya. Mau semuanya SERUM untuk stok, atau dicampur dengan body carenya, ya sok aja atuh. Kuyyy capcusss.... Menuju 2021 glowing :)




Friday, January 8, 2021

Let's Read, Tempatnya Buku Seru Tanpa Debu




 Aloha!

Apakabar?

Semoga sehat selalu. Gimana kabarnya buibu? Kayanya ada yang beberapa udah mulai PJJ (Pembelajaran Jarak Jauh) lagi ya? Kebetulan TK nya Arman baru mulai lagi Minggu depan tanggal 11 Januari. 


Sebenernya sih di TK nya Arman, sudah mulai tatap muka 3x seminggu bagi yang bersedia. Kebetulan, saya termasuk yang ga bersedia anak tatap muka di sekolah, dan memilih untuk PJJ. Ya sebenernya mah, tingkat kesabaran udah mulai menurun, apalagi sekarang lagi fasenya ngajarin Arman membaca, Ya Allah, kebayang susahnya.


Tapi sesusah apapun, ya udah jalanin ajalah. Memang keadaan begini, ga cuma saya sebagai orang tua yang tertatih-tatih menjadi guru dadakan sejak Maret kemarin, ada banyak orang tua yang bernasib sama. 


Sama-sama memperjuangkan anak mendapatkan haknya untuk mendapatkan pendidikan. Bagaimanapun caranya, menurut saya, anak harus tetap sekolah, ga boleh ditunda, karena kita ga akan tau sampe kapan pandemi ini akan berlalu. Kalo nungguin pandemi selesai, banyak waktu terbuang sia-sia. Tadinya, mau saya yang handle sekolah PAUD Andini (adik Arman). Ketika saya utarakan ini ke suami, suami saya tidak setuju. Hahahahaha. Karena menurutnya stok sabar saya masih kurang banyak dan hal lain bakalan keteteran. 


Balik lagi ke PJJ. Saat ini sedang di tahap mengajarkan membaca kepada Arman yang tahun ini akan masuk SD. Berhubung PJJ, guru mengajarkan dengan metodenya (langsung bunyi hurup konsonan dan vokal) sedangkan saya mengajarkan dengan cara mengeja. Mudah-mudahan anaknya ga bingung :D


Menurut salah satu guru, anak ga perlu diajarkan membaca. Cukup dengan membaca nyaring 1 buku cerita setiap hari nanti dia akan bisa membaca dengan sendirinya. Eh iya kah?! 


Permasalahannya adalah saya males banget beli buku bacaan karena ga ada tempat nyimpennya di rumah minimalis, selain itu buku juga menyimpan debu. Lah trus gimana ya? Apakah cara menuju anak bisa membaca tanpa diajarkan membaca akan berakhir sampai sini? 

Tentu tidak, Maria! 


Jaman sekarang, apasih yang ga bisa diakses lewat HP? Masa sih ga ada aplikasi buku digital (e-book) untuk anak? 


Saya tetep suka membaca, tapi membaca lewat aplikasi beberapa novel bersambung. Nah, tentu untuk anak-anak ga bisa disamaratakan. Karena untuk saya, gambar ga perlu, kata-kata cukup bisa menggambarkan cerita. Sedangkan untuk anak-anak, ilustrasi itu penting untuk berimajinasi. Saya sempet mikir, ada ga sih aplikasi untuk e-book anak? Karena jaman sekarang, anak lebih banyak megang hp daripada megang buku, bagus banget kalo ada aplikasi yang bisa mengakomodir hal ini. 


Sampai akhirnya, saya menemukan aplikasi LET'S READ ini. Saya coba download aplikasinya, ada pilihan bahasa Indonesia dan semua ceritanya bisa didownload sehingga bisa dibaca tanpa koneksi internet, kapan saja dimana saja. Gambarnya bagus dan sederhana, cocok untuk anak-anak. 



Kelebihan aplikasi ini, memiliki banyak koleksi e-book dari negara lain selain Indonesia tapi ada terjemahan bahasa Indonesia. Let's read terkoneksi dengan banyak komunitas, penerbit, penulis, ilustrator


Let's read ini merupakan bagian dari Asia Foundation yang memiliki 18 kantor cabang yang terjalin erat di dalam komunitas lokal sekitar untuk menciptakan perpustakaan digital dengan sumber bacaan yang sudah diterjemahkan ke bahasa setempat. 



Lalu tugas kita apa? Gampang Bun, kita tinggal bacain aja ceritanya. Anak mendengar sambil melihat ilustrasinya sehingga bisa membayangkannya. Bener deh, membaca jadi menyenangkan. Andini berkali-kali memilih sendiri cerita yang dia inginkan berdasarkan gambar yang dia suka. 


Dari beberapa cerita yang sudah saya bacakan untuknya, Andini paling suka cerita Mehung, kucing yang suka menolong tapi semua yang ditolongnya berbalik marah padanya. Penasaran kenapa selalu begitu? Buruan download Let's Read di Hp anak-anak Bun, supaya mereka pilih sendiri cerita yang mau mereka baca/dibacakan. Mayan Bun untuk stok cerita sebelum tidur. 

Ayo semangat menuju anak bisa membaca karena sering dibacain cerita. Semangat bun!!!!