queen-ing, washing then blogging

Saturday, May 10, 2014

Pangkas Rambut


Aloha
Apakabar semuanya? Di sela2 jeda pumping, akhirnya kesampean juga pegang laptop untuk update blog yang udah hampir lumutan ini :D.

Kali ini mau cerita tentang prosesi potong rambutnya Arman.  Waktu bener2 cepat berlalu. Perasaan baru kemaren lahiran eh gag terasa udah 40 hari aja, udah waktunya potong rambut.

Well, acara syukuran potong rambut ini sih dilaksanakan ga pas hari H+40 karena jatuh pas hari kerja. Jadi agak digeser ke hari libur terdekat deket sama gajian ke tanggal 1 Mei 2014 kemarin. Acaranya sederhana, keluarga plus tetangga terdekat yang hadir.

Beberapa hari sebelumnya, Mamanya Arman sudah mempersiapkan diri dan si Arman nya –tentunya- untuk acara tersebut. Acara dimana bakalan banyak tamu yang dateng, jadi Mamanya Arman kudu tampil agak beda dari kostum harian yang pake kaos biasa. Prepare baju batik dan wewangian. Pengen wangi semerbak gitu, kan banyak tamu. Emang biasanya, wangi apa?! Baju batiknya sih udah ada, Cuma agak perlu dipindah2in aja posisi kancingnya supaya muat di badan :D.

Untuk wewangian, berhubung stok parfum udah ludes dan saat hamil gag begitu suka parfum2an, saya browsing2 cari parfum. Liat2 di Zalora, ada beberapa parfum yang lagi promo. Hihihi. Lumayan, harga ga bikin manyun, tapi bisa tetap harum.

Balik lagi ke acaranya, jadi acaranya adalah pengajian Bapak2 abis dzhuhur dilanjutkan dengan pemotongan rambut si Arman oleh semua bapak2 yang hadir dipengajian tersebut. Loh loh, orang tuanya Arman, terutama emaknya yang udah rapi jali, kapan motongnya?

Itu dia, saya ketinggalan moment. Gubrag.

Jadi, sebelum acara dimulai, saya bertugas penuh ke Arman, jadi saya sama sekali ga ikutan ribet2 ngurusin kue2, beberes TKP, ngatur besek dll. Ya saya di kamar aja. Menjelang acara, eyangnya Arman dateng liat cucunya dan menganjurkan saya untuk buru2 kasih ASIP karena si Arman udah mulai ‘nangis2 kecil’. Saya takutnya si Arman ntar tidur pas puncak acara, tapi kata eyangnya malahan bagus kan, kaga rewel? Iyak juga sih ya. Yak si Arman udah disumpel ASIP 100ml, matanya mulai kliyer2 dan mulai merem. Saya nemenin dia aja di kamar. Di rumah saya, saya ditemenin dan dibantuin sama ade kembar saya. Pikir saya, pasti nanti saya dipanggil dan dipajang pas puncak acara pemotongan rambut, jadi ya kalem aja di kamar nungguin si empunya hajat yang lagi bobo.

Ga berapa lama, si Eyang masuk nyariin cucunya dan ngebawa cucunya keluar ke rumah sebelah, tempat prosesi berlangsung. Nah loh, kok saya gag diajak? Ternyata eh ternyata, langsung diserahin ke bapaknya untuk di’gilir’ untuk dipotong rambutnya sama semua Bapak2 yang hadir di pengajian secara simbolik. Emak bapake si empunya hajat kaga motong rambutnya, begitu juga eyangnya.
Saya bengong aja di luar ruang tamu tempat prosesi berlangsung, sembari nanya polos sama eyangnya, “loh emaknya udah cakep2 gini kaga dipajang ya?!”. Ternyata, tidak! Aiiihhhh, tau gitu ngapain repot2 heboh nyiapin kostum sampe mindah2in kancing -_-.

Singkat cerita, akibat ketinggalan moment itulah, saya juga ga dapet poto moment itu. Si kakak ipar kayanya dapet potonya, tapi saya belum sempet minta ditransferin ke HP saya.  Ya sudahlah, saya aja sama ade kembar saya yang poto2 sama Arman sebelum acara :D.



Si Arman sukses antengnya, kaga tidur dan kaga nangis pula pas digilir dipotong rambutnya, pun pas digilir gendong sana sini sama tamu dan keluarga yang dateng. Emaknya seneng dong, Arman banyak fansnya jadi emaknya bisa makan, ngobrol2 sama tamu :). Bangga kami padamu, nak. Tetap jadi kebanggaan mama papa ya, jadi anak yang baik :).

Emang sih, jauh2 hari saya udah 'wanti2' sama si Arman, nanti pas acara, yang baik ya, jangan rewel. And it works!

Setelah acara tersebut, alhasil rambut Arman compang camping karena kan bapak2 yang motongin bukan kapster barber shop :D, besokannya niat ke salon terdekat untuk digundulin.

Nah emak bapake Arman udah atur jadwal nih, nanti ke salonnya jelang mau mandi sore aja, jam 3an gitu. Eh ternyata alat cukur si salon lagi bermasalah, jadi ga bisa untuk ngegundulin si Arman. Kepalang tanggung, emak bapake Arman aja yang beraksi. Hihihi. Dan hasilnya… tradaaa… ga terlalu mengecewakan memaksakan pangkas rambut di Bensya Barbar Shop :D. Meski begitu, Barbar Shop kita kaga nerima order untuk ngegundulin bayi lainnya ya, susah mameeennnn!


Sekarang Arman, sudah plontos dan udah mulai tumbuh lagi rambut2 halusnya. Setelah saya perhatiin, ternyata ya setelah plontos, mukanya mulai keliatan lebih berisi, pipinya tembem. Jangan2 selama ini sebenernya udah berisi, Cuma efek rambutnya yang agak gondrong yang bikin dia keliatan ‘begitu2 aja’ sampe saya nanya ke ade saya yang jarang liat si Arman, “Arman gedean kan ya?”

Anyway, ternyata emang Armannya mulai ‘memuai’ alias mulai gede. Alhamdulillah, senangnya hatiku. Tidur dini hari, mompa ASI, bangun lagi di dini hari beberapa waktu kemudian ngasi ASIP ke Arman ternyata ada hasilnya :).

Berhubung emaknya mau mompa, sekian cerita kali ini, nantikan cerita Arman selanjutnya. Ahahaiiiii :)
20 comments on "Pangkas Rambut"
  1. hihihi...jadi terkenang pas alana dibotak.
    pastinya arman jadi tambah lucuuuu....pengen ketemu arman lagi deh :-*

    ReplyDelete
  2. Replies
    1. hihihi iya mbak, hasil karya emak bapake

      Delete
  3. mba, laen kali jangan bawanya ke barber ya jangan ke barbar, nanti rusuh kalo barbar hihihii

    ReplyDelete
  4. ahahaha kayanya hasil karya barbar shop juga oke mil :D

    ReplyDelete
  5. awwww, arman :D baru tau, selamat ya quiiiin :D and happy pumping, dulu liamku pangkas rambut waktu usia 40 hari, dicukur langsung sama akung dan bapaknya, hihihi, ya harus berani memang, alhamdulillah lancar sih

    ReplyDelete
  6. hihi, ngegundulin bayi emang susah ya, mba. harus ati2 :D

    ReplyDelete
  7. waah Arman udah plontos.

    Anak2ku semua aku cukur sendiri hihihi

    ReplyDelete
  8. makin gemesin setelah plontos, ya.

    Kalau anak2 saya selalu dipotong rambutnya sama ayahnya :)

    ReplyDelete

  9. Saya mengucapkan minal aidin walfaidin mohon maaf lahir dan batin, salam

    ReplyDelete
  10. itu kalo udah gede bakal jadi blogger juga nggak :v

    ReplyDelete
  11. wah saya malah sampai lupa rasanya potong rambut, sudah 5 tahun ga pernah cukur, sekarang sudah setengah meter, biarin orang berkata apa, yg penting ga merugikan mereka, orang yang ngerawat rambut aku sendiri kok.

    ReplyDelete
  12. selamat syukurannya .. waaah jadi gundul :)

    ReplyDelete
  13. saya pernah dengar dari orangtua, kenapa bayi hampir selalu anteng ketika potong rambut Syukuran? Karena bayi senang denger Sholawatan yang dilantunkan

    ReplyDelete
  14. wah kasian Arman digundulin sama emaknya xixixi

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)