queen-ing, washing then blogging

Saturday, July 23, 2016

Perlu banget punya mobil, kalo...



Aloha!
Jumpa lagi di random post bertema khusus. Apa sih?! Huahhaaha

Maksud saya sih mau ngebahas tentang penting ga sih punya mobil sekarang atau secepatnya? Atau ternyata hanya esmosi semata karena tetangga sebelah beli mobil baru (dan kemudian diberdayakan jadi taksi online)?!

Menurut saya sih, hal-hal berikut bisa jadi pertimbangan untuk perlu ga sih punya mobil sekarang.

1. Ada dananya buat ngebelinya.

Huahahahaha ini penting banget. Paling penting malahan. Bayangkan keinginan menggebu2 pengen punya mobil, tapi buat makan aja susah. Mendingan beresin urusan makan aja dulu, bisa teratur sehari 3x cukup untuk anggota keluarga yang ditanggung. Dana yang diperlukan minimal ya uang DP nya dan uang cicilan beberapa bulan kedepan. Syukur2 uang di tangan bisa buat bayar cash!

Anggota keluarga bertambah? Anak yang drama kalo naik angkot atau naik motor? Ah itu mah ga se urgent faktor dana yg tersedia. Thanks to aplikasi jasa transportasi online.

2. Ada dananya untuk operasional.

Iya dana operasionalnya meliputi uang bensin, uang tol, uang parkir, uang pajaknya, kadang uang serpis. Saya pernah nanya seorang supir taksi online yang memberdayakan mobil pribadinya untuk jasa transportasi taksi online, dia menghabiskan kurang lebih 200rb/hari untuk operasional mobilnya. Eh itu blom termasuk dana darurat jikalau tetiba mobilnya bermasalah, seperti perlu di derek di jalan tol.
Btw, karena 200rb itu lah dia memutuskan untuk memberdayakan mobilnya. Btw juga, dia itu lawyer loh. Bayangin aja, lawyer gitu loh, 200rb sehari masih agak memberatkan kalo ga dibantu sama penghasilan dari aplikasi taksi online. Eh tapi mungkin beda2 kali ya kastanya lawyer, sama seperti blogger.

3. Punya tempat parkir/garasinya.

Kalo kedua hal di atas, bagusnya juga sih dipertimbangkan tuh mobil mau ditaro dimana kalo lagi ga dipake. Ya iya sih mungkin mobilnya begitu 'mobile' kesana kemari tiada henti, tapi kan supirnya pasti cape dan butuh istirahat, pun mobilnya. Pastikan rumah kita punya garasi/carport ya. Atau kalo rumah kita di gang sempit yang cukup 1 mobil, ya bisa dititipin di penitipan parkir mobil, tapi ya ada biaya tambahannya.
Ga banget, kalo punya mobil yang ratusan juta, tapi parkirnya di tempat yg bukan seharusnya. Seperti di depan rumah kita, dipajang di depan rumah, 'pakai' jalan bersama (lebih ga banget kalo diparkir di depan rumah tetangga), tapi kondisi jalan akses terganggu gegara kehadiran mobil kita. Ehois!

4. Siap mental berkendara dengan baik dan sopan.

Berapa kali saya kzl jadi penumpang di mobil non angkot ngeliat tingkah para pengendara yang ajaib.
Mobil mahal, mental supir angkot, suka parkir sembarangan, motong sembarangan, buang sampah sembarangan dan yang menyebalkan adalah keseringan klakson2 pendek layaknya nyari penumpang -_-. Ganggu banget.

Okelah kalo kita ga bisa nyetir trus nyewa supir, tolong ya supirnya dicari yg ngerti etika lalu lintas. Jangan mempekerjakan supir bekas angkot yg gayanya serampangan, yang sebentar2 mengumpat, sebentar2 bergumam ck ck ck. Percaya deh, ga bakalan nyaman.

Kalo kita mau nyetir sendiri, pastikan cara berkendara kita nyaman dan tidak membahayakan orang lain. Dengan tidak nelpon atau sms apalagi main pokemon go selama nyetir. Parkir yang kece, sesuai dengan garis parkir yang disediakan (biasanya pengemudi cewe nih yang dikomplen) dan posisi ban yang lurus.

Sering loh saya ngakak pas nyari parkir, trus ngeliat mobil diparkir dengan posisi ban depan hadap kanan semua. Huahahaha.
Emang sih ngetawain paling gampang, karena saya juga belom sampe pelajaran parkir non paralel ataupun paralel. Huahahaha.
Tapi sebenernya nyetir mobil ga selalu tergantung gender. Bahwa pengemudi cewe lebih sering 'hanya Tuhan dan dia yang tau' dan pengemudi cowo lebih sering mental angkot. Banyak juga pengemudi cewe/cowo yg udah mahir mengemudi dengan baik, benar dan tertib.

Trus kalo kitanya udah tertib tapi pengendara lainnya ga tertib? Ya seengganya kita ga bikin orang lain mati karena kecerobohan kita.

Ada tambahan lain?
Oiya ini hanya opini dari saya yang masih mempertimbangkan untuk cari mobil, yang punya opini lain, yuk ah di share.

Have a nice weekend :)
Jalan2 yuk naik mobil. Eh mobil siapa?! :p

11 comments on "Perlu banget punya mobil, kalo..."
  1. Beli mobil sekalian bensinnya ada gak yaa... hwhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya kalo dianterin ke rumah, udah ada bensinnya kok mbak Tia :D

      Delete
  2. Xixixi serasa ngaca aku bacanyah
    Pengennn beli second yg kecil, tapiiiii lunasan rumah kudu dikebut deui hahaiiiii
    #musti sabar mbul

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh, yang sekarang itu?
      Hahaha iya kpr itu belasan tahun.
      Banyak jg org yg kredit mobil duluan lantaran tenornya maksimal 5tahun

      Delete
  3. Setujaaaaa... Hahaha dari dulu entah kenapa kok gak ngebet beli mobil, mikir beli rumah, udah dapet mikir beli tanah hahaha... Tapi kalau suami ada dana buat beli dan ngurusin sih gak nolak juga huahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku jg kalo punya duit, eh kok ya enakan nyicil2 RD, nyicil2 LM. Wkwkwkwk.
      Suamiku malesan nyetir karena males sama macet mbak ing

      Delete
  4. Selama ini yg akrab sama mobil ya suami, kalo aku sih kelasnya masih motor bebek :D
    Mau les nyetir ga jadi-jadi, kurang niat kali yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akupun belajar nyetir baru lancar belok kanan aja. Huahahahaha. Baru 10% itumah

      Delete
  5. Kalau udah punya suami...hehe..biar ada yg gantiin nyetir

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aseeekkk makin spesifik kriteria suaminya :D

      Delete
  6. Hahaha kalau aku biar nyaman kalau berpergian bawa anak mba

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)