queen-ing, washing then blogging

Sunday, September 25, 2016

Pelaku dan Obyek Jam Karet


Aloha!
Entah mengapa beberapa hari ini saya tuh pengen banget ngomongin tentang jam karet, tapi masih timbul tenggelam tentang alurnya. Ibarat bikin kerangka karangan pelajaran Bahasa Indonesia, baru sampe pikiran utama aja, point2 pikiran pendukung belom mateng gitu. Eh itu mah pelajaran Bahasa Indonesia jaman saya, dimana diawali dengan i be u bu ibu.
 Ini budi, ini wati, ini iwan. Yah itulah keluarga Budi :D.

Lanjut.
Jadi, jam karet itu kayanya udah jadi budaya general orang Indonesia. General maksudnya udah bisa digeneralisasikan, orang Indonesia pasti ngaret. Atau orang Indonesia sebagian besar pada ngaret. Itu menurut saya.
Hmmm budaya yang ga bagus sih. Eh udah dianggap budaya atau masih diangap kebiasaan?!

Saya pernah jadi pelaku dan obyek Jam Karet ini.

Saya, pelaku Jam Karet.
Iya saya ngaku sering ngaret kalo janjian. Kenapa?
Ya karena berdasarkan pengalaman sebelumnya, kalo janjian sama banyak orang pasti ada aja yg ngaret sehingga acara nunggu anggota lengkap dulu baru bisa berlangsung.
Kenapa ga berangkat lebih awal? Entah mengapa kalo udah jadi pelaku jam karet, semesta kemudian mendukung (atau mengutuk) untuk jadi pelaku jam karet sejati.
Udah berangkat 1,5jam lebih awal dari jam dimulainya acara, eh macetlah, eh keretanya datengnya ga sesuai jadwal, eh ini lah itulah. Telat deh! Banyak unexpected things.
Kayanya emang 1,5jam itu bukan jeda waktu yg cukup untuk menghadiri suatu acara. Minimal 2 jam atau mungkin 2,5 jam sebelumnya.
Btw, perhatiin deh, biasanya pelaku jam karet itu karena dia ga punya jam tangan. Saya dulu gitu. Alesannya, kan jam bisa diliat di hape. Nah kalo hp nya mati total kira2 liat jam dimana?
Lagian kalo cuma mo liat jam mah mending punya jam tangan daripada harus ngeluarin hempon mahal demi liat jam. Iyes kalo kondisi sekitar kondusif?! Kalo engga, Demi ngeliat jam, hempon raib!
Kasitau pelaku jam karet untuk punya jam tangan. Jam tangan wanita kekinian banyak kok di ecommerce.

Saya, korban Jam Karet
Kzl? PASTI.
Tapi kadang saya anggap karma. Huahahaha. Tapi emang lebih banyak kzl nya. Udah dibela2in insyaf ngaret, eh orang lain yg janjian sama kita malahan ngaret!!! Jadi kita yang kelamaan nungguin dia.
Saran janjian sama si jam karet? Hm majukan waktu ketemuannya. Misalnya harusnya ketemuan jam 10, bilang ke dia jam 9.
Tapi saya juga sering jadi korban ngaret gegara orang majuin jadwal ketemuan sejam sebelumnya, kayanya mungkin karena saya ngaret juga. Ahahaha.

Moral of the story :
Ayolah hapuskan budaya ngaret, mulai dari diri sendiri.

Kalo kamu pelaku atau korban jam karet?


20 comments on "Pelaku dan Obyek Jam Karet"
  1. Sy korban..kata sahabatku, biar org yg tdk pnya kbiasaan baik. Kalau kita,jangan ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kalo kita, jangan ya :). Makasih kunjungannya

      Delete
  2. Kalo aku biasanya udah tandain mana orang yang suka molor kalo janjian, mana yang tepat waktu, nanti ngakalin di waktu janjian hahahaa..
    Tapi biasanya klo janjian aku cek juga waktu berangkat, klo aku berangkat kabarin orang yang janjian. Paling ga kan dia bisa ngira2 waktunya, nanti klo udah setengah jalan aku kabarin lg, terutama org yang suka ngaret supaya dia gak enak :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh gitu ya tips nya mil.
      Mudah2an org yg ngaretnya ga bebal yak. Ahahaha

      Delete
  3. Soal nunggu...ini adalah pemicu strees sehari hari. Kemarin dong nunggu ojek setengah jamm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang sabarrrr in.
      Jangan sampe, esmosi, trus darah tinggi :D

      Delete
  4. kadang pelaku kadang juga korban sih mbak haha

    ReplyDelete
  5. jam tanganku btw ada yang kesilep entah kemana :/

    ReplyDelete
  6. sesuai dengan judulnya,
    narasinya juga mirip-mirip perjalanan waktu ya...
    dan tulisannya renyah dan menggelitik.
    thank

    ReplyDelete
  7. Ampuuun mbaaa, aku bkn jam karet hanya penyuka permen karet heheee. Kzl yaa mba klo ada org yg ngaret :D stok sabar yg bnyk deh

    ReplyDelete
  8. Aku termasuk orang yang on time. Nggak ngaret, tapi datengnya mepet ngepass banget sama jam janjian. Bila perlu se detik2nya pun dipasin #halah lebay

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wowww terus orang yang janjian sama mbak, ngaret ga?

      Delete
    2. Mbak blognya apa? Kok saya ke g+ ga ada postingan apa2

      Delete
  9. hahaaa...iya sih, kadang jadi pelaku dan jadi korban juga
    keknya kudu benerin arloji nih *soalnya aku juga
    emalah seringnya kecepetan dink

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo kecepetan mulu kayanya dikau korban XD

      Delete
  10. kalo saya tergantung sama siapa janjiannya sih Mba, kalo sama orang on time saya juga akan on time, tapi kalo sama orang yang suka jam karet yah saya juga bakalan jam karet, hehe :)

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)