queen-ing, washing then blogging

Thursday, September 29, 2016

Wacana Nasi Kuning


Aloha!

Jumpa lagi dengan random post di dini hari. Hihihi.

Jadi sebenernya sih ini pembicaraan random saya di group wa bersama sahabat terdekat saya.

Pada suatu hari, sebutlah si Mawar, kebingungan membuat nasi kuning untuk sarapan permintaan dari anak semata wayangnya. Lalu dia minta saran lah ke semua member group tentang bagaimana cara membuat nasi kuning.

Anggota lainnya, si Melati dan si Bogenvile menyarankan untuk beli jadi aja daripada repot karena untuk sarapan yang waktunya mepet. Bisa sih shortcut masak di rice cooker, tapi rice cookernya bakalan kotor dan berminyak banget, ya intinya enggalah bikin. Mendingan beli kalo cuma buat 1 porsi sarapan si bocah.

Saya yang pertama kali baca chat tentang nasi kuning ini merasa 'terpanggil' untuk ngasih tau resep dan cara pembuatan nasi kuning. Hmmmm... saya sih sering liat cara bikinnya kalo bumer bikin nasi kuning secara prosedur yang baik dan benar, yang diaronin dulu kemudian dikukus baru deh mantap untuk disantap. Bumer mah jago masak dan karena kemahiran beliau itu, beliau menolak memasak menggunakan jalur shortcut. Hahahaha.

Eh iya, balik lagi. Sering liat pas masaknya, bukan berarti saya tau formula resepnya. Ya untuk resepnya, saya harus nyontek primbon dulu, di group FB langsung enak.
Tak apa ga bisa masak, asalll pas mau masak tau dimana harus nyari resep yang sudah dipraktekan.
Udah saya kopi pastein resepnya, saya invite mereka gabung disitu, ternyata akhirnya...

BATAL alias ga jadi bikin nasi kuning. Ahahaha. Sarapan nasi kuning disubstitusi menjadi nasi goreng mentega.

Alasan si Mawar belum berani masak nasi kuning adalah karena sayang berasnya.
Beras sebagai hasil sektor pertanian saat ini meski lebih murah daripada telur sekilo, namun prosesnya lama dan panjang. Makanya si Mawar ngerasa ga tega kali sampe gagal, buang nasi dan trial lagi. Hehehe yaaah begitulah. Jadi ketak ketik panjang di group wa tentang nasi kuning berakhir tanpa ada bukti foto hasil trial. Ya begitulah nasib emak2 (sok) kekinian yang gag mau ribet. Wakakak.

Kalo saya pengen bikin brownies panggang tapi lah ovennya masih indent.:D
Jadi sementara bikin brownies kukus aja lah.

Kalo kamu pernah ga ngerasa pengen bikin sesuatu tapi ga jadi lantaran sayang bahannya kalo gagal?
Hmmm dont say you want to make a wedding cake :p

12 comments on "Wacana Nasi Kuning"
  1. Hehehehe..yg kata terakhir itu wow banget..:)

    ReplyDelete
  2. pernah banget mbaaaakkk hahahahha apalagi kalo lagi iseng eksperimen di dapur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cieee yang mantu idaman, eksperimen mulu :D

      Delete
  3. kalo gagal nanti nasinya pada nangis kyk pelem si unyil....

    ReplyDelete
  4. mb mau beguru padaku bikin nasi kuning ? *lalu disembur wkwkkw

    ReplyDelete
  5. di sini mudah banget loh mendapatkan nasi kuning Mba, hanya dengan Rp. 12.000,- perut udah kenyang terisi dengan nasi kuning + lauknya yang enak banget :)

    ReplyDelete
  6. Saya kalau iseng bikin resep masakan ya gagal udah biasa sih. Untungnya punya warga rumah yg sekalipun itu makanan gagal, mereka tetap makan dg kritik saran dan nyuruh besoknya bikin lagi. Sampai pas, baru saya share resepnya, haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga biasa sih. Namanya jg trial and error

      Delete
  7. aku sering begitu hehehehe...tapi at the end of the day tetep masaaaak dan memanfaatkan apa yang ada aja :)

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)