queen-ing, washing then blogging

Friday, October 14, 2016

Curhat Mas Driver Ojek Online






Aloha!

Kali ini saya mau cerita tentang curhat. Bukan curhatan saya, tapi curhatan mas driver ojek online.

Alkisah pada suatu hari, saya order ojek online. Saya punya 3 aplikasi ojek online di hp. Dua yang hijau dan satu yang hitam. Saat ini sih saya lagi suka pake aplikasi yang hitam karena base fare nya termurah diantara semuanya dan si ojek hitam ini bisa disuruh mampir2, nunggu dan jalannya woles aja kaya ga dikejar setoran. Ya mungkin karena harga yang dibayarkan konsumen tergantung kepada waktu dan jarak yang ditempuh, bukan harga pas apapun kondisinya seperti kedua ojek hijau.

Seperti biasa, saya mah sok kenal so akrab, pasti nanya-nanya sama si driver. Si abang driver cerita kalo dia daftar lewat online saja, ga perlu ngantri-ngantri panjang macem ojek hijau, langsung aktif dan bisa beroperasi. Dengan catatan si driver sudah membekali diri dengan HP sesuai persyaratan. Atribut sifatnya ga wajib, kalo mau ambil ya silahkan dicicil dengan jaminan dokumen asli seperti ijasah atau surat nikah atau lainnya. Si driver ini santai aja jalannya.

Ya ada harga ada rupa. Dengan base fare yang paling murah, driver ojek hitam ini ga dituntut menyediakan masker, tutup kepala atau jas hujan.
Oke mas, noted. Lagian, saya juga ga mau ngojek pula kalo ujan-ujan.

Lalu si driver cerita, kalo di daerah Bekasi sini ga banyak penumpangnya, pernah sehari cuma dapet 2rb. Itupun nganter penumpang dari rumahnya ke minimarket terdekat yg posisinya disebrang jalan besar, jaraknya ga sampe 1km. Dan penumpangnya beneran ngasih 2rb.

Terlepas dari gimana keadaan penumpangnya itu, kalo saya pribadi pasti ngelebihin bayaran ke driver ojek online, sewajarnya. Ya malu juga kali masa naik ojek 2rb?! Sementara dia udah keluar pulsa nelepon nanyain posisi kita dimana, yang kayanya lebih dari 2rb. Ya kalo argonya 2rb, bayarlah 5rb.
Sementara kalo naik ojek pangkalan, dekat aja taripnya mulai dari 10rb dan PP 15rb.

Saya senang dengan promo murah, tapi tetep aja saya ga sampe hati bayar ngepas gitu. Tetep aja seribu dua ribu lebihannya semoga bisa menyenangkannya hari itu.

Mungkin bagi kita, apa sih arti seribu dua ribu? Kadang nyempil di saku celana sampe kita lupa punya duit segitu, tapi percaya deh untuk para ojek driver segitu berarti banget, terutama yang emang menggantungkan kehidupannya pada pekerjaan itu.

Lalu si driver cerita juga kalau dia kadang juga terkendala di sambungan internet, apalagi saat perjalanan berakhir/end trip, kalau koneksi ga stabil, lama loading harga yang harus dibayarkan si penumpang. Sinyalnya kadang mentok di E, ga loading-loading harganya. Akhirnya si penumpang kadang berinisiatip meminjamkan koneksi internetnya sesaat agar supaya dia bisa membayar si driver.

Si driver sempet curhat mengenai hal ini ke sesama driver ojek hitam juga. Rekannya mengusulkan untuk mengganti paket internet provider lain dengan paket internet termurah dari Telkomsel. Provider senior ini sudah teruji kestabilan koneksi internetnya. Hal tersebut juga berpengaruh kepada kecepatan bid driver terhadap order yang masuk. Rekannya malahan sempet mendemonstrasikan proses bidding saat order masuk, bener aja. Si rekannya lebih cepat menerima dan secepat kilat mengambil orderan tersebut. Sementara driver saya masih E aja sinyal internetnya.
Saya mendengar ceritanya hanya menyimak dan angguk-angguk saja.

Iya sih perlu banget koneksi internet yang stabil apalagi si driver ojek online ini membelah jalanan, memerlukan navigasi dan juga uang yang dia terima tergantung pada sinyal internet di tujuan akhir.
Saya aja yang kadang bukan pemakai aktif google map dan navigasi merasa perlu banget punya koneksi internet yang stabil. Saya biasanya sebelum bepergian kemana-mana pastilah saya cek trafik perjalanan via google map sebelum memesan mobil sewaan online. Kalau koneksi ga stabil, ga real time dong trafiknya, atau malah pencet-pencet my current location aja ga loading-loading.


Ga terasa curhatan si mas driver mengantarkan saya di tujuan akhir, di klinik faskes pratama BPJS tujuan saya.
Kali ini mas driver langsung end trip dan harga yang harus saya bayar langsung muncul di aplikasinya dan juga aplikasi di handphone saya.

Si mas driver ternyata mengikuti saran rekannya untuk beralih ke  paket internet termurah dari Telkomsel. Menurutnya dengan koneksi internet yang stabil, penumpang juga hepi karena tidak lagi menunggu lama untuk membayar perjalanannya.

Sayapun sebagai penumpangnya hari itu ikutan hepi melihat si mas driver tetap bersemangat mengais rejeki halal. Tetap semangat, mas!!!

Alhamdulillah, perjalanan saya hari itu dimudahkan.

Temans, pernah mengalami hal yang sama?

28 comments on "Curhat Mas Driver Ojek Online"
  1. Belum pernah pakai jasa ojek online bun :)

    ReplyDelete
  2. Iyaa, suka ngga tega kalau naik ojek online, selalu dilebihin...

    ReplyDelete
  3. repot juga ya di indo kalo maunya serba pake online apps tapi koneksinya gak memadai. hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya sih koneksi udah bagus. Cuma kadang ga stabil aja. Hahaha *ngeles

      Delete
  4. pokoknyamah koneksi low paling bikin males sedunia mbak, biarpun daku nggak ngojek
    smg si bapak lancar rejekinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jgnkan tukang ojek, kita blogger aja males kalo koneksi dodol -_-

      Delete
  5. saya belum pernah pake jasa ojek onlen mbak. 2rb?! iya sih bakal saya tambahin.
    Di kalimantan emang telkomsel jagonya mbak, lebih kenceng.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di kalimantan blom ada ojek onlen ya mbak?
      Iya emang provider ini terkenal bagus

      Delete
  6. Aku 2x ojek dari bekasi ke jababeka lo mba. 36ribu pantes ga ya? Jauuuh lho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ojek udah lebih dari 30rb pasti juaaaaauhhh banget. Biasanya sih aku ngelebihin supaya genap gitu

      Delete
  7. di tempatku paling bagus ya simpati ini mbak..., yang lain pada ngadat, si simpati ini lancar jaya. Aku ga pake wifii di rumah, pakainya paketan dari simpati ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga ga pake wifi, pake paketan internet aja sih

      Delete
  8. anak2 yang sering pake ojek online, dengar ceritanya aja, aku mah belum pernah
    jaranh pergi2 sih

    ReplyDelete
  9. Sering mbak, kalo naik si hitam beberapa kali pas mau liat tarifnya berapa sinyalnya gak ada. Suka mikir sama yang ngasih ngepas kok tega ya, kecuali ngepasnya 15rb atau 20rb ya gapapa lah ini 2rb kok tegel ya -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya 2rb coba?! Angkot aja yg ga pakr aplikasi, jauh dekat 3rb

      Delete
  10. saya blom pernah pake ojek hitam mak, biasanya yg ijo...
    lbh murmer ya!

    ReplyDelete
  11. yaaa, aku mah jarang bercerita sama drivek ojek online, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan saya SKSD jadi ya begitulah. Hahahaha

      Delete
  12. aku mau pindah ke kakak tertua seperguruan deh. trus jadi driver ojek juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh eh bang atta tetep jadi trader aja. Hahahah

      Delete
  13. aku ga pernah ngajak ngomong ojek online xD udah riweh sama raffi biasanya xD

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)