queen-ing, washing then blogging

Tuesday, August 22, 2017

Bukan Postingan PMP, Tapi Tentang Pancasila Dalam Kehidupan Sehari-Hari


Aloha!

Jumpa lagi dengan saya.
Maafkeun jarang apdet, ya karena sibuk. Sibuk di grup whatsapp. Hahaha.
Yah begitulah ibu2, sibuk ngurusin anak dan ngobrol di group whatsapp dan sibuk lainnya.
Absurb. Hahaha.

Btw, baru aja 17an yak. Biasanya sih saya ga pernah melewatkan acara 17an di tipi, tapi karena tipi rusak, tv kabel eror, ya sudahlah kita lewatkan upacara tahun ini.
Saya selalu bangga lihat generasi penerus *berasa vintage banged ya* mau cape2 ikut seleksi, latihan, karantina sampe akhirnya menunaikan tugas. Mengibarkan bendera (doang). Tapi fenomenal karena saya ga pernah kepilih *ngajuin diri aja engga, ngarep kepilih*

Anyway, setiap upacara bendera ga ketinggalan ada pembacaan Pancasila. Saya dengan bangga bilang bahwa saya masih hapal dong sama Pancasila. Hahaha.
Nah nah nah, kali ini saya mau sharing penerapan Pancasila di kehidupan sehari2. Mudah2an ga kaya pelajaran PMP atau PPkn dalam bentuk digital ya.
Kuy...

1. Ketuhanan Yang Maha Esa
Yang perlu dicatet dan dicamkan sih menurut saya bahwasanya memeluk agama dan menganut aliran kepercayaan merupakan hak asasi. Jadi ya menurut saya, ga usah urusin agama lain ataupun bawa2 suatu agama lantaran salah satu oknum pemeluknya ga bener. Itu urusannya sama Tuhan Yang Maha Esa. Urusan kita ya jadi pribadi yang lebih baik sesuai dengan pedoman agama yang kita anut. Mulai dari diri sendiri. Small action, great impact.

2. Kemanusiaan Yang Adil Dan Beradab
Nah nah kita punya rasa kemanusiaan ga? Dari yang simple aja sih. Kaya mesen ojek online, punya rasa manusiawi ga? Banyak kasus demi diskon gede2an, abang ojek onlen lah disuruh ngantri berjam2. Menurut saya sih ga manusiawi. Menurut saya loh. Mungkin ada yg berfikir lain. Kalo mampu beli yang ga diskon yang ga pake ngantri, ya mendingan itu. Kalo ga mampu? Ya beli semampunya aja atau ga sama sekali. Ga akan mati kok kalo kita melewatkan promo diskon donat.

3. Persatuan Indonesia
Ini juga penting. Ada status apa di sosmed, dishare tanpa kita tau berita itu bener atau engga. Iya, kalo bener, kalo engga, banyak yang dirugikan atau malah dampaknya memecahbelah persatuan.
Yang buibu, sudahlah stop momwar. Stop mempersoalkan cara melahirkan, IRT atau WM, Cara MPASI dsb dsb. Setiap ibu pasti tahu yang terbaik untuk anaknya. Anaknya loh ya, bukan anak orang lain. Jadi buibu yang follow mbak selebgram, ga usah esmosi kalo ga sealiran. Mbak seleb juga manusia, juga ibu biasa. Ayolah buibu kita bersatu mencetak generasi penerus yang berkualitas. Eh apa, mencetak lagi? *lost focus*

4. Kerakyatan Yang dipimpin Oleh Hikmah Kebijaksanaan Dalam Permusyawaratan/Perwakilan
Ya lupakan sejenak tentang wakil rakyat. Itu terlalu jauh. Biarkan mereka mengatur dirinya sendiri. Penerapan di kita sebagai individu ya memberikan hak menyampaikan pendapat di lingkungan kita sendiri. Ya anak, ya asisten, siapa aja. Dengerin dulu pendapatnya, siapa tau bisa mendatangkan solusi. Semua bisa dibicarakan dengan kekeluargaan dan bisa dimusyawarahkan dengan baik2 kok. Ngobrolnya sembari minum teh lah. Waktunya minum teh, waktunya bicara *eh kok ada sponsor teh?*

5. Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia.
Adil ga adil ini agak2 sensi. Kadang hukum tajam ke bawah. Kalo ke atas dibilang pencemaran nama baik -_-.
Jadi sebelum bilang orang lain ga adil, kitanya sendiri udah adil blom? Ke siapa? Minimal ke diri sendiri. Udah adil blom sama badan sendiri, memberi waktu untuk tubuh beristirahat, waktu untuk bekerja, waktu untuk bersama keluarga, waktu untuk bersama pasangan tercinta.
Gimana? Udah adil blom?
Nah terbuktikan kalo #PancasilaInspirasiMaju semua tindakan keseharian bisa dikaitkan dengan Pancasila

Oiyah, ada acara seru nih.
Nama Acara: Festival Prestasi Indonesia,  Pancasila Sumber Inspirasi Maju oleh UKP PIP yang dilaksanakan di JHCC Jakarta pada Selasa tanggal 22 Agustus 2017
Intip dan follow dulu disini :


5 comments on "Bukan Postingan PMP, Tapi Tentang Pancasila Dalam Kehidupan Sehari-Hari"
  1. Betul sekali, Mbak. :D Daripada memikirkan terlalu jauh, tapi yang sepele tidak diperhatikan. Padahal dampaknya bisa lebih besar juga. :)

    ReplyDelete
  2. setuju banget tuhh mba yang no 1. gak usahlah ngekepoin agama orang lain

    ReplyDelete
  3. Wakaaak salah satu yg ga pernah ngamatin momwar ya aku, moe ga taw mb selebgram yg dmksud saposee

    ReplyDelete
  4. alhamdulillah kalau pancasila mah masih hapal :D

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)