queen-ing, washing then blogging

Friday, September 8, 2017

Asuransi Jiwa, Perlu Ga sih?

Weheartit

Aloha!

Apakabar semuanya?
Eh masih ada ga sih yg mampir dan baca kemari? Hihihi.

Iya, maafkan. Saya sibuk. Ya biasanya buibu kerjaannya menumpuk, high pressure *mirip2 presto?!*, Andin sempet panas tinggi, lalu imunisasi MR *oh ya, saya provak ya. Penting. Hahaha*
Sibuk sesekali di WA, di grup ibu2 seangkatan, yah chat random ajalah. Dari mulai isu terkini, gendongan anak per-wrap-an yang aduhai harganya, sampe ke urusan asuransi.

Saya inget jauh beberapa tahun silam, mungkin saat2 saya baru nikah. Saya ditanya, "Udah punya asuransi apa?"
Saya bilang ga punya. Lalu respon disebrang, tertawa.
Mungkin lucu. Tapi kenapa dan apa yang lucu?

Saat itu saya bekerja. Saya dapet asuransi kesehatan yang bisa digesek di hampir semua RS walau plafonnya kadang perlu tambahan. Yah saya sih oke2 aja walau dapet kelas 3, atau bisa naik ke kelas 2 kalo saya mau nambah sekian rupiah.
Jadi, saya udah dapet asuransi kesehatan. Saya ga ngerasa perlu beli asuransi kesehatan tambahan lainnya.

Saya juga waktu itu ada Jaminan Hari Tua (Dana Pensiun) dari provider asuransi jiwa dan juga Jamsostek (BPJS Ketenagakerjaan sekarang).
Lah ngapain beli asuransi jiwa lagi?

Tabungan Pendidikan Anak?
Saat itu saya blom punya anak dan belum tercerahkan untuk kesitu. Lagian judulnya TABUNGAN Pendidikan Anak, ya judulnya nabung, produknya investasi bukan yang lain atau dicampur dengan produk lain.

Dan lalu makin kesini saya sering baca2 kultwit para financial planner dan mulai tercerahkan terutama mengenai Asuransi Jiwa. Ini saya refresh beberapa point diantaranya.

1. ASURANSI sifatnya Proteksi.
Proteksi artinya perlindungan. Sama kaya payung atau tabir surya, sama2 berfungsi melindungi. Saat musim hujan atau musim panas, saat dipake atau ga dipake, tuh payung/tabur surya udah terlanjur dibeli dan non-refundable. Jadi, kalo ada yang mau beli asuransi dengan prinsip bakalan ada nilai uang yang bisa diambil setelah sekian tahun berjalan, mungkin itu bukan asuransi (murni).

2. Perusahaan ASURANSI gag rugi kalo banyak yang klaim?
Kalo ini penjelasan dari Papa saya yang sekian tahun kerja di asuransi kerugian BUMN. Ya rugi kalo para pesertanya cuma sejumlah orang yang klaim. Misalnya, peserta asuransi ada 1000, yang klaim 10 orang, masih ketutup. Yang ga nutup kalo pesertanya 10, sepuluh2nya klaim semua. Hahaha.
Jadi, pilih2 perusahaan asuransi yang bonafid ya. Biasanya kalo bonafid banyak pesertanya.

3. Asuransi Jiwa untuk siapa?
Asuransi jiwa HANYA untuk orang2 yang memiliki tanggungan. Misal : Kepala Keluarga. Yang mana jikalau beliau meninggal, akan ada uang pertanggungan yang akan cair untuk para ahli warisnya. Mayan buat menyambung hidup beberapa waktu mendatang.
Juga, para kreditur seperti suami saya yang lagi nyicil KPR. Asuransi Jiwa yang otomatis ada dalam akad KPR itu gak akan cair ke pihak ahli waris, tapi akan langsung ke pihak bank untuk menutup segala kewajiban hutangnya.
Beberapa kartu kredit ada juga asuransi ini, tapi kalo ga salah sifatnya opsional.
Kalo anak (kecil/dibawah umur) perlu asuransi jiwa ga? Menurut ngana, anak2 punya tanggungan ke siapa?
Asuransi jiwa anak itu akan cair UP nya kalo si anak meninggal. Kalo ga meninggal? Ya ga cair. Amit2 jabang bayi.
Kalo si anak udah nikah dan beranakpinak, nahhhh suruh deh dia beli asuransi jiwa.
Kalo anak2 mah beliin aja asuransi kesehatan.

4. Asuransi = investasi ?
Kembali lagi ke poin 1. Kalo saya sih setuju bahwa fungsi asuransi hanya proteksi, bukan investasi yg akan kembali dalam bentuk uang kecuali si pemilik polis isded.
Kalo ada yang nawarin asuransi dengan sekian tahun uang akan cair bisa untuk biaya pendidikan?
Coba2 dilihat2 dan dipelajari isi polisnya. Itu porsi asuransinya berapa persen dan porsi investasinya berapa persen?
Kebanyakan sih yang model gini yang model link, Asuransi link. Sebagian premi yang dibayarkan untuk asuransi dan investasi link di reksadana dan sejenisnya. Yang akan cair itu ya dana investasi linknya. Btw, premi jenis asuransi ini mahal loh karena dialokasikan (juga) ke investasi.
Jenis asuransi link ini banyak juga yang suka karena menjanjikan. Ya ditimbang2 aja dulu cocok ga sama kantong dan return yang diharapkan.

Ada gak asuransi jiwa yang murah? Ada. Beli aja asuransi jiwa murni tanpa embel2 link nya. Oiya, makin muda usia, makin murah preminya. Makin tua, makin mahal preminya.
Yaiyalah kan dengan asumsi, makin tua makin mendekati alam kubur, gitu sih analoginya. Hihihi.

Ya dipilih... dipilih... dipilih...
Pilih asuransi jiwa yang nilai pertanggungan tinggi dengan premi termurah. Hihihi.
Oiya, biasanya asuransi jiwa dibayar tahunan loh. Ga usah banyak2, maksimal 5% dari penghasilan tahunan.

Intinya sih, apapun yang akan kita beli, kenali banget produknya. Saya ga ada masalah diketawain daripada saya ikut2an mereka tapi saya ga ngerti apa yang saya beli.
Soalnya kan belinya pake uang kita, jangan sampe ga ngerti apa2, sayang duitnya. Kecuali uangnya udah nyetak sendiri XD.

Kayanya baru 4 poin itu deh yang lekat diingatan saya tentang asuransi jiwa. Mungkin ada yang mau nambahin atau sharing tentang produk asuransi jiwa yang dipunyai?

3 comments on "Asuransi Jiwa, Perlu Ga sih?"
  1. pernah pake tapi sekarang sih enggak kak

    ReplyDelete
  2. Bener mbak... Kudu selektif banget nget nget dan baca aturannya... Supaya bisa maksimal ngerasain manfaatnya.

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)