queen-ing, washing then blogging

Sunday, July 8, 2018

Gadget Khusus Untuk Anak, Perlukah?



Aloha!

Apakabar?
Semoga sehat selalu ya.
Duo A lagi batuk pilek ditambah si cantik lagi toilet training, jadi bentar2 pel lantai.

Hmmm ngomongin apa ya?
Oiya, tentang bocah yang terkenal karena salah satu aplikasi di handphone. Hm... menghela nafas panjang.

Sebagai seorang ibu, pastilah mau yang terbaik untuk anaknya. Berkaca dari kasusnya si bocah itu, sebisa mungkin saya membatasi akses penggunaan internet kepada anak-anak saya.
Ah itu teori.
Iya teori, tapi saya lihat contoh anak yang dengan bebas mengakses internet sepanjang hari kerjaannya cuma gegoleran aja di kasur, duduk males2an di kursi dan SEPANJANG HARI PEGANG HP. Kemana2 yang dipegang HP dan powerbank. Begitu ketemu tempat, yang dicari colokan lalu tatapan kembali ke HP, ga peduli sekitar. Lagi dimana, dengan siapa.
Dan saya ga mau anak saya seperti itu.
Ortunya dimana? Ada. Tapi ga mau bersinggungan dengan internet.
Lalu anaknya mengakses internet di bawah pengawasan siapa?
Depkominfo, maybe?!
Menurut ngana?

Saya pengguna internet yang juga nyambi buzzer dan influencer di beberapa media sosial. Saya adalah orangtua yang berprinsip sebelum anak2 tau, saya harus seribu langkah di depan mereka.
Sebelum anak2 pegang gadgetnya sendiri, mereka harus tau etika, norma dan policynya untuk mencegah hal yang tidak diinginkan yang akan ditemukan di search engine beribu tahun mendatang.

Tapi, anak jaman now, kayanya ga bisa lepas secara ideal dari HP dan internet, ditambah anak-anak kan ya gimana orangtuanya. Orangtuanya rajin pegang HP, ya bisa ditebak gimana anaknya. Minimal main game offline atau game yang harus terkoneksi dengan internet. Atau sekedar menonton video pengenalan warna di youtube.

Saya membatasi akses internet untuk anak-anak saya. Internet hanya bisa diakses melalui HP saya dan suami.
Si ganteng biasanya minjem HP saya untuk main Talking Tom, Talking Hank, Bus Simulator, Moy, Lego. Kadang iseng mainin Jewel King favorit saya atau main boomerang. Dalam kondisi offline.

Si cantik biasa pinjem hp Samsung papanya untuk nonton Upin Ipin di youtube lalu merambah ke channel video pengenalan warna dengan karakter yang familiar seperti Tayo, PJMask, Frozen. Kadang kalau saya tahu video favoritnya, biasanya saya download di HP saya untuk bisa ditonton offline dan hemat kuota karena saya dan suami masih menggunakan kuota paket data operator seluler yang seharga belanja mingguan di pasar.
That's it.

Yang artinya, dari segi perangkat dan akses sudah kami -ortunya- batasi. Dan semua baik-baik saja sampai misalnya anak-anak ketemu om tantenya yang beranjak remaja....
Yang di HPnya punya banyak aplikasi dengan banyak filter camera dan fiturnya.
Si ganteng tetiba minta didownload in aplikasi itu juga supaya bisa seperti tante/om nya. Ya seperti instagram itu kan, untuk bisa muka ada awan trus bulan bintang matahari itu kan harus connect ke internet. Salah2 pencet, dia bisa liat apa yang ada di 'explore' yang ga sesuai umurnya.

Atau tetiba si cantik kalo nginep di tempat lain (sayanya sih udah pasti ikut nginep), supaya anteng ga berisik dan bisa ditinggal masak, beberes, dll dikasi main hp sama tuan rumah yang banyak games. Dari mulai solitaire sampai indian bride. Begitu itu HP mau dipake sama empunya dan si cantik tetep kekeuh mau main itu, salah satu solusi yang ga win win solution adalah si cantik main game itu di HP saya, yang artinya saya juga harus download game tersebut.
Ga win win solution sih menurut saya. Ya yang pertama kali menawarkan opsi bermain hp supaya anteng tersebut harusnya ya 'bertanggungjawab' atas konsekuensi jika opsi tersebut hilang. Bukannya ngelempar opsi itu ke saya, karena saya ga pernah membiasakan supaya anak anteng ya dikasi hp.

See? Seideal2nya kita membendung, ternyata lingkungan luar kadang ga sejalan. Makanya saya lebih suka mengurung anak saya di dalam rumah untuk ngeberantakin rumah yang secuil yang gampang diberesin lagi. Main sih keluar rumah, pas udah sore mendekati maghrib. Hahaha, supaya mainnya ga kelamaan.

Kadang kesel saat saya lagi kerja ketak-ketik di handphone lalu si cantik/si ganteng minta pinjem untuk main game. Mana HP batrenya gitu, sehari bisa 3x charge. Sekalinya batrenya penuh, dipinjem main game, balik lagi ke saya, kosong. Charge lagi. Penuh, dipinjem lagi sampe abis. Repeat. Ahahaha.
Tapi ya itu tadi, ini sebagai bentuk pembatasan akses internet, dimana dengan HP saya, saya tau apa saja yang ada di dalamnya.

Mau beliin gadget untuk mereka juga mikir. Belum saatnya mereka punya. Lagian, buat makan aja susah kok beli gadget baru, buat anak-anak pula yang belum tentu bisa menghasilkan duit untuk bayar balik cicilannya. Hahahaha.

Punya gadget khusus untuk si anak, berarti :
1. Harus siap kuota data. Misal tetiba si anak minta didownload video favoritnya : minimal beli paket data atau pasang wifi di rumah. BERAPA BULANANNYA? Start 300rb. Plis nak, Itu buat belanja berminggu2.

2. Harus siap mendampingi. Apapun itu sih. Ya main di luar rumah, main di dalam rumah, semuanya harus dalam pengawasan. Apalagi, main di dunia maya yang ga berbatas dan netizen yang kejam.
Saya sih ga mau 24 jam mantengin bocah nonton apa setiap jam setiap waktu. Macem saya budak internet aja yang terus2an cuma internet, internet dan internet aja hidup ini.

3. Harus siap ngomong tanpa eye contact karena anaknya sibuk sama HP dan ga bisa lepas dari HP.
No. No. No.
Sayanya ga siap gemes sama anak sendiri yang kecanduan hp.

Ibu-ibu di luar sana yang memberikan gadget khusus untuk anaknya, jangan tersinggung ya. Tiap orang punya gaya parenting dan pandangannya masing2. Memang ga bisa disamaratakan. Tapi kalau untuk anak saya, ya seperti yang saya bilang tadi, di atas.

Yayayaya saya memang ortu old-fashioned yang suka anak-anaknya main panci wajan. Karena yang terlalu kekinian memang susah dibendung.
Ada yang punya pendapat lain?

4 comments on "Gadget Khusus Untuk Anak, Perlukah?"
  1. Sampe saat ini lom kasih gadget khusus buat anak. Hampir mirip kasusny, hp ortu dipake ma anak, jdi konten apa yg di tonton bs kita cek. Dan kita sbgai ortu jg kudu aktif cari info ttg apa yg di tonton anak, jdi lebih mudah menjelaskan saat melarangnya.

    Slain pake hp, jg akses pake komputer bapak e kwkwk jadi di bkinkan browser sendiri dan aktifin parental mode (youtube) utk game sdh masuk bookmark jdi mreka g di ajarin cara akses google 😂

    Btw, dah lama banget ya saya g mampir dimari kwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo om, apakabarrrr?
      hahaha blogger jaman dulu.

      tuh kan sama. toss dulu dong kita

      Delete
  2. Anak anak sekarang susah lepas dengan gadget, apalagi sudah bisa buka youtube ....

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)