queen-ing, washing then blogging

Tuesday, June 7, 2016

Tips cepat hamil ala ala



Aloha!

Tumben nih posting yang agak2 serius gini. Ahahahaha. Sebenernya sih ini postingan lahir lantaran saya komen di blognya Ninda tapi ga ngomenin tentang tips supaya cepet hamil. Makanya, trus lanjut di wa deh, eh terus kepikiran jadi postingan deh. Siapa tau menginspirasi.

Jadi, ini sebenernya tips ala2 saya aja ya, berdasarkan pengalaman. Ya namanya pengalaman kadang pahit, kadang manis. Kebetulan pengalaman saya untuk hamil itu lumayan gitu deh, soalnya indent gitu, indent setaun dari nikah.

Ya kata orang,
Ga cespleng lah,
Lebih dari 6bulan belom hamil bisa dibilang ga suburlah,

Kalo kata saya?
Ya belom waktunya aja. Kita masih dikasih kesempatan untuk puas2in kemana2 selalu berdua, bak hempon dan kuota internet :D.
Atau mungkin, saya dan suami blom cukup mental untuk jadi orangtua, jadi harus disiapin dulu gitcu.
Ya positip thinking ajalah.

Jadi kira2 ini beberapa tips dari saya :

1. Minta doa restu ortu

Ini sepele sih, tapi mustajab. Kadang kita ngira everything is fine, eh ga taunya ternyata ortu punya ganjalan di hatinya, sehingga beliau blom rela kita berregenerasi. Coba ditanya baik2, dari hati ke hati apakah masih ada ganjalan dari ortu sehingga proses regenerasi agak lambat dari ekspektasi. Atau mohon maaf lahir batin yg sedalam2nya kalo emang punya salah tapi kitanya ga nyadar.

2. Rilex dan santai

Maksudnya, santai aja gitu. Ga usah stress lantaran tiap kali lebaran ditanyain kapan hamil?! Para audiens mah nanyanya kadang nanya sebagai basa basi, kadang emang kepo, kadang emang perhatian dan mau kasi rekomendasi pengobatan. Yang parah ya yang nganggap basa basi, padahal kan ini hal sensitip. Ya kali mereka nganggapnya selintas lalu, lah kalo dikitanya? Sakitnya tuh disini *nunjuk ke jantung*
Dikasih amanah untuk hamil itu menurut saya 100% haknya Allah. Mau kasi sekarang kek, mau kasi 5tahun lagi kek, mau kasi setahun lagi kek. So, dont worry, be happy aja. Mungkin emang blom waktunya.
So keep calm aja, walau ga semudah yang dikira.

3. Tumbuhin rasa motherhood

Nahhh kalo ini kejadian di saya! Saya tuh nganggap anak kecil itu rese dan menyebalkan. Bener deh! Sedangkan suami saya udah terlatih dari dulu suka anak2, jadi kayanya jomplang gitu. Yang satu suka anak2, yang satu 'anti'. Ya eyalah, gimana mau dikasi amanah kalo ga kompak gitcu?
Akhirnya, suami saya 'maksa' supaya motherhood saya timbul dan maksa saya juga untuk ngerti gimana cara pikir anak kecil, disini ceritanya.
And you know what? Sekarang seneng banget punya anak, apalagi anaknya tiap kali tidur minta peluk mulu, tiap berbuat salah langsung minta maaf dan peluk. So sweet. I'm enjoying being a mom. Disamping hal2 rese lainnya. Huahahaha.
Ya kalo anak sendiri kadar kereseannya bisa dimaklumi lah. Tapi... jangan tanya kalo anak orang, huahahahaha.

4. Catetin siklus mens

Ini penting! Teratur atau engga, biasain dicatet. Karena kalo kita cek ke obsgyn kenapa blom hamil2, pasti yang pertama ditanya adalah 3 siklus mens terakhir. Sayangkan udah mahal2 konsul ke obsgyn, pas ditanya 3 siklus mens terakhir, kitanya blank. Trus nunggu 3bulan berikutnya. Iya kalo teratur sebulan sekali? Coba kalo ga teratur? Nunggu berapa purnama bak cinta di php in rangga, coba?

5. Siap mental dan prioritas

Ahahaha. Ini tips yang lebih ke arah curhatan. Jadi, gini, dulu waktu masih berdua aja, prioritas jelas, ngurus suami dan ngurus rumah.
Nanti kalo udah hamil atau punya anak, prioritas jadi bergeser. Bakalan ada saatnya suami menghandle beberapa kerjaan utama istri seperti beberes rumah, laundry, cuci piring dsb. Syukur2 kalo bisa nyewa beberapa asisten sehingga suami istri dan anak hidup tenang dan bahagia. Hahahaha.
Jadi? Tanyain pasangannya, rela ga nanti rumah berantakan kaya kapal pecah pas pulang kantor lantaran anaknya berkreasi?
Rela ga nyewa asisten untuk menjaga semuanya tetap on track?
Rela ga ikutan turun tangan?
Kalo masih banyak alesannya dan masih mau dalam status quo alias mau semua ga berubah, ya mungkin emang blom waktunya.
Jadi ortu itu ga semudah yg kita bayangkan. Harus ada ego yang dikorbankan.

6. Mau belajar

Hahahaha, ini klise sih, cuma ngaruh banget. Harus terus ngasah kemampuan jadi ortu. Iya bener, kita blom pernah jadi ortu beneran, tapi ilmu bisa dicarikan? Tinggal googling aja sis bro. Jangan suka bikin mahzab sendiri yang ga shohih, maksudnya jgn bikin asumsi tanpa dasar yang kuat.
Seperti gini,
Papa : "ma, mpasi kita tunda 10 hari ya dari wakyu yang seharusnya, jadi ga 6 bulan teng"

Mama : "boleh aja pa, tapi atas dasarnya apa? Trus kesenjangan energi si bayi, siapa yang mau nombokin selama 10 hari itu?"
Kata si mama sembari baca buku panduan mpasi.
Huahahahaha.

Ya seengganya si mama punya dasar yang lebih shohih :D.
Itu sih contoh kecil aja, masih banyak contoh lainnya.

Ya selain tips2 di atas, kalo tentang cara bikin, gaya2nya, gaya hidup sehat trus usaha seperti ke obsgyn atau dokter subspesialis fertilitas bisa diusahakan sendiri ya.

Bersyukurlah pasutri yang abis nikah langsung 2 garis di testpack. Berarti kalian sudah dipercaya.

Bagi yang belum, jangan kecil hati, tetap berusaha.

Ada yang punya tips lain? Yuk ah share juga disini.





29 comments on "Tips cepat hamil ala ala"
  1. Kalau hamil memang benar-benar kehendak Allah ya mba
    Tanteku 8 tahun baru punya anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak Rach, itu bener2 ga bisa diganggu gugat

      Delete
    2. huhuhu T_T
      saya pun masih menunggu..
      3 tahun kosong nih
      tapi dibawa santai aja deh, kayak kata mbak SYa ^_-

      Delete
    3. Iya mbak, tetap berusaha aja ya dan positip thinking

      Delete
  2. rilex dan santai yah, harus tenang dari diri sendiri, bisa juga liburan lagi dengan pasangan supaya lebih dunia milik berdua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya bener, honeymoon lagi juga bisa.
      Kalo aku, relaxnya saat mendekati hari2 terakhir di kantor :)

      Delete
  3. saya juga harus nunggu hampir 3 tahun utk punya anak. Tapi ya itu.. kita harus tahu masa subur kita... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku ampe sekarang ga tau masa suburku. Tapi aku catetin sih siklusnya

      Delete
  4. Rencana pgn hamil lg abis lebaran... makasih tipsnya :)

    ReplyDelete
  5. saya hamil pertama gak lama sih, 2 bulan menikah sudah isi... tapi setelah anak pertama sampe skr blm isi2 lagi... mungkin memang blm rezeki ya mba

    ReplyDelete
  6. Wah ini tipsnya boleh ni aku simpan kebetulan aku juga blm hamil... Tapi dr sekian tips tips yg bertebaran dan tips diatas pula banyak yg belum bs aku jalananin hehehhe

    Semoga lah aku akan segera siap dan bs nyicil njalani tips ini

    ReplyDelete
  7. Kalau misalnya orang tua ada yang nyangkut dll itu rasanya sedih banget hihihihihihi. Trus katanya minum susu gitu ya 2 bulan sebelum nikah bun?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga juga sih kak ros. Bumil pun ga minum susu hamil gpp. Asal tercukupi gizinya aja say dan pas bikin pas masa subur :)

      Delete
    2. Aku dikasih tau suruh suntik TT dlu, tetanus gitu sebelum nikah. 2 bulan sebelum dah minum susu - susuan, trus banyak - banyakin SPA biar cantik, klinclong, bersih hahahahha *ini mah modus ya hahahahhahaha.

      Usep - usep dedek bayiiii :*

      Delete
    3. Komenku ngga dibalas HAHAHHAHAHHAHAAH *gantiannn wekkkk hahahahhahahaa

      Delete
    4. Huahahahha curang, jeda waktunya deket bangt.
      Hmm suntik TT ya? Aku aja lupa kapan terakhir suntik TT. Tapi kayanya obsgynku ga bilang apa2, mungkin karena ud terlanjur hamil kali ya.

      Btw, keinginan pengen spa atau engga, kadang bisa jadi bawaan bayi. Kalo bayinya cewe jd pengen selalu tampil syantik. Kalo bayinya cowo ya gitu deh, seadanya. Ahahaha

      Delete
  8. sunduuulll gann :D maacih tipsnya mbakeee *noted ya
    haha cie obrolan wa kita jadi menimbulkan inspirasih :3 uwuwuwuwu

    ReplyDelete
  9. Salam kenal mba, aku udah setahun setengah pernikahan dan belum dikasih kepercayaan untuk punya anak. Alhamdulillah, masih nyantai dan rilek fikirannya. Ada beberapa tips mba yang belon saya jalani sih, mudah2an segera terlaksana.

    ReplyDelete
  10. yang nomor 3 itu kita sama Mba :)
    dulu sebelum punya anak saya cenderung nggak suka sama anak-anak sedangkan suami saya sayang banget sama anak kecil :)
    setelah punya anak saya-nya kagok gendong baby, sdangkan suami saya luwes banget urus baby-nya, hihihi :)
    alhamdulillah seiring berjalannya waktu saya jadi senang sama anak kecil :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama dong kita.
      Pas dapet anak, rasanya pengen diunyel2 mulu hahahha

      Delete
  11. Duh mak baru setahun, lumayan tuh. Eike malah 7 tahun mak.
    Tapi aku santai saja saat itu, karena memiliki momongan bukan target yang harus aku capai setelah menikah. So santai kayak di pantai.

    Jadi terinspirasi nih cerita tentang kehamilan.
    Terima kasih ya mak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setaun juga udah dibilang ga subur mak.
      Padahal mah emang aja kalo blom dikasih ya?
      Ayo cerita kehamilannya

      Delete
  12. Saya hamil anak pertama 3 bulan setelah menikah, ini anak udah umur 3 tahun tapi belum hamil-hamil lagi... :D
    Memang anak itu adalah hak Allah, kalau sudah saat nya akan diberikan di waktu yang tepat di saat semua sudah siap.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow 3bulan setelah nikah berarti lumayan subur ya.
      Iya mbak, sabar aja ya

      Delete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)