queen-ing, washing then blogging

Tuesday, October 18, 2016

Tentang Kita di Masa Depan



Aloha!
Pernah ngaca ga? Seringlah pastinya. Apalagi kalo mau selfie. Hahahaha.
Trus abis ngaca apa yang ada di pikiran?
Kok impian sama realitas beda jauh ya? Hahahaha.
Berarti kita sama!

Semalem biasalah saya chit-chat seru di group wa ibu2 bunga2an. Si ibu mawar tulip (minta ganti nama, ga terima namanya mirip sama oknum yang ada di reportase investigasi) nanya2 kabar temen SMA. Oiya group ibu2 bunga2an itu temen SMA saya semua sih.

Bu Tulip nanyain kabar si jago kimia kelas saya. Kabar terakhir doi di Amrika sana bekerja di sebuah RS jadi staf labnya.

Bu Melati nanyain kabar juara kelasnya yang menuntut ilmu di Amrika. Kabar terakhir doi udah selesai sekolah dan udah balik lagi ke Indo bulan puasa lalu.

Dan kabar2 lainnya yang juga dibantu jawab oleh ibu Bogenvil.
Ya efek dari ngabsen adalah ke urusan mak comblang.

Si ibu Tulip mengaku sering nyomblangin orang, termasuk saya dengan teman kelasnya, namun ga goal ah. Hahaha.
Pun begitu juga dengan calon pasangan lain yang dia coba untuk dia comblangin, juga ga berhasil. *pukpuk. Ibu Tulip emang ga bakat jadi mak comblang.

Lalu balik lagi ngabsenin calon klien comblangannya.
Si MN udah beranakpinak dan buka usaha kuliner.
Si WW menikah dengan SS. SS itu salah satu cewe cakep dan populer di angkatan saya, yang ga pernah ga punya pacar. Selalu ada gandengannya.

Trus saya? Boro2 punya pacar kalo mak comblangnya aja gagal mulu. Hahaha.
Tapi saya mah happy2 aja ga pacaran, temen2 sepulang bareng itu ruame buanged. Ya kalo dibandingin sama gengnya Cinta AADC, temen2 sepulang bareng saya itu versi komik stand up komedy lah.

Eh balik lagi ke si WW dan SS. Ww itu dulu penampilannya ya standard lah, ga keliatan kaya bakal pria sukses di masa mendatang.
Dan thanks to facebook, kabar2 tentang temen2 SMA tersaji lengkap dan akurat selama kita berteman dengannya.

Saya ga temenan sama si WW tapi sama istrinya. Huiii sekarang suami istri itu sama2 cakep dan ganteng, sering jalan2 keluar negri sama anak2nya. Ya indah deh pokoknya, saya ikutan seneng liat poto2nya.

Bahkan si Bapak Ww baru2 ini menandatangani kontrak kerjasama migas dengan nilai fantastis. Suppperrrr banget.
Saya aja ga kebayang gimana itu ngurus izin usaha migas apalagi sampe nandatangin kontrak segitu.
Trus saya iri? Ya engga lah.
Trus?

Trus sebenernya yg mau saya bilang adalah pernah ga sih duluuu jaman kita masih yang muda, yang bergairah, yang bertenaga membayangkan akan seperti apa kita di masa depan, which is sekarang?

Hmmm saya dulu memimpikan kalo udah kerja pake baju kerja, pake blazer sepatu high heel, ala wanita karir gitu lah.
Kenyataannya, saya sempet kerja di pabrik label baju jadi admin staff, terus pindah ke lab tekstil dan semuanya ga berkostumkan baju blazer seperti impian saya !

Bisa sih pake blazer kalo mau, tapi buat apa? La wong manager saya aja gayanya kasual, ga pernah pake blazer. Kalo saya blazer an, ntar klien bingung. Yang mana yang manager, yang mana yang customer service. Hahahaa.

Dan sekarang saya ibu rumah tangga yang juga blogger. Yang pake kostum khusus kalo pas ada event. Then?
Ya ga sesuai sih sama ekspektasi saya jaman dulu, tapi ya nikmatin aja lah. Toh saya juga tetep produktip melahirkan anak menulis blog. Hahahaha.

Ya mungkin image yang tertanam adalah kalo kerja ya kostumnya begitu. Lalu kemudian sukses, kaya raya dan semua jadi mudah. Titik.

Ya kenyataannya sih kita ga tau kehidupan orang lain gimana. Yang kita liat luarnya aja itupun via facebook.

Banyak foto temen2 SMA saya poto profilenya sendirian, trus postingnya poto2 sama anaknya jarang sama pasangannya, sempet juga dikira bermasalah sama pasangannya. Hahahaha. Ya itu asumsi2 yang mungkin timbul di kepala2 di luar sana.

Jadi, coba deh inget2 lagi apa impian kita jaman dulu tentang gambaran bagaimana kita yang sekarang. Apakah sesuai atau malah melenceng jauh?

Terus apakah kita yang sekarang bisa terima kenyataan dengan kondisi yang sekarang ini?

Share dong ah ;)

24 comments on "Tentang Kita di Masa Depan"
  1. Weh... klo inget impianku dlu. Emang ada keinginan buat jadi guru
    Alhamdulillahj skrg hadi relawan pengajar. Yg ga bayangin itu jadi desain grafis. Pasalnya ga pernah aja kebayang pas dlu punya impian kek gini. Hhee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wowww impian dan realitas sejalan ya. Senangnya ^^

      Delete
  2. Aku SMA juga nggak pacaran mbak, have fun jalan bareng temen2 sih, impian jauh dari kenyataan sih, nggak pernah mimpi jadi PNS malah sebel ama PNS tapi malah nyankut disini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. biasanya sesuatu yang terlalu kita tidak suka bisa jadi mmerupakan hal yang terbaik buat kita ya hehe :D

      Delete
  3. Xixixi, dulu kalau ditanya cita-cita jadi apa jawabnya jadi guru atau dokter. Sekarang? Karyawan pabrik...xixi. Jauuh aaah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sepertinya kebanyakan orang memiliki mimpi sebagai guru atau dokter ya :D

      Delete
  4. Hmm, ga sesuai sih. Tapi ternyata malah menikmati mba hehe

    ReplyDelete
  5. lumayan sesuai dengan yang gua bayangkan dulu sih kondisi gua sekarang. jadi seneng2 aja. hahaha.

    ReplyDelete
  6. Bayangan saya dulu jadi polwan mbak, wakakkakakka tapi banying stir ke IT. Terus pas kuliah bayangan saya nanti jadi Nyonya-nyonya sosialita istri pejabat atau jendral mbak, karena dulu pacaran sama anak IP*N trus AKM*L wakkakaka eh ternyata nikahnya ama wartawan wakakkakakakka. Tapi semua ini yang terbaik buat saya :). Alhamdulillah I love it.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ingat bikin senyum-senyum sendiri ya mbak :D

      Delete
  7. Aku g kepikiran sama sekali masuk industri...ngeblog. tak pikir palingan ngajar atau aku jd PNs

    ReplyDelete
  8. Wuahahahahaaa. kok bisa sih kl ga foto bedua suami dikira lagi bermasalah. Hihihiii. Ada-ada aja yaaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. padahal dua hal yang tidak berkaitan ya mbak :D

      Delete
  9. justru pake baju casual itu nyaman banget sih mbakk
    ya nggak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. nyaman dan fleksibel dipakai dimanapun dan kapanpun :D

      Delete
  10. produktif melahirkan anakkk LOL LOL LOL xp

    ReplyDelete
  11. dulu pas masih SMP aku mengira bakalan jadi dosen dimasa depan bwahahhaa
    makin lama jd beda citacita, yah namanya juga remaja

    ReplyDelete
    Replies
    1. beda bergantung pada gambaran kita pada suatu profesi tertentu :D

      Delete
  12. Akuh jadi uka minder mb, dulu rajin rangking 1,2,3, tapi seekarang cumak jadi irt dakuw hihihikkkks... #lap ingus, temen2 yang dulunya biasa aja sekarang karier cemerlang eakkk, etapi diniatin lagi sih akhirnya kenapa aku jadi irt

    ReplyDelete
    Replies
    1. pada dasarnya wanita memang terlahir untuk menjadi ibu rumah tangga kok mbak yang terpenting adalah bagaimana menjadi wanita yang baik dan hebat untuk keluarganya. jangan minder ya

      Delete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)