queen-ing, washing then blogging

Wednesday, February 1, 2017

Nikah Dan Budget

Weheartit


Aloha!

Gua masih kabita poto prewed pake baju bridal.

Eh eh macam mana prolog udah ada quotenya? Hahaha.
Iya itu sepenggal chit chat saya sama sobat kental di wa.

Tetiba ada angin darimana saya dan sobat kental mengenang kembali pernikahan kami masing2. Bukan pernikahan "kita" ya. Karena kalo kata ganti orangnya "kita" berarti saya lagi chat sama suami. Hahahaha.

Ya nikah itu ga semudah tetiba ngomong yes i do. Banyak prosesnya, banyaaaakkkk persiapannya dannnn biayanya.
Biaya mah penting banget.

Dulu, saya seneng banget ke kondangan nikahan trus memperhatikan semuanya, dari mulai dekorasi, katering, undangan, semuanya lah. Semua brosur katering yang beredar di meja prasmanan, saya ambil. Niatnya sih buat perbandingan nanti kalo saya nikah. Nyatanya pas saya mau jadi mempelai, maunya segera ke hari H, karena stresss banged. Jadi, mulai saat itu ada pelajaran yang saya bisa ambil yang kira2 gini bunyinya,

Jomblo kalo kondangan ga usahlah komen komplen masalah ini itu di kondangan, karena belom tentu si jomblo bisa tampil seideal sesempurna impiannya. Kecuali lu jomblo kaya raya 7 turunan. 

Hahaha.
Bener banget sih ya kalo kita punya mau, apa aja bisa diwujudkan, asal punya duitnya.

Mau nikah di disneyland? Boleh.
Mau honeymoon di nusa dua Bali Indonesia? Boleh.
Mau honeymoon di Maldives? Boleh.
Mau pake tema khusus ala fairytale? Boleh.
Tergantung sebanyak apa uang yang kita siapin untuk nikah dan seberapa besar pasangan cinta mati sama kita untuk mewujudkannya. Hahahahaha.

Ya kalo ga terwujud, ya bukan berarti pasangan ga cinta mati. Mungkin karena pasangan dan kitanya sendiri bukan termasuk kedalam urutan orang terkaya versi majalah forbes.
Kalo kata saya, daripada bermewah2, mendingan DP atau bayar cash tempat tinggal. Atau beli mobil. Atau naik haji dan atau atau yang lain yang kata orang tua lebih bermanfaat.

Lah trus postingan ini maksudnya kemana sih? Maksudnya mah saya mau nostalgia aja. Cerita2 tentang pernikahan saya yang budget dananya segitu ternyata cukup2 aja.

Undangan.

Ini mah rejeki sih sebenernya. Kalo ga salah, sebulan sebelum hari H, saya belum pesen undangan. Santai kali ya. Ya sebenernya udah nanya sama temennya suami sih yg jago desain, bisa bikinin undangan ga? Dianya sibuk, tapi kitanya masih santai kaya di pantai. Sampe akhirnya si temen itu mungkin kepikiran, trus nanyain, trus syok karena kita blom bikin undangan. Akhirnya dibikinin sama dia ya dengan harga miring. Desainnya ga formal2 banget, tapi juga ga se kasual undangan jaman sekarang. IYA IYALAH TANTE, TANTE NIKAH TAUN BERAPA?
2011 dek.

Tempat.

Kalo di saya dan kesepakatan kedua belah pihak, acara diadain di tempat mempelai wanita. Ya di rumah saya. Kenapa ga di gedung?
Karena gedung sekitar sudah full booked sejak setaun yg lalu,
Karena di gedung ada biaya admin ketring dsb dsb kalo bukan rekanan,
Karena dana terbatas.
Hahahaha itu sih alasan utamanya.

Makanan.

Ada uang segini, harus cukup untuk makanan 300 undangan untuk acara dari jam 11 sampe jam 15 , tenda dan printilan pernikahan. Dan... cukup!
Pake tukang masak! Tukang masak dan masakan jadinya diboyong hari H pagi2. Hemat bahan2 masakan, hemat tenaga, hemat gas, rumah ga kotor.

Tenda, Make up dan Kostum.

Ini sepaket dari sanggar hias dan sewa alat pestanya punya om. Yah emang sih bukan bridal tapi alhamdulillah cukup. Ke laut aja kalo biaya terbatas pengennya bridal. Hahahaha. Ya berdamai ajalah dengan keadaan, namanya juga terbatas yang penting syarat dan rukun nikah terpenuhi. Itu kan intinya? Printilan lainnya mah cuma pelengkap aja.

Peralatan makan.

Ini sepaket juga sama tenda. Yang ga sepaket adalah tukang cuci piring dan bersih2nya. Tapi ga mahal kok. Modalin sunlight 5pouch gede, sama ongkos cucinya. Acara selesai, piring2 udah bersih siap angkut pulang lagi bareng tenda dll. Lokasi juga udah bersih bebas sampah acara kok.

Intinya sih, nikah itu bisa aja dengan dana berapa aja, asal disesuaikan dengan kemampuan. Saya sih termasuk orang yang ga mau ngutang untuk acara dengan harapan bakalan balik modal untuk bayar utang, jadi pake aja seadanya. Meskipun emang balik modal. Alhamdulillah.

Ya gitu aja.
Jadi... ada yg bridalnya mau saya endorse buat poto prewed? Huahahaha.
Ya kali ada yg mau pake saya jadi model ibu mempelai. Hahahaha.
14 comments on "Nikah Dan Budget"
  1. Iya. Menurutku yang penting mempelai sah di mata hukum dan agama. Dana kalau bisa diminimalisir. Kan bisa buat usaha setelah nikah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener. Atau buat tabungan pendidikan anak ya kan?

      Delete
  2. Paling baik sih, memang didiskusikan dulu. Soalnya emang banyak sih ya di negara kita yang pihak mempelai wanitanya meminta pesta yang mewah. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahahha bener banget. Keluargaku pun dulu gitu

      Delete
  3. Aku juga pengen prewed pake baju bridal hihihi.. cuma belum dilamar-lamar..
    Mohon doanya yah Mbak

    ReplyDelete
  4. Quote kedua itu masuuuuk banget hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena itu berdasarkan pengalaman. Hahahaha

      Delete
  5. beberapa kali ngurus pernikahan termausk pernikahan sendiri, yang paling pusing itu urusan catering :D

    ReplyDelete
  6. baju putih tuh lucu banget kalau di foto ya mbak tapi kelar pakai PR banget bersihinnya :/

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)