queen-ing, washing then blogging

Thursday, March 16, 2017

Waspada Alergi Dari Produk Berbahan Kimia

Weheartit

Aloha!!!

Ya ampyun, susahnya pegang hp setelah hp didownload games my talking tom, my talking angela dan my talking hank. Baru selesai megang yang bayi, niat mau apdet, eh si abang minta pinjem hp buat main game nya. Sebentaran sih, abis itu hape dibiarin idup dengan game nya, dianya mah nonton tipi. Dan lalu pas mau saya pake hp nya eh batrenya keburu abis. Huhuhu T_T.

Pelajaran tentang hidup, Bab mengurus anak, ternyata ada sub bab mengenai alergi. Saya kayanya ga punya alergi apa2 terhadap makanan atau debu dan yang lainnya. Suami saya alergi udang yang frozen atau yg udah ga fresh. Doi juga alergi debu, makanya ga ambil bagian kalo bebersih debu. Ntar doi bagian pel2 sampe kinclong. Hehehe.

Balik lagi tentang sub bab Alergi. Mengenal alergi sebenarnya tak hanya bagaimana cara mengatasinya saja, melainkan juga harus tau sebenarnya apa saja hal-hal yang dapat menyebabkan masalah kesehatan yang satu ini. Alergi bukan sebuah penyakit menular berbahaya, konon katanya tak bisa disembuhkan dari manusia. Orang-orang yang sudah memiliki bahan penyebab allergen dalam tubuh akan merasakan gejalanya, satu-satunya langkah pengobatan yang bisa dilakukan tentunya hanya dengan meredakan gejalanya tersebut, namun jika tubuh nantinya terkena allergen lagi, tentu akan muncul gejala yang sama.

Hal semacam ini bisa terjadi pada siapa saja tanpa memandang usia, mulai dari anak-anak hingga orang dewasa. Penyebabnya sendiri bervariasi dari setiap orang, mulai dari makanan, hingga obat-obatan juga bisa. Satu hal juga yang harus diketahui bahwa tubuh juga bisa terjangkit alergi karena penggunaan produk sehari-hari yang tak kita sadari, diantaranya adalah:

1. Sabun mandi.
Kurang lengkap rasanya membersihkan tubuh tanpa menggunakan sabun, selain membuatnya lebih wangi juga ada bahan anti bakteri untuk membunuh kuman penyebab penyakit yang menempel di tubuh, namun beberapa kandungan yang ada di dalamnya justru dapat memicu reaksi alergi. Seperti bintik merah hingga kulit mengelupas.

Saya inget nih, pas si Arman ganti varian sabun cairnya padahal masih merk yang sama, kulitnya langsung kasar cenderung beruntusan. Langsung saya ganti lagi ke varian biasa. 
Loh kenapa ganti varian? Karena saya orangnya bosenan. Hahahaha. Jadi, biar ga bosen, dalam 1 merk yg sama biasanya ada beberapa varian, saya borong semuanya. Apalagi kalo diskon hahaha.

2. Detergen.
Sifat utamanya memang untuk menghilangkan kotoran yang menempel dalam kain, sehingga sangat keras jika terkena kulit. Beberapa orang bisa mengalami efek alergi ini, seperti munculnya bintik-bintik pada kulit disertai dengan cairan bahkan pengelupasan parah pada kulit sampai lapisan dalam.

Nah, ini juga pernah. Alkisah saya liat iklan pembersih noda di tv, dan ada testimoni dari eyangnya anak2 kalo pembersih noda itu wangi semerbak dan enak. Langsunglah saya beli, buat kucek2 bagian ujung celana piyama si Arman yang sering keinjek2. Eh saya perhatiin saya emang ibu perhatian hahahaha kok dia sering garuk2 kegatelan. Lalu saya stop pake produk itu ke bajunya, dan sekarang ga gatel2 lagi.

3. Bedak.
Produk kosmetik yang seharusnya dapat mempercantik wajah, ternyata juga tak luput dari penggunaan bahan-bahan yang dapat memicu alergi ini. Bahkan efeknya sangat berbahaya karena bisa membuat kulit Anda yang mulus timbul jerawat.

Hm saya sering sih ga cocok sama perbedakan lantaran kulit saya yang berminyak banget. Tapi saya sukanya pake compact powder yang ternyata malah memicu jerawat dan meradang. 
Btw, Arman dulu sih ga kenal bedak. Setelah di atas 1 tahun aja baru saya bedakin supaya keliatan abis mandi. Hahaha. Padahal aslinya... ya emang baru mandi.

4. Parfum.
Wangi yang ada dalam cairan ini tak semuanya aman untuk tubuh, sebagian besar bahkan menyebabkan reaksi alergi di saluran pernapasan.

Arman dan Andin ga saya pakein cologne. Hahaha. Saya suka wangi bayi asli. Wangi surga katanya suami saya, meskipun keteknya mereka. Hahaha. Ketek mereka juga ga seasem dan seaduhai bau bawang bombai kok.

Kalo saya juga males pake parfum, kadang kalo disemprot langsung di leher, belakang telinga, lalu keringetan malahan bikin gatel dan ga nyaman. Eh apa karena parfumnya KW? wakakakak. 

Ya kira2 begitulah, kita kudu selektif dalam memilih produk yang digunakan sehari-hari.
Malahan jika perlu, kita bisa mengenal tentang pemahaman alergi dengan cek ke dokter terlebih dahulu untuk melihat alergi apa yang dimiliki, lebih baik mencegah bukan daripada harus mengobatinya.

Okeh sip!

Ada yang punya pengalaman alergi dengan produk berbahan kimia disekitar kita? 

6 comments on "Waspada Alergi Dari Produk Berbahan Kimia"
  1. hehe... skrg saya juga megang hape susah.... suka rebutan sama anak. Anak lagi suka main minecraft :)

    ReplyDelete
  2. Aku pernah alami alergi udang. Padahal sebelumnya tidak alergi.
    Kata dokter mungkin imunitas tubuh sedang drop.
    Saat itu tengah malam di pedalaman hutan Kalimantan, di tambang emas tempat aku bekerja. Tubuhku tiba-tiba gatal luar biasa dan semua permukaan tubuh bentol bentol merah. Langsung ingat fim horor. Percis banget. Aku bisamenyaksikan bentolnya muncul sekaligus di beberapa tempat. Seperti ada organisma di bawah permukaan kulit. Hiiii... ngeri.

    Untung ada dokter jaga di klinik, langsung disuntik. Gak sampai 5 menit, semua symtom lenyap!

    Sungguh pengalaman luar biasa dan tak terlupa!

    ReplyDelete
  3. paling ngeri kalo gk tau kita alergi apa trus ndadak kumat mbak :O

    ReplyDelete
  4. Kalo anak cewekku nggak bisa pake minyak telon atau minyak kayu putih... sesekali gak apa, tapi kalo tiap hari kulitnya kata panas dan jadi kering... untungnya dia g gampang masuk angin juga...

    ReplyDelete
  5. Kalau saya alergi dingin mbak. Kulit bentol-bentol kalau suhunya lagi dingin banget. :D

    ReplyDelete
  6. Wah saya pernah alergi obat2an bu..

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)