queen-ing, washing then blogging

Saturday, February 17, 2018

Tips Menjadi Mandor Renovasi Bebas Baper


Aloha!
Apakabar semuanya?
Semoga sehat selalu.

Iya nih, udah agak lama ga update blog. Soale, lagi sibuk bolak-balik cileungsi jadi mandor untuk renovasi rumah.
 
Bukan mitos tapi fakta, kalo renovasi rumah itu menular, setelah benerin ini eh kok yang itu ga elok kalo ga dibenerin juga. Setelah selesai yang itu, yang sana juga mau dipoles dikit supaya sesuai tema dan terus berlanjut. Akibatnya, budget membengkak karena rencana awal mengalami improvisasi sementara uang tetap berseri dan ada batasnya.

Renovasi rumah saya sudah berlangsung dari bulan Mei 2017 kemarin, dan terpaksa stop dipertengahan puasa bulan Juni 2017 lantaran dana sudah habis dan kita ngos-ngos an nyari dananya. Renovasi sudah selesai? Tentu belum. Masih banyak PR nya.

Lanjut lagi awal bulan Januari 2018 dengan dana seadanya untuk pekerjaan yang seharusnya selesai seminggu. Nyatanya?
3 minggu untuk 1 pekerjaan saja. Akhirnya saya stop lagi karena alasan dana.
Setelah kejadian ini, saya introspeksi diri dan coba berdiskusi, apa yang salah?
Berikut saya rangkumkan beberapa point untuk pertimbangan sebelum merenovasi rumah untuk menghindari baper :

1. Tentukan budget dan pekerjaan apa saja yang akan dilakukan.

Kalo saya sih mikir ini paling penting, karena faktor motor dari segala pekerjaan adalah uang. Ada uang, abang kerja. Ga ada uang? "Tak Nak" kata Upin Ipin. Ya kalo ga ada uang, kerjakanlah sendiri, produksi material sendiri. Hihihi.

List pekerjaan yang mau dikerjakan. Makin detail, makin bagus supaya sama persepsi antara tukang dengan pemegang dana.
Misal :
Membuat septitank. Panjang setelah jadi : 1,5m. Lebar setelah jadi : 1m. Dalam setelah jadi : 1,5m. 1 sekat. Pakai batako.
Budget matrial 3juta. Tenaga (1 tukang, 1kenek) 3hari x 250 = 750rb.
Itu fix? Ya engga. Kadang tergantung faktor cuaca. Kalo ujan terus, penggalian terhambat. Bisa molor dan... budget tukang membengkak.

Kerjaan kaya gitu ajah, jumlahnya jutaan. Hahaha. Nabung maaakkk, kalo mau mulai renop.

2. Tukang. Harian atau borongan?

Ada tukang yang sistemnya harian, dia nawarin jasa doang, material kita yang beli. Deadlinenya? Ya seselesainya, tergantung speed si tukang dan pekerjaan yang kita minta.
Katanya, jeleknya sistem ini karena dibayar harian, jadi dilama-lamain deh kerjanya.
Ini bener, saya ngalamin.

Khusus untuk yang harian, bolehlah saya kasi saran untuk interview tentang pekerjaan sebelumnya dan detail kerjaan, seperti pertanyaan : "kalo meng-aci kira-kira bagaimana stepnya dan apa saja alatnya?"

Ga punya gambaran apa pertanyaannya? Liat list pekerjaan, lalu liat yutub cara pengerjaannya.

Ada juga yang borongan. Borongan jasa atau jasa+material dengan deadline tertentu. Biasanya sih mereka kerjanya cepet, saking cepetnya kadang serabutan.
Sistem borongan ini agak mahal, karena kan mereka ambil untung.

Jangan lupa loh, tukang juga manusia, ada aja dramanya.
Yang tiap malem nelpon untuk curhat, ada. Yang long wiken, dateng setor muka doang alesan hujan mulu jadi males kerja tapi minjem duit, juga ada.
Yang bilang amanah, tapi ternyata nyambi juga ngerjain pekerjaan tetangga sebelah, juga ada.
Hahaha.
Maksudnya, siapin mental sama hal-hal tak terduga. 


3. Punya waktu.

Mau renovasi rumah ya harus siap mental untuk punya waktu untuk mengawasi pekerjaan tukang. Jadi, siapkan waktu rutin untuk memantau dan waktu dadakan untuk sidak. Lebih bagus sih kalo ditongkrongin tiap hari. 

Miskomunikasi dan misintreprerasi tukang harian atau borongan ini bisa diminimalisir jika selama masa renovasi, ya kita tungguin selama mereka kerja. Tukang sebagus apapun kalo ga ditungguin ya bikin esmosi jiwa aja.

4. Material.

Untuk yang pengen belanja material sendiri, penting banget ngitung-ngitung dengan cermat supaya ga buntung. Penting juga membandingkan harga di material sekitar tempat renovasi supaya bisa dapet best price. Kalo ada yang kasi rekomendasi toko material A itu sering kasi bonus, percayalah kalo dia paling mahal. Itu sudah saya buktikan. Hahaha.

Pengalaman saya, survey di 3 toko material, bata merah aja selisihnya 100, semen selisih 3000. Apalah arti 100? Berarti sis, kalo belinya 10000pcs, percayalah. :D



Empat poin tadi kalo ga semulus yang kita kira bakalan bikin mood jelek sepanjang proses dan ganggu produktifitas aktivitas kita yang lain. Ya eyalah, kan saya bukan mandor fulltime, tapi part time. Part time lainnya ngurus hal lain seperti ngurus anak, ngurus rumah, ngurus blog, mantengin ecommerce. Hahhaha.

Untuk saya, urusan mandorin renov ini bener-bener kerjaan yang butuh hitung-hitungan banget, karena saya pake tukang harian, belanja material sendiri pula.
Ngitung dengan cara mencongak jaman SD sih bisa, e tapi lama karena saya bukan lulusan kursus matematik itu. Ga efektif lah kalo ngitung aja buang waktu, yang praktis aja. Itulah alasan mengapa kalkulator diciptakan untuk membantu mandor amatir macem saya.


Persoalan hitungan ya memang pake kalkulator, tapi kalkulator yang gimana?
Sejak dari jaman SMA, kalo kalkulator ya cuma 1, pake CASIO. Jaman SMA mah kan pake sinus kosinus, fraction endebre endebre makanya pake Casio Scientific Calculator, fx9300 kalo ga salah. 

Kalo hitung-hitung renovasi ya pake CASIO My Style lah, karena kalkulator 10-12 digit ini stylish banget, banyaaakkk warnanya bikin hati adem dan mood bagus sepanjang ngerjain kalkulasi.

Sumber : Casio Calculator Indonesia

And this is my Style Colorful Calculator, ada artinya juga loh.

Sumber : instagram @casiocalculator.id


Bingung mau warna apa yang cucmey buat kamu, segampang pencet tombol [AC] di kalkulator, buru visit www.knowyourcolor.id ntar bakalan tau #CASIOMystyle My Style Colorful Calculator mana yang cucmey untuk kamu, kak.

Selain itu, ada fungsi Tax + dan Tax - loh. Kalo lagi BT, butuh mood booster, cuss lah ajak sobat kental nongkrong sebentar di kedai fastfood atau pizza. Kan ada tuh paket 2-4 orang. Berapa patungannya seorang? Gampang lah, pencetlah My Style Colorful Calculator nya dengan urutan sebagai berikut :

1. Tekan tombol [AC] dan [%] bersamaan selama kurang lebih beberapa detik sampai muncul SET.
2. Masukkan besar persentase Pajak misal 10% : [1] [0]
3. Tax yang sudah kita input bisa dicek dengan cara tekan [AC] lalu [TAX+]
4. Masukkan Harga sebelum Ppn. Misal 100rb : [1] [0] [0] [0] [0] [0]
5. Untuk harga sesudah Ppn langsung pencet [TAX+] , tradaaa... hasilnya 110000

Kalo 100rb mah ditambah 10% pasti 110.000. Coba yang susahan, seperti 9091 harga setelah PPn berapa. Sok atuh dicoba. Hahaha.

Yang bikin tambah adem lagi, kalkulator My Style Colorful Calculator ini harganya cukup affordable banget mulai dari 90 ribuan.

Mau lebih afforable lagi? Cusss pake kode promo ini di website MatahariMall.com :

CASIOBLOGBJ2180J

Gimana? Udah siap jadi bu Mandor? Jangan biarkan apapun menghancurkan mood bu Mandor, tetap produktif dengan #CASIOMyStyle.


Blogpost ini diikutsertakan dalam Kompetisi Blog My Style Colorful Calculator.



21 comments on "Tips Menjadi Mandor Renovasi Bebas Baper"
  1. Jadi deg2an krn rencana klar s2 mau renov. Wkwkwk... Btw itu kalkulator lucuk banget yaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nabung dulu kak. Supaya ga syok. Hihihi. Kakak bentar lagi selesai S2, tapi renop ku ga selesai2 (╥﹏╥)

      Delete
  2. wow..warnanya culun-culun banget ya mbak, pengin di koleksi rasanya haha

    ReplyDelete
  3. Yg warna fuchsia menggoda iman sekalee...

    ReplyDelete
  4. Eiyh..emanglah..jadi mandor kudu jago matematika. Untung aja ada casio yg bantuiiinnn. Btw..cakep2 banget warnanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya warna seger ya kaya es campur, bikin bete hilang hihihi

      Delete
  5. Rumah baru emang bener2 butuh perencanaan ya mak

    ReplyDelete
  6. Untung ada casio bisa sambil ngitungin biaya jangan sampai salaaahh
    *tadi keburu kepencet komennya xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah jangan sampe salah juga rumusnya wkwkwkwk

      Delete
  7. Aku pake casio yang scentifisc calculatorr yg buat statistika. Mau dongh yang warna warni ini kerenn deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang seri berapa? Seru juga loh pake kalkulator ini, warna warni

      Delete
  8. I feel you mbak. Ini rumah ortu juga lagi direnop wkwkwk.. mau gedein kamar dan nambah 2 kamar mandi doang tapi udah tiga minggu kok yang selesai baru itu-itu aja, Hhhhh... mana ini tukang juga banyak dramanya. wkwkkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah begitulah tukang, banyaaaakkkk banget dramanya. Kalo ga karena butuh, ud di cut dr kapan tau

      Delete
  9. haloo mba, salam kenal :)

    Judulnya sih anti baper, tapi saya kok malah tambah baper bacanya.
    jadi ingat waktu kerja di kontraktor rumah mewah.
    ampuuunnnn dijeehhh, pengen gantung diri kalau berurusan ama tukang dll ituhhh huhuhu.

    btw kalau renov pas musim kemarau aja, lumayan irit gak ada kendala cuaca.

    kalkulatornya juga bikin baper, kangen kerjaaahhhh huhuhu....

    oh ya, saran aja nih, template blognya lucuuu bangetttt.
    tapi entah mata saya yang emang minusnya nambah atau emang beneran..
    Tulisannya malu-malu banget munculnya, mending di ganti warna hitam deh mba, trus juga tulisan di widget itu imut-imut plus warnanya malu2 kucing banget buat mata saya hehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mbak reyne. Makasih sarannya. Saya jg bingung gmn ya ganti warna fontnya. Ntar tny dulu deh sama yg bikin template.

      Btw, kayaya dimana2 tukang tuh gitu ya. Hahaha

      Delete
  10. Kalkulatornya unyu-unyu ya.

    Btw, soal tukang....ada satu lagi yang bikin agak paranoid. Entah kenapa sering kejadian, kalo ada yang lagi renovasi, maling pun ikut beraksi. :'(

    ReplyDelete
  11. Sekarang yang mahal bayar tukangnya ...

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungannya. Komennya dimoderasi. Semua komen saya baca Dan akan segera saya kunjungi balik :)